[PeFin] Sebelum Buka Kartu Kredit…

Dompet-dan-Kartu

Kartu Kredit

Ada yang berencana apply kartu kredit dalam waktu dekat?

Gw sih berencana nutup beberapa. 😛

Oiya, sebelum gw lanjutkan, sefri MM gw ganti sekarang dengan PeFin dari Personal Finance. Setelah dipikir lama dan dalem, ternyata gw sudah melakukan kesalahan fatal. Main comot ide orang seenaknya. Gw jadi gak enak sendiri. Tulisan-tulisan Mba Yo yang konsisten membahas musik setiap Senin dan dikasih judul Music Monday dengan seenaknya gw pake tanpa minta ijin terlebih dahulu dan gw modifikasi jadi Money Monday. Lama bener gw nyadarnya ya. Mohon maaf ya Mba Yo.  Alasan lainnya gw ganti PeFin biar lebih pas aja sama tema personal finance dan gw bisa postingnya basing-basing. Bebas gak setiap senin. Yakan? 😀

Kalo pengen baca seri lainnya bisa silahkan aja buka kategori menu Finance di blog ini.

Lanjut lagi ya. Buat yang berencana buka kartu kredit, please-please pertimbangkan beberapa hal berikut ini dengan masak-masak. Jangan sampe setelah buka kartu kredit malah tiap bulan rauwis-uwis bayar tagihan kartu kayak gw ini:

  1. Gaji cukup apa kagak

    Pastinya waktu apply kartu kredit yang dilihat pertama kali gaji dari tempat kerja. Ohiya, dan berapa lama bekerja sama statusnya. Minimal pegawai tetap dan udah kerja setahun di tempat itu. Setelah itu hitung aja limitnya yang dipengenin. Biasanya analis kartu akan bikin aturan maksimal banget limit yang dikasih adalah 30% dari total gaji bulanan.
    Jadi kalo gajinya Rp. 10 jutaan, bisa jadi dapet limit awal Rp. 3 juta. Along the way ya pasti akan dinaikin sih limitnya kalo  emang bagus kinerjanya dalam artian gak pernah telat bayar dan gak neko-neko.
    Ohiya, seperti para perencana keuangan profesional bilang: “JANGAN PERNAH ngarepin kartu kredit jadi tambahan income”  Kalo sampe mikir “lumayan ada tambahan kartu kredit” wah jangan harap deh bisa berhenti bayar cicilan *semacam curcol *tapi dulu kok itu *sekarang dah kapok anaknya.

  2. Apply kartu kredit dengan cara apa

    Kecuali anaknya yang punya bank dan punya duit banyak banget dan punya kartu kredit bank lain sebelumnya, apply kartu kredit agak tricky. Bisa aja udah kerja dua tiga tahun sebagai pegawai tetap dan gaji sudah lumayan tapi kartu kredit ditolak. Gw gak tahu sih limit terendah yang dikasih sama bank-bank itu berapa buat kartu kredit, tapi duluuuu banget pas lagi training dikasih tahu untuk silver sekitaran 2-3 juta limitnya yang mana gaji minimal kan berarti Rp. 6.7 jutaan. Itungan dan logika standarnya sih gitu ya.
    Kalo belom nyamper segitu gaji dan masa kerja tapi punya rekening di salah satu bank penerbit kartu kredit dengan saldo lumayan dan transaksi aktif bisa loh pake mutasi rekeningnya. Cuman gak ada gambaran gw kalo soal ini.

  3. Dari bank mana

    Kalo gw sih lebih prefer yang kasih bunga belanja paling rendah dan atau promo yang banyak. Cuman seperti gw udah tulis di postingan beberapa minggu lalu, gw dah kapok dah ama promo kartu kredit. Rauwis-uwis. Bisa juga dipertimbangkan jaringan bank di dalam dan luar negeri ada ato nggak. Ada salah satu kartu kredit gw yang poinnya bisa ditukerin Miles point dari salah satu maskapai dan bisa dipake buat terbang. Tahun lalu lebaran cuman beli one way ticket. Kayak gini-gini penting loh.

  4. Sistem pencetakan tagihan kartu kredit

    Ini penting banget buat diketahui kapan tagihan kartu kreditnya dicetak karena menentukan tanggal jatuh tempo. Biasanya sekitar 10 sampai 15 hari dari tanggal cetak tagihan, tagihan tersebut akan jatuh tempo. Penting biar gak ada telat bayar tagihan. Kalo bisa sih usahakan tanggal cetak tagihan digeser ke tanggal yang jatuh temponya pas setelah gajian. Jadi bisa teratur. Oiii… keinget gw kudu nelepon salah satu perusahaan kartu kredit buat buat ganti tanggal cetak tagihan.

  5. Sistem penghitungan bunga

    Orang sering kejebak di sini nih, kalo bisa sih ya, bayar semua tagihan LUNAS sebelum jatoh tempo biar gak kena bunga. Itulah makanya poin ke satu tadi penting banget. Kalo bayarnya gak lunas gimana ngitung bunganya dan kalo tarik tunai itu gimana ngitung bunganya. Beda-beda loh. Kalo gak paham bakalan terjerat pada penderitaan tiada akhir kayak bapak jaman dulu

  6. Pengamanan transaksi

    Kalo dah punya kartu kredit, kudu pinter-pinter jagainnya, karena banyaaaaak banget orang di luar sana yang berusaha buat bisa pake kartu kredit orang lain tanpa mereka harus bayar. Kejadian ama gw beberapa waktu lalu kayak postingan gw Senin minggu lalu. Jangan gampang-gampang bagi informasi kartu kredit. Kalo sampe teledor dan kita gak ngawasin ya tanggung jawab sendiri deh sama tagihan yang masuk.

Oh iya, buat yang udah punya kartu kredit, sering gak terima SMS kalo mereka bisa bantu menutup kartu kredit dan menghapuskan sebagian tagihannya, ada yang bisa sharing gak tentang itu?

Gw sendiri sih belom pernah tahu, but personal take is that I owe something and I have to pay it. Yakan gw dah merasakan manfaatnya, masa gw gak mau bayar balik? jadi kurang bertanggung jawab menurut gw kalo orang mengambil langkah itu tadi. Berhutang ya kudu bayar.

Ada tips lain buat yang mau buka kartu kredit?

Disclaimer: Postingan ini berdasar pengalaman pribadi sebagai pemegang kartu kredit, bukan sebagai orang yang bekerja professional di bidang kartu kredit.

Advertisements

79 thoughts on “[PeFin] Sebelum Buka Kartu Kredit…

  1. duluuuu… pernah dicegat sama pegawai bank yang nawarin buka kartu kredit. saya nggak mau. tapi maksa. terus dia tanya. pekerjaan bapak apa? saya jawab PNS. eh, langsung ditinggal 😀

    jadi ternyata emang ada batas minimal gaji yah

    Like

  2. Wise words. Dulu waktu tinggal di Indonesia, emang banyak banget yang punya banyak CC, terutama klo yang ini suka promo ini, yang itu suka promo itu, sekarang begitu pindah kesini, CC ga ada yang pake promo2an, hahaha adanya emang buat kebutuhan sehari2 saja.

    Bahkan sebetulnya yang disebut CC disini adalah sebenernya debit, karena begitu kita gesek, langsung di debet. Orang sini aja salah kaprah bilangnya kartu kredit, padahal bukan. Jenis CC yang seperti di Indonesia juga ada, tapi harus apply terpisah, dan ada iuran tahunan yng lumayan jadi orang2 kebanyakan tidak punya, punyanya yang debit saja.

    Buat aku, CC itu perlu (mau debit apa yang kredit) karena disini semua2 menggunakan CC, terutama di Scandinavia, kita cashless society, alias ga pernah bawa duit di dompet, apa2 pake CC. Makanya suka bete klo traveling ke negara Eropa lainnya (yang pake euro) yang mesti harus bawa2 duit di dompet.

    Liked by 2 people

  3. MM banyak kok sebenernya, Mas..beberapa blogger ada yg pake juga tu Motherhood Monday,dsb.
    huhaa saya cuma punya 1 kartunya dan slalu berpegang teguh pada prinsip lunasi langsung. Selama ini gak pernah dpake nyicil sih.. 😀

    Like

  4. Kalo dari saya, sebelum buka CC harus siap mental nerima telpon yang lebih banyak dari biasanya (baca: telemarketing).
    Baru buka satu udah banyak yang nelpon, apalagi buka banyak 😀

    Like

  5. Suka banget sama quote ini mas “JANGAN PERNAH ngarepin kartu kredit jadi tambahan income” seringnya limit kartu kredit orang itu lebih gede dari gajinya ya 😀

    Liked by 1 person

  6. Temen suam sy suka yg promo gitu.
    Banyak bgt CC-nya demi promo doang.
    Kalo hbs promo, ya tutup.
    Perilaku spt itu salah ga Mas?

    Etapi suami pnh juga krn tergiur promo krn kopernya yg emg bagus.
    Dipake juga CC-nya, trus dilunasin cepet2 🙂

    Liked by 1 person

  7. Dani aku baru tau kalo tanggal cetak bisa digantii….kirain udah fix ga boleh diganti…tengkyu inpohnya gan…

    Aku juga tahun ini rencana mau nutup CCku nih… tapi yg ga ada annual fee atau monthly fee tetep aku keep deng hahahahha… 🙂

    Like

  8. kk cukup 2 aja.. pernah sampe 11 apa 13 ya lupa.. dan ditutup aja dong.. dulu kan jamurjamurnya gratis bikin kk, padahal belom setahun juga kerja udah dijorjorin bikin kk sama tementemen yang baru kerja biar dapat bonus apa gitu ramudeng.. setelah setahun ngeh fungsinya kk, baru deh disunat jadi 5 aja, terus pernah terjerat dong ga habishabisnya soal bunga itu, akhirnya sekarang 2 aja.. kayanya kita butuh pengalaman deh soal kk itu ketimbang omongan sanasini, yang penting alami dulu sendiri apa itu artinya kk.. belakangan ku baru ngeh itu bukan income tambahan.. itu beban juga.. pakai seperlunya dan bayar tepat waktu.. ku lupa gimana caranya tutup ya? udah lama 10 tahun lalu deh..

    Liked by 1 person

    • Paling gampang kok tutupnya mba. Call ke Call Centernya – nomor di bagian belakang kartu. Bilang mau tutup. Tapi harus kuat dengan godaan tawaran di free kan charge dll. Bilang aja… gak usah tawarin macam2 lagi deh, kartunya sudah saya gunting. hahahaha.

      Like

  9. Yang miles itu bener banget. Disini KLM juga kerjasama dengan bank dan bisa bikin kartu kredit yang tiap transaksinya masuk ke miles-nya jadi bisa ditukerin ke tiket pesawat gitu. Tapi kartunya pakai Amex, hahaha 😀 .

    Anyway. Iya banget. Memiliki kartu kredit sih menurutku ada pentingnya tetapi yang lebih penting lagi adalah kita harus bisa menjaga diri secara finansial ya, hehehe 😀 .

    Like

  10. Aku dulu sempet niat bikin CC untuk belanja online dan beli tiket pesawat. Berhubung sekarang udah bisa pakai debit, jadilah males mau bikin CC 😀

    Like

    • Okay. Sudah di depan Laptop.
      Jadi gini Dan… gw sangat setuju sama postingan lo. Cuma mau nambahin aja.

      Kalau gak punya kartu kredit saat ini… gak usah apply deh. Apalagi kalau diri kita termasuk orang yang konsumtif. It’s a bad – bad idea. Really bad.

      Gw sendiri punya pengalaman sampai overload malah. Pengalaman jelek soal kartu kredit. Jadi gw termasuk yang konsumtif. Pertama kali pegang kartu kredit adalah kartu kredit tambahan dari kakak gw. Dan ujung2nya gw spend it all. Gak mikirin soal tagihan dan lainnya. Gesek terus… bahkan sampai traktir temen2 gw yang saat itu belum pakai. Bangga gitu. Tapi pas bayar? Cici gw marah dong. Gara-gara kan limitnya jadi satu sama kartu utama. jadilah gw pusing bayarnya. Akhirnya bayar minimum payment. Tapi abis itu gesek lagi. Kayak setan deh (pardon my language). Sampai akhirnya pas mau kredit rumah. Berasa deh. Kartu kredit ini ngaruh pas penilaian pengajuan KPR. Lunasin beberapa dengan cara yang lo bilang itu. KTA. Sebenarnya KTA ini pas kalau kita punya tunggakan banyak kartu kredit. Sangat membantu. Dengan fixed paymentnya KTA, kita jadi bisa ngontrol deh tuh.

      Jadi sekali lagi… bagi yang belum punya, dan terutama yang konsumtif dan gak bisa manage keuangan dengan baik, please please don’t apply.

      Like

  11. Aku bingung mau buka apa nggak. Pingin bertransaksi online internasional (beli tkyowatch sih sebenarnya) tapi kalau buka kartu kredit, agak malas dengan biaya dan segenap kewajibannya :hehe
    Akhirnya saya memilih untuk tidak membelinya *terus ngapain cerita, Gar?

    Haha~

    Like

  12. Belum ada kepikiran dan nanti pun kalau udah kerja kaya nya enggak bakal dah..
    Soalnya belanja pake kartu debit udah enak, ngapain pake kredit? 😀

    Like

  13. aku smpi sekrg belum kepikiran punya krtu kredit mas dan…tpi infony boljug nih …sp tau ntr kepikirn mau bikin….hehe tpi point pertama udh lgsg di skakmat >_<

    Like

  14. Dulu gara2 dpt beasiswa sempet disuruh ikutan edukasi tentang kartu kredit, abis itu gak tertarik siiih.. tapi buat paypal di Indonesia masih harus pake cc yaaa?? 😥

    Like

  15. Gak punya cc dan. Dulu banget pernah aplly jaman masih awal2 kerja tp ga diapprove. Ahhh gue ga niat juga mau bikin. Pake punya suami aja kalau mau pake yg urgent. Gue sendiri orangnya boros dan konsumtif. Nah pas deh ama suami yg orang ekonomi yg ngerti ttg bunga2an di bank itu. Jadi kita ga pernah pake buat makan diresto2 ber diskon 30%

    Like

  16. punya 1 cc itu juga kartu tambahan dari suami.. buat belanja keperluan rumah tangga atau anak.. tapi jarang di pake juga sih selama masih ada uang cash.. aku takut bungaaaa.. kpr aja bunganya udah bisa buat taman bunga, masa harus d tambah bunga karena belanja RT lagii..

    Like

  17. Saya punya 1 CC. Jarang pake, tapi ya demi kepentingan kalau mau belanja online via ebay, ini kartu ya tetap aktif… Dipake ya setahun sekali kaleee…. Jadi pas ada annual fee, ancam tutup kartu dan akhirnya dihapuskan dengan syarat gunain kartu berapa persen dari limit. Ya digunakan untuk belanja aja… Cukup 1 kartu… Kemarin ditawarin, ditolak. Apalagi ditawari insurance CC yang kerja sama dengan perusahaan A, B, C, D, et. al. Aneh aja kalau asuransi bisa langsung dibuat via telepon. Kurang manusiawi macamnya… 🙂

    Tapi sering bantu teman buat beresin payment punya dia, jadi dia nitip suruh bayarin karena takut lupa karena dia orangnya ceroboh. Seru juga kalau udah payment-payment, intinya harus lunas dan gak bayar pembayaran minimum… Kalo bisa bea meterai yang muncul sekalian dibayarkan… Aneh ya ada bea meterai lagi di tagihan… sungguh aneh…

    Good job for your posting… But PeFin… Hmmm… Kind awkward…. MF (Monday Finance?) / MTM (Money Talk Monday) / ATM (Accounting Talk Monday). No offense, cuma bantu kasih pendapat… Hehehe… 🙂

    Ditunggu posting selanjutnya…

    Like

    • Saya juga mempertimbangkan hal yang sama. Ini lagi berusaha tutupin kartu yang lain dengan bayar lunas dulu tagihan. Huehehehe. Thank you sharingnyaa.. 🙂
      None taken, malah seneng banget dapet sumbangan idenya. Makasih banget yaaa. 😀

      Like

  18. Pingback: Tutorial : Bunga Kain | indahmumut

  19. Belum sampai tahap punya kartu kredit. Wong saya dicuekin tiap ketemu penjaja kartu kredit. Padahal sudah berdandan rapih.

    Tidak tertarik punya kartu kredit sih. Hanya saja rasanya tuh seperti jadi orang mampu kalau ada penjaja produk yang mendekati.

    Like

    • Hahahahaa. Saya dapet kartu kredit juga karena kerja di bank penerbit kartu kredit. Kalo ada penjaja kartu kredit saya suka sok-sok nanya. mereka kalo dah ditanya kan pasti nawarin ya. :))

      Like

  20. Setuju soal harus LUNAS tiap bulan mas. Terus ya.. saking rajinnya ngelunasin kartu kredit, ada bank yg naikin limit kartu kredit sampai 2 kali lipat lebih! Untung aku bukan orang yg berpikiran kartu kredit itu tambahan dana..

    Like

Comments are closed.