(Usahakan) Santai Kala (Hujan dan) Macet Melanda

Mobil-Antri

Mobil Antri

Ada yang kejebak macet gak kemaren manteman?

Temen kantor sini ada yang sampe buka kamar hotel, nginep deket kantor dan gak pulang. Separah itu kemaren ternyata kondisi Jakarta. Semoga sih sore ini gak kejadian lagi ya, secara ini jam makan siang udah mendung aja langitnya.

Luar biasa memang Jakarta. Ya silahkan deh kalo ada yang mau bilang “lagi-lagi tulisan soal macet dan hujan”. Monggooo.. memang soal itu kok isinya. Yakan gak mungkin gw nulis soal betapa lancarnya lalu litas Surabaya karena gw gak tinggal di sana, no?

Kemaren itu gw lagi cuti karena A gak enak badan sepulangnya dari jalan-jalan ke Bandung dari Jum’at kemaren. Dari pagi sampe sore hujan di rumah gak berhenti-berhenti.

Bener dong, group WA kantor cerita gimana kondisi di sana dan si sini seantero Jakarta. Hastagah. Trus pindah ke group temen yang lain yang salah satunya harus kerja mengarungi lalu lintas antar kota antar propinsi. Kerja di luar Jakarta.

Kondisi jam 7 malem temen ini sudah di taxi menuju rumah di Jakarta. Jalanan macet luar biasa. Banjir masuk rumah. Anak di rumah cuma sama nyokapnya. Kebayang kan gimana kondisinya? Temen gw ini gak tenang banget. Kalo kalian bakalan tenang ga?

Kalo gw bisa panik senewen spanneng setengah mati. Paling gak sampe beberapa tahun lalu.

Kalo gw yang sekarang mungkin gak akan lagi nurutin perasaan galau tak berkesudahan. Ada temen yang lain yang menyarankan hal yang sama yang ada di pikiran gw. Mending waktu selama kejebak macetnya itu dipake buat istirahat. Sit back and try to get some rest. Energi hasil istirahat bisa dipake modal di rumah. Kedengeran mudah kalo cuman diomongin, gw tahu. Coba kalo gw di posisi itu. Pasti belingsatan gak karuan.

Dengan kondisi macet (hampir) gak gerak gitu, di tengah tol, pertanyaannya adalah apa yang bisa gw lakukan?

Balik ke beberapa tahun lalu. Hari Minggu dini hari menjelang senin pagi. Gw masih jadi trainee di salah satu Bank BUMN gede di Indonesia. Waktu itu dalam perjalanan balik dari Surabaya dan ketemu ama temen dari Cepu. Temen gw cewek. Seharusnya kereta sudah sampai dua atau tiga stasiun setelah stasiun kami berada saat itu, tapi ternyata ada gangguan.

Nasib kereta bisnis yang nyambung sama ekonomi, pasti nunggu kereta eksekutif lewat dulu.

Belingsatan, berkali-kali lihat jam. Ngelongokin kepala nyari-nyari dan berharap masinis kereta lewat kasih tahu kira-kira kapan sampe Jakarta. Resah, gw pun duduk-berdiri-duduk-berdiri. Temen yang tadi tidur dengan tenangnya di depan gw. Seharusnya jam 6 kami sampai Gambir dan bisa mandi trus cabcuss ke training center dan nyampe jam 7.30an. Pas dengan jadwal mulainya kelas. Dengan kondisi saat itu paling cepet jam 8.30 baru bisa masuk kelas.

Dua jam kemudian temen gw bangun dan heran ngelihat kepanikan gw. Berkali-kali dan berkali-kali lagi gw nanya gimana kalo telat. Dengan tenang dan bijaksananya temen gw bilang:

“Dani… ada yang bisa kamu lakukan gak buat ngubah keadaan? Kalo ada please do so. Kalo gak ada why don’t you just sit back and save your energy. Paling parah dapet surat peringatan kok kalo pihak training gak mau ngerti kondisi kita. Please deh Dan”

Pang!!

Jadi sekarang gw bisa lebih sabar di jalanan Jakarta yang luar biasa ini juga salah satunya dengan mikir gitu. Apa yang bisa gw lakukan? Apakah dengan menerbangkan mobil gw? Atau bikin kendaraan lain di depan minggir dengan klakson berkali-kali? Kalo gak ada ya sudahlah.. Dinikmati aja.

Yagaksih-yagaksih?

Semoga sore nanti semua bisa mendapatkan perjalanan pulang yang nyaman dan selamat ya sampai rumah. 🙂 *amiiin

Advertisements

65 thoughts on “(Usahakan) Santai Kala (Hujan dan) Macet Melanda

  1. Bener banget sih Mas, saya juga tipe orang yg kyk gitu. Padahal mo kita sepanik apapun kalo keadannya stuck ya mo gmn lagi, tp ttp aja rempong dgn kegelisahannya itu. Mesti meditasi kali ya~~ haha

    Like

  2. Aku kalau macet tuh stress nya langsung nggak ketulungan. Mamahku selalu ingetin sih, mau stress juga gak bakal sampai lebih cepet ke tujuan, jadi tenang aja. Bener banget yah. Tapi masih susah dilakukan hehehe

    Liked by 1 person

  3. Amin2..

    Jd inget dlu wkt msh kerja di thamrin, ujan gede dan banjir tinggi se paha, ada beberapa tmn yg akhirnya buka kamar krn ga bs kluar mblnya.

    Setuju Dan, drpd cape menggrutu ato klakson sana sini mending relaks dlm mbl yah, se ga2nya nikmatin music hihihihi

    Like

    • Wah yang waktu banjir di Thamrin dulu itu ya Ye. Gw kebetulan hari itu gak bisa nyampe kantor euy. Balik kucing di tengah perjalanan ama kereta. Seremmm..
      Iya, kalo sekarang nikmatin musik di radio aja.

      Like

  4. aku bisa sih tenang gitu kalau sendirian. tapi kalau berdua sama anak yg bahkan lampu merah pun jejeritan, bisa senewen tingkat dewa aku mas.

    Like

    • Huehehehe. Kami dah kebiasaan ngediemin anak yang jejeritan Mba. Pernah diturutin mintanya apa eh malah heboh dan kami malah panik. Jadi sekarang kalo jejeritan dibiarin aja deh. Hehehehe..

      Like

  5. amiien melihat kondisi jakarta dari poto2 WA nya temen2 memprihatinkan banget deh…semoga Jakarta aman terkendali mas 🙂

    Like

  6. Kalo gak lagi mikirin situasi darurat di rumah, mungkin yg kayak gini lebih gampang dilakuin ya Dan…tapi gak kebayang gimana mo berusaha tenang, rileks, apalagi sampe tidur kalo tau di rumah lagi darurat…

    Semoga banjir di sana segera surut yaaa

    Like

    • iya Lis. Kalo gw paling nelepon ke rumah mastiin kondisinya gimana just to know for sure, baru habis itu memikirkan langkah selanjutnya. Kalo ada yang bisa gw lakukan ya gw lakukan. Kayak waktu itu sampe turun dari kereta dan nyari ojek dan taksi ato apapun. Huehehehe.

      Like

  7. Gw kalo macet di mobil sih emang cuman bisa ngomel2 bentar abis itu bodo amat… kalo ada restoran atau coffee shop mending melipir… tapi lain cerita kalo kejebak macetnya di TAKSI.
    pffftt… hmmmppphhhhh… argo mak argo!
    ujung2nya duit

    Like

  8. Gampang ngomongnya kalo.kita ga dikejar2 sesuatu… tapi kalo kita ditungguin orang or ada janjian penting? Hmmm tetep gue sih panik ga jelas dan udah pasti gak guna…

    Like

    • Kalo janjian penting dan ada tanda-tanda gw mau telat gw bakalan kabarin setengah jam sebelumnya Jo. Kalo orangnya bilang ok ya gapapa. Tapi kalo ga ya mau direschedule ato gimana. Biasanya berhasil dengan cara itu. 😀

      Like

  9. Saya masih akan panik. Soalnya panik itu menyalurkan emosi, Mas apaan yak
    Ya tapi saya memang harus belajar tenang, sih huhu, secara saya adalah orang paling panikan dan paranoid sedunia! bangga

    Like

  10. aku termasuk tipe yang ga enakan kalau dateng telat, jatohnya jadi suka panik.
    tapi sekarang sih, suka sms kalau dateng telat janjian biar tenang di jalan

    Like

  11. Hehehe, bener banget. Toh nggak ada yang bisa kita lakukan untuk mengubah keadaan. Jadi daripada panik dan pusing sendiri, situasi itu sedapat mungkin dibuat positif ya. Ya setidaknya dibuat netral deh, jangan sampai energi negatif mempengaruhi kita.

    Like

  12. kebayang teman-teman saya di kantor yang kejebak macet. pernah kejadian sampe rumah tengah malam 😦

    mudah2an nggak macet lagi…. dan sekembalinya saya dari surabaya, banjir udah reda. aamiin

    Like

  13. macetnya jakarta bikin suamiku geleng2 kepala, dia heran, kok semacet itu tapi orang2 yang nyetir bisa sesabar itu nungguin macet ya, kalau di Italia sini mungkin udah pada berantem kali ya saking gak sabaran 🙂

    Like

  14. Ah gue suka ini deh mas. Bener juga sih blingsatan ngabisin energi, tapi ya kalo bawaan hati udah ga tenang kadang lupa mau blingsatan gimana juga keadaan kalo ga bisa kita rubah ya mau gimana lagi

    Like

  15. Stuj! Santai aja…apalagi kalo lokasi rumah memang aman dari banjir. Toh kantor-kantor juga udah tau kalo Jakarta langganan banjir jadi kalo besoknya gak bisa masuk ya sudah lah yaa hihihi…..force majeur seeh *azzzzzeeeeeekkkkk

    Like

  16. Mas dan…

    Aku sih kalo macet anteng.
    suka denger cd, baca novel, ng*pil , hmmmm apalagi yak… makan..

    cumaaa… satu nihh… kalo jamnya mepet buat njemput shera, itu ga sante banget… baik itu macet ato ga macet..
    smuanya pengen ditabrakin..

    Hahahaa…

    Like

  17. Jakarta dan macet bagaikan 2 sisi Mata uang yang tidak bisa dipisahkan ya Dan…
    Apalagi ditambah hujan yang tiada henti dan banjir, kemudian harus nerobos genangan air setinggi lutut. Wuiih… Maknyuss tenan rasane, hahahaha… Itu sih gw banget tadi pagi 😀

    Like

  18. Ngga pernah ngerasin macetnya Jakarta Baaaang, jadi ya ikutan nelangsa aja deh. Secara semalem Jogja pun ujan en kejebak macet yang ngga seberapa uda cukup bikin aku menggigil kedinginan.. 😦

    Like

  19. kakak gua juga yang termasuk sampe harus nginep di hotel karena gak bisa pulang… 😦
    moga2 segera surut banjirnya ya… udah 2 hari tuh rumah ortu ama mertua gua kebanjiran sampe masuk rumah…

    Like

  20. Jakarta gila kalik ya banjir sama macetnya:’

    btw, suka tuh sama omongan Bang Dani yang bikin ngeJLEB parah dan bikin sadar kalau kita harus tetep selo dalam keadaan apapun 😀

    Like

  21. Hiks. Menyedihkan yah kemacetan disono? Nggak mimpi hidup di ibu kota deh, swear.

    Yg di tol surabaya sini aja udah mulai kumat macet. Latah ama tol jkt.

    Kamis kmrn di tol macet ampe extend 2.5jam. Duhhhh gtu aja geger pada bengkong.

    Sabar yah mas dan

    Like

  22. Emang bener sih gak ada yang bisa kita lakukan kalo kejebak macet. Tapi kadang suka kepancing emosi Dan…..ngeliat orang2 pada serabat serobot seenaknya dan bikin tambah macet itu tuh yang suka bikin gua pencet2 klakson, maksudnya sih mau negur orang2 itu…yahh tapi kadang ketemu yang kagak seneng diklaksonin, yang ada plotot-plototan deh …hahaha

    Like

  23. Saya termasuk orang yang gampang panik kalau ada apa2 nih, tapi kadang orang lain ngga tau karena saya suka sok cool gitu . hehehe

    Semoga banjir di mana2 itu cepet surut ya. Sedih aja kalau ngeliat beritanya di TV.

    Like

  24. iyah senin kemarin itu Jakarta macet parah banget ketambahan banjir dimana-mana, temenku ibu2, kerja di priuk sampai nebeng truk container biar bisa sampai rumah. Iyah bener Dan, kalau tidak ada yang bisa dilakukan, jalan terbaik yaaa nikmati saja

    Like

  25. wah, kalau saya jika dihadapan saya ada air yang tinggi, pasti ndak bisa tenang mas, sebab pikiran saya adalah kendaraan yang mati dan perjalanan yang masih jauh dengan tantangan air yang ndak pernah surut heeheee

    Like

  26. setuju. bereaksi berlebihan saat terjebak macet, atau banjir memang ga akan menyelesaikan masalah dan memperbaiki keadaan. yg ada kita malah capek karena terbawa emosi dan marah2. tapi, perlu perjuangan keras untuk menahan diri dan berfikir positif. dan itu susah untuk dipraktekkan 🙂

    Like

  27. “Banjir masuk rumah. Anak di rumah cuma sama nyokapnya. Kebayang kan gimana kondisinya? Temen gw ini gak tenang banget. Kalo kalian bakalan tenang ga?”

    kebayang kok dan… soalnya kapan hari diriku mengalami hal yang sama.. hahaha.. udahan aq cabcuss langit udah item banget niyh.. ciaooo~

    Like

  28. perlu di sebarkan ke semua pengguna kendaraan nih bang, biar nggak ada lagi yang klakson-klakson nggak jelas. Udah tahu stuck nggak bisa gerak masih aja klakson2

    Like

Comments are closed.