[mtM] Persiapan Biaya Nikah

pre-wed-Dani

Pre-Wed Dani & Nurul

Hayo siapa yang kepikiran nikah? Eh udah pada nikah ya? yang belom-yang belom?

Wajar sih kalo kepikiran nikah hari ini, hujan-hujan dari malem sampe hampir malem lagi. Dingin-dingin. Banjir dimana-mana. Eh iya, semoga gak pada kejebak banjir ya.

Kalo dingin-dingin gini kan suka mellow tuh, nah siapa tahu aja kayak gw dulu. Bulan Februari, deket-deket ama yang kata orang Valentine’s day *gw sih gak ngerayain*,  jadi kepikiran ngajakin anak orang nikah *gapapalahya gak nyambung*. Nah pas mulai ngajak jalan ama Bul, gw bilang langsung terus terang. Kalo gw ngajakin jalan itu bukan buat pacaran, niatnya mau ngajakin nikah.  Cuman waktu itu sadar diri kalo duit juga sehana-hanyanya.

Gw minta waktu dong buat bisa siapin paling gak sebagian biaya nikahnya.

Every bride must have her own wedding dream lah ya. Untungnya Bul wedding dreamnya membutuhkan effort sendiri sebagian besarnya. Bukan langsung sewa wedding planner/organizer. hahaha. Karena paham kaliyes kalo calon suaminya dulu gak punya duit sebanyak Paman Gober.

Jadi catetan gw soal yang lagi pusing sama biaya nikah antara lain begini niih:

Beli Reksadana (Investasi) Sekarang!

Kalo yang nikahnya udah tinggal hitungan bulan, ato minggu ato bahkan hari, keknya agak susah sih ya kalo duitnya dipake buat beli produk investasi. Paling mentok disimpen di reksadana pasar uang aja biar lebih aman dan gak kegerus inflasi sembari diambilin dikit-dikit buat bayar ini itu dan beli ina inu.

Lah gw dulu beruntung banget, mulai kenal reksadana tahun 2007 akhir-2008. Bukan sok-sokan mau siapin dana buat kawin, tappi beli aja gak ada niat apa-apa. Kok ya syukurnya pas gw masuk itu timingnya pas banget sama krisis. Tahun 2011 pas mau gw pake, sudah berkembang banyak banget. Ya lumayan lah nambahin biaya yang kudu dikeluarin kan.

Apalagi buat yang emang udah merencanakan jauh-jauh hari, misalkan 5 tahun sebelumnya. Waktunya cukup banget tuh buat menghimpun biaya buat nikah. Yakalo dibiayain sama ortu buat bikin acara di gedung di tengah kota sih syukur ya. Kalo kagak ya siapin aja dari sekarang kan. Biaya nikah jadi mahal kalo gak disiapin kan.

Desain Undangan dan Dekorasi Sendiri

desain-undangan-kawinan-dani

Desain Undangan

Karena budget constraint pake banget, gw ama Bul pun sepaket *eh sepakat, kalo soal undangan dan dekorasi ini kudu dikerjain sendiri. Ngelihat price list desain undangan kok ya sayang aja keluarin duit dengan hasil yang sangat biasa. Apalagi dekorasinya, kami cuma pakai dari penyedia baju yang adalah temen Mama. BIASA BANGET. Sementara itung-itung kalo pake jasa vendor bisa dua tiga tahun lagi kami nikahnya.

Bul pun kebagian nyari desain undangan untuk dimodifikasi dan diproduksi sendiri. Setelah ber-ratus-ratus blog dan contoh undangan dibrowse sama Bul, giliran gw bikin pake aplikasi macem Corel dan PhotoShop. Jadinya undangan super lucu (menurut kami) yang pas gw sebar di kantor sebelumnya pada komen lucu abis undangannya. Hihihi. Lumayan, bisa dikenang.

Hal yang sama berlaku buat dekorasi. Gw ama Bul sampe ngelilingin separoh Jakarta untuk bisa dapet pernak-pernik perintilan buat dekorasi gedungnya. Detail ini satu persatu kami simpen dan tumpuk. Mulai dari lampion warna-warni sampe lilin cantik di dalam gelas. Beda biaya yang ada bisa dipake buat nambah beli bunga segar.

Pre-Wed Sendiri

pre-wed-Dani

Pre Wed Sendiri

Karena sekali lagi budget kami terbatas pake banget dan rasanya sayang ngabisin duit buat poto Pre-Wed, kamipun memberdayakan kamera yang ada. Berbekal satu kamera SLR dan satu kamera pocket, kamipun mengagendakan poto pre-wed setiap weekend. Jangan dibayangkan jenis fotonya yang dahsyat bergaun bak bidadari dari nirwana dan ksatria baja hitam impiannya ya. Konsepnya ya mewakili aja apa yang kami suka.

Biaya? Lumayan lah habis sejuta-an lebih dikit buat nyetak foto kanvasnya. Itupun yang dicetak ada 6. Iya enem cyin buat dipajang di sepanjang jalan masuk. Banyak kan ya? ahahahaha.

Yakarena bukan fotografer sih ya jadi ya gapapalahdeh fotonya seadanya. Salah satu contoh foto prewednya kayak di sebelah itu. Kayaknya dulu pernah juga sih posting galeri poto pre–wed gw.

Aaaak. mau gw tambahin banyak lagi isinya eh udah kepanjangan. Segini dulu aja deh tips persiapan kawin murah dari gw. Hahaha. Masih masup kategori finance kan ya? Money Talk Monday gitu.. 😀

Advertisements

80 thoughts on “[mtM] Persiapan Biaya Nikah

  1. Hahahah tetep ya KBH dibawa2…kekekekek…*kegeeerandewe

    Gw dulu terpaksa pake beberapa vendor dan…ga punya keahlian dan ga punya waktu soalnya..tsahh….tapi tetep hunting yang bener2 murah dan bagus. Undangan gw malah pesen di jogja by YM dan email doang..karena apa? krn muraaah cyiiiin…dibanding gw pesen di Bandung, Hemat ongkos jalan pulak. Cobak kalo gw pesen offline, belum parkirnya, belum jajannya…belum ina inunya…ada ongkir sih tapi tetep lebih muraaaah….

    Like

  2. akupun kepikira ga akan ada foto prewed kalau nikah nanti, pakai foto yang ada, atau jalan-jalan sambil foto-foto mas Dani. Soalnya foto prewed itu lumayan mahal dan akhirnya bingung disimpen di mana fotonya 😀

    Like

    • Bikin sendiri aja Ira. Lumayan dengan bikin sendiri bisa dapet dua, foto prewednya dan kenangannya pas bikin. Hihihihi. Kalo pas habis nikah, percayalah, di rumah pasti ada tempat. 😀 Kalo pake vendor mah emang bagus sih, cuma muahaaallll

      Like

    • Pengalaman waktu kakakku nikah, jadi bingung sendiri ngeletakin foto gede sebanyak 6 biji mas Dani 😀

      Hihihi terima kasih buat idenya mas

      Like

  3. Kalau gue buat mengehmat biaya nikah… cari sponsor 🙂
    Alhamdulillah waktu kawin ada yang ngasih kebaya, foto, MC sampai hiburannya. Ngga kebayang kalau kudu bayar, bisa habis seratusan deh 🙂

    Like

    • Hueeeee. Karena dirimu orang media ya Mba. Ah gak kepikiran cari sponsor deh! Gak mungkin bilang dicoba lain kali kan ya. Hahahaha.
      Semoga yang baca ini trus jadi kepikiran nyari sponsor deh ya Mbakyu..

      Like

  4. Tips Dan… berteman sama yang bisa foto. jadi prewed bisa dimurahin atau mungkin gratis, alias jadi kado si teman. Ini manfaatin temen banget yakkkk. hahahaha.

    Tapi abis baca postingannya salah satu member BEC juga… itu gila aja biayanya… hahaha.
    Reksadana. Jadi inget kalau pernah konsul sama lo soal ini. Dan reksadana itu gw jual dong akhirnya. 😀

    Like

  5. kalo gue demi menghemat biaya, tadinya kan mau nyewa band buat nyenyanyian di kewongan ya, pas diitung2…ternyata lebih hemat nyetel music pake cd ajah digedung…hahahaha…. kaga pake band2an dah..:D

    Like

    • Huahahahaha.. Untungnya si tante temennya Mama inih dah include musik organ tunggal sepaket harga temen itu Des. Tapi pake cd ini bisa dipake juga tipsnya. Makasih Dees.. 😀

      Like

  6. wah pas banget nih temanya kali ini. lanjut lagi dong mas, lebih lengkap hehehe 😀
    investasinya apa cuma reksadana? ada investasi yang lain?

    Like

    • Kalo masih agak lamaan sih reksadana masih oke Lia. Kalo investasi yang lain sih bisa masuk ke saham, cuma rentang waktunya kudu agak panjangan dikit. Emas kurang moncer soalnya. Huehehehe.
      InsyaAllah dilanjut lagi senen depan. Ada rikues apa khurus gak dibahas? *malah minta sumbangan ide

      Like

  7. Daaanniiii topiknyaaaa bikin galau di kala mendung mendung! Hahahahaha. Ini pas banget lagi mikirin biaya nikah huahuahaua eh curcol. Beli reksadana kayaknya agak sedikit telat, baru mulai beli tahun lalu dan mudah2an sih nikahnya ga sampe 5 taun lagi yaa biar reksadana nya baru berasa haha :p

    Tapi makasih ya tipsnya, bener juga, design undangan + foto prewed kalau bisa dilakukan sendiri jadi lumayan bisa menghemat 🙂

    Like

  8. Tapi kalo dipikir-pikir jaman sekarang emang lebih unyu-unyu yg design-nya sendiri ya, Mas, kayak semacem undangan dan foto prewed sndiri, kayak yg di atas itu juga keren kok 🙂 Asal mau browsing sih ya, kecuali kalo sibuk bingits sih mgkn emg orang lbh efisien pake EO.

    Like

  9. dulu buat efisiensi, cari katering yang kenalannya ortu. terus muji-muji biar dapet murah dan syukur2 ada gratisannnya. dan tentunya semua printilan dicicil dari setahun yang lalu. jadi ga terlalu berasa juga. hihi..

    Like

  10. Tau ngga Bang, kalok In Shaa Allah taun ini aku mau nikah? Huahahah.. 😀

    Bakalan pentiiiing banget ini postingan buat neken bajet kawinan. Ihik. Makasih banyak loh, Baaaang. Izin save yes!

    Like

  11. Kalo gue sih dulu pake sistem akuntansi, Dan. Total budget dibagi ke post2 yang ada brapa puluh biji. Kemudian dibikin favorable unfavorable. Jd kalo ada budget yg kelebihan dr 1 post bisa buat nutupin post lain. Hehe. Akuntansi bingits.

    Like

  12. Dulu, gw jg pengen foto prewed sendiri, tp karena ada temen yang nawarin dan dikasih harga super miring, jadilah kita ambil 😀

    Klo undangan, kita juga design sendiri tapi pesen sih nyetaknya hihihihi

    Like

  13. Aaah jadi inget suka duka persiapan merit yang jugaaa serba sendiri. Tips tambahan sih tentukan budget dari awal dan diset mentok ceilingnya di brp dan disiplin dengan itu. Klo gaaak membluuudaaaaakkkkkk dan tetooottt alaaarrrmmm banget deh kantongnya habis itu.

    Like

  14. Pas baca awalnya mtM sempet bingung Mas maksudnya apa. Hehehe. Kenapa nggak PeFin kayak minggu lalu?
    Ngomong ngomong saya pengen liat undangannya, penasaraaaan… Foto yang dipost kurang representatif hehehe

    Like

  15. Bahas soal reksadana dong Mas, soalnya saya lagi cari instrumen investasi yang pas. Sekalian rekomendasinya juga, buat yang belum tahu apa-apa soal reksadana seperti saya maklum kerjanya baru setahun lebih dikit, tapi kalau mau investasi gak apa-apa kan yah?

    Aih, undangannya geografis sekali :p

    Like

  16. kalo gw emang niatan mas dani nggak mau buang uang buat prewed mihil mihil (secara nggak banyak budget juga sih), lumayan duitnya dikumpulin buat modal beli – beli, beli rumah, beli isi rumah, ditabung buat sekolah anak *yakali ya emang prewed semahal harga rumah? 😀

    Like

  17. Toss ah persiapan nikah dikerjain sendiri semuanya. Lebih puas ya dan bisa neken budget banyak. Aku dulu juga bikin undangan sndr, tp dicetaknya ditempat temen. Musik cuma dr cd aja. Catering dapat yg supeerr murah setelah survey sana sini hunting sana sini. Sewa baju dan dekorasi dr temen ibu, jd dapat diskon. Pokoknya yg penting udah sah nikah. Poto pre wedding malah ga kepikiran. Secara kita berdua br lulus kuliah dan kerja juga baru. Trus dr ortu juga masing2 cuma dikasi 5 jt. Ya mana cukuuup….tp alhamdulillah lancaarr…bisa nikah di gedung…

    Like

  18. jadi inget,dulu saya bikin souvenir sendiri,undangannya bikin nyetak tapi yang simpel murah xixixi. eh mas,kapan2 nulis reksadana lagilah,makin penasran hehe

    Like

  19. waktu nikah..undangan dibikinin om yg punya percetakan..gedung dibayarin pakde..katering pake katering saudara jauh..dekorasi dan baju pake dekorasi tempat temennya bapak..musik dari cd aja..Alhamdulillah..

    Like

  20. Waktu nikah, yang signifikan ngurangin budget itu ternyata undangan, karena aku sama pasangan design dan nyetak undangan sendiri. Foto prewed ga ada, gantinya, ada kanvas yang dilukis sama temen buat tamu untuk ngecap fingerprint masing-masing. Hehe.

    Like

  21. orang nikah pasti ada aja rejekinya pak… suami dulu tabungan mepet, ga kenal investasi, masih jadi bread winner di keluarganya pula. tapi pgn secepatnya menikahi bidadari pujaaan hati baca: akyuuu kemudian muntah berjamaah 😀 , dan tiba2 aja dapet rejeki gitu. dapet bonus dari kantor sekian kali gaji pak. cukuuup buat segala macem nikahan smp madu bulan. hihihihi 😀 😀

    Like

Comments are closed.