[Review] Pendekar Tongkat Emas

Pendekar-Tongkat-Emas

Pendekar Tongkat Emas (Gambar diambil dari Wikipedia)

Sebelum film ini beneran turun dan hilang dari peredaran gw pengen bikin semacam catetan dan kesan yang gw dapet setelah nonton film ini. Yayayaya, banyak yang sudah bikin reviewnnya tapi yasudahlahya ini kesan yangย gw dapet setelah nonton film ini.

Mulai dari mana ya? Gimana kalo mulai dariย para pemainnya? Oiya, spoiler alert! SPOILER BANGET DEH POKOKNYA ๐Ÿ˜€ , Jadi yang belom nonton dan gak pengen kena spoiler mending ga usah baca. ๐Ÿ˜›ย 

Pemain

Film ini didukung sama pemain-pemain papan atas Indonesia lah, siapa yang gak kenal sama Christine Hakim, Reza Rahardian dan Nicholas Saputra dan ditambah dengan Eva Celia yang jadi kembang baru dunia selebritis negeri ini. Kemunculan Christine Hakim yang singkatย di awal film kerasa kuat banget. Siapa sih yang meragukan kualitas dan totalitas akting beliau? Andaikan Cempaka yang dimainkan Christine Hakim muncul di sepanjang film, para pemain muda bakalan kebanting aktingnya.

Nicholas Saputra yang waktu keluar sudah khas dengan gaya dingin-khas-Rangga-AADCnya itu gak terlalu menyita perhatian gw. Malah kayak gak ada perkembangan dibanding AADC. Gw masih jauh lebih seneng perannya dia di Janji Joni, meskipun gw akui penampakan kuda-kuda dan kemampuan silatnya sebagai tokoh jagoan film ini cukup meyakinkan. Well, gak ada yang bisa membantah pesona Nicholas sih, mayoritas cewek (dan mungkin sebagian cowok) ber-oooh panjang waktu Elang ditampilkan. Berikutnya Eva Celia yang jadi pewaris ilmu dan senjata paling sakti, she was showing some potentials. Banyak yang bisa ditingkatkan dan kalo dia mau belajar terus mungkin dia akan bisa jadi aktor hebat. Dialog-dialog yang diucapkan oleh Eva terkesan flat dan tidak cukup kuat, pun kuda-kudanya terlihat kurang meyakinkan, but then again, its her movie anyway and she has so many things that can be improved.

Perhatian gw justru tersita sama Tara Basro yang menakjubkannya kayak effortless memainkan peran sebagai Gerhana yang culas dan licik, minimum gesturenya terlihat bisa menggerakkan plot terjahat sekalipun. Disandingkan dengan Reza Rahadian sebagai Biru yangย ย terlihat tenang meskipun berambisi besar sekali, mereka berdua membentuk kombinasi yang kuat antara si pemilik kekuatan dan motivatornya.ย PAS banget memasangkan mereka berdua sebagai penggerak cerita. Bahkan sebagai tokoh antagonis, kekalahan mereka di akhir film terkesan hanya standar baku film lagaย yang harus terjadi karena kebaikan memang harus menang lawan kejahatan di film-film seperti ini. Gw sampe mikir rela loh kalo Elang dan Dara akhirnya kalah sama Gerhana dan Biru trus kabur untuk sembunyi di suatu tempat pertapaan dan pasangan jahat ini kemudian merajai dunia persilatan. Toh bisa dijadikan pembuka dari sekuelnya kan?

Cerita

Kalo soal cerita udah deh, udah ketebak abis-bis-bis. Klasik. Standar film-film silat jaman dulu. Peguruan besar-ternama-gak ada yang ngalahin yang bisa jadi muridnya banyak ato saking hebatnya gurunya mengundurkan diri dari dunia persilatan. Waktunya pewarisan tahta kepemimpinan-diberikan ke yang terlemah-murid terkuat berontak-dan seterusnya dan seterusnya sampai akhirnya murid lemah bertransformasi jadi pendekar hebat dengan bantuan tokoh jagoan yang ternyata ada hubungan dekat (ayah/Ibu/anak/kakak-you name it) dengan guru paling hebat di awal cerita tadi.

Trus apakah gw gak suka? Justru kebalikannya. Gw SUKAK BANGETย dengan plot cerita macem ini. Membawa gw bernostalgia ke masa-masa gw masih nonton film-filmnya Jacky Chen waktu dia masih jadi pendekar mabuk. Jadi bernostalgia dengan masa-masa indah gw bisa punya kenangan menikmati sesuatu bareng Bapak dimana saat itu gw juga diyakinkan kalau apapun yang terjadi, selama kita berpegang pada cahaya kebaikan, semuanya akan baik-baik saja seberat apapun perjuangan yang harus ditempuh. *halah

Tapi kalo yang dicari cerita berplot twisted ending dengan segala macem intriknya, mending ga usah nonton film ini.

Kalo boleh bilang kelemahan cerita yang dipunya di film ini adalah pembangunan kisah cinta dua pemeran utama yang gak terlalu kerasa tapi tiba-tiba di akhir ada adegan ciuman yang entahlah, gw rasa gak terlalu perlu juga kayaknya.

Koreografi

Karena penggemar film silat dari jaman kecil mulai dari pendekar maboknya Jackie Chen (Chen Lung kalo Bapak gw bilang) sampe ke The Raid 2, harus gw akui kalo koreografi bela diri di film ini lumayan bagus, sayangnya eksekusi penangkapan kameranya dan penempatan di filmnya kurang oke.

Mulai dari pengambilan gambar bela diri macem gini (apa sih wushu ya?) yang terlalu deket sehingga gak bisa menangkap keseluruhan keindahan gerakan sampe pemotongan yang terlalu cepat, belum selesai shoot duel kaki yang saling tendang (yang mana bisa nunjukin kekokohan kuda-kuda tiap tokoh) eh udah ganti ke shoot muka yang monyong-monyong. ๐Ÿ˜›

Jadi membayangkan gimana kalo seandainya koreografinya dikerjain sama Iko Uwais ya. Hahaha. Kurang nampol lah menurut gw.

Hal Lain yang Mencuri Perhatian

Apalagi kalo bukan alamnya. Sumba Timur. Dih! lihat ini gw langsung pengen angkat backpack trus ndiriin tenda di padang rumput di sono loh. *padahal kena ujan dikit aja udah masup angin. Beneran deh film ini luar biasa banget mengeksploitasi keindahan alamnya Indonesia.

Selain itu dialog-dialog yang meskipun menggunakan Bahasa Indonesia yang baik dan benar, jadi terasa pas *tergantung aktornya sih* dengan atmosfir yang dibangun sepanjang film dan disatukan dengan music scorenya. Karena juga gw gak terlalu paham budaya Sumba Timur, penggunaan atribut-atribut tradisionalnya terlihat manis sekali membalut film.

Overall, kalo memang cinta sama film Indonesia dan mencari alternatif tontonan, Pendekar Tongkat Emas layak banget dijadiin alternatif tontonan, bahkan dibandingkan Doraemon, Stand by Me itu. IMHO. Kalo dibandingin ama film Supernova yang gw pernah review juga tahun lalu? J.A.U.H.B.A.N.G.E.T.

Gw sih kasih 3.5 dari 5 bintang lah untuk Pendekar Tongkat Emas ini.

Advertisements

77 thoughts on “[Review] Pendekar Tongkat Emas

  1. Gara2 review supernova begitu, aku jd gak begitu tertarik nonton pelem… Entah ntar klo aadc bnran keluar lagi bakal nonton apa nggak.. Aselinya kurang suka nonton bioskop.. ๐Ÿ˜€

    Like

  2. Komentarmu di blog semalam gw udah jawab dgn tantangan utk review film ini. Tapi kayaknya lo gak perlu ditantang ya. Langsung keluar loh. Keren!

    Ah iyaaaa. Sama sekali lupa sama Christine Hakim yg tampil dingin tapi kharisma mistisnya menyeruak sejak kata pertama.

    Eh tapi kok spoilernya cukup banyak ya ๐Ÿ˜›

    Like

    • Hahahaha, maafkan soal spoilernya karena kalo dari segi cerita kan ketebak banget ya. Gatel banget bro buat gak spoiler-in. Emang review yang kurang oke buat yang belom nonton ini. Udah kepikiran bikin reviewnya dari kemaren tapi pas berkunjung ke tempatnya njenengan kok ternyata bahas ini juga. ๐Ÿ˜€

      Like

  3. Yakalo banyak yg ngereview yo wajar toh. Brati banyak yg nonton. Klo banyak yg nonton, ntr MiLes katanya mo bikinin sequel nya AADC, hehehe.

    Like

  4. Ya ampun. Uda lama banget ngga nonton film kayak gini, Bang Dani. Dan aku baru tau dari sini loooh. Betapa kudetnya aku. Huahahah.. ๐Ÿ˜€

    Posternya keren euy. Akting Eva kayaknya meyakinkan yak.

    Like

    • Huahahahahahaha. Epic! Etapi sama siiih gw juga pengen moto di beberapa scenenya. Terutama pas kebosenan sama alur lambatnya.. ๐Ÿ˜€

      Like

  5. ini toh film yang biasa di singkat pete. eva aku suka.. berbakat itu anak. cantik lagi. ngingetin sama emma si harry potter.

    Like

    • Cinta mati gue ama tuh dua aktor indonesia…sama satu lagi tuh si Abimana Aryasatya. Akting ama tampang bisa sama kerennya gt…bikin gerahhh dann *ambil kipas*

      Gue mupeng liat sumba wktu jaman mereka syuting PTE ini stalking IG nya si eva celia…OMG keren banget ya dan

      Like

  6. aku nunggu copy-an filmnya dari temen2 kantor aja ah…
    secara, doraemon yg itu juga aku dpt dr temen kantor pdhl filmnya blm kelar dipamerin di bioskop. haha

    klo supernova, aku lebih lenasaran sama novelnya. sayang, lagi bokek (!!!)

    Like

    • Huehehehehe. Klao film Indonesia saya usahakan nonton di bioskop ato beli vcd/dvd orinya Mba. Biar untung gitu merekanya. Tapi ya itu pilih-pilih banget ๐Ÿ˜€
      Supernova mending baca bukunya aja…

      Like

  7. Tak kirain tadi film dari negeri kungfu mas… gak nyadar judulnya sj indonesia banget…
    Yah maklum emak-emak tuwir, taunya cm ilmu perdapuran… haha….

    Like

  8. Pertamanya tadi tak kirain film dari negeri kungfu sono mas… gak nyadar klo judulnya indonesia banget… maklum emak tuwir, gak ngerti ttg film-film baru taunya cm ilmu perdapuran… hihi…

    Like

  9. Aku mah tidak terpengaruh dengan spoiler, jadi ya baca terus, he he he. Anyway, dari awal memang film ini sudah mengundang penasaran karena ada miles di balik layarnya. Lalu, dengan kekuatan bintangnya yang kualitas aktingnya nomor wahid, alam sumba yang subhanallah indahnya, plus gencaranya promosi via media sosial, jadilah film ini jadi makin laris. Top lah. Maju terus perfilm-an Indonesia

    Like

    • Kalo dibandingkan jaman saur sepuh jauh sih Bang soalnya saya penggemar Saur Sepuh garis keras. Hahaha. Tapi lumayan lah ditengah perfilman Indonesia sekarang. ๐Ÿ˜€

      Like

  10. Seumur-umur belom pernah nonton film indonesia di bioskop bang, pernah pengen the raid pertama eh kelewatan ๐Ÿ˜€

    Kalo pilm ini liat dari posternya kebayangnya kaya pendekar di indosiar jadi males deh

    Like

  11. Baca review disini, kenapa saya jadi pengen nonton film ini ya?
    Apa karena saya juga suka nonton film silat jaman dulu, jaman pendekar mabuk yang nggak penah kalah itu…
    ๐Ÿ˜€

    Like

  12. Aku denger judulnya kok ga tertarik ya…hahahha ๐Ÿ˜‰
    Setelah baca review ini ntar deh aku intip kalo udah tayang di SCTV heheheh ๐Ÿ˜‰

    Like

  13. Whaaa.. Pengen nontooon… :((
    Kemarin pas ke bandung tadinya mau nonton, tapi ternyata ngga sempet.. ๐Ÿ˜ฆ

    Like

  14. Saya sempat ragu mau nonton film ini. Karena terlanjur baca reviewnya di majalah Gatra. Yasudah akhirny nonton Night at The Museum 3 hehehehe.

    Saya hampir sebagian besar akan menyetujui review Anda, meskipun belum nonton. Makanya saya sempat heran ketika koreografernya bukan orang lokal asli yg lebih gahar pencak silatnya. Btw, salam kenal ya Mas, izin blogwalking hehe ๐Ÿ˜€

    Like

  15. Dah lama pengen nonton film ini, tapi belom sempet2..secara gue penggemar film silat lokal dr jaman barry prima dan adven bangun ๐Ÿ˜›
    walau udah lo kupas disini gue masih pengen nonton wekeke

    Like

Comments are closed.