#13 Not My Mother Language

We're Heading There

We’re Heading There

Mau ngomongin tentang Bahasa Inggris dan gimana belajarnya nih. Definitely its not my mother language dan jadi momok buat sebagian besar orang Indonesia. Well, at least for some of my friends. Jaman sekarang siapa yang masih males/takut belajar Bahasa Inggris? di jaman medsos yang mana kalo posting dengan caption enggres kayaknya lebih keren gitu? Bahkan si mbak kuning itupun pake enggrees. Ato Syahrince yang bilang “I feel freeeee!” *terus rebahan di rumput*

Tantangan hari ini dari Mba Monda, yang komennya bikin hidung gw kembang kempis gak ketulungan. Begini coba bilangnya:

“aku pengen nanya yg ringan2 aja deh.., kok bahasa Inggrismu bagus, pernah les atau ikut pertukaran pelajar atau apa..
dan foto2mu juga nyeni.., dapat ide foto darimana, atau punya fotografer favorit?”

Belajar dari yang Ada

Gak yakin kapan dimulainya, dari kecil gw udah tertarik sama bahasa. Mulai jaman SD yang mana waktu itu pelajaran Bahasa Indonesia selalu berhasil bikin gw melahap habis bukunya bahkan sebelum minggu pertama sekolah selesai. Bacain bagian ceritanya doang sih. Hahaha. Makanya nilai Bahasa Indonesia gak jauh-jauh dari 6. 😛

Pas RCTI pertama mengudara, eh kalo di Surabaya dulu sister companynya dulu sih. SCTV. Gw seneng banget sama acara Sesame Street. Dijamin kalo pas acara itu mulai gw dah anteng di depan tivi sambil pegang pensil dan buku. Iye, gw sampe minta buku loh ke Ibuk. SD gw kan gak ada pelajaran Bahasa Inggris ya jaman itu.

Gw termotivasi banget belajar Bahasa Inggris karena diketawain melafalkan Little Missy dengan li – tle mis – sy dimana seharusnya lit-tel mis-sy.

Trus kan dulu seneng ya maen ke perpustakaan daerah, *hayoo siapa yang gak tahu perpustakaan daerahnya di mana hayoo?? * nah di sana ada tuh buku Agatha Christie. Gw sok-sok-an pinjem. Ngerti cuman satu dua kata doang. Pusing tapi excited bacanya. The first ever english written book I read. Setelah itu mulai dapet pelajaran Bahasa Inggris di SMP. Seneng banget! Bahkan masih inget lagu berbahasa Inggris pertama yang hapal sampe sekarang dan malah sering nyanyiin buat A. Twinkle-Twinkle Little Star.

Begitulah gw belajar Bahasa Inggris sampe lulus SMA, dari pelajaran sekolah.

Nothing to be Laughed At

Menurut gw sih kelemahan terbesar kita sekarang ini karena suka ngetawain kesalahan orang. Belajar bahasa pun gitu, yang paling bisa mematahkan semangat kan diketawain kalo salah.

Untungnya jaman kuliah dulu ada Lembaga Pusat Bahasa yang punya program Free Speaking Class. Di situ siapa aja boleh ikutan kelasnya, gratis gak bayar apapun sama sekali. Ngapain? Ngomong! Gak ada aturan baku dan gak harus sesuai sama grammar. Ngomong sebisanya aja. Satu aturan terpenting adalah gak boleh ngetawain bahasanya yang salah ato amburadul. Bolehnya ketawa kalo emang bahasannya lucu.

“It is not our mother language anyway. so why sweating on someone else’s mistake?” adalah pesen yang disampaikan Mrs. Imas di kelas. Oh I love you so much Maaam! 

Gw inget pertama kali dikasih kesempatan ngomong gw ngelantur tentang Doraemon. Selama dua ato tiga tahun gw gabung kelas itu,, banyak banget ilmu yang gw dapet dan yang paling penting adalah gak malu ngomong.

Berkah dari ikutan kelas ini adalah waktu interview di Mizuho dulu, orang Jepang yang interview gw sampe bilang: “have you studied abroad? your english sounds very good”. Bahahahahaha. Padahal pas kuliah itu coba dengerin siaran Bahasa Inggrisnya MetroTV ya sambil puyeng-puyeng. Tapi gw tahan aja selama setengah jam sementara Bapak Ibuk protes.

Film dan Buku

Nah kalo sekarang sih gw belajar Bahasa Inggris dari dialog film dan baca buku berbahasa Inggris. Kalo fim sih sukanya pake subtitle berbahasa Inggris, Jadi biar tahu persis gimana ungkapan yang dipake dengan intonasinya. Sekalian ngelatih kepekaan telinga sih kalo film. Kenapa bukan lagu? Karena kalo lagu kan gak dalam bentuk dialog ya.

Sementara kalo buku, gw lebih suka baca buku bahasa Inggrisnya karena kalo diterjemahkan banyak banget kesan dari ungkapan yang gak ketangkep. Pengecualian buat Harry Potter meskipun gw juga lebih suka baca bahasa aslinya, tapi kalo Bahasa Indonesianya banyak ungkapan lucu yang dapet aja. Kayatoh mencelos. Hatiku mencelos melihat mereka jalan berdua. Hihihi.

Tapi sungguh loh Mba Monda, Bahasa Inggris saya JAUH BANGET dari bagus. Masih gak paham bedanya in, on, at dan sebagainya. Kalo nulis ya nulis aja asalkan rasanya pas. Pastinya sih terus terusan baca kamus, buka google translate dan buka bukunya Betty Scrampher (bener ga sih ejaannya?) yang tentang essential grammar itu.

ohiya, saya ga pernah ikutan les bahasa Inggris di luar. Pernahnya ikutan kursus Bahasa Jepang, ama Bahasa Perancis.

Fotografi

Kalo soal fotografi sih saya cuman suka niru Mba Monda. Miihihihi. Idenya gak ada yang orisinil. Semua ide bertebaran di jagat internet, cuman beda objek aja. Saya cobain angle yang sama dan dipas-pasin aja sama objek di depan saya. Trus edit-edit. Trus ambil lagi foto kalo ternyata feelnya belom dapet. Trus edit lagi. Gitu aja rauwisuwis. Hihihi.

Untuk satu foto yang saya upload bisa ada puluhan foto lain. 😀

Fotografer favorit saya siapa? Selain Mba Monda maksudnya? Yang fotonya suka iri bikin pengen langsung angkat ransel dan jalan-jalan? Well, untuk foto anak-anak suka banget sama foto-fotonya Ko Arman ama Bebe. Nah kalo Bebe inihhh langsung jatuh cinta dan pengen nangis lihat foto-fotonya saking bagusnya sejak pertama kali terdampar di blognya sana.

Jadi itu jawabannya Mba Monda tentang bahasa Inggris dan kemampuan fotografi saya. Smeoga menjawab.

Idenya Mba Monda simpel kan? Jadi silahkan sumbangkan idenya ke giveaway akhir tahun gw yang sekaligus adalah 31 hari nonstop *semoga* gw isi dengan posting tantangan dari temen-temen.. Caranya? cukup komen dengan tema tantangan yang temen-temen pengen gw posting. 😀

Advertisements

88 thoughts on “#13 Not My Mother Language

  1. Bahasa inggris-ku pasif… Pas anak2 lain pd ngejar penelitiannya lolos lomba di kancah internasional, aku malah keringet dingin ngebayangin itu, untung penelitianku basic banget (yang lain udah bahas penyakit & obat, aku masih di struktur protein), jd bs bernapas lega.. Pengen belajar lagi deh… Biar pede.. 😀

    Like

    • Dulu ga terlalu gencar promo emang Mbakyu pas jaman kita. Makanya ga terlalu tahu. Saya juga tahuna 2 tahun setelahnya. Setelah itu setia deh ke sana. Kalo njenengan mampir sana boleh kok ikutan free speaking classnya. Dulu saya barengan sama dosen unair juga.

      Like

  2. diriku kenal bahasa inggris dari TK, dimana cuman one two three ama car, tree house doang XD dan ya.. selama SD ya gak ada bahasa inggris.. yay buat sesame street! *toss* keknya kita lahir di tahun yang sama degh XD

    “alaaa peanut butter sandwiches”.. inget gak itu siapa yang ngomong? hihihihihi~

    Like

  3. Dan.. pilihan vocabmu itu deh yg nggak biasa dipake hari2…
    jangan bilang niru aku, kebalikan lagi Dan.., foto2mu kujadikan contoh..,, tp tetap aja hasilnya jauuuh banget

    Liked by 1 person

  4. yg namanya bahasa akan lancar kalao sering digunakan. nah, saya hampir nggak pernah make bahasa inggris buat ngomong 😀
    padahal saya lebih dulu dapat pelajaran bahasa inggris dibanding teman seumuran dan seangkatan karena pernah belajar di pengajian remaja masjid waktu SD

    Like

  5. Belajar bahasa inggris tuh pasang surut semangatnya. Udah sering ikut les di luar tp tetap aja perkembangannya dikit. Skrng sih lebih suka belajar sndiri. Jadi semangat lagi deh dengar cerita mas, asal niat aja yah hehe

    Like

  6. emang bener sih, basa inggrismu bagus Dan…aku yang pernah kursus aja masih dudul dul ! ramudeng !
    Trus fotografi ah bener banget tuh, punya Bebe bikin ngirinya sampe ke ubun@ eh tapi emang alat doi canggih nian plus kemampuan motretnya ciamik ! Kamu juga Dan…sumpeeeee… 🙂

    Like

  7. Bagus posnya Dan. Pengalamanku belajar bahasa asing waktu tinggal di Indonesia memang males praktek karena dicap sombong atau kalo bikin salah diketawain. Padahal wajar ya seperti guru kamu bilang, kan itu bukan bahasa ibu, pasti ada lah salahnya.

    Padahal kalo sering praktek jadi fasih dan lancar. Ngga perlu mikir lebih lama untuk cari kata yang tepat atau grammar yang betul.

    Like

    • Iya Mba Yo. Susah banget cari temen-temen yang supportif untuk belajar bahasa. paling ga di masa saya sekolah dulu. Kalo sekarang sih kayaknya anak-anak udah default ada pelajaran bahasa Inggrisnya dari kecil.

      Like

  8. Gua lagi deg-degan nih mas, mulai senin besok gua bakal kerja sama orang asing. Dan sayangnya percakapan bhs inggris gua kurang. Duh… ada usul biar bisa nambah skill listening, mas?

    Like

    • Santai aja. Masih Senin kan? Ini masih sabtu sore. Ada tukang jual dvd bajakan ga? Kalo ada beli aja DVD beberapa film dengan kosakata kantoran macem Up in The Air, Wolf of Wallstreet, Wallstreet, The Truth can be Adjusted, ato komedi the office. Lihat film-film itu sambil nyalain subtitle bahasa Inggrisnya. 😀

      Like

  9. Saya agak sulit dalam urusan Bahasa. Bahasa Indonesia aja masih banyak yang bingung.
    Tau sih Bahasa itu kalau dipraktekkan untuk memperlancarnya.

    Like

  10. Jadi ingat dulu aku belajar bhs inggris dr radio. Di sonora tiap minggu ada putar satu lagu trus dibacain teksnya. Aku sampai rekam, trus diulang2 klo ada teks yg ngerasa salah. Dulu blm ada internet, jaman jebot kanhehe.

    Liked by 1 person

  11. Makanya kalok kita ngobrol en diri mu pakek Bahasa Inggris, kepala ku mulai puyeng, Bang.. Bahahah.. 😀 Entah lah, sejak kuliah di Sastra Jepang ini bikin enggresan ku jadi berkurang. Ihik. Mungkin aku uda mulai butuh les.. :’

    Ngga papa kok kalok niru. Kan yang penting bukan plagiat. Mueheheh.. 😛

    Like

  12. Dan…kamu keren!!! Sama gue suka banget belajar bahasa apaa aja… tapi ya ampe sekarang gue cuma mahir bahasa indonesia ajahh hahahaha…

    Seperti yh pernah gue tulis kalo minat kesukaan gue pada bahasa inggris ga berbanding lurus ama skill gue menggunakannya..hikssss blajarrr lagiii

    Like

  13. Kalo aku masih tiarap bgt nih mas englishnya, makanya sekarang semangat belajar, ga papa deh belajar bareng sama temen yg separo umur aku yg penting belajar sampe bisa, cuma kelemahanku practice nya itu 😦

    Like

  14. benar Mas Dani, gara2 diketawain dan takut salah itu benar2 bikin mandek belajar bahasa Inggris apalagi ga ada tmn yang bisa diajak ngobrol, jadinya bahasa inggrisnya ga berkembang. berdiri ditempat.

    Like

  15. Pingback: Are You Ready? | The Foot Steps...

  16. sama kayak adik saya. Dia juga belajar bahasa Inggrisnya dari nonton film. Apalagi menjelang kepindahan ke US, tiap hari nonton banyak film Hollywood. Termasuk logatnya dia pelajari. Baru beberapa bulan disana dia ditawari naik jabatan sama bosnya. Salah satu, adik saya udah kayak yang bertahun2 tinggal di US kalau dengar dia bicara.

    Like

  17. Pingback: BEC | The Foot Steps...

  18. Pingback: Recap Writing Challenge #2 and Giveaway | danikurniawan

Comments are closed.