Blog What I Love

Blogging-Tools

Blogging Tools

I’m torn whether write in English or in Indonesian. Well let me just write it in a language that I can breathe freely. 😀 Bahasa Indonesia ajalah yes. Ahahaha *gegayaan doang. Jadi kan kemaren chatting ama beberapa temen sebutlah Mas Ryan, Nita, Deva dan Mbah Andik, yang semuanya adalah admin blog english club. Dari kesimpulan chat itu adalah untuk mengatasi kegalauan ngeblog dan apa yang mau ditulis di blog, cukup tulis apa aja yang kita tahu dan kita seneng lakukan. Well, at the very least I do my blogging that way. Iyes ini tentang ngeblog dan lala lilinya. Apalagi setelah baca tulisan Nita yang soal blog post secara rutin. Meminjam kata-katanya Ray Bradbury, Love what you do and do what you love, dan kemudian memodifikasinya dikit dengan mengubah do dengan blog dan membalik urutannya, jadinya kan blog what you love and love what you blog. Prinsip sederhana yang bisa terus jadi bahan bakar gw ngeblog.

Blog What I Love

Karena gw tahunya ya hal-hal seputar banking dan hubungan interpersonal orang-orang di sekitar aja, jadi yang gw tulis pasti gak jauh-jauh dari situ. Jarang banget gw nulis soal traveling ala-ala travel blogger dengan review mumpuni untuk bisa melakukan traveling dengan berbagai gaya karena gw bukan traveler. Gw mengaku sebagai orang yang lebih seneng diem di rumah instead of pergi jauh meskipun gw pengen banget A bisa jadi traveler handal nantinya. Dari pemahaman gw soal bank ya gw tulis hal-hal yang berhubungan dengan duit. Mencontek istilahnya Mba Yo yang pake MM (Music Monday) gw pun bikin kategori Money Monday (ihiikkk!! gaya banget yes). Selain itu, karena emang suka nyobain makanan di sekitaran BSD, gw pun mulai rajin bikin review-review kulineran yang mana postingan gw sola Wiskul BSD di tantangan menulis bulan Januari 2014 masih jadi salah satu postingan penyumbang kunjungan terbesar. Selang seling gw posting soal kuliner dengan review buku dan atau film yang gw tonton. I just blog things that I love and thank God by doing so I found no difficulties writing them. In a matter of fact, I enjoy the process. Jadi sebenernya cari bahan postingan itu bisa dibilang susah-susah gampang. Emang susah tapi sebenernya gampang.

Love What I Blog

Bagian kedua dari omongannya Ray *sok ikrib kan yes*, love what you do -blog in this case.  Menganut prinsip ini, pasti yang gw tulis di sini gw cinta. Sayang. Hihihi. I feel no shame nor guilt or any negative feeling. Eh ada ding waktu komplen soal pre order telepon genggam beberapa waktu yang lalu. Ihik. Pun begitu, gw selalu berusaha menempuh segala upaya komunikasi dulu sebelum gw blog apapun itu komplain. Prinsip utama yang gw pegang adalah jangan sampe gw menyebarkan energi negatif dari tulisan di sini. Lhakalo gw sudah nulis apa yang gw suka tapi ternyata kemudian gak suka apa yang gw tulis kan berabe ya bok jadinya. Makanya selalu dan selalu gw usahakan waktu nulis postingan, isi postingan ini kalo gw yang baca dari blog orang gw bakalan suka apa enggak ya, trus bawa manfaat gak ya buat gw kalo share ini dan ujung-ujungnya orang lain bisa dapet manfaat gak ya. Soal manfaat ini kok gw percaya kalo adaa aja orang yang pasti dapet manfaat dari apa yang gw tulis seenggak pentingnya pun postingan itu menurut gw. Jadi daripada galau-galau mikirin tema postingan apa yang bagus, bermanfaat dan cetar membahana, gw lebih milih posting tentang kehidupan yang gw tahu aja dengan cara yang gw akan suka baca dan merasa mendapatkan informasi dari isinya seandainya itu ditulis oleh orang lain. Then I just blog. 😀 Happy blogging. 😀

Advertisements

81 thoughts on “Blog What I Love

  1. Mataku siwer di awal2, aku bacanya BAKING padahal BANKING… :)))

    Belakangan ini jadi ikutan semangat ngeblog lagi, semoga bisa diwujudkan dalam bentuk postingan, bukan cuma semangat trus akhirnya cuma jadi draft doang… 😀

    Like

  2. aku juga memutuskan balik ngeblog lagi lebih rajin dan kayaknya yang kamu bilang bener banget dan, kalo mikir nulis di blog musti hal2 yang jauh dari pikiran kita malah akhirnya ngendon di draft aja hahaha, cerita dari hal yang sehari-hari kita alami jauh lebih gampang 😀

    Like

  3. akupun akupun akupuuuuunnn.. atuh lah pokoknya nulis yg pengen ditulis. ga tau dibaca kek, enggak kek, dikomen kek, enggak kek. i write what i want to write. kalo ngeblog disuruh spesifik, kayaknya blogku juga spesifik sih pak. spesifik gado2 😀 😀

    Like

  4. Gw juga lagi mau membiasakan diri untuk selalu nulis di blog aja dah mengenai cerita-cerita kehidupan, daripada di diary melulu. gak ada yang baca. haha

    Like

  5. iya Dan kalo nulisnya yang wah wah juga kayak bukan diri sendiri kesian hahahah capek bow cukuplah aku nggak jadi diriku sendiri pas nulis kajian di kantor. Postingan-postinganmumu jujur banget tauuu kecuali ya soal kau bilang ganteng tp kan gak banyak jg kau tulis itu hahahaha.

    Like

  6. ngomongin soal tema blog,jadi inget program ngeblogku yang 5 blogging days in a week, sukses berjalan sati tahun dan aku stop awal tahun ini. Pingin lebih bebasa aja nulisnya,jadi jatuhnya gado2 gitu,tapi lebih enak aja rasanya 🙂

    Like

  7. What a lesson to be learned about.
    Dari seorang teman yang kebetulan novelis (one profession that I’ve tried to be before yet the hill is too steep), kunci dari seorang penulis yang berhasil itu adalah ketika dia menganggap tulisan sebagai “anak-anaknya”, yang ia sayang dan cinta, serta sebagai sarana berbagi yang datang dari hati yang tulus.

    Hal-hal yang saya temukan kembali pada tulisan ini, dalam manifestasi yang berbeda.
    Terima kasih, ya.

    Liked by 1 person

  8. Wah setuju banget dan ama prinsip nya. Gw juga berasa sama. I Blog what I love and of course love what I blog doing! 🙂

    Eh kecuali kalo pas dpt order nulis blog ya. Walaupun bukan bener bener what I love to ya di blog anyway because I love the money. Huahahaha

    Liked by 2 people

  9. Betuullll… Intinya mah itu. nulis sesuatu yg emang kita suka yaa. Aku Udh absen 3x postingan EFC nih, brartiii……

    Brarti Aku puyeng mau nulis apaaa.. Haha…

    Like

  10. Ah bener juga nih…
    Buat saya sih memang ngeblog itu dibuat tidak menjadi beban, jadinya saya tulis saja apa yg saya lihat, apa yg saya suka. Jadilah blognya kayak gado-gado. Campur aduk gitu deh…

    Salam,

    Like

  11. Pingback: Memilih Jodoh Blog | The Foot Steps...

Comments are closed.