#12 Cowok KW

Espresso

Espresso

Setelah tema-tema berat beberapa hari dalam minggu ini, gw akan ngebahas tentang cowok KW untuk memenuhi permintaan dari si Ibu Guru Joeyz. Tantangan lengkapnya sih gini ya:

apa pandangan lu tentang banyaknya cowok KW sekarang ini…? Baik yg by genes atau by pergaulan…ngerti kan dan maksud gue? Yang bences dari sononya atau yg karena pergaulan.

Jadi bukan yang jeruk makan jeruk ya Jo, tapi yang princess gitu kan. Karena belom tentu yang princess suka jeruk juga. Contohnya Ciripa si princess favorit gw. Kalo gak tahu googling deh. Hihihi.

Sebenernya sih gw bingung ya pendapat ini pendapat yang gimana.

Tapi lu pada tahu gak sih? Jaman SD dulu gw sempet dicap bencong, bences lalalili sejenisnya. Tahu gak kenapa? Karena gw lebih suka maen ama temen-temen cewek. Pernah gw tulis sih di 30 hal yang lu gak perlu tahu sebenernya tentang gw. Kenapa? Karena main sama anak cowok di kampung jaman gw kecil dulu akrab sama umpatan bahasa kotor yang pernah gw dicabein sama Ibuk karena ikutan, trus kalo maen karet ato kelereng pake tarohan. Jadinya ya gw lebih jago main permainan tradisional yang gak pake tarohan macem patil lele, gobak sodor, bentengan, loncat tali, bekel, dakon ato petak umpet, yang mana beberapa di antaranya akrab dikenal sebagai permainan cewek. 

Selain itu gw juga suka nari (kayak postingan I’m Dani and I dance) *yang mana bapak selalu gak setuju, trus lebih seneng baca buku di kelas dan gampang banget nangis (mellow gitu lah kata orang). Jadi semakin mengukuhkan bayangan orang kalo gw itu agak kecewek-cewekan dan mereka (termasuk temen-temen gw SD) semakin yakin manggil gw bences. Apakah gw melambai? Sama sekali nggak. Gw bahkan dulu merasa jijay sama kemelambaian. Ada temen SMP gw yang beneran nyiur melambai dan gw gak suka lihatnya.

Berarti sebenernya gw dibully dari kecil ya? Alhamdulillaahnya gak ngaruh sih. Hahaha.

Nah hubungannya apa sama pertanyaannya Jo? Yang gw inget sih gw benci banget dilabeli banci ato bences sampe gw pernah literally berantem fisik ama bapaknya salah satu temen gw karena dia manggil gw banci. Kalo temen gw yasudahlahya, gw pukul trus rame di sekolah kan beres aja urusan. Nah ini bokap temen. Gw ladenin adu mulut sampe orangnya panas trus dia ngedatengin gw, gw pukul dan dia mau bales jeburin gw ke sungai belakang sekolah. Gw tentu saja di ujungnya nangis dan ngadu ke bapak. Tapi gw tetep disuruh minta maaf. Lupa akhirnya pernah minta maaf ato gak dan sampe sekarang masih keinget sakitnya.

Jadi ya menurut gw kalo ngelihat mbas-mbas (mbak-mbak yang mas-mas) gitu gw suka ngerasa kasihan loh. Kenapa kasihan? Karena gw ngerasa mereka pasti kehilangan figur penting dalam hidupnya. Figur bapak. Gw sih seseneng-senengnya main permainan cowok masih ngelihat gimana bapak gw menang lomba tenis meja, apalagi belio juga ngajarin kungfu dan tenaga dalam. Sebanyak apapun temenan ama cewek, bapak tetep sering ngajakin gw ketemuan ama temen-temen kerjanya dia yang notabene cowok. Jadi gak pernah ngerasain kecenderungan berbelok dari gender gw sendiri.

Miris kalo lihat mereka. Ketemu bareng di angkot dimana mereka habis ngamen, ato pas jam 2 ato jam 3 pagi mereka mangkal di Taman Lawang yang tersohor itu (gw dulu pasti ada pulang kantor jam 2 ato jam 3 pagi), yang kepikiran di otak gw bukan takut-takut gimana sih, tapi lebih ke betapa bersyukurnya gw gak ada yang korslet di otak. Gw cuman mikir betapa berat hidup kayak mereka. Pasti sebagian besar mereka sudah membuang hidup lama mereka, keluarga yang mereka cintai dan apapun yang mereka tahu sebelumnya demi bisa embrace keinginan untuk lintas gender.

Gak kebayang beratnya ngelihat cowok-cowok lain bisa berkiprah sesuai kapasitas gendernya sementara mereka cuma bisa mengaktualisasikan diri melalui riasan wajah untuk terlihat secantik Raisa (awalnya gw lihat sih biasa aja ini penyanyi, tapi lama-lama kok ya eh kok yaaa) dan obsesi memiliki bagian tubuh terseksi.

Jadi kalo ada orang-orang menghujat, ngeledekin dan kasih pandangan sebelah mata (misalkan pas ketemu di commuter line), gw usahakan tetep memberikan perlakuan sama kayak gw pengen diperlakukan. They’re human anyway. Terlepas dari salah ato bener, gw yakin di dalam hati mereka pasti merasakan pengen diperlakukan sebagai manusia yang lain. Selama mereka memilih gaya hidup itu, mereka pasti sudah punya pertimbangan untung rugi buat mereka sendiri. Termasuk cowok-cowok KW yang melambai. Kalo mau ngebantu, bukan dengan menghakimi, tapi dengan penerimaan, siapa tahu dengan penerimaan kita, mereka terbuka cerita masalahnya apa dan siapa tahu bisa berubah.

Pengalaman gw ada beberapa sih sama cowok KW dan mbas-mbas itu, kalo kata temen kantor gw dulu gw punya kualitas menarik perhatian mereka. Sebut saja Mba Rosa (Salim, nasabah di Lampung yang sampe beli reksadana dan buka asuransi berkat rayuan gw dan gw dijanjiin potong rambut gratis di salonnya), ato Mbas-Mbas yang mau grepein gw di Stasiun Palmerah tapi gwnya keburu jalan ke Bul dan dia otomatis marah-marah disaksikan sekian puluh penumpang lain yang langsung ketawa ngakak.

Gitu deh Jo. Gatahu deh ngejawab apa kagak. Hihihi.

PS: Tema hari ini salah satu contoh unik buat disumbangin ke 31 Days Writing Challenge dan Giveaway gw. Sumbangan ide postingan masih gw tunggu kok sampe 30 Desembet 2014. Sampe sekarang udah jauh dari 31 ide postingan. Jadi kalo mau ikutan, kasih ide postingan yang kira-kira unik banget dan bikin gw tertarik bikin postingannya kayak postingan ini. Siapa tahu bisa jadi salah satu pemenang giveaway gw itu. 😀 Ditunggu yaaa! 🙂

Advertisements

87 thoughts on “#12 Cowok KW

  1. Krn di kampusku cowoknya rata2 cm 10% dr jumlah angkatan (makanya klo olimpiade di UI Depok yg cowok jarang menang krn seringnya DO gak cukup pemain cowok, tp mendingan FKG drpd FIK sih), cowok2 FKG jd agak ketularan sifat wanita.. Untungnyaaa rata2 ttp normal, cm 1 yg aku kenal keluar dr haluan..

    Like

  2. haha ya ampun kasian ya di ceburin ke kali 😀 suka bagian “Gw cuman mikir betapa berat hidup kayak mereka. Pasti sebagian besar mereka sudah membuang hidup lama mereka, keluarga yang mereka cintai dan apapun yang mereka tahu sebelumnya demi bisa embrace keinginan untuk lintas gender”

    Like

  3. Hallo Mas Dani apa kabar? lama ga main kemari, masih seperti yang dulu, selalu update rutin 🙂

    Saya yakin, tak semau orang mau diluar kodratnya, namun banyak benturan mungkin yang menyebabkan akhirnya mereka memilih jalan begitu. dan kalo saya pribadi prinsipnya, selama mereka ga bikin masalah sama saya, ya saya akan santai saja. Syukuri hidup yang ada tanpa harus menghakimi jalan hidup orang lain #MencobaBijak 😀

    Like

  4. hihihi bencis biasanya sering jadi ejekan dikalangan pria yg melambai mas,,,etapi kalo aku lihat wajah mas dani nggan bencis amat tuh mhahaha,,,tapi aku percaya walau dulu mas Dani di bulli tapi kan sekarang udah terbukti nggak bencis hehehe 🙂

    Like

  5. ini mungkin juga ada faktor yang ditimbulkan dari banyak acara-acara tv sekarang yang kurang pantes ditonton… apalagi sama anak-anak… lihat saja rata-rata presenternya yang semi melambai… dan justru hal yg seperti itu malah dipuji-puji, diketawain, dan menghibur… pdhl kalo dulu yg saya tau, melambai bagi cowok adalah perbuatan nista, yang patut dijauhi, sengak ga karuan… **AADC mode on**… tp alhdmdlh kl saya amati, skrg kyknya sudah mulai berkurang muatan yg berbau-bau spt itu… syukurlah… IMHO

    Like

    • Iyaaaa, acara-acara TV itu pengaruh bangeeet…
      Itu malah yang cowok-cowok KW gitu yang dijadiin fokus lucu-lucuan. Suka sebel ngelihatnya deh emang. Semoga kepala penyiarannya semakin sadar dan gak lagi bikin-bikin acara kayak gitu.

      Like

  6. ga tahu kenapa, aku takut klo ketemu bencis. ngeliat aja ga berani. padahal aku tau sih ga boleh kayak gitu. pasti tindakanku bikin mereka sakit ati. tapi mau gimana lagi, kaki gemeteran kan ga bisa disembunyikan?

    Like

  7. Hahaha..mbas mbas..dulu di skolah jg ada sih bbrp dan jujur suka aku ketawain dalam hati sih, tapi diinget2 lagi, mereka justru cowok2 yg ranking! Nah baca postingan ini, dan nonton interviewnya si transgender cantik yg main di hollywood itu (btw tiba2 aku lupa namanya), keknya aku gak akan ngetawain mereka lg deh, biarpun cuma dalam hati. Thx for reminding! 🙂

    Like

  8. gue juga suka kasian liat banci gini karena mereka dipandang sebelah mata sm org. terlepas bener apa engga pilihan hidup mereka, tetep aja mereka punya hak yg sama lah buat diperlakukan normal hehe
    cuma ada juga sih banci yg nyebelin kaya ngegodain cowo, megang2 gitu, pelecehan belom lagi mereka hobi bngt ngomong yg jorok2 ditempat umum (info dari cerita temen yg sering ketemu banci) 😀

    Like

    • Nah ituuu, Kadang sih emang kelakuan mereka sendiri Mey yang bikin orang takut dan ngeremehin mereka. Cuman pernah nih gw ketemu, pas gwnya senyum sopan gitu mereka jadi rikuh sendiri dan akhirnya jaga kelakuan. Hehehehehe..

      Like

  9. Kebayang susahnya jadi Ciripa, Dan…
    Selain dandanan yang beda banget saat dia kerja atau di rumah. Dia juga harus siap-siap dengan pandangan dan omongan miring orang-orang di sekitarnya. Tapi itu kan pilihan dia, bener kata Dani, yang bisa kita lakukan adalah menghormati mereka.
    Tentang orang-orang yang jadi melambai karena pergaulan, rasanya saya juga sependapat.
    Makin sering kita berinteraksi dengan mereka, maka kebiasaan, gaya berbicara sampai gurauan-pun akhirnya mirip dengan lingkungan sekitar dimana kita bekerja. Jangan jauh-jauh, lihat deh acara TV di Indosiar yang ada hampir tiap malem itu, duuuuh…kenapa yang begituan banyak yang suka ya…
    Etapi, itu kan memamh pilihan ya, hehe, jadi mari kita hormati aja 🙂

    Like

    • Iya Mba Irmaaaa, saya kagum banget sama si Ciripa loh, dia keren aja kalo menurut saya. Dan sekarang ini satu-satunya yang bisa saya lakukan sih cuman menghormati mereka karena ga bisa bantu dari sisi lain. Kalo yang di acara Indosiar itu bikin eneg Mba Irma. Heran juga kenapa bisa terus ada ya…

      Like

  10. Sssstt, kenapa komen saya banyak salahnya ya, maafkanlah Dan…ini signal-nya putus sambung, jadi ngetik komen ini juga kayak dikejar hantu…hihihi…tadi juga udah nulis komen panjang, eh…keputus…

    Like

  11. chan punya sahabat yang melambai.. melambai banget. senengnya punya temen cowok melambai itu mereka bisa rame banget tanpa harus rumpik seperti cewek. beberapa temenku mengernyitkan dahi sih melihat kelambaian sobatku itu. gak sedikit yang tanya “dia benernya normal apa ndak sih?” ya aq jawab “lurus apa nggak, itu bukan urusanku. kalaupun dia memilik untuk belok, aq tetep jadi temennya kok. kenapa?” dan temenku yang tanya itu terdiam..

    aq nggak pernah melihat sebelah mata akan keberadaan mereka. selama mereka asyik diajak ngobrol dan nggak ngrawuk tanpa alasan, ya gak masalah kok. mereka manusia, dan berhak untuk diperlakukan sebagaimana mestinya 😀

    Like

    • Sama Chan, gw juga ada sahabat yang melambaaaai banget tapi desye normal dan suka banget ama cewek. Cowok ribet katanya. hahahaha. Makanya dia suka ama cewek dan akhirnya nikah ama cewek dan punya anak.

      Iya lah kita harus perlakukan mereka sebagaimana mestinya kita ingin diperlakukan kan.. 😀

      Like

    • yup bener banget..
      aslinya kasian sih ya.. kalo bojoku bilang, mereka ini orang2 yang kasian. ada kelainan dari gen-nya.. gak seharusnya kita menyingkirkan mereka.. walo benere bojoku yo gilo.. tapi diempet 😄

      Like

    • Hahahaha. Boleh deh gw ceritain.
      Jadi waktu itu gw keluar dari toilet, Bul nunggu di peron. Eh pas gw keluar itu barengan ama kereta commuter line yang berhenti. Tanpa sadar di belakang gw ada mbas-mbas berbaju merah merona turun juga. Desye jalan di belakang.
      Kata Bul yang lihat sih tangannya sudah menjulur ke bagian belakang bawah gw pas kemudian gw belok ke bul. Eh pas banget pas gw sapa Bul bilang “maap dah lama” itu mbas tereak “ish! belok aje ke bininye die! dasar ye lekong!”

      Sontak semua orang pada ketawa. termasuk Bul yang gak percaya suaminya diincer ama Mba. :))

      Like

  12. iya Dan walau bagaimanapun juga mereka manusia. urusan merekalah mau melambai or gak mau asli or KW tiap orang punya pilihan masing2. anyway..dokternya Bazyl pun disini ya gitu deh hehehehe emang ya tiap orang gak ada yang sempurna ;p

    Like

    • Iya Nit, kalo itu temen kita dan mau diingetin ya dengan cara baik-baik ya, tapi gw yakin itu pilihan mereka sudah go through long and wide. Ga ada manusia yang sempurna kok emang. 😀

      Like

  13. bener sih dan… emang kasian ngeliat mereka yang ‘lain’ itu ya. karena mungkin emang bukan maunya mereka gitu ya. siapa sih yang mau ditakdirkan jadi ‘lain’ dari yang lain.. ya gak sih…

    Like

  14. Di sini ada temen aku yang melambai karena pergaulan dan, aslinya sih dia lurus ya, cuma gayanya doang yang seolah-olah seakan-akan. Enaknya sama dia tuh, kalo ada dia rame…dan lucuu..soalnya narsisnya bertingkat2 di atas kami2 yang cewek 😀

    Like

  15. gw usahakan tetep memberikan perlakuan sama kayak gw pengen diperlakukan. They’re human anyway. <- setuju banget sama ini mas. Asal mereka gak ganggu sih aku juga biasa aja.

    Nice post btw 😀

    Like

  16. Di kerjaan yg dulu ada temen yg melambai gt. Aku sih gtw beneran melambai atw normal. Soalnya gosipnya ttg dia kebanyakan siiih. Xixixi.

    Tapi yang bikin kita cewek2 sakit hati tuh ya, pas jalan di unit bareng2, eh malah yg digodain ama pekerja2nya tuh dese aja loh maaas. Gimana gak sakit hati tuh? Harga diri kita sebagai cewek terinjak2. Huh. *ini sih lebih krn kalah saing, atw kita yg terlalu mas2 yah? Wkkkkkk..*

    Like

  17. Eh satu lagi, pas kita DL bareng2, yg perlengkapan perangnya paling banyak jg dese siiih. Dari peeling, masker, lulur, dsb dst. *yang ane sendiri jg gtw deh itu apaan* “D

    Like

  18. Dan… kayak Dokter Boyke dan Willy W2, walaupun agak gemulai, ternyata lelaki banget dan beranak 3. Kayak Ko Willy, dari ketrampilannya menata rambut dan wajah, bisa sampai hebat begitu, menghidupi anak istri dan anak-anaknya pada sekolah di luar negeri. Mungkin kalau dia gak nekunin apa yang dia suka, dia gak akan sehebat sekarang.

    Like

  19. Aku setuju. Perlakuan kita mereka seharusnya sama seperti perlakuan kita ke orang lain ya. Mereka kan juga bagaimana pun manusia. Dan manusia itu kan pada dasarnya memang bermacam-macam 🙂 .

    Like

  20. Gotta do some of my perspective:
    ACTUALLY They’re human!!!. As a human being, gw yakin di dalam hati mereka pasti merasakan pengen diperlakukan sebagai manusia yang lain. Selama mereka memilih gaya hidup itu, mereka pasti sudah punya pertimbangan untung rugi buat mereka sendiri. Termasuk cowok-cowok KW yang melambai. Kalo mau ngebantu, bukan dengan menghakimi, tapi dengan penerimaan, siapa tahu dengan penerimaan kita, mereka terbuka cerita masalahnya apa dan siapa tahu MEREKA BERSEDIA UNTUK berubah. Yang pasti harus berdamai dulu dengan “sesuatu” yang kurang selama proses tumbuh kembang mrk sampe begitu, Kebayakan sih emang Daddy issues, tp aku juga kenal yg punya keluarga yg keliatannya sih sempurna tpp ttp aja dia bs jd closet lesbian(yg aneh dia itu lesbi yang “cowoknya” tapi tampilan fisiknya malah cantik banget n gak tomboy spt kebanyakan”, jd same sex zattaction itu multifaktorial n pendekatan profesionalnya jug harus scr holistik n ttp menghormati pilihan hakiki seorang manusia

    Like

    • can’t agree more with your comment. 🙂
      Di sini gw ngomonginnya tentang ke femininan cowok mas, gak terkait sama orientasi seks mereka. hihihi.
      Pan saya bilang, cowok melambai belom tentu gay juga. 😀 Dan iya, gatahu juga faktor apa lagi yang bisa berpengaruh juga ke perubahan seseorang untuk memilih preferensi tertentu.

      Like

  21. Dani…Thank you ya topik usulan gue terpilih untuk writing challenge mu. Gie nanya ini karna gue prihatin liat makin maraknya yg melambai karena pergaulan dan terlebih efek tontonan di tivi. Gue gak bisa nyalahin siapa2 kalo semisal itu by genes..itu bukan kemauan mereka kan. Tapi yg karen ikut2an dan karena pergaulan…terus terang gie khawatir. Kita boleh bilang, ah itu bukan urusan kita, atau kita ga peduli sama sekali. Tapi, apa iya kita bakal rela kalo anak laki2 kita nantinya akan jadi salah satu dari mereka? I mean tayangan2 di tv yg gak bagus itu, yg menampilkan dan mengkespos cara2 cowo2 kw bawa acara..itu musti disaring lagi. Cuma itu doank sih keprihatinan gue.

    Like

  22. Bang, aku punya sodara jugak yang begitu. Keknya sih dari lahir. Sampek sekarang aku bingung mau manggil Om atau Tante. Heheh.. 😛

    Temen-temen ku jugak ada.. Tapi pas curhat, mereka bilang jauh dari lubuk hatinya yang terdalam, ngga pengen kayak gitu.. Uda nyobak buat belajar bela diri, masuk pesantren, segala macem lah ya belom berubah.. Sedihnya karena mereka dianggap sampah sama lingkungan sekitar, padahal aslinya mereka ini orang-orang yang aku anggap hebat..

    Ih jadi mewek.. Ngga semua orang bisa sabar ngadepin cobaan kayak mereka kan.. :’

    Like

  23. gw punya temen cowok yang -katakanah- melambai gitu, Dan. kalo ngomong lembut bgt, jalannya rapi, bahkan lebih fashionista drpd gw *halah*, tapi dia cowok ‘beneran’, dan sering curhat kalo dia sedih sering dibilang bences, khwatir ga ada cewek yg mau, tapi dia jg ga bisa berubah jd cowo macho coz emang dari sononya dia begitu. Krn pindah kerja gw ga tau lg sih dia gimana *anti klimaks bgt* hihihi

    tapi gw lebih serem sm mbas-mbas kyknya, pernah ditaksir sm mereka soalnya dulu, dia beneran nungguin gw pulang kerja, memandang wajah gw dengan sangat terpesona, seneng bgt nyentuh tangan-bahu-paha-tubuh gw kalo lg ngobrol. mamaaaah…aku takuuut hahahaha

    Like

  24. Pingback: Recap Writing Challenge #2 and Giveaway | danikurniawan

Comments are closed.