Tiga Pedal ato Dua?

Matic-Dashboard

Perseneleng Matic (emang matic ada persenelengnya?)

Sering baca gak sih stiker tempelan di mobil-mobil? Real men use three pedals? Ada yang setuju gak? Iye kok postingan ini mau ngebahas soal mobil matic dan mobil manual.

Kalo gw mah apadeh silahkan mau pake yang mana asalkan nyaman dan aman aja buat yang ngendarain. Bukan duit gw ini. Yagaksih?

Tapi kalo disuruh milih mau yang mana Dan? Tergantung situasi dan kondisinya sih. Hahaha.

Soal matic ama manual ini sebenernya dimulai dari jaman naik motor dulu. Motor pertama gw adalah motor Honda tahun 70an yang dibeli bapak dari temennya yang polisi yang mana motor itu adalah barang bukti yang sudah tidak diambil selama belasan tahun *katanya gitu. Motor cowo pake kopling yang bentuknya kayak belalang tempurnya Kotaro Minami gitu. Berhenti lamaan dikit di lampu merah dan salah atur gas pasti mati dan kudu cek busi lala lili biar bisa nyala. Eh trus adek gw dapet kerja dan bisa beli motor matic dan motor Belalang Tempur dijual lagi karena gw akhirnya pindah ke Jakarta.

Pertama kali pake motor matic shyok abwesh. Berasa dunia kok indah bener gitu ya.

Fast forward ke tahun 2012. A lahir dan kamipun nekad ngutang mobil pertama. Pilihan gw waktu itu mobil manual karena belajarnya pake mobil manual. Mati-matian ga mau matic karena takut inainiinu. Maklum kagak kenal. Selama pake sih nyaman-nyaman aja meskipun pakenya di Jakarta yang katanya macet banget itu (dan iya emang macet pake BANGET). Apakah gw nyesel pake mobil manual? Nggak juga, meskipun emang kerasa betis agak pegel-pegel tapi masih tolerable kok.

Trus kalo baca tulisan real men use three pedals gitu gw merasa agak bangga dikit. Bihikk! Kejantanan gw paling gak terbukti dari pedal mobil.

Akhir tahun kemaren alhamdulillaahnya dapet rejeki buat ganti mobil. Karena ada kesempatan, gw pilih aja yang matic buat nyobain. Kenapa berani, karena sebelumnya gw sempet belajar. Trus nyetir dari Surabaya-Malang pake matic. Hua rasanya kok ya sama kayak waktu gw nyobain motor matic.

Jadilah kami ganti pake matic dan beneran loh, gampil banget nyetirnya. Paling gak ada dua anggota badan yang gw bisa lepas fokusnya, kaki kiri dan tangan kiri. Turn out hal ini menyenangkan dan berguna sekali. Paling gak kayak hari ini nih. Waktu Bul lagi gak bisa bareng nganter A.

A nangis minta sereal di mobil. Biasanya sih dia tidur, eh kok tadi pagi dah bangun, seger lagi. Trus gw lupa bawa sereal sogokannya dia. Nangis heboh. Karena gak harus ganti kopling, tangan gw bisa pegang dia, menenangkan. Di akhir dia cuma bilang pengen dipeganin ayah. Hiks. Kalo pake mobil manual mana mungkin dilakukan kan?

Gw sih masih lebih seneng betapa responsifnya mobil manual yang mana kecepatan dan bagaimana mobil gerak bisa gw atur lewat setingan perseneleng. Kalo mobil matic kan cuma bisa nurutin kemampuannya dia gerak sesuai settingan di mesinnya ya. Selain itu belom bisa ngerasain yang lain, soal biaya servis ato apanya lah ya karena masih belom banyak pengalaman pake maticnya.

Jadi gak masalah juga kok kalo real men use only two pedals. Karena dengan cuma rem ama gas, gak mengurangi kejantanan seseorang. Yagaksih? Kalo soal macet-macet mah pake mobil matic ama manual sama aja. Pegel juga nungguin mobil di depan gak jalan dan orang saling serobot. Pinter-pinter atur hati aja biar gak banyak maki-maki kalo lagi macet.

Ada yang bisa sharing apa lagi sih perbedaan signifikan pake matic ama pake manual? Makasih ya sebelumnya.

 

Advertisements

117 thoughts on “Tiga Pedal ato Dua?

  1. Aku belum bisa nyetir mas. Haha. Kalau motor jelas lbh suka yg gede dan koplingan. Katanya kalau belajar mobil enakan manual ya? Soalnya ada yg bilang kalau bisa bawa yg manual pasti bisa bawa matic tp blm tntu sebaliknya? Bener ngak si?.

    Liked by 1 person

  2. LOL Suka2 orang aja ya Dan. Mau make 2 apa 3 pedal, kok pake ngomongin kejantanan segala. Memang sih klo udah biasa pake manual, pake matic nggak enak / kurang lancar tarikannya, tapi klo di Jakarta mah kelaut aja pake manual ๐Ÿ˜›

    Like

    • Hahahahaaha. Ternyata bukan saya aja ya g gerasain soal tarikan ini. Di jakarta emang kerasa banget bedanya pake manual apa maticnya mba. Huehehe.

      Like

  3. Aku pernah di parkiran SMA ngeliat stiker2 kayak gini dan bagiku cuma anak SMA dan ABG aja yg boleh ribet dan ribut ngurusin beginian. It’s a tough world outside gerbang sekolah SMA dan masihhhh buuuwanyak hal lain yg lbh penting dan krusial yg perlu dibahas (misal: WORLD PEACE? *ala jawaban Miss Universe*) selain siapa yg lebih pantes disebut ‘real man’: those with two or three pedals?

    If this is a joke…. then my sumbu pendek just dont understand it.

    But my comment is ofkors funny ๐Ÿ˜† *silet ama narsis beda tipis*

    Like

  4. Gak ngerti mobil2an ahahaha gue taunya tinggal make ada ac, bensin full, cd on lanjut nyetir matic ( klo dijakarta maapken klo harus manual dengan kemacetan yang ada capekkkk Dan T_T walau chicco prefer manual katanya lebih asik dikutak-ik

    Like

  5. dulu juga belajar manual.. tapi pas nyetir matic.. ya ollohh. enak bner, kyk naik bom2 car jaman dl. ahahha.. btw.. itu di mobil bawa makanan? ahhaha..

    Like

    • Itu pas makan di parkiran waktu makan bakmi kemaren. Gabisa turun karena anak tidur. Hihihi. Iya habis dari manual ke matic itu kerasa beneeeer.

      Like

  6. I guess yang penting hati hati aja sih.
    Aku pribadi lebih prefer manual karena adanya itu di rumah, dan kalau bawa enak banget karena terasa tarikan gasnya. Puaslah bawa mobil.
    Sedang matik kerasa kayak bawa boom boom car :p
    sebenarnya aku juga kurang suka matik karena entah kenapa jadi semacam alasan buat teman-temanku nyetir sambil smsan, telepon dan itu mengerikan dan sangat tidak bertanggung jawab menurutku.
    So please be careful ya mas saat tangan lepas setir..

    Liked by 1 person

    • Waaah setuju Tane. Setuju banget soal smsan. Itu ga bertanggung jawab. Gw sukaaa banget tergoda cekicek hp. Tapi semoga sih ga sampe smsan.
      Lebih seneng matic juga kalo soal tarikan mesin mah.

      Like

  7. gak bisa koment klo beginian.
    belum bisa nyetir dan belum punya mobilnya.
    tapi si kakak ngidam sama ford focus. gak tau jugalah itu mobil metik atau manual. haha

    “Pinter-pinter atur hati aja biar gak banyak maki-maki kalo lagi macet.”
    bener nih, sayah suka deg2an klo nanti punya mobil, secara si kakak suka pendek bener sumbunya. :v

    Like

    • Kalo nyetir mobil di Jakarta emang kudu banyak sabarnya Mba. Kita mau kasih jalan orang eh kitanya gak dikasih – kasih jalan coba. Huehehe. Kalo dah kayak gini rasanya ya gimanaaa gitu. :))

      Like

  8. Klo buat ngebut, enakan manual Dan hahahhaa.. Tp klo buat tanjakan gt ya lbh enak matic. Tp gw sih ok lah bawa dua2nya, enak dua2nya hahahaha

    Like

  9. Aku gak ngerti, Bang soalnya belum bisa nyetir dan sekarang keingetan bahwa AKU BELUM BELAJAR NYETIR padahal ya dari dulu udah niat harus bisa nyetir. Ish…pikun atau weak willingness? ๐Ÿ˜›

    Like

  10. Salah satu bedanya di tanjakan. Kalau berhenti di tanjakan kalau matic gak gampang untuk mundur lagi, haha ๐Ÿ˜€ . Tapi kalau jalan di tanjakan yang tanjakannya lumayan curam gitu memang manual lebih unggul kayaknya ya. Tapi begitu pun matic bisa di-setting ke posisi perseneling 1 atau 2 kan yang memang untuk tanjakan? Hehehe ๐Ÿ™‚ .

    Like

    • Gw malah le kh deg degan nanjak pake matic. Karena lebih lama pake manual kali yes Ko. Huehehe. Lain kali gw tenang aja kalo gitu pas nanjak. :))

      Like

    • Hihihi, masalah kebiasaan ya. Kalau mobil manual memang mobilnya lebih enak dibuat bermanuver ๐Ÿ˜› . Aku sukanya mobil matic kalau banyak jalan tanjakan (selama tanjakannya gak ekstrim tentunya) adalah kaki kirinya gak capek! Kebayang dong jalan tanjakan dan macet pula. Itu capek pasti kaki kirinya mainin kopling, haha ๐Ÿ˜† .

      Like

    • Iya Ko. Masalah kebiasaan aja emang. Pengalaman gw belom banyak apalagi masalah tanjakan. Jadi gw masih mikir enakan naik manual kalo nanjak karena itu tadi manuvernya lebih cihuy. Kalo tanjakan macet pake manual pernha sih. Seru malah. Hahahaha.

      Like

  11. Nggak bisa nyetir, jadi nggak bisa membandingkan. Kalau kata suami saya, sebagai lelaki, tetap enakan yang manual. Tapi kalau untuk perempuan, dia bilang baiknya pakai yang matic aja.
    *Ini kali sebabnya ya, sampai sekarang dia nggak mau ngajari saya nyetir, nunggu mobilnya ganti yang matic ๐Ÿ™‚

    Like

    • Huahahahaha. Kok kayaknya saya paham mbak alasan suaminya. Wkwkwkkwk. Nyetir manual enak kok asalkan jangan ragu-ragu aja ambil keputusan. *halah

      Like

  12. Aku pertama kali belajar mobil dikasihnya yang manual, tapi sekarang seringnya bawa yang matic. Enakan yang matic sih ya bisa nyantai nyetirnya, kalo manual kan harus fokeusss banget pindahin gigi atau mainin kopling hahaha. Kalo tanjakan sih lebih suka pake matic, ga perlu degdegan melorot kayak bawa manual. Teknik kopling gantung manual aku belum nguasain bener, lha wong abis kursus mobil ga pernah lagi bawa yang manual ๐Ÿ˜…

    Like

  13. Kalau naik motor sy lebih suka matic alasannya karena sy sering pakai gamis atau rok, jadi rada aman pakai matic, rok atau gamis ga tersingkap terlalu tinggi (walau tetap pakai celana dibalik rok atau gamis) ๐Ÿ˜€

    Kalau mobil, pernah nyoba nyetir manual dan langsung lompat. Hahaha… Trus kakak sy yg ngajarin bilang ‘udah terima takdir, ga bisa nyetir seumur hidup’ *kejam*
    Nyobain lagi nyetir pakai manual, lumayan bisa jalan mobilnya. Hihihi… Tapi belum berani nyetir di jalanan umum. Resolusi 2015 nih bisa nyetir mobil ๐Ÿ˜€

    Like

    • Hahahaha. Mba yantiii. Saya jadi inget nyetir mobil dari dealer pertama kali. Masuk parkiran mobilnya barer panjaaaaaang banget di sisi kanan karena saya salah ambil ancang2. Untung mobil pinjaman karena mobil pesenan saya ga datengdateng. Wkwkwkw. Semangat mba. Semoga bisa segera lancar nyetirnya.

      Like

  14. enakan matiiccc hahahaha…
    zuzur, gue pun amazing banget waktu coba nyetir yang matic..dunia indah beneeeerr ๐Ÿ˜€
    tinggal gas rem gas rem, berasa kayak naek bom bom car ga siih… hihihihi

    Liked by 1 person

  15. Baru tau malah istilah gitu, Bang. Hahah.. ๐Ÿ˜€

    Tapi yang aku tau malah cowok emang harus bisa nyetir, baik mobil ataupun Honda. Katanya kan biar kalok ada apa-apa bisa diandalkan.. ๐Ÿ˜›

    Like

  16. Kalau buat nyetir di tempat ga macet, benernya enakan Manual. Lebih ngga ngantuk. Gue sendiri lumayan hobi ngebut. Tapi kalo di Jakarta…. sudahlah… bahagia dengan mobil Matic. Pas jaman kuliah n awal kerja dulu jg beli matic lebih ke arah convenience sih. Tp kadang suka nyetir mobil mantan pacar yg kayak mobil balap hahahaha.

    Like

    • Iya. Kalo di jalanan ga macet emang lebih enak manual ya BuLe. Kalo di jalanan macet yagitudeh ya. Huehehehe.
      Membayangkan dirimu nyetir mobil balap jadinya. Eh yabg keluar malah imagenya Lightning Mcqueen dari cars. Hahahaha. Kebanyakan nonton tuh film bareng anak deh.

      Like

  17. Dan…gue cuma minta doanya supaya 2015 gue dah bisa nyetir…. hiksss dari 2 thn lalu ini les nyetir kelar…yowesss ga ad progress apa2.

    Pengennya sih matic ajalah ga capek kan pas macet

    Like

  18. Aku def. matic!! Hahaha… terkait tanjakan dan kemacetan. lebih nyaman pakai matic. suamiku lebih seneng pakai manual tapi juga gak gengsi pakai matic. Di jakarta yg paling penting punya mobil yg tinggi, biar kalau banjir masih bisa nerabas :))

    Like

    • Wah iyaaaaa. Soal mobil tinggi mah bener. Etapi kenapa ini kok malah ganti yang pendekan ya kemaren? Huahaha. Soalnya jalur yang gw lewatin selama ini ga pernah yang banjir heboh gitu sih. *amit-amit ya.

      Like

  19. Aku metik mania….soalnya kalo pake manual aku masih ndut2an…kayaknya kalo pake mobil manual yang aku setirin bakalan mabok dah….hahahhaha….kalo motor aku udah ahli pake manual wkwkwkkw….

    Selama pake mobil metik, ga ada masalah tuh….enak2 enak aja. Perawatan juga ga gimana2 bgt, biasa aja. Asal rutin service aja kali ya….dipake mudik ke jawa 2 kali, tanjakan, turunan juga Ok. Kata papap yang sering nyetir ganti2 metik ama manual, kalo disuruh pilih dia pilih metik katanya dan…

    Eh aku pernah baca tuh sticker balesan dari “Real men use three pedals” yang bunyinya adalah “Rich men use two pedals” hihihihi ๐Ÿ˜‰

    Like

  20. aku cuma belajar manual sebentar. setelah dapet SIM di rumah adanya matic aja. jadi bener2 lupa nyetir pake manual. hahahaha.

    tapi kalo buat di Jakarta emang mendingan matic deh. pegelnya ga nahan *sok tau aja ๐Ÿ˜›

    Like

    • Huahahahaha. Iya bener juga sih. Rich men use driver. Soal public transport saya juga bakal milih public transport. Sayangnya belom bisa. Huehehe.

      Like

  21. Saya belum pernah cobain yang matic. Tapi, bila dikomper dengan motor matic, kayaknya pakai matic sangat nyaman. Hanya saja, saking nyamannya, si pengendara jadi suka lengah yamg temtu membahayakan untuknya dan pengendara lainnya..

    Like

  22. *manggut-manggut
    oh jadi enakan matic ya mas? nampaknya cocok ya dengan jiwa ibu2 muda rempong macem aku
    *sodorinlistmobilkesuami *manataudibeliin *mimpi

    Like

  23. Hihi beneran ya mas, begitu pindah matic langsung berasa kl dunia itu indah banget?? Kalo papaku bilang, kl mogok yg manual masi bisa didorong trus nyala sendiri, kl matic mogok lebih ribet.

    Like

  24. aku sih, yess sama matic ๐Ÿ˜€ etapi nyetir aku belum dilancarin lagi huhuhuhu matic karena gak rempong kakaa apalgi macet ulalanya ituuuuu

    Like

Comments are closed.