#18 Dulu Cuma Mimpi

image

Pencakar Langit

Delapan Belas. Kali ini mau cerita tentang hal-hal yang dulunya cuma mimpi (lagi-lagi), tapi gw usahakan yang belom diceritain di sini dan yang lucu-lucuan aja kok ya.

Tantangannya dari Jeng Lulu yang salah satu di antaranya sebagai berikut:

pernah gà dulu waktu kecil ato remaja punya keinginan2 yg lucu ato aneh ato yg ga mungkin yg ternyata kejadian?

Punya e-mail

Dulu ye pas lihat Nadya Hutagalung pas kelas 1 SMP berasa itu orang keren banget. Apalagi pas dese bilang “just send your request via email to mtvasia.com”. Pas bagian dot com itu diucapkan dengan do’com dan bibir seksinya *halah*. Kepikiran terus deh pengwn kirim email ke Nadya. Eh pas masuk sekolah ada pelajaran komputer. Langsung semangat dong kirim email.

Gw ketiklah itu alamatnya email tapi gw bingung trus diapain. Apa ya habis itu Nadya terima email gw itu. Lhawong gw ngetiknya di command prompt DOS. Lebih canggihan dikit gw ketik alamatnya di WordStar. Bihikk!

Gak nyangka kejadian juga punya email dari yang alamatnya Yahoo.com ampe Sailormoon.com. Sayang sekali Nadya dah gak lagi nyuruh gw kirim email ke MTV. Hiks.

Telepon-Teleponan

Tumbuh di kampung yang kegiatan paling serunya main gobak sodor buat anak-anak dan petan (saling cari kutu tetangga) bikin semua orang guyub  dan lingkungan pergaulan ya sehana-hananya. Gak ada yang perlu telepon karena berita bisa disampaikan melalui titip pesen. Perlu cabe, Mak Ti tinggal titip pesen sama kasih duit ke ge buat gw beliin cabe ke Mak (mbah) yang emang jualan sayur. Gitu deh. Belom jaman pesan anter indomaret alfamart. Ada yang meninggal cukup diumumin lewat pengeras suara kampung.

Lagi-lagi masuk SMP, temen-temen yang tinggal di perumahan pada bilang: “Nanti aku telepon ya.. Ojo nang ndi-ndi loh!”. Berujung dengan gw memberanikan diri nanyain nomor telepon si temen itu tadi. Trias Ayu namanya. Kebetulan di kampung baru dipasang satu telepon umum dari Telkom. Masih seratus koin dulu mah kalo mau nelepon.

Inget banget pas pertama nelepon mah begitu telepon umum bunyi “jegleg” tanda koin masuk karena diangkat sama penerima telepon, itu telepon langsung gw tutup. Deg-degan dan takut bener dulu. Hahaha.

Sekarang? Kalo telepon call center ga diangkat-angkat langsung komplen dan tulis di blog. Ihikk!

Website

Kalo ini jaman SMA dan selama kuliah. Pengen banget punya yang namanya website sendiri. SMA sih gak ngeh internet itu kek gimana ya. Cuman bertanya-tanya aja karena temen-teewn heboh ngomongin soal lagu ato film terbaru dari website. Pas kuliah ada temen yang cerita soal cari duit dari website.

Kuliah di teknik informatika bukan berarti gw bisa bikin website dengan mudah. Pernah bikin website buat ujian pemrograman berbasis web yang mana kudu siapin server webnya sendiri, setting-setting parameter database, utak-atik css lalalili bikin gw berpikir apa bener bikin website seribet ini? Ajegile. Males bener ye. Maklum anaknya gak gaul, gak kenal blog jaman itu.

Friendster mah gak dianggep punya website sendiri jaman itu. Email sih dah punya. Sampe tahun 2007 gw kenalan ama blog. Setelah buka account facebook. Baru setahun akhirnya beli domain. Dasarnya emang males ya. Carinya yang gak perlu utak-atik CSS dan lalalilinya. Akhirnya punya website lah gw. Hamdalah. Hahahahaha.

Baca Buku Bahasa Inggris

Ini keinginan dari jaman gw SD dulu. Pengen banget bisa baca buku berbahasa Inggris. Karena keseringan nonton Sesame Street ajasih. Habisan kalo pas ke toko buku bekas, majalah-majalah olahraga liar negeri itu gambarnya provokatif sekali. Entah itu pemandangannya difoto dengan bagus *kalo pas dapet baca NatGeo. Atau kalo ga atlitnya dipotret dengan poses mengundang *kalo baca Sports Ilustrated. Huahahahaha.

Ada lapak buku bekas di pinggir sungai deket kawasan industri SIER. Suka bener deh mampir sana nyariin buku ato majalah berbahasa Inggris. Dulu suka beli demi lihat gambar. Sebukunya Rp. 1.500an euy. Jaman komik masih Rp. 3.000an. Gak ngerti isinya apaan waktu itu.

Alhamdulillaah karena terbiasa jadi lama-lama ngerti. Ihik.

Apalagi ya-apalagi yaaa. Hmmm. Keknya sih yang keinget baru itu. Manteman ada cerita yang mirip gini gaksiih? Hihihi

Udahlah hari ini gw gak promoin giveawaynya. Kata Mak Sondang ide yang ada udah cukup buat gw posting ampe Valentine tahun depan. Bahahahahaha. Tapi kalo mau ikutan sih masih bisa kok *lhakatanya gak promo. *anaknya labil

Advertisements

81 thoughts on “#18 Dulu Cuma Mimpi

    • Udah pernah di posting kalo soal naik pesawat sih. Dan ga mimpi juga. ga berani mimpinya. Hahahaha. Seriusan ga berani bahkan cuma mimpi naik pesawat aja.

      Like

  1. Haha yg telepon sy banget tuh scr bapak ibu telat pasang tlp. Awal2 pny tlp kelas 3 smp, klo ada yg tlp, pada rebutan ngangkat. Lama2 pada males semua sampai tlpnya mati sendiri. Asyik ya kalo inget jaman2 dulu.

    Like

  2. Ke luar negeri, Dan. Jadi pas kelas 2 SD, ada semacam piknik gitulah ya di kantor bokap, ke Monas, naiklah tuh smp puncaknya. Pas liat ke bawah mobil2 bersliweran, nanyalah gw ke bokap “Pak, itu negara apa?” bhuahahaha. Pas bokap bilang td gw kan dari bawah situ, lgsg ngayal bin penasaran bgt smp kebawa mimpi kepengen tau luar negari/negera2 lain tuh penampakannya kyk gimana hihihihi

    Like

  3. Ngefans sama mbak nadya ya, mas dani?? hihi kocak deh…tapi ampe skrg gak berubah ya dese, malah tambah cantik! Yg telpon2an itu bikin jd keingetan pas pertama kali psg telpon di rmh. Berebutan sama adek2 tiap kali telponnya bunyi. Ehhh kira2 sebulan kemudian kl ada telpon malah dicuekin, soalnya kita udah pada bosen mainan telpon hahaha

    Like

  4. canggih juga yach mimpinya mas dani. emailin mbak nadya, wkwkwk.. emang tuch cewek keren bingit yach mas.

    aku koq mimpinya lebih ke makanan. kalau bisa makan steak kayaknya mewah dan hebat bangat. #pantesandirikungakurus2

    Like

  5. Zaman Nadya Hutagalung masik VJ MTV aku masih terlalu kecil, Bang.. Tahun berapa tuh? Wakakakakkkk.. 😀

    Sama dongs. Aku jugak pengen telepon-teleponan. Sering ke telepon umum deket rumah, trus ngerjain Mama di kantor. Hihihi 😛

    Like

    • Hahahaha, iya sih Beb, dirimu pasti masih kecil deh. Kayaknya jaman dirimu mulai telepon-teleponan gw dah mulai kenal HP yang segede pisang itu. 😀

      Like

  6. hahaha mas Dani sama kaya aku ya aku dulu juga gitu pas nyoba telpon koin, pas munyi jeglek keweden dewe ngomong ambek uwong,,,hahaha dasar katrok yo,,,saiki wes bergaya onok seng luweh canggih,,,hahaha masa lalu yg sungguh indah 🙂

    Like

  7. waktu di daerah dulu penasaran banget dg Jakarta
    kl ada pesawat terbang lewat kita dadah2in, ktnya pesawat mau ke Jakarta
    makanya aku nyangka dulu itu Jakarta adanya di atas awan (jaman kelas 1 sd) .. ha..ha..

    Like

  8. Aku masih punya banyak banget mimpi yang belum dicapai, Bang. Udah aku break down nih. Katanya kan kalau punya mimpi, harus sering-sering diingat dan ditulis tahapannya. Ayolah kita aamiin berjamaah. 😀

    Like

  9. Mimpiku banyak juga Dan…mirip2 dengan dikau…tapi beneran sumpah, pengin ketemu dirimu keknya dulu cuma sebatas ingin dan mimpi …eh kesampean juga,,,hehehehe

    Like

  10. aq dulu punya botol minum bentuk nya telpon genggam,tp guede ya kan jaman dulu ceritanya pas SD, nah kalo pas maen telpon2an slalu mikirnya,kapan ya telpon itu bunyinya bisa lagu yg kita suka,eh skarang ringtone tinggal milih ya,haha ga nyangka 😀

    Like

  11. wiih lucu mimpi2nya..klo anak jmn sekarang kyaknya ga jamanin tuh ampe pengen nelp, pnya email dll..udh makin canggih.. mimpi sy dl trlalu muluk.. pengen jd pengendara robot gundam 😀

    Like

    • Hihihihihi… Iyaaaa, anak sekarang kira-kira apa ya yang bisa menandingi kesenangan masa kecil kita dulu? Kalo robot gundam sih gak berani ngimpii.. canggih banget soalnya, hahahaha….

      Like

  12. Apa ya? Dulu cm mimpi bs tinggal di apartemen, bs tinggal di luar negeri. Emg ga sangka klo bs kjadian. Tp oot ya? Trs apa dong ya mimpiku yg lbh simpel? Oh pas lulus SMA pgn buanget pny website sendiri trs bikin di geocities tp ya thn 2000 pny website jg mo dipake apaan cobak. 5 thn kmudian br ksampean pny blog deh.

    Like

  13. Ini semacam cita-cita kecil ya.
    Kalau saya sih, paling ingat dulu pengen banget ngerasain burger sama pizza, soalnya di kota saya ngga ada yang jual. Hahahaha.

    Like

  14. Yang bagian telpon umum itu kayanya memorable banget ya..hahaha sy juga jaman sd tuh maeni telpon umum..kalo udahan digetok-getok pake tangan berharap ada koin kembalian #ups hehehe

    Like

  15. Aha, pengagum Nadya Hutagalung ternyata bukan cuman saya doang…
    😀
    Keinginan saya yang belum terwujud dan memang nggak pernah ada usaha itu bisa baca novel bahasa Inggris dan berenang, Dan!

    Like

  16. Hai Dani, salam kenal. Postingannya lucu 🙂 Saya dulu jaman kuliah kedokteran pernah jadi penerima tamu pas pengukuhan guru besar di aula FKUI yang gemanya asik banget. pas liat barisan guru besar mau masuk aula, merinding banget dan cita2 banget pengen jadi professor dan pake toga yang kalungnya perak (cemen bgt ya, haha). pas lulus, Alhamdulillah ada jalan nggak disangka2 buat kejar mimpi itu, trus malah jadi assisten professor di negara utara sana masih dalam rangka dikukuhin pake toga dll, eh, ketemu (calon) suami, saya pun resign dan pindah dengan kesadaran penuh kalo keputusan itu malah bikin saya jauh dari mimpi saya jadi professor, tapi bikin saya punya mimpi2 baru yang nggak kalah bermakna. keep being a dream chaser, who knows, it might come true 😉

    Like

    • Ohmygod. Balesan gw gak masuk ternyata dan baru ngeh pas cek satu-satuuu. Maafkaan. Mimpinya luar biasa banget, apapun jalan yang sekarang diambil semoga mimpinya bisa terwujud ya. Salam kenal! Maafkan beneran inimah bukan karena sengaja gak bales..

      Like

  17. Mimpi yg dulu benar2 mimpi.. Skrg jadi hal sederhana bgt.. Kalo sy mimpi p*****n sm mba nadya hutagalung.. Iklan sabunnya itu lohh…. Mbuat mimpi… Hahahahaha

    Like

  18. telpon juga dulu termasuk benda yang diidam2kan sama saya. Gak masuk jalur telpon ke tempat kami tinggal. Makanya norak-norak bergembira banget begitu ada telpon. Kalau gak salah pas saya SMA, deh

    Like

  19. Pingback: Recap Writing Challenge #2 and Giveaway | danikurniawan

Comments are closed.