Tentang Post A Day

Hari-Baru

Selamat Pagi

Punya temen yang suka posting blog setiap hari?  Ato malah sendirinya?

*tunjuk muka*

Ini masih nyambung materinya Ollie Salsabeela kemaren.  Tentang kegiatannya dia menulis.  Semoga belom bosen ya.  Ihik.

Kan kemaren dia diminta nyampein materi tentang “How to Blog in English Confidently” ya,  nah belionya bingung.  Bukannya resep untuk pede nulis dalam bahasa apapun itu cuma satu ya?  Ya NULIS AJA.  Gak usah deh dipikirin inainuini dulu kata Mbak Ollie-nya .  Hal terpenting ya ditulis dulu aja apa yang mau kita tulis. *trus merasa ditabok bolak-balik deh.

Akhirnya pas materi lebih banyak disampaikan gimana untuk bisa produktif menulis dan menurut gw ini bisa banget dijadikan bahan untuk bisa nulis tiap hari.  Kalo diposting di blog jadinya post a day kan akhirnya. Mikirin apa yang diomongin sama Mbak Ollie untuk diterapkan ke diri sendiri.

How Busy is Busy

Pas ada pertanyaan dari salah seorang peserta gimana ngatur waktunya seharian untuk bisa menyempatkan posting, Mbak Ollie langsung senyum. Senyum penuh arti.

Dia bilang kan sehari sama-sama punya 24 jam yang sama, menit dan detik yang sama. Sempat atau enggaknya menulis ya tergantung kita sendiri yang ngatur. Mau jadiin itu komitmen pribadi apa enggak. Si Mbak Ollie cerita kalo dia sehari minimal bikin satu tulisan di mana rata-rata satu tulisan sekitar lima belas meniy sampai satu jam.  Tentu saja tulisan singkat pasti lebih cepat selesai.

Tulisan di sini gak harus postingan blog juga sih. Bisa juga naskah buku. Satu paragraf buku ato satu bait puisi kan. Rutinitas yang terpenting, untuk menjadikan menulis sebagai satu kebiasaan.

Gw pernah baca buku yang judulnya Daily Rituals: How Artist Work karangannya Mason Curey. Di buku itu juga diceritakan kalau seniman dan penulis besar juga bekerja dalam rutinitas. Orang awam mungkin melihat seniman sebagai seseorang yang bebas, tapi di buku itu diceritakan bagaimana kehiduoan mereka adalah sebuah mesin keteraturan. Untuk penulis, satu halaman sehari adalah satu keharusan.

Membaca dan Berinteraksi dengan Sekitar

Pesan kuat yang disampaikan Mbak Ollie selanjutnya adalah banyaklah memasukkan input ke kepala. Banyak baca dan buka mata dan hati terhadap kejadian di sekitar. Gw sih baru bisa baca 4 buku from cover to cover rata-rata dalam sebulan. Belom sanggup dua buku sehari sih. Tapi dari situ aja gw ngerasa banyak banget yang bisa gw tulis. Minimal bisa ngisi Kamis Buku yang rutin tiap hari kamis ngebahas buku ya.

Apalagi kalo dua buku sehari ya.

Selain itu bisa juga dari hal yang gw jarang lakukan, berinteraksi dengan sekitar. Banyak kan cerita yanv bisa ditulis dari orang-orang yang complete stranger. Apa suara mereka bisa jadi bahan cerita yang menarik. Kalo soal yang mengamati sekitar sih dah sering gw jadiin bahan postingan.

Bahkan harga bumbu aja bisa diposting. Haha. Tapi bener deh, semakin rutin posting semakin berkelimpahan ide buat diposting.

Konsep dengan Menulis

Dompet-dan-Kartu

Buku Inspirasi

Satu hal yang sekarang sedang coba gw terapkan dan disarankan oleh Mbak Ollie adalah selalu usahakan untuk membuat konsep dengan menulis langsung. Sejak dapet buku agenda kopi dari kedai kopi yang kemahalan itu, gw mulai coba rajin nulis-nulis konsep blog atau bahan postingan apa yang mau dibuat. Lumayan bisa dapet bentuk blog yang semakin terarah. Dengan menulis pake pulpen di atas kertas rasanya lebih kena di otak dibandingkan ketak ketik di keyboard yang gak nyampe seminggu kemudian lupa narohnya di mana itu ketikan.

Meskipun sekarang gw udah agak jarang nulis soal keluarga lagi sih ya. Paling gak, gak sesering dulu. Tapi tulisan yang di publish juga gak nyeleneh-nyeleneh bener kan ya? Gw mulai pikirin konsepnya blog ini mau ngapain dan ada semacam jadwal-jadwal tertentu untuk publish post tertentu. Biar lebih terorganisir karena dengan begitu semoga apa yang gw dapet bisa lebih banyak dishare.

Kalo sebelumnya campur aduk kan susah nyari tema tertentu ya. Kalo sekarang semoga bisa lebih gampang nyari soal buku, makanan, keuangan pribadi, keluarga ato soal curhatan aneka rupa.

Kasih Julukan ke Diri Sendiri

Pernah menjuluki diri sendiri? Gw sendiri belom.

Contoh julukan diri sendiri yang dikasih Mbak Ollie kemaren misalnya “Spa reviewer”, “Women section in a mosque reviewer” dan beberapa julukan lain yang dia buat untuk dirinya sendiri dan dia rajin pake untuk mempromokan dirinya. Hasilnya, berdatanganlah undangan dari Korea untuk mereview spa, dari China untuk review bagian perempuan di sebuah masjid dan banyak deh contoh yang dikasih kemaren.

Banyak kan yang akhirnya bisa menghasilkan sesuatu dari julukannya terhadap diri sendiri, Naked Traveler misalkan. Jadi kalo memang punya sesuatu yang unik dan bisa dijual, bikin aja nama sendiri. *trus langsung mikir buat blog ini apa ya?

Secara garis besar begitu lah ya yang gw dapet kemaren materinya. Kira-kira applicable nggak?

Advertisements

68 thoughts on “Tentang Post A Day

  1. Dan aku masih dapat nih bagian streamingnya Olie, bukannya dia bilang dia baca bukunya bukan cover to cover ya? Trus diblognya juga dia cerita klo mmg skimming doang bahkan kadang baca referensi/review buku itu doang. Salah tangkap ya aku?

    Liked by 1 person

  2. I always love the way you delivered the messages, Bang! Clear! Ajariiin aku nuliiis 😀
    Btw aku juga sekarang nyoba posting setiap hari. Any input bang? 🙂

    Like

  3. Corat coret di buku. Duh. Yang ada tulisan sendiri gak kebaca. Hahahaha. Anyway. Nice tips kok Dan. Memang semakin sering nulis jadi semakin banyak ide.
    Sayangnya gw blm bisa lepas dr nulis panjang x lebar nih.

    Like

    • Hahahahaha. Masa sih Yan tulisan sendiri gak bisa bacanya?
      Btw soal tulisan panjang, gw beneran seneng baca tulisan lu Yan. Damai gitu kesannya. Ntah gimana lu bisa bikin tulisan lu bernuansa gitu. Selain itu detail juga.Panjang tapi gak bertele-tele. 😀

      Liked by 1 person

    • Panjang tapi gak bertele-tele. Hmm kontradiktif gak ya? Eh gak ya. Ah makasih Dan wajahmemerahkrnblushon

      Tulisan tangan gw dah lama gak dipraktekkan. Tulisan panjang ya. Kalau meeting kan point2 aja. Hahaha.

      Like

  4. Hyaaa jadi ngerasa di sentil pas baca mas. Bener banget sih, harus bisa time management ya kalo mau ngepost sehari satu dan julukan untuk diri sendiri akupun gak sampai kepikiran loh. Sekarang mikir julukkin diri apaan ya hmmm

    Like

    • Iyaaaa Ai. Kudu ajib bener manage waktunya kalo mau post tiap hari. Gw keteteran banget buat bwnya. Huhuhu. Ini dah ada niat mau lepas post a daynya deh. X))
      Kalo julukin diri sekarang mah gw juga belom berani euy.

      Like

    • semangat mas dani!!! pasti bisa dongg secqra tulisannya kece banget orang juga pasti nunggu postnya mas dani tiap hari kayak aku gini 😀

      Like

  5. Aku ngga kuat Dan post a day karena aku kalo nulis kebanyakan risetnya. Repot!

    Yes, each of us has 24 hours a day but it still is an individual choice. And I choose to post 3 times a week as I have tons to do besides blogging 🙂

    Like

    • Iya Mbak Yo. Memang itu pilihan masing-masing. Jawaban si Mbak Ollie itu lebih untuk menjawab pertanyaan peserta yang kayaknya gak punya waktu sama sekali untuk posting berapa kalipun itu. 🙂
      Postingan Mbak Yo memang selalu padet pengetahuan. Saya seneng banget bacanya, selalu dapet ilmh baru kalo baca.

      Like

    • Ya setuju. Dan memang tergantung tujuannya ngeblog apa. Hanya sharing pengalaman, sharing knowledge atau seperti buku harian. Whatever works best lah. Kalo ngga kuat ngeblog tiap hari, ganti plan B 🙂

      Like

    • Saya juga berniat mau lepas post a day setelah posting ini Mbak Yo. Mau diniatin semampunya posting aja. Blogwalkingnya keteteran. *malah curhat.
      Dan bener banget, saya awalnya mau niat posting pake Bahasa Inggris setelah dengerin Mbak Ollie, tapi malah gak sesuai tujuan blog awalnya jadi saya batalkan. Plan B lagi dimatangkan ini Mbak Yo. Hihihi. Terimakasih. 🙂

      Like

  6. Memberi julukan pada diri sendiri kayaknya salah satu cara yang paling cihuy tuh, Dan..
    Setelah tak pikir-pikir, julukan yang pas untuk saya apa ya? haha.. mumet dah..
    Ya sudah lah, yang penting menulis saja senyaman yang kita inginkan.. 🙂

    Liked by 1 person

  7. thanks for sharing mas, bisa dipake nih tips2nya soalnya skrg masih susah konsisten ngeblog paling gak seminggu 2 postingan aja masih suka bolong2, masih susah ngatur waktunya kalau utk sehari 1 postingan. setuju sih banyak baca dan ngamatin skitar juga bantu untuk nulis..

    Like

    • Sama-sama.. 😀 Semoga bermanfaat. Kalo saya pas lagi gak bisa posting ya gak posting Mbak Rere, pas bisa langsung ketik beberapa untuk diskejul. Hihihi..

      Like

  8. Sebenernya intinya adalah konsisten.
    Kalo udah niat, apapun itu pasti bisa.
    Tapi saya termasuk orang yang udah gak konsisten nulis.
    Udah jarang update blog.
    Haduh, malu sama temen2 yang lain 😦

    Like

    • Betul-betul. Konsistensi memang yang utama.
      Begitu udah daily post beberapa minggu rasanya jadi sayang malah kalo gak ada postingan.. 😀

      Like

    • Iya, Mba Monda dan Mbak Yo sama-sama berbobot banget tulisannya. Makanya suka banget baca postingannya njenengan, banyak dapet ilmu 😀

      Like

  9. Gw jg pengen posting tiap hari Dan, tp apa daya, cerita sih ada aja, tp klo lg ada orderan itu yg ga sempet, nyolong2 ntn dvd aja sambil cetak puding atau sambil mixer adonan ato sambil panggang kue #curhat hahahahaha

    Like

    • Ibu Suri mah jangan ikutan post a day.. nanti kami ini gak lakuuu para blogger yang gak selevel. Hihihihi *trus dijejelin puding

      Like

  10. Wah kalo gw sih ngeblog sebagai gw aja jd gak perlu julukan julukan. Apa yg mau gw tulis ya gw tulis.

    Kalo udh kena perangkat julukan malah menurut gw (menurut gw doang lho ya) malah nulis nya gak bebas karena jadi terkotak kotak dan bahkan mgkn jadi ‘terpaksa’ untuk nulis nya selalu ke arah julukan nya doang. Gak asik lagi ngeblog nya jadinya karena gak bebas… 🙂

    Like

    • Iya sih Ko, bisa jadi terjebak di kotak-kotak gitu ya. Sarannya Ollie sih sekreatif mungkin, ciptakan sebanyak mungkin label untuk menjual diri. Tapi ya balik lagi emang Ko tujuan ngeblognya apa dulu .:D

      Like

  11. Aku belum sempat streaming, tetapi karena ada tulisan ini, jadi tahu inti dari materi yang disampaikan Mbak Ollie.
    Daily post memang agak (atau lumayan) bikin repot, tetapi dari sana, ide-ide baru bisa bermunculan. Untuk tulisan yang serius atau butuh referensi, sepertinya bisa menghabiskan waktu juga. Intinya kembali ke pribadi masing-masing.asalkan blognya tidak ditelantarkan aja 🙂

    Thanks for sharing, Mas Dani.

    Like

  12. masalah waktu emang kadang jadi penghalang… dan kayaknya aku agak susah kalo harus ngepost tiap hari… tapi tetep seminggu minimal kudu ada satu postingan, biar blognya ga berdebu hehehehe…

    Like

    • Iya Mel, kebayang deh kalo ada baby. Bapaknya aja kerasa repot, gimana emaknya kan ya.
      Dengan seminggu sekali rutin posting bikin orang tetep mau balik lagi ya..

      Like

  13. Saya sudah ngasih julukan ke diri sendiri dan blog ibu rumah tangga abal2 bahkan nama domainnya jg gitu… tp jelas banget julukan itu g bakalan bs jualan apapun dan jangankan a post a day… a post a month ajjah susah malih xoxixixixi
    btw,, mbak ollie ini tambah jago ajah yah… sy cuma baca tulisannya dia yg buku pertama waktu masih pake nama yang ada halimatussadiyahnya…. yg setting seattle sy jg sampe lupa judulnya ternyata skrg lbh keren dan sempat baca di majalah chic kalau g salah punya perusahaan start up sendiri yg sampe di undang ke luar negeri sagala wae
    dah oh kenala cimment saya ini sudah mirip 1 postingan bukan 1 comment saking panjangnya hahahhahay

    Like

    • Hahahaha. Santai Mbak Rhey. Bikin julukan gak terbatas cuman satu kok. Bisa bikin banyak-banyak.. 😀
      Ayo bikin sekreatif mungkin!
      Saya tertarik cari bukunya dia jadinya 😀

      Like

  14. Salut buat yang Post A Day. Saya sedang berusaha untuk post sekali seminggu, semoga lancar.
    Buat saya membatasi pada topik tertentu malah bikin malas buat tulisan.

    Like

  15. Kalo aku soal ngeblog ini, teteplah sesuai tujuan awal Dan, cuma buat cerita-cerita doang. Kalo ada yang bilang isinya berguna dan nambah pengetahuan ya syukur puji Tuhan, tapi yang paling penting dari akunya sendiri hepi karena banyak cerita keluarga dan aku sendiri yang bisa aku dokumentasiin di situ.

    Memang pada akhirnya semua disesuaikan dengan tujuan orang ngeblog sih ya…kalo yang kayak aku ini kayaknya lebih baik ngalir aja, kalo ada cerita, ada waktu ya nulis. Kalo gak ya udah, toh gak ada target ini. Ngeblog buat hepi, bukan jadi keharusan yang mengikat 🙂

    Like

  16. aku kadang masih belum bisa mas kalo setiap hari 1 postingan, entah mengapa…dibilang sok sibuk padahal nggak juga…makasih sharingnya ya mas dan 🙂

    Like

  17. Waaah ilmu corat coret di kertas nya bermanfaat banget. Karena tul, ide yang diketik itu guampang buanget ilang.

    Tapi kalo aku malah menghindari posting setiap hari, kecuali lagi harus. Soalnya kasian pembaca, gak punya waktu banyak menikmati setiap tulisanku. Jadi aku kasih jarak paling enggak 3 hari. hihihi 🙂

    Like

  18. whoa kmrn ga bisa dateng euy pasti keren banget tuh! thanks artikelnya bro, nanti i juga biasain untuk menulis, kemarin sempet semangat dengan 1day1post, kenyataannya malah memble :p

    Like

  19. Niat awal punya blog pengen cerita2 aja…ikut2an jugak (*jujur). Tapi lama kelamaan sukak,,,,serasa lepas kalo cerita2 di blog sendiri….

    akupun pengen konsisten….tapi ga mau yang terpaku gitu dan….ga mau menjadi sebuah keharusan…takutnya malah merasa jadi suatu kewajiban. Fleksibel aja. Kayak sekarang, bisa sering posting Alhamdulillah…

    Bener deh Dan…..setelah lumayan sering aku posting, idenya juga makin banyak bermunculan…tapi pelaksanaan postingnya ini….hahhahha…alon-alon asal kelakon.. 🙂

    Like

  20. Aku belum bisa tuh mengorganisir. Nulisnya sesuka hati nulisnya. Nggak bisa jadwalin hari senin nulis apa, selasa nulis apa. Mudah2an kedepan jauh lebih baik. Thanks sharingnya mas Dani

    Like

  21. Bang Dani kan ciri khasnya banker sukses yang punya blog! Huahahah.. 😀 Itu aja siiiiik yang kentara, Bang. Kali ada yang butuh financial planner, bisa ngubungin Abang 😛

    Like

  22. horeee akhirnya buka dari laptop jugaa hahaha… Ini tulisannya passss banget buat aku yg lagi tertatih-tatih memenuhi resolusi sendiri utk posting tiap tanggal genap.. gak kebayang kalo harus post a day.. bisa minum Panadol tiap hari.. huhuhuh

    Like

  23. Julukan buat diriku?
    Emak rempong yg doyan curhat dan pamer kali yee…
    Soalnya kalo baca-baca yg nulis tentang ngeblog itu bagusnya begini begitu malah jadi suka bingung. Jangan-jangan belum pantas menyebut diri sendiri blogger. Lah posting kapan aja semaunya. Isinya juga suka-suka tergantung mood. Tujuannya, biar eksis aja….. ahahahaaha….
    Tuh kan…. Komen aja malah jadi ajang curhat…. 🙂

    Like

Comments are closed.