Urusan Domestik (dan Hal Lainnya)

Celana-Levi's-522-Sepatu-Pull-and-Bear

Celana: Levi’s 522; Sepatu: Pull and Bear

Poto ama isi postingan sih gak ada nyambung-nyambungnya. Salut untuk semua Ibu-Ibu (dan mungkin beberapa Bapak) yang memutuskan tinggal di rumah. Kerjaan rauwis-uwis rasanya. Padahal gw cuman ngurusin anak aja over weekend. Kerjaan lain masih ada yang bantu-bantu di rumah. Kebayang kalo harus nyuci, ngepel dan masak. Setrika pasti di sub-kontrakin lah kalo gitu yes.

Nah ini kami lagi galau. Si mbak asisten yang bantu-bantu di rumah selama kurang lebih hampir setahun ini yang pernah gw ceritain di postingan tentang gw ditawarin asisten rumah tangg bulan April tahun lalu, tiba-tiba akhir tahun lalu si Mba bilang kalo ijin pulang mau dilamar. Eng-ing-eng dhuarr!!

One thing led to the other lah ya. Pertanyaan-pertanyaan standar ditanyain. Bakalan suaminya orang mana, kerjanya apa dan yang terpenting bakalan tetep kerja ato nggak? Lalalili. Sambil degdegserr gitu deh nanyanya.

Balada teremak-emak kalo gw baca postingan temen-temen sih ya, dapet asisten yang cocok itu kan rejeki banget kan ya. Setelah ditinggal pergi abruptly sama si mbak sebelumnya kami sempet ART-less setahunan sampe tiba-tiba si Mba dateng. Without any expectation at first, kami berasa cocok banget ama Mba yang ini. Terlepas dari segala kekurangannya, dia rajin, gak pernah mbantah, bershi-bersihnya rajin banget, masakannya lumayan enak dan rumahnya deket dari sini. Meskipun nginep tapi dia bisa sekali waktu ijin pulang sehari ato dua hari. Menurut kami ini bagus karena bisa mengurangin tingkat setresnya dia yang harus bareng kami terus yang bukan keluarga bukan apa-apa. Yagaksih? More importantly, orangnya jujur. rejeki banget kan ya?

Eh sampe tahun baru kemaren dia mulai menunjukkan sinyal kalo gak akan kerja lagi setelah nikah. Ya paham sih. Sedih deh rasanya, sedih karena kudu pisah sama orang yang baik dan ngerasa cocok. Sedihnya ilang kemudian galau dateng. Wkwkwkwk. Galau mau cari orang lagi apa nggak buat bantu-bantu di rumah.

Yausdahdeh. Semoga bisa diberikan orang lain yang cocok.

Ini lagi bengong sendiri habis makan malem, si A tidur dari jam 3 belom bangun. Kebangun bentar sih karena haus. Habis minum susu trus tidur lagi tadi. Belom gosok gigi malem. Huhuhu. Sepagian maen mulu. Adaaaaa aja maennya. Entah lah deh dia sekarang pinter banget ngarang cerita. Mulai dari boneka Elmo dan Cookie Monsternya yang bisa terbang, jadi montir mobil-mobilannya sampe ikan-ikan di sarung bantalnya bisa diambil pake tangan dan kemudian dilepas ke langit-langit rumah berenang bebas jadi Hiu, Paus, sampe ikan kecil-kecil. Makanya seharian ini cuman bisa jawabin komen blog.

Ngomong soal blog, udah gak bewe 3 harian. Selain karena di kantor lagi hectic berat, lagi terkuras perhatian ke blog baru buat Blog English Challenge. Buat yang tertarik untuk ikutan challenge-challenge minggu berikutnya silahkan dibuka blog barunya English FridaySemoga dengan blog baru ini kami bisa semakin fokus dan memberikan manfaat yang lebih luas. 

Kalo ada yang tertarik ikutan, ato bingung cari inspirasi untuk isi postingan dan juga punya niat belajar bareng bahasa Inggris, monggo loh mampir ke blognya. 😀

Random banget ya isi postingannya hari ini. Yaudahlahya, gakpapa, minggu malem ini. Pengen ngetik yang santai-santai aja. How was your sunday?

Advertisements

44 thoughts on “Urusan Domestik (dan Hal Lainnya)

  1. Gue sudah biasa tanpa ART. Ada nanny buat Abby. Tp semua kerjaan rumah tangga gue yg handle. Nyapu, ngepel, nyuci, nyetrika, masak, cuci piring. Hahahahaa. Pas gue msh ngajar jg begitu. Mama gue jg ud bbrp tahun terakhir ga pake ART. Dia blg, bule aja bisa, kenapa mama ngga. Hwhahaahah…

    Like

    • Iya BuLe. kami juga sempat ARTless, kenyamanan emang bahaya sih ya. Hahaha. jadinya merasa tergantung gitu. 😀
      Kalopun gak dapet yang cocok kami juga udah mulai menyiapkan diri sih buat ART less gitu.. 😀

      Like

  2. gw pake tapi yg harian Dan yg penting buat gw ada yg cuci gosok nyapu pel, nggak sanggup skrg kl suruh nyetrika lagi wkwwjwk

    kl cuci kamar mandi biasa gw sambil mandi gitu trus keramas nah waktu nunggu sikat2 tapi udah ada prt yah prt kec gw rasa gak bersih biasa gw sikat lagi hihihi abis gw gelian gmn dong…

    tapi gw bilang demi kesehahteraan kudu pake sih kl udah kerja kantor trus kudu beres2 lagi kan capek.. btw baru baca detik tuh prt gaji 1.2 haahha per 16 january (gak dikasih tau nginep atau pulang hari) asumsi gw nginep habis dia blg yg dari penyalur gt, biasa kl penyalur nginep kan

    Like

    • Salah satu hal yang bikin gw kagum ama lu adalah photo berkeranjang-keranjang cucian kering yang disetrika Fel. Huahahaha.

      Iya sih kepikiran sengsaranya kalo pulang kantor nyuci, tapi pernah juga kejadian kok. Hihihi. Jadi ya siap-siap aja inimah. Harga udah naik ya ternyata. Hahaha… 😀

      Like

  3. Smoga dpt mbak baru yg klik dihati yah Dan. Gw wlopun ada bibi, tetep kerjaan rumah sih gw kerjain sendiri. Maklum dah yak, anak 2 msh cilik2 pula, repotnya sungguh luar biasa *curhat*

    Hari ini gw ga kemana2, nerima tamu jauh aja td siang smpe sore *baca: mumut* :p

    Like

    • Gw sih ga kerjain kerjaan rumahnya Ye. Hihihi. Cuman nemenin Aaqil ama ngurusin makan dan tetek bengeknya. Gak kebayang kalo sambil kerjain kerjaan rumahnya deh..

      Like

  4. hahaha ART is always an issue yah, akhir taun kmrn jg si mbak di rumah “hampir” melepas masa jandanya. meskipun bliau bilang mo balik lg abis nikah, tetep ajaa bikin pening. Tapi untungnya gak jadi…huhu mungkin mereka masi enjoy pacaran *halah

    Like

  5. Aku lagi nyantai2 bentar bbrp jam, asyik dah “me time” 😀 . Ben lagi dibawa bpknya mengunjungi oma opa, aku dirumah aja pengen nyantai. Kalau di mari kaga sanggup ngaji assiten rt, semua dikerjain sendiri Dan 😆 .

    Like

  6. Semoga cepet dapet ART yang baik, Bang Dani.. 🙂
    Dan semoga bisa cepet beradaptasi lagi karena saat ini mesti handle semuanya sendiri.. Yang penting tetep jaga kesehatan yah. Bagi tugas sama Bul. 😀

    Like

  7. Pekerjaan domestik memang beraat. Hahaha. Berhubung disini apa-apa harus dikerjain sendiri jadi ya gitu deh. Untungnya gak harus bersih-bersih tiap hari juga sih dan masih belum berkeluarga, hehehe 🙂 .

    Btw, mudah-mudahan segera dapat asisten baru yang juga cocok yaa 🙂 .

    Like

  8. ikut merasakan juga kehilangan mbak ART yg baik seperti itu mas, iya ya dapat ART baik dijaman seperti ini tuh emang rezeki bget deh…

    Like

    • Aku ga mau ketinggalan nyamber komentarnya mbak -n-, wakaka….
      Eh menurut kalian memungkinkan kah tinggal di Indo tanpa ART? Mungkin msh butuh tp yg warnen aja kali ya *rencana saya sepulang dari rantau nanti…
      Kalo yg nginep, kyknya bykan masalahnya ketimbang manfaatnya

      Like

    • Aku gak ngerti Vit kalo di luar Jakarta yang trafficnya gak segila di sini. Kalo di Jakarta sih butuh komitmen dan perjuangan luar biasa dan menurunkan beberapa standar kebersihan dan standar pekerjaan.

      Like

  9. Otakku kok kayak kesedot sama english friday yak.. Sesorean kmrn buat draft tp gak kelar2, akhirnya nulis geje2an deh.. Hahahaa.. Demi ada post di hari minggu.. 😀

    Like

  10. lagi cari asisten Dan ? Aku punya kontak yang cari asisten dari daerah Jawa Barat. Asisten di rumahku juga ambil dari si teteh itu. Alhamdulillah sih cocok dan jujur.

    Like

  11. kerjaan rumah sih sebenernya masih bisa di menej Dan, asal tingkat pengharapan akan rumah rapi diturunin terus banyak-banyak tutup mata sambil baca mantra “yang penting semua sehat”.

    Like

  12. akupun udah beberapa tahun ini di rumah orangtua ga ada asisten, jadi tugas bebersihnya dibagi bertiga. Sekarang kalau nyari asisten lebih milih yang pulang setiap hari 🙂

    Like

  13. Makanya salut, kagum dan standing applause utk semua ibu. Sanggup melakukan semua. Jangankan beres rumah. Kadang masak aja dah berasa capeknya. Hahaha

    Like

  14. *tunjuk tangan* aku akuuu yang tiap hari sejak dinegeri orang ya masak ya nyuci ya beberes ya nganter jemput anak sekolah/main/playdate halaahhhh rauwis2 Dan urusan rumah T_T

    Gue dulu beruntung banget pas dijakarta punya ART awet and baik bisa segalanya ampe Bazyl nemplokkk ke dia kaya oerangko. Dia brenti ya karena pas kita pindahan . Sedih si jarang kan ya sekarang ada asisten yang klik sama kita. Semoga secepatnya dapat pengganti ya Dan 🙂

    Like

  15. iyaa bener dan….ketemu asistem rumah tangga yang cucok itu anugerah banget….hahahhaa…semoga nemu yang cocok yaa. Kalo gua sih udah say NO to Maid..udah males banget pake jasa mereka mending kerja sendiri dehh, anti kesel!

    Like

  16. aku pake ART tapi yang pulang hari… semuanya dikerjain sih, kecuali masak dan bersihin kamar, karena kami ga mau ambil resiko jadi mendingan kamar kami beresin sendiri, toh kamarnya ga gede2 amat hehehehe… berhubung aku dan suami kerja, jadi kayak ga kebayang kalo ga ada ART… uda cape di jalan, pulang2 masih ngurus rumah, kapan istirahatnya hahahaha… dan emang nyari ART bahkan babysitter yang cocok susah2 gampang, untungnya kami ketemu yg langsung cocok… hehehe…

    Like

    • Gw bisa ngebayangin kalo ga pake ART sih emang Mel, cuman kalo gak ada itu kok yaaaa. Huuehehehe.
      Pernah pake asisten pulang hari kacau jadinya.. 😀

      Like

  17. Dani, I wish I had Asisten Rumah Tangga. Karena aku tinggal sendiri, jadi semua2nya juga harus dikerjakan sendiri. Kadang pulang kerja, udah capek berat masih harus masak, bersih2 dst hahaha.

    Like

  18. kerjain kerjaan rumah emang sedap sedap males kok. tapi ga bantuin rasanya kok kejam bener. apalagi aku yang pulangnya 2 bulan kali. maunya sih pilih yang enteng enteng macam momong atau mandiin anak-anak. eh dampak jarang di rumah, anak-anak apa apa maunya sama ibu. yowes pasrah jadi iron man deh…

    Like

Comments are closed.