[Kamis Buku] Aplikasi e-Book Favorit

reading-apps

My Reading Apps

Ada yang suka baca e-Book?

Selain e-Book PDF yang bisa langsung dibuka, paling suka bacanya pake apa? Akhir-akhir ini gw lagi seneng-senengnya baca e-book. Praktis! Kalo dibandingkan buku cetak, e-book itu enteng, bisa dibaca kapan aja dan dimana aja dan gak pake ribet meskipun emang punya efek buruk bikin mata cepet lelah.

Selama ini gw pake Kobo buat baca buku-buku e-Book. Trus nih ya, gw kan beli Samsung Galaxy Note 4 kemaren itu kan pre-order, ternyata ada aplikasi-aplikasi yang premium versionnya itu gratis dan salah satunya sih Kindle for Samsung (gw sebut Kindle aja ya biar singkat) yang ternyata punya Samsung Book Deal. Ntar deh gw ceritain.

Nah, karena ini hari Kamis, jadi ya nulis yang berhubungan sama bebukuan ato baca-bacaan ya. Karena Kobo dan Kindle ini ya buat baca buku gapapa dong ya gw tulis tentang dua apps ini sekarang (padahal buku yang selese dibaca dan bisa dibikin reviewnya dah lumayan banyak).

Reading Experience

Gallery di atas isinya screen capture dari kedua aplikasi untuk fitur utamanya. Dari segi daftar buku yang kita punya, Kobo menampilkan dengan cara tradisional, dijembrengin satu-satu gitu. dari atas ke bawah dimulai dari buku yang lagi kita baca ke buku-buku yang sebelumnya kita baca tapi belom selesai. Sering kan ya gitu, baca satu buku, ada yang lain yang lebih menarik, kita tinggalin deh buat baca yang lain. Nah urutannya kurang lebih kek begitu. Agak berbeda dengan Kobo, Kindle tampilannya lebih rapih. Dia langsung aja kasih lihat buku yang sekarang lagi kita baca dan buku lain tersembunyi di belakangnya. Kalo mau lihat buku lain di library tinggal geser aja, dan akan kelihatan buku lainnya setelah kita swipe. Swivel view gitu deh.

Nah kalo daftar isi sih gak jauh beda lah ya antara Kobo ama Kindle, bisa langsung kelihatan list chapter-chapternya dan kita lagi ada di chapter mana. Kalo mau pergi ke chapter tertentu tinggal tap aja.

Untuk reading pagenya pas kita baca bukunya nih. Kindle punya kenyamanan dalam hal baca, menurut gw desain huruf dan displaynya enak banget. Nyaman lah buat baca. Tapi sayangnya brightness screen langsung otomatis aja paling terang, sampe sekarang gw belom nemu buat bisa at least ngurangin brightnessnya. Ada yang tahu gak?

Untuk Kobo, meskipun gak terlalu bagus desain huruf dan pemotongan kalimatnya, tapi Kobo ini gampang banget diatur brightness sesuai kebutuhan. Bahkan ada night mode! Latar belakang jadi hitam dan brightness bisa dikurangi. Lebih nyaman buat mata.

kindle-search-feature

Kindle Dictionary & Other Feature

Kamus dan Fitur Lainnya

Kalo baca buku berbahasa Inggris kan paling penting kamus ya, kedua aplikasi ini punya kamus kayak screenshoot di samping punya Kindle ini. Sayangnya punya Kobo gw gak bisa ambil screenshootnya. Pas mau dicapture eh gambarnya ilang.

Fitur ini yang bikin gw milih baca ebook karena bisa langsung nambah kosakata. Apalagi buku yang lagi gw baca sekarang berat-berat in terms of kata yang dipake. Di Kindle gw lagi baca cerita She Who Remembers, tentang suku Indian beratus tahun lalu yang mana banyak kosakatanya baru gw tahu, sedangkan di Kobo lagi baca Freakonomics yang gilingan seru abis tapi kadang istilah teknis ekonominya belom tahu.

Selain dictionary, fitur tambahan buat nyari di Wikipedia ato di web itu bisa dipake untuk memperluas view tentang satu terms. Jadi tahu begimana-begimananya lebih jauh kan? *well to be honest belom pernah pake sih gw fitur ini.

Kalo buku cetak boro-boro ngecek wikipedia kan? Buka kamus aja kalo gak males udah syukur. Eh ini gw sih yang emang males buka-buka kamus.

Ketersediaan Buku

Kobo-import-menu

Kobo Import Menu

Nah kalo ketersediaan buku ini, gw belom eksplor lebih jauh di Kindle, kalo di Kobo gw bisa import e-book berformat epub yang tersimpan di handphone/device gw. Kadang ada nemu kan epub-epub bagus di internet yang bisa di download. Fitur ini lumayan banget buat nambah perbendaharaan buku.

Kalo di Kindle gw belom nemu fitur ini, tapi gw baru tahu ada Samsung Book Deals di situ. Lewat fitur ini tiap bulan bisa milih satu dari 4 buku hrateisss. Gak perlu bayar sama sekali *yaiyalaaah gratis kan namanya. Bodohnya gw, beli hape dari September tapi baru tahu fitur ini Februari kemaren. Huhuhu. KEZELL, ada berapa buku tuh kelewatan? Hiks!! Nah, kalo sudah pilih satu buku, tiga buku yan lainnya bisa dibeli dengan diskon yang lumayan banget. Bisa cuma sampe sedolaran.

Cuma ya, meskipun sama-sama kudu terhubung ke internet, kalo si Kindle ini kudu masuk ke webnya Amazon buat beli bukunya meskipun yang gratisan, sementara kalo Kobo buat browse librarynya bisa langsung di appnya. Jadi ya gak bolak-balik gitu sih.

Kalo soal buku gratisan mah di kedua apps ini buanyaakkkk buangettt.. Tahun lalu gw berhasil menyelesaikan Importance of Being Earnest, Dracula dan Frankenstein. Buku-buku klasik sih emang, tapi gak kalah seru sama buku jaman sekarang. Malah keren-keren baca gaya nulis sastrawan klasik. Pas baca Dracula gw sampe merinding bangettt. Film jaman sekarang ato buku Twilight series mah lewaaaatt.

Kalo mau di list daftar bacaan gw sekarang yang belom beres dan kemungkinan akan nambah lagi di masing-masing apps sih ini:

Kobo:

  • Freakonomics (currently reading)
  • The Hound of the Baskervilles (currently reading)
  • Shopaholic to the Stars
  • After The Rain
  • Bringing Up Bebe
  • 7 Habits of Highly Effective People (haha, iyeee gw niatin baca)
  • The Da Vinci Code (penasaran ama versi aslinya)
  • Anna Karenina
  • The Silmarillion
  • Life of Pi (penasaran ama versi aslinya)
  • The Count of Monte Cristo

Kindle:

  • She Who Remembers (currently reading)
  • Allan Quatermain
  • Tale of Two Cities
  • English Fairy Tales
  • Romulus Buckle

Ada yang udah pernah baca judul di atas dan ada yang menyarankan baca yang mana dulu setelah yang currently reading selesai?

Sampe sekarang sih gw baru bisa menyelesaikan 9 buku dari 50 buku yang gw set tantangannya buat tahun ini. Huhuhuhu. Baru 18%!

Postingan tentang buku-buku yang pernah gw baca dan yang berhubungan dengan buku lainnya:

Advertisements

86 thoughts on “[Kamis Buku] Aplikasi e-Book Favorit

  1. My brain is playing tricks on me hahaha masak aku bacanya Bobo sampai kaget girang, eh Bobo ada e-booknya sekarang? Wkwkwkwkwkw maap! Tapi keren ya si Kobo ini. Tapi kayaknya aku butuh hp yang lebih gede layarnya sebelum mengadopsi aplikasi2 ini (alesaaaaannnn bangeet!!) huahahahahaha

    Like

  2. Aku juga suka pakai e-book praktis tapi sayangnya gak bisa nyium wangi kertasnya akhirnya balik2 lagi beli buku hehe. Si Matt yang paling seneng baca pake kindle, soalnya bukunya dia tebel2 banget kayak bantal jadi lebih praktis pake kindle

    Like

  3. Shopaholic to the Stars aja Dan hahahaha

    Banyak amat Ken itu list nya.. Gw pengen baca buku 1 aja ga kelar2 ini hiks

    Like

  4. Saya dulu pernah punya nook, enak banget bacanyaaaa karena paper-like banget apalah lupa istilah teknologinya. Jadi tampilannya kayak kertas banget nyaman 🙂 Tapi gak bisa baca di tempat gelap, ya kayak kertas aja gt.

    Like

  5. aku pake Moon Reader Pro. Udah paling enak sih buatku.*eh ga suka nyoba yang lain juga -.-a

    eniwei, life of pi versi b.inggrisnya enak aja kok dibacanya meski emg dari segi ceritanya dragging. jadi struggling bukan di ngertiin b.inggrisnya tapi di cerita dy pas di samudera pasifik yg lama bgt kelarny itu *imho

    Like

    • Baru tahu app moon reader pro. Nanti intip ah bentuknya gimana.
      Nah itu, pas bahasa Indonesia sih gak bosen bacanya. Gak tahu nanti pas Bahasa Inggrisnya. Semoga gak bosen juga. Hihihi. Makasih infonya Mbak 🙂

      Liked by 1 person

  6. aku malah belum pernah nih install aplikasi ebook, soalnya jarang baca ebook, lebih sering baca posting di blog orang mas hehehehe 😀

    Like

  7. Dani, aku punya kindle nya, alias alatnya. Aku nggak suka baca buku lewat ipad / iphone persis karena backlightnya itu, bikin mata capek dan kalau dibawah sinar matahari jadi memantul.

    Kalau pake kindlenya, ga ada backlight, enak banget. Apalagi sekarang ada edisi paperwhite yang katanya persis kaya warna halaman buku aslinya. Enaknya si kindle ini kalau dibawa traveling, muat buku banyak jadi traveling atau menunggu sesuatu nggak usah sampe bosen dong.

    Liked by 1 person

  8. masih suka sama versi buku yang beneran buku mas Dani, apalagi kalau mau belinya pake muter-muter di Gramedia atau Togamas, waah..itu bisa tahan sampe berjam-jam haha. Btw, itu kalau mau e-book-nya, musti bayar kan ya mas?

    Like

  9. kalau saya baca ebook pakai Aluratek Libre ebook reader. Dulu belinya pas jaman belum banyak hp yang ada aplikasi untuk baca ebook. Pernah juga pakai ebook reader produk sony. Tapi menurut saya lebih nyaman pakai aluratek

    Like

  10. Wah baru tahu ada e-reader namanya Kobo 🙂 Aku pakai Kindle yang lama, generasi pertama, yang mesti pake lampu ekstra kalau mau baca di ruangan gelap..hahaha..tapi memang e-reader itu awet banget. Tergoda ingin beli Kindle generasi baru tapi secara prinsip gimana gitu, wong yang lama masih baik 🙂

    Freakonomics lumayan kok..wah hebat bisa baca dua buku bersamaan..sejak gak kuliah lagi, aku suka susah menyelesaikan satu buku apalagi dua buku baca barengan..hahaha..selamat membaca 🙂

    Like

  11. aku belum nemu enaknya baca ebook mas, sempet sih bbrp kali baca ebook tp ujung2nya gak kelar2, krn emang mata jg udah rusak jadi gak kuat lama2 liat layar hahaha payah yaah, masih betah muter2 di toko buku dan beli bukunya juga sih sekalian koleksi 😀

    Like

  12. Soale *.epub filenya relatif kecil dibanding yg pdf. Klo yg pdf tinggal convert dulu pake epubator baru jreeeng dibaca di moon reader. Walaupun moonreader yg berbayar bisa baca pdf juga.

    Like

  13. hihi…kalau aku lebih suka baca versi cetak.. *generasi jaduuul… 🙂
    tapi baca tulisan ini kok jadi pengen juga yaa.. trims infonya, Dani…

    Like

  14. untuk ebook, saya bacanya masih pakai cara tradisional. yaitu donwload pdf, epub, txt, dll terus dibaca dengan pdf reader di laptop atau tablet. ada juga 1-2 buku yg saya taruh di ponsel android dan dibaca dengan pdf reader.
    tapi bener memang baca di laptop atau tablet bisa bikin mata cepet lelah. walau begitu, sudah pernah melahap habis buku serial gajahmada-nya langit kresna hariadi dalam format pdf di galtab3 7inch. tapi ya itu, mata jadi pegel.

    Like

  15. Berhubung tablet saya tidak kompatibel dengan Kobo dan Kindle, jadi yah… mari berkutat kembali dengan buku-buku nyata yang belum dimayakan :hehe :peace.
    Busyet, list bacaannya keren betul… :kagum. Saya belum pernah baca semua yang ada di judul itu Mas (kecuali Da Vinci Code edisi Indonesia, ya) jadi tidak bisa kasih saran apa-apa :maaf :huhu.
    Selamat buat target membacanya, Mas! Good luck, semoga tahun ini bisa tercapai :)).

    Like

  16. Kobo terlalu besar ukuran filenya dan free book nya jadul semua. Ide terbaiknya adalah unduh epub gratis di Mantano Book Reader lalu import ke Kobo. Tapi perlu juga sih krn Mantano jauh lebih unggul dr Kobo jadi baca2 disitu aja

    Like

    • wah mantano ya? baru denger. Meskipun jadul tapi suka aja bacanya buku klasik yang ada di Kobo. Hihihihi. Makasih infornya Mas. 😀
      Sori komennya ketangkep spam..

      Like

Comments are closed.