[Money Talk] Asuransi, Penting Apa Tidak?

20150221_134156

Narsis Dikit

Menjawab pertanyaan Ryan di award kemaren, pentingkah beli asuransi? Layak dibeli atau tidak? Jawaban gw penting. Malah harus beli asuransi dulu sebelum investasi.

Sebenernya pertanyaan itu mau gw jawab dengan pertanyaan lagi sih, asuransi apa yang dimaksud sama Ryan? Apakah asuransi jiwa, asuransi kesehatan, asuransi kerugian untuk rumah dan atau kendaran atau asuransi apa?

Ngomongin asuransi jiwa dulu ya. Karena gimanapun yang bekerja, berusaha dan ujungnya berinvestasi kan ya si manusianya yang ada bergantung beberapa orang sama dia dan jadinya perlu perlindungan. Sekarang ini asuransi jiwa ada yang konvensional dan ada yang syariah. Silahkan dipilih sesuai dengan yang nyamannya yang mana.

Balik lagi soal pentingnya asuransi, gw ulangi lagi ya kalo asuransi harus dilakukan terlebih dahulu sebelum melakukan investasi. Inget tujuan awal dari asuransi adalah untuk perlindungan. Payung dikala hujan.

Perlindungan buat siapa? Buat penghasil nafkah. Kalo yang kerja cuma suami ya asuransinya perlu buat suami, kalo dua-duanya kerja dan pengeluaran rumah tangga bergantung pada kedua penghasilan ya beli asuransi untuk keduaduanya. Kalo istrinya yang kerja ya buat istrinya. As simple as that.

Asuransi berguna untuk nantinya kalo kejadian sesuatu sama si pencari nafkah utama, yang ditinggalin bisa terus menjalankan hidupnya sesuai dengan standar yang selama ini mereka jalankan tanpa khawatir mikirin harus dapet duitnya dari mana. Termasuk investasi rutinnya.

Jadi itungan asuransi itu seharusnya berdasarkan pengeluaran bulanan yang di dalamnya termasuk investasi juga. Jangan cuman dihitung berdasar kebutuhan hidup dasar aja. Itulah kenapa hitungan uang pertanggungan bisa gede banget dan kalo gak pilih-pilih asuransi yang pas, preminya jatohnya bisa mahal banget. Sementara penghasilan mungkin belum bisa menutup premi.

Investasi memang bisa dikeluarkan dari perhitungan uang pertanggungan untuk manage premi, tapi misalkan saja beneran kejadian, uang asuransi keluar, investasi yang seharusnya masih tetep jalan akan berhenti.

Kalo misalkan asuransi dianggep gak penting dan lebih mengutamakan investasi, pas kejadian si pencari nafkah utama gak bisa lagi kerja, logika paling deketnya untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari diambil dari simpenan yang ada dulu kan. Investasi dibobol. Paling gak sampe kemudian istri/suami/anak yang ditinggalkan bisa turun gunung cari kerja.

Kalo pengusaha gimana?

Sama pentingnya, justru kudu lebih banyak lagi mengeksplorasi jenis investasi yang tersedia di pasaran yang paling sesuai untuk jenis usahanya. Bisa jadi terkait profesi dan atau asuransi kerugian untuk aset yang jadi barang modalnya. Gw belom bisa ngomong banyak kalo buat pengusaha sih. Masih pegawe ini gwnya.

Tapi mari ambil contoh pengusaha kos-kosan. Let’s say dia dapet penghasilan yang lumayan banget dari kosannya tiap bulan dan modal bikin kosnya dari pinjaman (terserah lah mau bank atau pinjaman dari sumber lain), si pengusaha kos itu butuh untuk beli asuransi jiwa buat dirinya paling gak senilai kewajiban pinjaman yang dia punya. Jangan sampai ketika kejadian risiko sama dia, keluarga yang ditinggalkan jadi ketanggungan utangnya.

Selain itu rumah kosan yang dibangun juga perlu diasuransikan asuransi kerugian. Jaga-jaga untuk kalo kejadian risiko kebakaran sama kosannya. Kalo hutangnya ke bank pasti bakalan diminta nutup asuransi kerugian juga. Dalam hal hutangnya bukan ke bank pun asuransi tetep perlu karena kalau misalkan kebakaran dalam kondisi hutang belum lunas, uang pembayaran hutangnya ya dari asuransinya.

Kebayang kan ya? Ini belum ngomongin asuransi kesehatan dan yang lain-lainnya. Jadi asuransi itu tetep perlu apapun kondisinya menurut gw.

Nah terus hubungannya sama foto di atas apa? Ya gak ada sih, cuman pengen nampang aja gwnya. Hahahaha. *ditabok polis asuransi

Advertisements

59 thoughts on “[Money Talk] Asuransi, Penting Apa Tidak?

  1. tapi kak…aku gak percaya sama Asuransi di Indonesia
    pengalaman nyairin asuransi jiwa punya alm.papaku susah bangeeeet bin ribet 😦

    Like

  2. Asuransi penting sekali Mas kalau menurut saya :hehe. Buat jaga-jaga. Terima kasih buat penjelasan lengkap ini ya mas :bungkuk.

    Like

  3. menurut gw urutan asuransi itu : jiwa, kesehatan, utang (kalo ada), property (ini gw masih PR) , kendaraan. Barulah setelah yang penting-penting itu udah kelar, bolehlah lirik-lirik asuransi kaki, muka atau bagian tubuh indah lainnya 😀

    Like

  4. Wah, makasih infonya Mas Dani. Emang asuransi penting banget ya? Saya pengen asuransi jiwa, karena suami-istri sama2 kerja. Kalo asuransi kesehatan udah ada dari kantor. Kalo kayak gini masih perlu asuransi kesehatan lagi gak mas?

    Like

    • Disesuaikan dengan kebutuhan aja Mbak. Maaf ya nyamber. Semua asuransi yang dipilih, selalu harus disesuaikan dengan kebutuhan menurut saya. Dan ini yang seharusnya dijual oleh para agen asuransi di mana pun.

      Like

  5. asuransi kesehatan gw duluuuu itu 10 th lalu bisa buat bayar kamar bedua, skrg buat rame2 kali huahahaha tapi gw belom pernah masuk RS sih kec urusan seputar hamil dan keguguran amit2 deh jgn sampe masuk, tapi yah sedia aja yah jaga2 gitu loh…
    gw jiwa kesehatan mah ada diluar yg lain2 hahahaha…ada yg pensiun ada yg model deposito ada yg model investasi walau ujung2 ada asuransinya jd kl ada yg nawarin asuransi dibilang ada dan dibilang dari tempat kami lain rasanya gw mau ngamuk wkwkwkwkw

    Like

  6. Asuransi sangat penting menurutku mas brooo….
    Hanya saja, berdasarkan pengalaman dan pertanyaanku, banyak yg meghindari asuransi krn bayarannay atau premi atau pakah itu saya kurang paham istilah tepatnya, yang terkadang kelewat mahal…..
    🙂
    Walaupun sebenarnya, uang itu akan kembali ke kita/keluarga kita…

    Like

  7. Dani aku udah punya asuransi jiwa ma kesehatan bagi aku asuransi penting buanget asal sesuai kemampuan kita ambil preminya.
    Btw utang sekarang kan ada asuransinya jadi kalau yang utang misal meninggal utangnya akan terbayar n di angap lunas tampa membebani keluarga pengutang setahu aku ya dan..

    Like

  8. baru mau apply asuransi buat sang kepala rumah tangga nih… telat banget yak? -__-”
    ntar aku juga mau bikin postingan serupa. tungguin yak… #aseekkk…

    Like

  9. Kalau asuransi keshetan kami punya semua. khusus untuk suami di tambah asuransi jiwa. Udah cukup kah itu dan? investasi hmmm ada tapi dalam bentuk

    Like

  10. I agree, tapi sejauh ini masih punya yg dr kantor aja. Sempet kepikiran buat buka yg di luar jg cuma belum nemu yg pas di hati. Abisan tiap bilang pengennya asuransi murni mereka nyerocos-nya unit link lagi unit link lagi. Duh -__- jadi mikir 2x deh sama agen yg itu.

    Like

    • Nad. Kalo sama agen agen itu tanya deh perlindungannya bisa maksimal gak? Bisa gak mencapai nilai perlindungan yang dibutuhkan? Siapa tahu bisa loh. Kalo perlu info agen asuransi yg jualan term life gw ada. Bukan niat jualan, cuman gw kenalin doang. Bisa nanya-nanya later on.

      Like

  11. Money talks adalah penting dan perlu. Dibuat ebook aja mas. Kumpulan tulisan tentang uang trus dibagikan agar mencerahkan. Ini salah satu ditunggu dari mas Dani

    Like

    • Untuk pencari nafkah utama harus ada Ra asuransi kesehatan dulu. Kalo belom ada bisa dihitung dulu kebutuhannya berapa UPnya trus baru deh cari asuransi yang memadai

      Like

    • soalnya asuransi pendidikannya kan udah ada cover utk peserta asuransi, mikirnya cuma gimana caranya anak2 bs ttp sekolah kalo si pencari nafkah ada apa2. jadi asuransi pendidikannya 1 atas nama suami, 1 atas namaku… 😀

      Like

    • Itu untuk sekolahnya ya Ra. Tapi ada kebutuhan hidup yang lain yang harus dipenuhi kan ya. Amit-amit, siapa gak ada yang tahu kan ya, tapi misalkan kejadian pencari nafkah dua-duanya kena musibah dengan asuransi jiwa yang mumpuni, investasi untuk biaya sekolah juga masih bisa jalan

      Liked by 1 person

  12. Aku dan suami masih pake asuransi dari kantor Mas. Lumayan 😀 Eh dulu waktu aku kecil, (sekarang juga masih kecil si dibanding Mas Dani :p lalu ditimpuk keyboard) Mamaku bikinin asuransi pendidikan untuk aku.

    Like

  13. Setuju, asuransi sebelum investasi..
    Emang sih sampai saat ini belum (amiin) pernah kepake.. Tapi jadinya itung2 nabung kan yah…
    Sempet juga ngalamin lapsed gara2 kondisi ekonomi, tapi setelah kondisi membaik yg pertama kali aku balikin ya asuransi.. Terutama punya bapake..

    Like

  14. I see, Bang Dan.. :3

    Aku rasa asuransi itu memang penting, karena sebagai perlindungan sekiranya terjadi apa-apa.. Zaman sekarang keknya ngeri euy kalok ngga ada yang protek :’

    Like

  15. Hahahaha… Bukan ngetawain asuransinya, malah suka banget tulisan ini biar makin sreg aja nerusin bayar premi…

    So, aku ketawa, mau narsis aja pke sembunyi di postingan asuransi Hahahaha… Piiiis

    Like

  16. Pingback: Tips Memilih Asuransi Yang Cocok – Kehilangan itu Berat Kawan | The Foot Steps...

  17. mas dani salam kenal 🙂
    aq silent reader udah lama hahha berapa tahun yah dari jaman2 2011 apa 2012 pas mba woro masi ngeblog hihihi semacam stalker yak
    kebetulan aq lagi ada yg nawarin asuransi nih tp gatau knp aq masi bingung aja mau yg mana hahhaha padahal udah tau itu penting. boleh gak minta emailnya hahhaha mau minta advice abisan klo sam asales asuransi nya ya kan pasti obyektif yah hahhahha thank you mas dani 🙂

    Like

  18. Hai Mas Dani, apa kabar? lama ga main kesini 😀

    Setuju Mas Dani, Asuransi perlu bangat, dan saya melihat langsung beberapa teman saya yang sangat tertolong karena ikut asuransi jiwa khususnya, akhirnya saya ikutan juga deh 🙂

    Like

Comments are closed.