(Gue) Lebih Penting(!!)

Jakarta-Sore-Hari

Jakarta Jam Pulang Kantor

Siapa yang nyetir sendiri di jalanan Jakarta baik itu motor maupun mobil?

Baca postingannya Nadia soal jalan kaki-nya hari ini kok ya langsung kepikiran soal ini ya. Buat para commuter di Jakarta, ngerasain gak kalo orang yang nyetir di Jakarta itu ngerasa kalo mereka adalah yang paling penting semua?

Iya SEMUA termasuk gw.

Tapi akhir-akhir ini gw bener-bener berusaha keras kok untuk bisa kasih jalan ke orang duluan dan GANTIAN. Iya, gantian itu susah banget buat para pengendara kendaraan di Jakarta.

Sering banget nih pulang kantor dan balik dari daycarenya A yang kebetulan arahnya berbalikan dari arah kebanyakan orang pulang. Cuman sampe Antasari sih ya, dari situ ya bareng semualah. Pas balikan arah inilah gw sering banget KZL. Dengan kondisi macet kek gitu orang GAK ADA yang mau ngalah. Semuanya merasa kudu duluan jalan.

Kalo dalam kondisi ini, pengendara motor yang ngerasa ukurannya kecil suka banget ngambil jalan jalur gw untuk mereka bisa lewat. Wajar sih ya kondisi macet, dan gw sebenernya maklum aja kalo itu para pengendara motor ambil satu jalur di samping mobil ya. Kemakan sih jalur gw, tapi masih bisa lewat kok. Eh seringnya mereka sampe bikin tiga sampe lima jalur sendiri.

Jalan gw kebuntu.

Kadang kalo lagi gak sabar dan kumat ngerasa pengen pulang lebih cepet gw bel-bel in. Bukannya minggir loh orang malahan mendelik ke gw. Di jalur yang harusnya bukan hak mereka, gak mau ngalah. Kalo udah kek gini gw sih cuman bisa tarik nafas panjang sambil lihatin mereka balik. Gak gw terusin sih akhirnya ngebelnya. Udah diem aja stuck gak jalan kemana-mana. Tungguin merekanya jalan di jalurnya yang sedikit demi sedikit jalan.

Apa cuma sama motor aja kejadiannya? Sayangnya kagak. Pengendara mobil pun sama gilanya. Gw juga sama gilanya.

Sering nih pas belokan yang itu adalah muara dari beberapa jalur, semua orang kayak mau duluan dan mereka harus yang pertama. Apalagi kalo di jalur pintu keluar tol Cipete, hari senen, jam 6.05 pagi. Sakit deh. Beneran. Bisa 30-45 menit sendiri dari pintu keluarnya sampe kelampu merah ato lepas dari CiTos.

GAK ADA YANG MAU NGALAH.

Sampe akhirnya suatu hari gw putuskan buat ambil jalur utara ajadeh. Less intersection. Memang gw bayar lebih mahal sih buat lewat situ, tapi karena jalurnya yang minim lampu merah dan bisa lewat jalan tol baru, gw jadi lebih tenang nyetirnya dan memang lebih cepet nyampe. Dengan waktu berangkat yang relatively lebih siang, bisa nyampe lebih cepet.

Soal gak mau ngalah ini sampe bikin gw geregetan dan geleng-geleng. Suatu sore pas mau keluar di Gunawarman depan Pak Sadi, memang ada belokan yang harus gantian. Semua mobil antri jalan gantian. Kebayang kan ya pas kek gitu, jadi satu mobil dari jalur lain dulu, trus dari jalur gw, trus dari jalur lain, gantian trus gitu kan ya. Nah, pas udah lama antri gantian, eh ada Ibu-Ibu cantik classy (tampilannya) berkerudung, nyusruk ajaloh. Gw yang udah posisi masukin moncong mobil sampe kaget.

Well, gw keceplosan nyinggung soal kerudungnya. Kok bisa berkerudung kelakuan gitu gak mau antri.

Langsung dimarahin Bul dong. Gak ada hubungan. Jangan salahin kerudungnya. Astaghfirullaah..emang bener sih yang dibilang sama Bul.

Gak peduli dia itu berkerudung, preman, ato apapun juga, kesadaran buat antri dan gantian kan emang personal trait yang gak bisa dituntut untuk hadir dan terwujud seketika. Didikan dari kecil dan usaha dan kesadaran diri sendiri kan ya.

Karena emang gak suka banget kalo diserobot antrian dan seenaknya dilanggar hak gw di jalanan, gw sendiri dah dari kemaren-kemaren buat coba konsisten menerapkan itu. Siapa aja yang kasih sen didepan gw bakalan gw kasih jalan. Semacet dan seburu-buru apapun kalo emang waktunya antri ya gw akan antri, dan sebisa mungkin gak ngebel tantinton di jalanan. Cuman sayangnya beribu sayang, godaannya kok ya berat banget. Hahahaha. Yakalo gampang mah orang gak perlu sabar panjang-panjang ya.

Seringnya karena keingingan memenuhi aturan perantrian ini gw jadi diserobot, diduluin lalalili. Tapi ya, demi perubahan, semoga dengan antri, kasih jalan dan gak grusa-grusu, kami selalu diberikan keselamatan di jalan dan semoga orang yang kami kasih jalan bisa merasakan niat baik yang bikin dia kasih jalan dan bikin dia inget kasih jalan pas lain kali ada orang yang minta jalan.

Perubahan kan emang harus mulai dari diri sendiri dulu ya?

Jadi, masih suka serobatserobot jalanan?

Advertisements

77 thoughts on “(Gue) Lebih Penting(!!)

  1. Petramax gak nich #nengok2 hehehehe
    Disini aja yg mobil sm motor bisa diitung yg lewat msh suka rebut2an dlu2an padahal jalan luas dikira lg disirkuit balap2an….kekx mmg hrus sadar dr diri sendiri dl

    Liked by 1 person

  2. Keduluan gw bahas ini hahahahaha.
    Ada bbrp hal yang lama2 bikin gw sadar akan penyebab macet sih. Ya salah satunya ini. Di mana2.

    Gw paling berasa sbg pejalan kaki. Tiap pulang gw hrs nyebrang. N tepat di sebrang gerbang perumahan gw itu gak ada mobil yang mau kasih jalan utk nyebrang. Padahal itu jalanan agak belok. Masih aja ngebut parah. Smp akhirnya mau gak mau gw hrs paksa mereka berenti.

    Like

    • Ngerasain hal yang sama dari cerita Mas Ryan.

      Kalo mau nyeberang, kadang (beberapa) kendaraan beroda lebih dari dua bukannya ngerem, malah ngegas. Padahal udah sengaja ngasih tangan (tanda stop) dari mereka masih jauh. Kesannya kok pejalan kaki itu paling lemah banget ya di jalanan 😥

      Liked by 1 person

    • Kalo udah kek gini gw nekat aja loh Lia gw terobos. Pernah kejdian di depan kantor, motor ngeliat gw mau nyeberang malah ngebut. Gw terusin aja, dia bingung sendiri dan jadi oleng. Untung masih bisa ngerem dianya… Parah emang ya

      Like

  3. Takut masss… Temenku soalnya ada yang pernah kejadian tabrak lari karena kasus kayak begini. Walaupun akhirnya harus dirawat di rumah sakit, tapi Alhamdulillah gak fatal.

    Yang bikin takut juga kadang ada satu mobil yang kasih kita jalan, tapi pas kita jalan maju ternyata mobil/motor di sebelahnya tetep ngebut. Kadang kan kalo kita lagi nyetir pas liat mobil di depan kita berenti, ada aja tuh orang yang reflek pengen buru-buru langsung banting setir ke jalur sebelah yang kosong. Tapi pake ngebuuut tanpa liat-liat lagi!

    Aduuuh jadi curcol suka duka pejalan kaki nih hahahaha 😀

    Like

  4. kalo kata suami saya orang2 di jkt nyetirnya lebih sabar loh,macet2 gitu orang tetap anteng dalam mobil,menunggu dgn sabarnya walaupun mobilnya bergerak maju sedikit demi sedikit,kalo disini jarang macet begitu macet dikit aja orang sini udah marah2 klakson gak berhenti2 gimana ceritanya kalo mereka tinggal di jkt ya,bisa2 turun dari mobil trus berantem 😀

    Like

    • Saya disini belajar tertib banget mba, mas. Keterlaluan tertib lagi jatuhnya, jalan kosong kalau lampunya ga ijo ya ga jalan terus. Begitu kembali ke Indonesia jadi kesel sendiri sama yang ga ikut aturan.

      Like

    • iya Mbak, di Indonesia juga mestinya begitu ya, saya sering banget diklaksonin karena nunggu lampu ijo pagi-pagi. Padahal cuma beda 20 detik palingan.. Hadehh

      Liked by 1 person

    • Ahahaahaha, numpang komen ya mas dani. Iya mbak adia, itu sebenernya bukan sabar tp lebih ke “mo gimana lagi” hiks. Soalnya suamiku suka nyerocos kalo kg stuck macet. Trus aku bilang: yaudah lah mendingan macet tp kitanya ttp hore, apa udah macet tapi trus kesel? Rugi ah, keluar energi :”))

      Liked by 1 person

  5. hehehe….sepedaan aja dan….lbh bisa nyalip *gak nyambung
    ya…semua org maunya pada cepet,tp sayangnya mereka sendiri yg buat jd lambat,mau menang sendiri.
    cm masalahnya kalo macet parah,koq gak ada yg inisiatif turun utk mengurai kemacetan ya?

    Like

    • Hahahahaha. Gw pengennya juga sepedaan Nyr, tapi kudu nganter anak. Kalo turun ngatur, mobilnya yang ditinggalin malah bkin macet. Udah ada polisinya sih, tapi seringnya di pinggir jalan sambil melambaikan tangan..

      Like

    • ohg…gitu….ya ampun itu pak polisi.
      kalo d palembang sih biasanya krn gak ada pak polisi, krn bus kota and angkot and pastinya karena orang yg srobot2.
      kalo ada polisi,yg srobot2 disuruh putar balik loh dan…bukan jalurnya soalnya

      Like

  6. Iihh kebayang banget ya Dan jalanan padat jakarta makin aut2an. Terakhir balikpuasa kemarin ya ampunnn ampe buka dijalan saking macetnya gak nahan. Trus saling gak mau ngalah…

    Like

  7. Ini banget sih, ibaratnya skalinya kita baik eh dimanfaatin gt yak..KZL BGTS emang. Tp kalo gada yg mo ngalah jg jdnya jd semrawut malah bener2 buntu kadang buntu, kekunci gt, biasanya d intersection yg begitu. Kalo udh kyk gt rasanya suka pengen turun trus nyolotin yg ga sabar itu “kan kan..liat ni kan, jd buntu. Ente sih ga mau gantian!” Tp aaah ya..percuma 😀 better driving act is better.

    Like

  8. Dlu jaman “jiwa muda” (halah) gw suka srabat srobot klo bawa mbl. Bkn ga tau aturan, mgkn krn msh belia (halah lg) trs ga bs liat org nyerobot jalur gw, jd gw suka ngejar dan bls tuh mbl hahahhaha..

    Makin tua, makin lbh bijak nyetirnya. Klo ada yg srobot, selama ga bikin gw dadakan ngerem, gw sih msh legowo. Tp klo dah nyelip seenak jidad, br gw klakson kenceng hihihi

    Like

  9. Aku sekarang udah mulai insyaf mas serabat serobot. Soalnya sekarang seringnya nyetir ya pasti bawa si toddler, kecuali lg buru2 lol. Tapi, udah “biasa” banget tuh kalo lg macet trus motor2 pada nyelip2 jalur yang kosong dikit.. sampe2 body mobil sama spion kesenggol2 :(. Kl udah kaya gt anak aku suka komen: mama, mobilnya ditabak (tabrak)

    Like

  10. Aku paling kzl diserobot yg pas antri 2 jalur jadi 1, adaaa loh yg gak mau gantian zzzz. Orang kek gitu pasti orang paling egois sedunia! Huh!!
    Nahh kl soal jalan kaki nyebrang, kadang ada pengendara motor yg kasih jalan trus dia buka tangannya ke kiri/kanan (tergantung posisinya dia di kiri/kanan jalan). Nah kl ktm kek gitu tiba2 jd berasa hangat, ternyata masih ada juga orang baik 🙂

    Like

    • Nah iya Yuuun. Paraaah itu yang serobat serobot euyyy. Hih. Kzl bgt deh ya kita.
      Masih banyak kok orang baik ya Yun. Semoga damai selalu di jalan! 🙂

      Like

  11. OOT sedikit yak, doh Mas, gaya menulismu ini mengalir banget! Serasa orangnya duduk di depan saya dan dicurhatin, keren pokoknya!
    Well, memang ya, pengendara motor pasti kesalnya sama pengemudi mobil, dan demikian pula sebaliknya. Tapi memang sih, kadang ada pemotor yang jalannya paralel sampai ambil dua atau tiga jalur. Saya paling kesal kalau yang sudah paralel dua jalur, pakai acara ngobrol pulak, mentang-mentang kenal. Hish, kalau sudah begitu saya pepet di tengah, klaksonin, dan lewat di tengahnya coretsambildadah-dadahcoret. Like a boss banget :hihi.
    Setuju, sesama pengendara kendaraan berbahan bakar fosil, mari berdamai. Kan kita semua bayar pajak :)). Damai yak, Mas… :hehe :peace.

    Liked by 1 person

  12. Dulu aku juga ga mau ngalah Mas kayak orang-orang, apalagi pas di Padang tuh, sering banget macet di pertigaan & perempatan karena mobil saling serobot, nggak ada yang mau ngalah, maunya duluan semua. Trus nyoba naik sepeda ke kantor eh ternyata lebih serem lagi, bahkan temenku ada yang lagi asik sepedaan tau2 ditabrak angkot dari belakang. Suram. Entah kenapa setelah di Bukittinggi akunya jadi lbh adem. Balik Jakarta udah mau ngalah, yang tadinya suka nyerobot biar cepet, udah nggak gitu lagi, udah namaste, haha. Makanya aku ga suka sama kebijakan subsidi mobil murah, akibatnya kembali ke nggak mau ngalah karena attitude tidak berbanding lurus dengan sarana transportasi yang dikendarainya. Huhu. Mending dananya buat perbaikan transportasi massa yang berkualitas dan akomodatif buat warga Jakarta dan sekitarnya yang sedemikian banyaknya itu 😀

    Like

  13. itu salah satu sebab kenapa aku ga pernah pengen nyetir di jkt
    cape hatinya melebihi pegelnya kaki mancal kopling

    ga kuat bayar taksi yo ngojek lah

    Like

  14. Sutris pokoknya mah nyetir di Indonesia itu hahaha

    teteh suka agak cerewet sama kangmas, jangan ikut aturan Jerman, ntar ngga nyampe-nyampe… hehehe

    Jadi pas jalanan macet itu bagian teteh yang nyetir..dibilang kangmas, “mamanya kaya supir tembak” hahaha

    Like

  15. Kalau di Bukittinggi relatif adem orang-orangnya, Mas, di Padang serem, apalagi kalau di persimpangan, mau angkot, mobil pribadi, motor, semuanya berebutan mau jalan duluan. Nggak ada yang mau mengalah.

    Tapi mungkin memang karena kebiasaan, Mas. Soalnya pas di Sabah, aku lihat pengemudinya sabar, dan tidak mengklakson sampai kendaraan di depannya maju. Suatu hal yang langka di Padang 😀

    Like

  16. Dan menurutku Jakarta lebih bersahabat daripada di Malang. Di Malang ‘aku dulunya’ lebih kuat jadi kalau di jalanan bawaannya deg-degan melulu. Nyebrang jalan juga begitu, disini lebih mudah ketimbang di Malang. Aneh ya?

    Liked by 1 person

    • Wah iya ya Mbak Tjetje ya? Malang belom pernah tahu soalnya..
      Di sini kalo pas traffic normal orang pada normal, kalo traffic dah edun itu yang gak nahan Mbak..

      Like

  17. setuju, harus mulai dr diri sendiri dulu. Gw pun malez rebutan, makanya pilih brangkat sbuh masih sepi biar sekalian tidur hahahahaa 😀

    Like

  18. Kadang aku pilih ambil pulang malam aja biar jalan sepi sekalian.
    Tapi macetnya yogya tidak separah Jakarta.
    Jujur aku jg paling sebel naik motor depan aku ibu ibu yang ragu jalanya,bikin naik darah juga.
    sabar ya dan…

    Like

  19. Makin lama makin suram mas jalanan di jakarta… Pada ngga mau ngalah, semua seenaknya sendiri…
    Kemarin2 itu yg heboh pengendara motor yg nyelonong di jalur busway, dan malah supir buswaynya yg ditegur.. Kan lucuuuukk… -_-“

    Like

    • Iyaaaa. Semalem beritanya muncul di tv dan katanya gak ada yang ditilang dan supir buswaynya klarifikasi. Ini kayaknya polisi juga kerja keras buat nersihin namanya ya.

      Like

  20. di Jakarta lalu lintasnya gitu banget ya, ada kekhawatiran surabaya bakal nyusul semacet jkt dan kebiasaan berkendara semakin seenaknya. udah mulai banyak pembangunan gedung baru yang kecepatannya ga sejalan dengan pembangunan infrastruktur jalan. ujian kesabaran juga nih, pasang murotal di mobil, biar ati adem ayem 😉

    Like

  21. Jakarta semakin tidak ramah memang..

    udah tau macet, malah pembangunan/pelebaran jalan tambah dimana2..alih2 dananya buat benerin fasilitas transportasi massal..malah ngasih fasilitas ke kendaraan pribadi..

    ngerasain juga nyebrang jalan di jakarta di tempat yg gak ada jembatan penyeberangannya..bawa anak kecil, udah kasih sign tangan, gak ada yg mau ngasih jalan..sekalinya nekat nyebrang pas jalan kosong, tau2 ada yg ngebut dan pas lewat depan kita, dimaki2 aja loh saya..gemeeeees…

    Like

  22. Syuka. Buahahahah! 😀

    Ya abisnya emang kebiasaan buruk sih.. Tapi aku rasa kalo uda di Jogja nanti ngga kayak gitu lagi Bang, secara di sana tertib teratur toto kromoooo.. halah

    Btw, tetiba terkepo biaya bensin en uang tol selama hidup di Jakarta.. Pasti berjut-jut yak ._.

    Like

  23. Kehidupan jalanan di Bandung kayanya gak se-serem Jakarta. Keingetan waktu ke Jakarta beberapa taun lalu, saya jalan kaki di trotoar aja di klaksonin motor, saya protes, eh saya yang dimarahin balik. Gak ngerti sama Jekardaaah 😦

    Like

    • Iya Mbak, kayaknya di bandung masih lebih ramah ya.
      Sekarang di trotoar gak seserem dulu sih. Lebih ramah pejalan kaki. Udah jarang lihat orang naik ke trotoar di jalanan utama paling gak. 😀

      Like

  24. Kata anak-anak waktu liburan ka Indonesia, “mamaaaa…orang Indonesia itu ngga takut mati ya…?? nyebrang dimana saja..kendaraannya ngebut-ngebut, ada Zebracross kendaraan ngga mau berenti..!!” Hadoooohh

    Like

  25. Waktu aku ngambil SIM di Belanda (karena SIM Indonesia gak bisa dituker di Belanda, naas deh), salah satu yg diperhatikan si penguji adalah social behaviour ketika mengemudi. Kalau kelihatan anti sosial biasanya bisa gagal dapat SIM. Misalnya pas ada ambulance nyaring berbunyi, kita segera menepi dan kasih jalan untuk ambulance..di Belanda, mau macetnya kayak apapun, ketika ada mobil ambulance berbunyi nyaring, semua mobil pada berusaha minggir, empet-empeten tapi tetep berusaha ngasih jalan gitu.
    Gak tahu sih kalau di Indonesia kayak gitu juga apa enggak kalau ada ambulance..tapi inget deh, aku waktu nyebrang di zebra cross di Jakarta eh malah di maki-maki loh dan dikasih jari tengah sama si pengemudi. Ih, kan nyebrangnya di zebra cross…ampun deeh…

    Liked by 1 person

  26. Kadang prakteknya susah sih mas Dan.
    Saat kita mau tertib (terutama pengendara motor), biasanya kita mendapat tekanan dari sesama dan lingkungan sekitar kita opo sih
    Misal nih ya, kita baru mau jalan kalo traffic light-nya sudah berubah jadi hijau. Tapi pas counter traffic light masih di angka 3, pengendara motor yang lain dari belakang sudah pada klakson2 dengan brutalnya sambil sesekali teriak “Woy, jalan woy”.
    Mungkin mereka lelah ya mas Dan.

    Liked by 1 person

    • Aaaaaaak. Ooooom komen dimarih. Huaaa *starstruck
      Etapi emang sih Om. Saya juga sering tuh Om diteriakin pas naik motor… Apa kita kasih aja balsem Om kalo mereka lelah?

      Like

Comments are closed.