[PeFin] Pentingnya Lembar Tagihan Kartu Kredit

utility-Cards

Cards of a modern life

Hello Monday! 😀 Nulis yang berhubungan sama duit lagi ya. Setelah dua senin sebelumnya ngomongin resolusi yang pengen dicapai tahun ini, hari ini break dulu karena gw ngerasa nulis ini buat pengingat diri sendiri jauh lebih penting. Keamanan kartu kredit.

Bangun jam 2.30 pagi dapet sms kalo kartu kredit gw gagal transaksi karena salah tanggal dan tahun masa berlaku.

Kejadiannya beberapa hari lalu dan langsung jadi sinyal alarm yang kenceng banget soal ngurusin kartu kredit.

Buat yang pada punya kartu kredit rajin gak sih ngecekin lembaran tagihan yang dikirim? Either itu dikirim lewat pos atau lewat email?

Gw sendiri rutin tiap mau bayar tagihan cekicek dulu apa aja tagihan yang masuk. Kadang emang suka banget sih amnesia kok bisa tagihan segitu banyak bahkan sampe pada tahap denial gitu. Kok bisa sih kok bisa sih? padahal rasanya gak pernah belanja *trus dijejelin mesin EDC.

Tapi bener deh. Krusial banget loh ngecekin satu-satu lembar tagihan ini. Gw rasa semua yang punya kartu kredit sih pasti rajin ya ngecekin tagihannya satu-satu. Jangan sampe aja ada transaksi yang gw sendiri ga pernah ngejalanin tapi kok ternyata gw bayar-bayar aja.

Balik lagi ke kejadian yang menimpa gw, kebangun jam 2.30 pagi gw dikagetkan suara bunyi sms masuk ke HP. Kebangun ini sayangnya bukan dalam rangka mau sholat malam sih. Karena A kebangun minta minum. Ihik. Eh kaget dong jam segitu ada yang kirim SMS. Cek HP ternyata SMSnya dari Citibank. Bilang kalo transaksi gw gagal karena salah bulan dan tahun masa berlaku. Hanjir, jam segitu pulak. Langsunglah gw telepon call centernya.

Setelah beberapa kali menjawab pertanyaan konfirmasi dan lupa jawaban beberapa pertanyaan lainnya akhirnya gw diinformasikan kalo transaksi dilakukan lewat internet. Jumlah sekitar Rp. 3 juta. Gw deny transaksi itu dan tutup kartu sekalian. Setelah ditelusuri ke belakang, gw ternyata pernah melepaskan kartu kredit dari “pandangan” mata. Beli bahan bakar di bilangan Cilandak. Karena cuma berdua sama A, kartu dibawa oleh petugas SPBU. Cuma gw gak berani nuduh juga apakah kartunya disalahgunakan waktu itu (baca: data pada kartu dipakai).

Kebayang kalo misalkan gw gak aware dan gak pernah periksa lembar tagihan gw tiap bulannya kan. Jadi dari pengalaman gw pake kartu kredit selama ini, siapa tahu berguna buat yang udah punya ato yang akan apply kartu kredit, yang gw lakukan untuk melakukan pengamanan sebagai berikut:

  1. JANGAN PERNAH lepaskan kartu kredit dari pandangan, Kalau ada pembayaran menggunakan kartu kredit LEBIH BAIK IKUT ke kasirnya. You never know what happens at cashier’s counter.
  2. Simpen nomor kontak laporan kartu kredit.
  3. Aktifkan notifikasi SMS untuk transaksi menggunakan kartu kredit. Dengan ini kita bisa dapet early on warning kalo ada transaksi yang bukan kita yang melakukannya.
  4. Periksa lembar tagihan setiap bulan. Kemalasan periksa tagihan bisa berakibat fatal
  5. Jangan sayang pulsa. Kalo ngerasa ada yang gak bener langsung telepon aja ke call center. Daripada daripada kan ya neik?
  6. Aktifkan PIN, sayangnya pemerintah gak segera memberlakukan kewajiban pake pin sih ya. Hiks.
  7. JANGAN PERNAH bagi 3 angka CVV di belakang kartu kredit.
  8. Tutup aja kartu yang gak dibutuhkan dan gak pernah dipake.

Speaking of nutup kartu, gw ada dua kartu yang mau gw tutup aja nih.

Ada tips lain gak biar kartu kredit aman jaya terkendali? Kalo ada makasih banget ya

Advertisements

75 thoughts on “[PeFin] Pentingnya Lembar Tagihan Kartu Kredit

  1. Mas Dan, lagi sibuk sebenernya tapi topiknya menggelitik (ceilee) buat dikomentarin. Saya sendiri ga punya CC sih, pakenya debit card. Kira-kira sama ga ya? cuma emang ada sistem notifikasi SMS yang emang ngebantu banget buat mendeteksi penyalahgunaan kartu.
    Dann…saya termasuk orang yang ga terlalu peduli ama lembar tagihan/ detil traksaksi loh.
    Jadi catatan penting buat saya nih. Thanks ya atas remindernya! 🙂

    Like

    • Sama Mba Nanaaaa karena debit card juga rawan kena kasus carding. Cuma debit card lebih aman karena ada pin kan mestinya dan tergantung saldo. Kalo banknya kasih fasilitas overdraft tuh yg bahaya.

      Like

    • Aku pake PIN kalo kita mau transaksi pake NETS (Network For Electronic Transfers). Kalo bayar pake V*SA gitu ya cuma tanda tangan doang. Waduhh!! Thanks atas remindernya, nanti lagi tak kintilin (opoh tohh) kasirnya deh

      Like

  2. tks banget untuk sharingnya ya Dan…iya kita semua hrs hati-hati.
    Kemarin aq pernah konfirm sama salah satu bank soal kartu tambahan yang ga pernah aq minta tetiba aja dtg ke kantor, terus langsung aq minta tutup sekalian. Eh si CS di dtelpon nanya kode 3 angka di belakang CC, jelas2 aq sewot, dan bilang “selama saya nelp CS CC ga pernah saya ditanya 3 angka dibelakang CC, krn itu sifatnya rahasia kecuali 16 nomor kartu kredit”

    Liked by 2 people

  3. Gw teliti tagihan dulu sebelum membayar dan…gile aja kalo ada tagihan nyempil yang kita ga tau sapa yang make, masa kita bayar. O iya, gw juga ada sms kalo abis pake. Trus gw juga udah pake pin. Katanya kan mulai Januari kemaren, pas gw bayar lah kok masih pake ttd. Kata mbaknya diundur thn 2020, beneran itu ? Gw tetep minta pake pin ke mbak kasirnya.

    Like

  4. Dan, kalo boleh tau, elu ngisi di SPBU mana? Pertamina or Shell? Soalnya gue tuh langganan ngisi di Shell dari jaman jebot dan selalu pake CC, plus gue nggak turun dari mobil karena alasan keamanan juga sih (nyokap pernah mobilnya dimasukin orang). Nah selama ini sih ngga pernah ada problem, and yes, gue termasuk yang selalu ngecek kalau mau bayar tagihan bulanan.

    Like

    • Sayangnya di tempat yang selama ini dirimu transaksi bu Le. Selama ini aman jaya. Gak nuduh pegawainya sih tapi kejadian ini setelah transaksi di sana. Sebelumnya belom pernah ada kejadian. 😦

      Like

    • Maaf ikut nimbrung.
      Aku juga kalo transaksi di SPBU itu ga pernah ikut turun. Bahaya ya Dan? Kalo di restoran gitu, juga mendingan diikutin ke kasir kah pas ngasi cc?
      Selama ini sih alhamdulillah belum pernah ada yang aneh di transaksi cc, aku juga rajin kroscek lembar tagihan ama struk-struk yg kukumpulin. Yang ajaib malah pernah transaksi di rumah sakit pake cc, baru masuk di tagihan 3 bulan sesudahnya. Eh pernah kejadian ketinggalan cc di SPBU itu yg deket rumahnya Metariza juga deng, alhamdulillah masih disimpenin (sekitar 4 hari gitu)

      Like

  5. aku lumayan rajin pak mantengi lembar2 (dosa) kartu kredit. so far, aman. yang ga aman total pembayarannya. hahahaha, etapi kalo bca beberapa kali transaksi udah pake pin lho akyuuu.. ketauan sering ngutang 😀 😀

    Like

  6. Kartu kredit itu memang asyik kok mas. Dulu ketika kartu kredit baru-baru rilis, orang kayaknya keren banget begitu menyerahkan kartu kredit dengan mengucap 1 kata sambil berbisik. entah itu membisiki apa. Kok kelihatannya mewah banget gitu ya, berasa punya uang banyak dan harga segitu gak usah jadi masalah hahaha.
    Ketika ada tagihan datang ke rumah langsung mumet ini apa ini apa.
    Sekarang kemewahan itu “agak” sedikit terusik dengan mengisi PIN yang disodorkan. Eh, jadi gak sih PIN kartu kredit itu?

    Like

    • Jadi bang. Malah lebih asik kalo pin berlaku. Lebih enak dan tenang. Hihihi.
      Itu bisikin apaan? Apa bisikin: tolong pake promo cicilan yang paling lama aja ya?

      Like

  7. Sahabat gue kena fraud kartu kredit, jadi kartu kredit BN#nya dipakai belanja dua kalu di jayen yang berbeda. Total 3jutaan. Mau deny gimana? Pihak bank ngga mau tau, akhirnya sahabat gue bayarin tuh tagihan, abis itu ditutup deh sama dia. Tapi, itu juga karena kesalahannya dia yang ngga ngeh sama kartunya, kalau gue ngeh banget lah…gimana ngga ngeh, abis gajian langsung habis mbayar ini itu 🙂

    Like

  8. Saya belum pakai kartu kredit ya… meskipun sebenarnya kepingin juga, buat transaksi beli nama domain :hehe
    Izin catat tipsnya ya Mas. Siapa tahu besok-besok saya punya kartu kredit, jadi tipsnya bisa berguna :hehe

    Like

  9. bukannya sekarang cc uda wajib pake pin ya kak? aku juga selalu ngecekin email tagihan tiap bulan… untung cc cuma punya dua, itu juga banyakan dipake di restoran hahahaha… dulu ada banyak banget karena iurannya kan gratis setaon, tapi pas uda ga gratis lagi aku tutup wahahahahaha *pelit memang* lagian banyak cc bikin pusing pas trima tagihan hahaha…

    Like

  10. Mau GR tapi gak jadi. Tadinya kirain dirimu nulis ini gara2 Seri Keuangan gw yang di-sticky-in last week. hahaha.

    Soal kartu kredit sih… jangan kasih ke siapapun, termasuk saudara kalau bisa. Kalau memang mereka mau pakai, mending kita sendiri yang urus semua.
    Soal CVV itu yang bahaya. Gak banyak orang paham soal ini. Jadi anggap remeh padahal ini penting.
    Terus soal carding, memang sebaiknya selalu ikut pas mereka gesek. Jangan sampai kebaca deh.
    And soal call center, call center itu gak pernah minta data apapun kecuali memang kita call mereka dan mereka butuh info untuk cross check, which is already on their system.

    Like

  11. Duh Dan.. Serem amat.. Alhamdulillah sih gw blm pernah, amit2 sih jgn yah. Gw slalu cek tiap dpt email tagihan.

    Thanks yah tips nya..

    Like

  12. Hehehe, aku sih selalu monitor setiap waktu. Bisa dicek di internet banking soalnya disini 🙂 .

    Memang penting sih memonitor kartu kredit begitu. Masalahnya kartu kredit memang metode pembayaran yang paling praktis tetapi tingkat kerawanannya juga lumayan tinggi ya.

    Like

  13. Untung banget di-deny Dan gara2 salah info. Duuh postingannya bikin amarah muncul lagi wktu kejadian cc yang jebol dipake org mana kudu byr tagihannya pula huhuhuhuhu…btw, cc Indo itu bagus lho krn transaksi di LN ga kena charge. Amrik pnya jg gt sih. Yang paling aneh Oz, semua dikeruk. Masih ada aja merchant2 yg ngecharge klo amex misalnya jd kudu rajin tnya sblm gesek, transaksi online pake cc ada feenya begitupun klo dipake di luar. Makanya cc indoku dipertahankeeuunn

    Like

  14. Penting banget yang namanya ngecek keuangan kita dan berhati2 sama yang namanya pencurian identitas.

    Disini kebanyakan orang lokal suka *malas* mengecek netbank mereka sendiri padahal rata2 semua tagihan otomatis lewat PBS (didebet langsung), kan padahal itu belum tentu bener. Sudah sering ada kasus tagihan yang didebet langsung ternyata terdebet dua kali atau salah jumlah tagihan, begitu pula kalau kita membayar dengan kartu kredit di restaurant, pastikan jumlah yang tertera adalah jumlah yang kita bayar dst.

    BTW disini semua pemakaian kartu kredit harus memakai PIN, makanya kalau ada teman / keluarga dari Indonesia, aku biasanya wanti2 untuk mencari tahu nomer PIN kartu mereka karena nggak banyak tempat yang mau melayani pemakaian kartu kredit dengan tanda tangan saja.

    Like

  15. rajin banget donk mas, lembaran itu penting..jadi dengan adanya lembaran itu kita bisa tau berapa nominal yg harus kita bayar, pastinya bayar pake uang pas donk krena nggak mau rugi hahaha

    Like

  16. Ya ampun, serem juga…
    Aku selalu cek tagihan online. Ngeri yang beginian berhubung kalo sekadar TTD mah bisa dipalsukan. Berharap penggunaan PIN cepat diberlakukan.
    Makasih mas atas tipsnya.

    Like

  17. Gue termasuk yang rajin banget ngecek lembar tagihan, soalnya ya itu pengen tau pengeluaran yang gue pake itu berapa sih .. dan iyes, notifikasi by sms penting banget. Pernah juga pas abis transaksi pake CC buat bayar paypal, langsung loh ditelp nanya itu gue yang ngelakuin apa ngga.. padahal tagihannya cuma 100 rebong..hihihi salut deh gue ama keamanannya… 😀

    Like

  18. Eh kok sereeeem???
    Baru kemarin ibuku via chat nanya apa aku beli barang di Lazada, soalnya ada nomor verifikasi CC masuk ke hape ibuku. Padahal aku nggak beli apa-apa, dan baru sekali beli di Lazada itu pun nggak pake CC ibu yang bank itu. Jadi ngga tau siapa itu yang pake nomor CC-nya. Serem aja kalau misal bisa sembarangan dipake orang :”(

    Like

  19. Mas Dan, serem amat sih jam segitu dapet laporannya. Dan kok bisaa ya dipake orang lain gitu? Duhh makasi tipsnya ya mas, suamiku jarang banget ngecekin laporan tagihan kartu kredit, mesti dicerewetin dulu ama bini. Hiihh.

    Like

  20. Pernah juga ngalamin yang seperti ini, awalnya dapat sms transaksi gagal sampe 5x, ternyata kartu dipake orang buat beli pizza via internet tapi dari Amrik sono. Jauh banget nih malingnya… Walaupun udah minta blokir dan ganti kartu, ternyata masih ada satu transaksi yang berhasil dilakukan ma malingnya *hiks*
    Gak punya kiat khusus buat ngamanin kartu selain jaga kartu baik-baik dan gak sembarangan bagi info kartu. Tapi kalau transaksi online rentan bocor juga sepertinya… :/

    Like

  21. Gue juga kadang suka serem kena fraud. Kalo disini belanja yang kecil-kecil gue biasanya pake paywave, jadi kartunya gak pindah tangan. Kalo soal ngecekin tagihan sih gue udah punya auditor pribadi….tapi ya tetep aja bikin ndredeg. Karena bisa tiba-tiba ada SMS masuk yang isinya, “Tgl xxx, ada pemakaian S$xxx. BELI APAAN LO?”

    *trus mengkeret* :)))))))

    Like

  22. Monday is duit day blog ya mas? xD
    Tugasku sebagai anak yang rajin membantu orang tua adalah ngecek kalau ada surat tagihan kartu kredit dan segera kasih tau ayah. Kadang suka kaget sendiri pas lihat tagihan kreditnya bisa sampai berjeti-jeti..

    Like

Comments are closed.