[PeFin] Tergoda Promo

image

Promo Starbucks

Ngomongin duit lagi ya. Biar tambah puyeng aja sekalian hari Senin ngomongin duit lagi. Nulis pengalaman pribadi aja yang masih sering kegoda promo kartu kredit gak jelas yang pastinya di ujung ngabisin duit aja.

Meskipun temen pengaruh dan banyak sedikitnya pengeluaran dipengaruhi gaya hidup,  emang benteng pertahanan diri itu yang paling utama.
Awalnya mau nulis tentang reksadana dan kasih link laporan khususnya Kontan personal finance yang bikin laporan khusus tentang view investasi untuk perorangan di 2015 tapi kapan-kapan ajalah bahasnya.  Buka langsung aja linknya. Eh siang ini gw jalan beli kopi baca brosur promo yang dipasang di meja jadi keingetan bikin postingan ini. 

Soal aji mumpung ada promo.  Ada yang suka tergoda gak?

Banyak banget kan kalo misalkan kita jalan weekend tiba-tiba jadi makan di tempat yang sebenernya gak ada rencana dan gak ada keinginan sama sekali, mungkin baru pertama denger hanya karena kalo pake kartu kredit tertentu bisa diskon sekian persen.  Apalagi kalo harga normalnya yang mahal banget gitu. Pasti pikiran mumpung diskon itu terlintas.  Apalaginya lagi *halah* kalo gaulnya ama temen-temen yang update banget soal tempat makan.  Bisa makan di tempat baru (yang kebetulan promo)  bisa bikin kekerenan meningkat. 

Contoh lain yang lebih simpel deh.  Karena ada promo top up sekian pake kartu kredit tertentu bisa dapet planner kece “eksklusif” akhirnya ditop-up lah.  Dapet planner. Dengan saldo sekian ratus ribu akhirnya jadi rajin banget ngopi alesannya mau abisin saldo.  Eh saldo udah habis ternyata bintang reward kurang dikit lagi untuk dapat planner lagi.  Top up lagilah.  Buat nambah biar bisa dapet planner lagi.  Gratis plannernya. 

Pernah gak ngalamin kejadian-kejadian kek gitu?  *angkat tangan*

Salah satu resolusi gw tahun ini juga mengurangi pengeluaran-pengeluaran gak penting macem gitu itu.  Kalo yang udah kejadian yagimana lagi ya. 

Kepikirannya sebenernya kalo misalkan ga makan di tempat berdiskon yang hits gitu sebenernya gak rugi apapun juga kan ya?  Palingan gak dapet kesempatan makan di tempat makan mahal dengan harga lebih murah aja kan ya.  Yapalingan sih bisa dipotret trus diposting di blog dan bikin orang penasaran trus naikin traffic blog.  *eaaaaaa.  Tapi secara gw sendiri bukan foodblogger ya, percuma juga keknya.  Mending cari makanan di sekitaran BSD karena ternyata WisKul BSD bisa menggirung cukup banyak orang mampir sini. Apalagi kalo ada yang mau undang.  *eaaaa lagi*

Trus kayak planner gitu.  Palingan end up dengan kepake cuma beberapa halaman dipake habis itu bosen sendiri.  Pengalaman pribadi sih gak pernah bisa ngabisin make planner.  Jadi ya gitu deh ya.  Kalo dah dapet ya gimana lagi.

Karena disadari ato nggak,  diakui ato nggak promo macem gitu kan emang menggoda.  Apa gw aja yang ngerasa gitu ya? Bocor sana-sini buat hal yang gak terlalu perlu.  Well once in a while sih gapapa lah ya.

Tapi gw cukup bangga sama diri sendiri.  Akhir tahun kemaren ditawarin buat beli handphone super something berteknologi 4G yang disampein marketingnya.  Benefitnya buat gw banyak bener deh.  Sampe akhirnya gw iyain untuk beli dengan sistem cicilan 12 bulan sekian ratus ribu dan kuota sekian puluh giga.  Sementara bulanannya gw udah keluarin biaya yang kurang lebih sama dengan kuota yang juga kurang lebih sama menggunakan modem dari merk yang sama.  Eh ndilalah pas petugas dateng pas ada masalah ama kartu kredit dan gabisa transaksi.  Jadi ditunda dan orang marketing janji dateng beberapa hari kemudian. 

Setelah dipikir ulang,  kesimpulan akhirnya adalah ngapain juga gw nambahin cicilan. I came to my senses. Gw cancel beli hape baru yang bisa dijadiin modem dan katanya super itu. 

Jadi kayaknya selama beberapa senen ke depan gw bakalan post resolusi-resolusi keuangan gw aja ya.  Buat bisa dibuka lagi dibaca-baca dan buat namparin diri sendiri kalo mau khilaf.  Semoga sih inget bukanya sebelum khilaf.  Ihikk.

Ada yang sering tergoda gak sih sama promo kek gini? Masa sih cuma gw aja?  *nangis di pojokan

Advertisements

100 thoughts on “[PeFin] Tergoda Promo

  1. Disini untungnya promo2nya nggak segencer dan semenggiurkan di indo dan… Jadi ya puji tuhan belum pernah tuh ambil cicilan macem-macem. Prinsip gue kalo ada uang beli, kalo belom ada ya nabung dulu. Kalo duitnya udah kekumpul baru beli deh… Hehe…

    Like

    • Huehehehe. Sebenernya pengeeen banget menganut prinsip itu Tha, tapi kok ya iman gak kuat ya. Makanya tekad tahun ini adalah mengurangi belanja promo yang barangnya juga gak butuh banget gitudeh. 😀

      Like

  2. hahaha…
    sukurlah saya adalah manusia-berfikir-seribu untuk hal2 promo macam itu.
    pernah sih khilaf beli sesuatu berjenis “planner”

    Palingan end up dengan kepake cuma beberapa halaman dipake habis itu bosen sendiri.
    ==> bener inih… pertama doang dipake dan buat pamer2 dikit, eh abis itu ketinggalan, abis itu males, abis itu kebuang gak tau kemana. hahaha

    Like

  3. *tunjuk tangan lagi* T_T

    Dijakarta sering tuh Dan gue keblinger walaupun cc nya pinjem punya Chicco ahahaha. Kalau disini cc gue jarang liat promo gila2an kaya dijakarta si. Atau ada ya? Tapi jarang deh

    Like

  4. *tunjuk tangan* tahun 2013 sempet keblinger sama promo kartu kredit.. sering banget jajan2 yg ga penting cuma karena ada iming2 promo hikssss… tapi taun kemaren udah mulai insaf dan ditutup2in kartu kredit yang ngga penting.. jadi make kartu kredit bener2 buat yg emergency aja hehehe

    Like

    • Semoga dengan nulis ini gw juga bisa ngerem kekhilafan gw dan ga sampe keblinger lagi Chris. Hihihi. Berniat motongin kartu deh kalo gitu jadinya..

      Like

  5. karena ga punya cc, jadi biasanya cuma bisa gigit jari kalau ada promo tempat makan 😀
    tapi emang ga kepikiran juga punya cc sih mas

    Like

  6. Kalau di Belanda kartu kredit tidak “sesakti” di Indonesia. Jadi otomatis godaan-godaan sampingan begitu memang minim banget (atau malah nggak ada sama sekali), hahaha 😀 . Tapi memang kalau di Indonesia banyak kartu kredit yang “sakti” memang ya. Hanya saja artinya pemegang kartu kreditnya harus lebih “sakti” lagi dalam mengontrol diri sehingga tidak terjebak dengan “sakti”-nya kartu kredit itu 😛 .

    Cuma menurutku sih memiliki kartu kredit itu penting banget 🙂 . Apalagi kalau pas jalan-jalan, hehehe 🙂 .

    Like

    • Iya Ko. Bener banget. Kartu kredit emang penting di beberapa kondisi, cuma ya itu, yang punya kudu jauh lebih sakti. Ini gw tulis demi meningkatkan kesaktian menghadapi saktinya kartu kredit..

      Like

  7. Waaaah senangnyaaaaa dirikuu sudah bebassss daaan. Jgnkan promo, sale habis2an aja ga tergoda sekarang. Kopi yang tdnya jd kebutuhan pokok pun susah bisa dipangkas pengeluarannya dengan mainan baru *nyengir lebar bangeeet* Tahun ini dimulai dengan baik hehehe

    Like

  8. Padahal kalau diitung, beneran promo apa gak, bisa jadi tuh gak promo juga. Hehehe.

    Gw kmrn iya gitu. Karena bareng temen. Tapi kalau jalan sendirian skrg mah. Beli yang normal aja. Coffee of the day… Lebih murah euy.

    Like

  9. Aku kok jarang ya tergiur promo (bukan perempuan tulen nampaknya, hahaha). Paling kalo ke Sport Station, suka sengaja cari kaos-kaos yang lagi diskon 70 persen 😀

    Like

  10. Haha sebenernya gak ada salahnya ya ngikutin promo kalo itu emang bikin hati senang. Dan yg penting duitnya gak ngutang trus gak bs bayar. 🙂

    Like

  11. aku gak pernah tergoda promo bgtu, dan ga pny jg hihihi.. papayaza yg pny tuh bgtu bgtu, tp dia jg ga tergoda pakein promo promo gtu.. tp baca postingan dhani ini malah bgs, jd tau gmn bagi yg tergoda hahahahha.. *ngumpetdipojokan

    Like

  12. kalau promos sepertinya saya kurang tertarik. tapi kalau diskon iya… eh itu mah sama aja yah 😀

    sekarang saya jadi sering mencari promo atau diskon di mini market, khususnya buat kebutuhan sabiq. kalau ada promo/diskon sering tergoda buat beli padahal stok masih ada di rumah

    Like

    • Sama Bang, kalo barang untuk anak hampir pasti keknya bakalan beli. Untuk stok alesannya juga. Kalo barang anak mah selalu berguna kok Bang. 😀

      Like

  13. Kayaknya tergantung watak dasarnya juga ya Dan? ahaha… aku bisa ngomong gini krn ngebandingin diriku (yg udah sadar diri pelit sejak kecil dulu wkwk) sama adik & suamiku yg kebalikan sifatku. Jadi kalo pas ada promo2an gitu suamiku tanya gini “Eh kita butuh barang ini gak? eh kita perlu barang itu gak?” wkwk dan sering akhirnya dibeli karena “mumpung promo ini” padahal ga butuh.. Aku suka blg ke dia “kamu mikirnya kok kebalik sih, mustinya kan kita butuh barang ini, baru cari promonya..” tapi kalo dia ketemu promonya dulu, terus tanya butuh apa gak, tapi teteup juga barangnya dibeli/promonya diambil walo gak butuh xD. Ya untung ketemu jodoh kyk aku jadi ada yg mengimbangi 😀

    Like

    • Huahahahaha. Vitaaaaaa. Bener banget yang dikau bilang iniiiiih. Kalo butuh baru cari diskon, bukan ada diskon trus dipikir butuh apa nggak. Wkwkwkwkwk. Epic deh komenmu ini..

      Like

  14. Nggak Dan, saya nggak pernah tergoda promo…*huh, nggak seru nih mbak Irma!
    Selain nggak punya kartu kredit, saya juga Alhamdulillah bukan orang yang kalap kalo lihat promo. Yang lebih kalap, mungkin malah mas Budi dan Risa… 😀

    Like

  15. kalo tergoda promo sih pernah mas, tapi untuk promo makanan yg pake kartu kredit masih enggak…aku dan suami biasanya tergoda promo barang elektronik yang bisa kita cicil dgn pake kartu kredit..jadi kemarin beli 4 biji barang elektronik kita perbulannya cuma ngeluarin duit 1juta…hehehe

    Like

    • Huehehehehe. Sama banget lah kalo soal barang elektronik ini. Asalkan jangan sampe cicilanbelom habis barang dah rusak aja ya mbakyu.. 😀

      Like

  16. Aku tuh kalo yang promo2 indomaret beli teh kotak 3 bayar 2 itu seriiiing banget tergoda. Soalnya kan, “duit receh” gitu Dan. Tapiii kalo yang promo credit card whatsoever, alhamdulillah, iman mbakyumu iki kuat laah 🙂 Percaya atau enggak, sampe detik ini, aku belum pernah punya credit card sama sekali loh Daaan!! *prok prok prok*

    Like

    • Wkwkwkw, kalo promo yang indomaret gitu jarang lihat Mbakyu malahan. Kalo pas lihat udah pasti angkut. Padahal di rumah juga jarang-jarang langsung abis juga. 😀

      Like

  17. Cie korban iklan ;D
    Sebenarnya sya juga tipe yang mudah banget kena pengaruh promo, tapi berhubung keadaan finansial masih bergantung orang tua jadi masih ngga berani macam-macam (suka-duka mahasiswa lah)

    Like

  18. Aku lemah iman untuk promo tiket, Bang. Beberapa minggu lalu dapet promo ke Singapura 100rebu aja dooong tp tiket pulang belum dapat hahaha…klo ttg promo food and beverage mah masih bisa nahan diri 😄

    Like

  19. sejak ada smartphone, aku ga pernah pake planner… jadi apapun yang hadiahnya planner ga tertarik hahahaha… dan memang, diskonan itu bikin lemah iman… kayak kemaren pas lagi jalan2 ke mall, tiba2 ada satu toko baju anak2 yang terkenal mahal lagi diskon 30-70%… jadinya aku beli 3 kaos buat jayden deh hahaha… padahal bajunya jayden uda banyak hahahaha…

    Like

  20. Aku seriiiing.. Huhuhu.. 😥

    Biasanya yang promo kupon belanja beli sekian dapet potongan langsung sekian. Atau beli dua gratis satu. Eh tapi seringnya malah diskon 50-75% yang sebenarnya barangnya sih ngga bagus-bagus amat en ngga butuh-butuh amat. -_-

    Untung ngga dikasih lagi pakek cc-nya Mama, Bang. Kalok ngga bisa kelilit utang kali. Uh..

    Like

  21. Kalau promo kartu kredit sih ga pernah tergoda, Mas, karena ga punya kartu kredit. Hehehe… tapu saya sering banget tergoda beli buku yang diskonan atau buku second yg dijual teman2. Hiks. Padahal timbunan buku masih segunung… 😦

    Like

  22. Itulah mas kenapa aku jarang ke emol atau ke bioskop yg mana bakal banyakan mlipir n malah tau2 ngeluarin duit (pelit),
    Padahal dengan jumlah duit keluar lebih sedikit bisa buat nenda di gunung, tepi pantai, walo makan seadanya tp bahagianya lebih berlipat2 tanpa perlu keluar banyak uang.
    *bilang aja pelit, qid. Wkwkwkwk

    Like

  23. iihh akuu….akuuu jugaaaa *toyor toyor sendiri* tapiii ya daaann….Inshaa Allah mulai tahun 2015 ini mah tahan godaan lah, ampe hari ini, masih tahan dan …. ayok saling semangati dan saling mendoakan…Insaapp….insaappp deh…gak konsumtiP bin kompetitiP bin kebawa aruslatiP *maksaaaa biar iP semuaaa haahaha* see….aku wis setress begono gegara menahan godaan sale dan promo kartu itu, ciiihhh …..

    Like

  24. Bener banget ini, kalo jalan ke mall suka impulsive buying. Trus ada juga situs yang suka ngasih diskonan restoran, beberapa kali beli voucher. Padahal menu yang ditawarin tuh bukan yang favorit, suka nyeselll deh buang2 duit hahaha… Apalagi department store yang abis belanja nominal sekian, lalu dikasih voucher belanja untuk hari itu juga, tapi ada minimum pembelian! Ih ga selesai2 itu mah belanjanya….

    Like

  25. sejauh ini sich nga begitu banyak pengaruh. mau katanya diskon 70% aja kalau nga perlu rasanya nga tertarik sama sekali. tapi kalau barang itu memang benar2 diperlukan sich nga diskon yach mau nga mau harus beli. intinya beli sesuatu bukan karena diskon tp urgent apa nga?

    Like

  26. Sempet tergoda sama promonya Starbucks buat dapet Planner kece, tapi keingetan planner tahun lalu yang akhirnya cuma dipake buat ngebuletin tanggal ‘dapet’ tiap bulannya, jadi ga minat buat ikutan promo lagi. hahaha.

    Like

  27. Pingback: [PeFin] Sebelum Buka Kartu Kredit… | danikurniawan

Comments are closed.