Ketika Ke Dokter Gigi Jadi Menyenangkan

At-The-Dentist

At A Dentist Waiting Room

Dokter gigi, apa yang kepikiran? menakutkan?

Hahahaha, langsung diselepet Nita ama Mbak Monda habis ini gw.

Tapi jujur deh, kalo diajakin ke dokter gigi apa yang kebayang di pikiran? Kalo gw beneran takut euy. Kalo gak sakit banget gw jarang banget ke dokter gigi. Terakhir kapan ya.. Err, pas lulus kuliah kalo gak salah sebelum berangkat ke Jakarta.

Kalo A sendiri gimana? Ajaibnya dan sykur Alhamdulillaahnya kalo diajakin ke dokter gigi semangat banget!! Karena bisa nonton film dan dapet mobil! Hahahaha.Nonton filmnya ini karena ada teve yang di pasang di langit-langit ruang periksa dan hamppir pasti diputerin film favoritnya dia. Habis periksa dikasih maenan. Semangat deh ini anak. Hahaha.

Sosialisasi

Pun kemaren pas kami ke Smile Center lagi yang ada di Tebet. Sudah dari beberapa hari sebelumnya kami sounding. Kebiasaan kami untuk melakukan apapun, kami kasih tahu dulu si A beberapa hari sebelumnya. Ayah ato bunda mau luar kota, kami mau ke Surabaya ato kayak yang ini ke dokter gigi. Kita mau ke Tante Alya hari ini tanggal itu ya A.

Kami panggilnyaย Tante Alya, si dokter gigi yang emang menangani A dari awal yang ceritanya pernah gw tulis hampir dua tahun lalu tentang kunjungan pertama ke dokter gigi.

Kami pikir anaknya bakalan takut ato gimana ya, ternyata salah! Anaknya seneng banget. Hampir tiap hari nanyain hari itu harinya ke Tante Alya apa nggak. Hahahaha. Yaampyun Naaaaak.. Heran deh. Pas nyampe tempat praktek dokternya pun, A gak ada takut-takutnya sama sekali. Dia langsung aja nyelonong masuk dan minta gw pangkuin.

Agak ribut dikit sih pas giginya dibersihin karena ada beberapa kotoran yang nyangkut, tapi si dokternya pun sampe heran, ni anak ceria bener diperiksa giginya. Dan gak kerasa aja sudah dua tahun kami periksain gigi. A udah gede ternyata. Dokter Alya pun kerasa seneng pas ngadepin A.

Waktunya Pasta Gigi

Karena A semakin gede dan semakin banyak jenis makanan yang dimakannya yang mana ada beberapa sisa kotoran yang ketinggal dan gak bisa hilang waktu gosok gigi pake sikat gigi aja, kami nanya apa usianya sudah direkomendasikan buat mulai pake pasta gigi. Kami memang setuju buat gak pake pasta gigi sampe waktunya memang harus pake pasta gigi (well thanks to Bul yang udah keukeuh gak mau pake pasta gigi sih setelah gw desek juga. Ihik).

Hasil baca-baca berbagai forum dan artikel kesehatan memang gak direkomendasikan pake pasta gigi kalo anaknya belom ngerti konsep berkumur. Kuatir kalo pasta gigi tertelan meskipun ada beberapa produsen yang bilang pasta giginya aman kalopun tertelan. Salah satu akibat kalo pasta giginya tertelan sih katanya bisa bikin stain di giginya waktu dewasa nanti.

Pernah dikasih tahu juga beberapa periksa sebelumnya kalo memang gak perlulah dulu buat pake pasta gigi ini.

Pas kemaren, kami tanya apa sudah waktunya karena si A sudah ngerti konsep berkumur, eh dijawab udah. Nambahlah pe er kami untuk cari-cari pasta gigi yang cocok untuk A. Eh kenapa gak sekalian nanya ama dokternya ya?

Buatan Dalam Negeri

Ekspektasi kami tinggi dong soal pasta gigi apa yang mestinya dipake ya. Udah baca berbagai macam forum lalalili, banyaklah yang sebut merek pasta gigi tertentu. Karena dokter Alya dan Smile Centernya ini kan sudah hits dan kondang buat kami (buat kami loh y, gak tahu juga kalo banyak orang lain yang ke sini juga), kami sudah berekspektasi macem-macem. Gw awalnya mikir kalo gw tanya ke Dokter Alya merek apa kira-kira yang direkomendasikan, dianya bakalan sebut merek yang susah nyebut namanya. Merek luar gitu.

Ternyata oh ternyata… *mestinya di bagian ini sudah gw sebut tuh ya merek pasta gigi yang mengendorse gw. Hahaha. Sayangnya ini bukan postingan berbayar. ๐Ÿ˜›

Jawabannya Dokter Alya di luar perkiraan.

Bapak Ibu cari merek dalam negeri aja, yang namanya udah dikenal ajalah dan sudah cukup lama di industri pasta gigi Indonesia (tanpa sekalipun sebut nama). Saya sih nggak menyarankan pakai pasta gigi merek luar. Kenapa begitu? Karena produsen dalam negeri pasti melakukan riset dan pengembangan produknya pakai sample anak-anak Indonesia. Kalo produk luar kan pakai anak luar juga ya. Nah bisa jadi susunan enzim, bakteri dan yang berkaitan sama kesehatan mulut beda sama anak Indonesia, takutnya malah gak cocok Pak, Bu.

Bahahahahaha. Kaget gw ama jawabannya. Maluhati kepikiran merek luar negeri pasti bagus. ๐Ÿ˜› *maapkan sayaa *pasti dibully rame-rame nih
Ujungnya gw beli 4 merek pasta gigi yang berbeda buatan Indonesia. Adalah mereknya. Kalo ada yang mau endorse barudeh gw sebut merek. Bahahahahaha.

A, akhirnya sekarang berusia 2 tahun lebih – 3 tahun kurang dikit sudah mulai pake pasta gigi. Sikat giginya susah gak? Nggak dong, kan gw bilangnya: “Ayo sikat gigi pake Odol!” dengan nada penuh antusiasme dan wanti-wanti buat dibuang air kumurnya. A jadi seneng banget denger kata odol! hahahahaha.

Nyembur air kumur-kumur campur odolnya sih yang pe-er. Suka disemburin ke gw. ๐Ÿ˜›
Gwnya sendiri gimana? yatetep takut ke dokter gigi.

Ada yang samaan ama gw gak? ๐Ÿ˜›

In-case perlu, ini nih lagi alamatnya Smile Center di Tebet:

Smile Center
blog:ย http://thesmilecentrejakarta.blogspot.com/
Rukan Royal Palace B/8 Jl. Prof Dr Soepomo 178A (Seberang McDonalds Tebet)
Phone : +62218312199ย  +62218312225

Postingan gw yang lain tentang keluarga:

Advertisements

89 thoughts on “Ketika Ke Dokter Gigi Jadi Menyenangkan

  1. Kapan ya saya terakhir ke dokter gigi? Lupa :haha. Doh, semoga gigi saya selalu sehat jadi kunjungan ke dokter gigi bisa diminimalkan tipe orang yang mindset-nya juga baru ke dokter gigi kalau sakit.
    Keren lho karena si A tidak takut diajak ke dokter gigi. Jadi ingat masa kecil, dulu saya ogah banget diajak ke dokter gigi, sampai nangis kejer, akhirnya setelah dipukul beberapa kali baru mau gerak, itu pun dengan pasrah dan akhirnya giginya dibor. Pengalaman yang tidak mengenakkan. Semoga tidak terulang :amin.

    Like

    • Ada. Nampak belakang, huahahaha. Gak ketok gantenge nek tekan mburi tp kethok well-built e dong bodinya. Halah obrolan sore2 yg absurd ๐Ÿ˜† btw mari nantikan mbak Vita nyamber di komen2 kita ๐Ÿ˜† Aku kangen sama dia. Tp dia lg sibuk ๐Ÿ™‚

      Like

    • Hahahaha. Iya Mem. Mari kita nantikan. Sepertinya begitu. Dua mingguan lalu dekne rodhok nyante Mem. Skr wis balik lagi sibuke kayake

      Like

  2. gak pernah suka ke dokter gigi. hihihi. kapan ya terakhir bersihin gigi ke dokter…. udah bertahun2 yang lalu. males banget mau balik lagi ๐Ÿ˜›

    Like

  3. Teteh mah ngga kuat sama bunyi bornya itu lhoo..ngiluuuuu…

    Karena tinggal bukan di Indonesia, jadi ada semacam kewajiban buat periksa 6 bln sekali, lumayanlah ada yg dibayarin sama asuransi kalau ada apa-apa sama gigi, ya syaratnya kudu rajin kontrol.

    Jadi meski males mangap…ya dibela-belain lah ka dokter gigi…:D

    Liked by 1 person

  4. Itu dokter Alya emang terkenal ya sama anak-anak, dari jaman Multiply. Aku ke Smile Center juga, tapi sudah lama banget gak cek gigi.

    Eh btw di Smile Center suka ada pasta gigi kecil-kecil gratisan. gak mau rugi

    Like

    • Oh iya ya Mbak? Wah baru tahu saya kalo dah dari jaman dulu terkenal si dokter Alya. Hihihi..
      Sekarang pindah tuh Mbak Tje ke ruko yang lebih di depannya..

      Like

  5. Dulu sih, pengalaman pas SD waktu dicabut giginya ternyata dokter gigi juga pegang jarum buat suntik gusi. SMP udah ‘I am OK’, ga takut. Selanjutnya SMA sampe sekarang malah malu kalau ke dokter gigi, soalnya gigi saya jelek. ๐Ÿ˜›

    Like

  6. Gw dulu juga takut banget ke dokter gigi, apalagi kalo denger suara bor bor itu pas lagi ngantri, berasa pengen pulaaaaang. Tapi sekarang udah enggak sih, udah jagoan… ๐Ÿ˜€

    Like

  7. Saya pas udah dewasa nangis ke Doktor gigi mas, padahal waktu kecil girang. Sampai sekarang masih serem kalau kebayang harus ke dokter gigi lagi.

    Like

  8. Vay juga sekarang sudah pakai pasta gigi – odol dewasa, karena untuk yang anak-anak sudah tidak mempan lagi, karena kurang bersih kayaknya di gigi dan rongga mulut sementara dia sudah makan banyak kan kayak orang dewasa.
    Kita memang gak pakai odol luar sih, karena cari yang gak pedes (alias yabg mint) dulu buat dia. Sekarang belum pernah ke dr gigi lagi, sih. Gigi susunya pada copot sendiri, jadi sekarang aman.

    Like

    • Waaaah. Semakin gwde ternyata semakin gak mempan ya odolnya. Makasih infonya Kak Zizy. Rencana mau rutin bawa anak saya ke dokter gigi sampai nanti gede. Hihihi.

      Like

  9. Gw..

    Gw semacam kapok ke dokter gigi, krn dlu kan gw pk behel dan suka bgt lepas ga lama pk lg, kebayang aja ngilu nya kan. Makanya klo mau nambel gigi atau bersihin karang gigi suka mikir 100x hahhahaha

    Btw millie jg odolnya pk produk dlm negeri jg Dan hehhehe

    Like

  10. good boy A…..
    yg penting emang sedari awal bawa anak ke dokter gigi, cuma buat pengenalan aja kok.., biar nggak ada ketakutan nggak perlu

    Like

  11. Ihhhh… Ke tebet ngga mampir ke rumaaah….

    Oddy masih takut nih ke dokter gigi, gara2nya pernah ikut nganterin papanya ke dokter gigi biasa & dia nangis liat papanya dibersihin giginya (bunyi alatnya kan kenceng yah)…
    Padahal emaknya pengen banget ngajakin oddy ke drg anak…

    Like

    • Aaaak. Mumuuut.. Kami ke tebetnya juga pagi butaaa. Jam 11 dah kelar. Kalo mampir takut dikira nyari makan siang. Wkwkwkwkwkwkw.
      Disugesti dari sebulan sebelumnya yang senengseneng Mut kalo si A. Berhasil meskipun awalnya nangis. Hihihi.

      Like

  12. Good A…
    Aku belum pernah ajak Kynan ke dokter gigi, dan ini masih agak horor gitu dengar kata dokter, gara-gara setiap ke dokter anak disuntik, ya kan emang jadwal imunisasi hohohooo

    Like

  13. nah itu dia,ngajarin kumurnya yg susah..kapan hari jg aq kasi odol ke naira, krn kyknya kok dia udh bisa nyembur (ngeliat tmnnya di daycare) eh trus pas dikasi odol,dia telen dl br nyembur >_< sminggu gt trs,akhirnya aq pensiunkan dl deh odolnya, hufftttt

    Like

  14. Aku nggak pernah ke dokter gigi loh Bang sedari kecil. Alhamdulillah sih, sakit gigiku nggak menjurus ke parah. Aku kalau sakit gigi, atau gigi mulai goyang, aku langsung copot paksa itu gigi. Setelahnya, enak-enak aja giginya ๐Ÿ˜€

    Like

  15. Hmm… A naksir dokter Alya nih jangan-jangan hahaha Good boy, A! Sekarang cemplu malah susah dsuruh gosok gigi huhu udah gak pake odol sih tapi Mas memang. Oya, A pake bulu sikat silikon itu ampe usia brapa ya Mas, sekarang udah pake yg bulu halus ya?

    Like

  16. Bagi sebagian anak, pergi ke dokter gigi itu adalah hal yang paling ditakuti ya mas, orangtua harus pinter-pinter ngakalin atau mensiasati agar bisa membawa anaknya ke dokter gigi dengan lancar, hehehehe

    Like

  17. Aku uda ngga takut lagi dooongs.. Secara taun kapaaan itu yang geraham kanan ku dicabut en sakit kuatnya akar 3 biji yang demen nancep ke gusi, butuh waktu satu jam lebih sambil ditarik-tarik ngga karuan sama dokternya.. ๐Ÿ˜€

    Pengen bersihin karang nih.. Scalling.. Biar makin kece, Bang Dan. ๐Ÿ˜›

    Like

  18. Anak-anakku sama kayak A, sering banget ngajakin ke dokter gigi. Tapi emak bapaknya sendiri gak pernah ke dokter gigi. Sekalinya ke dokter pas sakit gigi nggak ketulungan.

    Dari awal baca kirain tulisan bersponsor. ๐Ÿ˜€

    Like

  19. kapan ya terakhir ke dokter gigi….waktu kontrol terakhir setelah lepas behel, yang mana itu terjadi sebelum aku foto prewed hahahaha… abis itu males juga kesana, males nyetor duitnya juga sih hehehehe…

    Like

  20. kami bertiga udah biasa ke dokter gigi…semacam ritual….kalo kedokter gigi masuk bareng2 trus gantian diopreknya…hahahah….dari pertama Hanif juga ga takut ke dokter gigi…hehehehe ๐Ÿ˜‰

    Like

  21. Gara-Gara kemalsan waktu kecil, akhirnya sekrang ane juga mesti rajin ke dokter gigi… hehehe ๐Ÿ˜€ ya mau gimna lagi… demi masa depan lebih baik.. wkwkw ๐Ÿ˜€

    Semoga berkenan menerima kehadiran ane.. hehehe ๐Ÿ˜€ Maklum udah lama nggak mampir, dan semoga kita senantiasa diberikan kelapangan bersilaturrahmi… Aamiin.. ๐Ÿ™‚

    Dari Abu Hurairah ia berkata: Aku mendengar Rasulullah bersabda:

    ” ู…ูŽู†ู’ ุฃูŽุญูŽุจูŽู‘ ุฃูŽู†ู’ ูŠูุจู’ุณูŽุทูŽ ู„ูŽู‡ู ููู‰ ุฑูุฒู’ู‚ูู‡ู ูˆูŽูŠูู†ู’ุณูŽุฃูŽ ู„ูŽู‡ู ููู‰ ุฃูŽุซูŽุฑูู‡ู ููŽู„ู’ูŠูŽุตูู„ู’ ุฑูŽุญูู…ูŽู‡ู ”

    “Barangsiapa yang senang diluaskan rizqinya dan dipanjangkan umurnya, maka hendaklah ia menyambung hubungan silaturrahmi”

    *SaHaTaGo (Salam Hangat Tanpa Gosong) pojok Bumi Kayong, Ketapang-Kalimantan Barat

    Like

  22. Dulu saya takut banget ke dokter gigi, kalau ke dokter gigi naik ke kursi nya digendong papa. Sampe akhirnya 3 atau 4 taun lalu kecelakaan dan bagian terparah adalah gigi, mau gak mau ya harus ke dokter gigi, takut tapi pasrah. Akhirnya di dalem ruangan megang2in dokter nya gak takut astagfirullah maapin ya Allah udah megang2 dokter hahaha sekarang kalau ke dokter gigi gak terlalu takut cuma ngggg males aja habis ngantri nya lama ๐Ÿ˜›

    Like

    • Waaaah, justru karena memang ada pengalaman sama dokter gigi ya jadi gak takut. Saya masih serem. Semoga sih bisa lebih ikrib sama dokter gigi..

      Like

  23. Alhamdulillah kalo Fa udah lama sikat gigi pake odol, dan udh lama jg pinter kumur, pas umur setahunan lebih dah bs.. itu jg agak telat mnrt gw, krn Fa gigi depannya tnyta karies. pas konsul sm dokter, tnyta aman aja pake odol yg buat balita dlm negri (awal gw pake zwi**al). Tapi sampe skrg Fa masih takut ke dokter gigi, pdhal gw dah gatel pengen cek gigi depannya itu biar skalian dirawat (spy karies ga nular ke gigi yg lain), belum berhasil jg inih.. ga tau ya klo ke smile center.. hehe..

    Like

  24. Ahhh…habib giginya udah rusak dan…
    susah bener sikat giginya…
    tiap hari waktu dia tidur masih mesti gw bersihin pake kain basah…
    itu juga kan berarti cuma bagian depannya doank yang bisa dibersihin
    jigongnya buanyak bok…
    heu…yg kesel kadang gak tiap hari juga bisa dibersihin, soalnya dia suka kebangun dan mingkem

    A pinter deh ke dokter giginya…

    Like

Comments are closed.