#11 Perdagangan Bebas

image

Demo buruh kemaren ditambah habis posting tentang Indonesia Hebat di hari ke sepuluh 31 Days Writing Challenge dan Giveaway blog ini  yang kebetulan di akhir tahun sukses bikin gw mikir tentang gimana Indonesia tahun 2015 nanti. Eh trus keingetan ama tantangannya Nita si dokter gigi yang blogger (ato sebaliknya?)  yang minta gw nulis tentang AFTA. Spread awareness about AFTA that will start in 2015.

Nitanya sendiri bilang gini:

Ttg AFTA 2015!!!! Gak harus dpt hadiahnya yg penting bisa banyak yg aware ttg hal ini… Menurutku AFTA 2015 lbh menakutkan drpd naiknya BBM.. klo BBM naik yg miskin makin miskin sampe gak bisa makan, yang mampu paling cm butuh penyesuaian gaya hidup. Tapi kalau kita gak siap menghadapi AFTA, orang Indonesia yang kaya pun bisa jd miskin, Indonesia bisa chaos!

ASEAN Free Trade Area

Udah pada tahu kah tentang AFTA? Era perdagangan bebas di kawasan ASEAN di mana nantinya produk yang memang biasanya diperdagangkan antar negara bakalan dikenai bea masuk 0-5%. Termasuk pertukaran tenaga kerja antar negara akan semakin mudah. Definisi lengkapnya AFTA bisa dibaca di webnya DepKeu dan atau Wikipedia.

Pertama kali denger tentang AFTA ini di pelajaran ekonomi pas SMP tahun 95-97an. Gak inget guru ngejelasinnya gimana tapi dibilang nantinya hanya orang-orang dengan kemampuan yang mumpuni yang bisa bertahan karena barang dan jasa dari negara lain akan bebas sekali masuk Indonesia
dan seterusnya dan sebagainya. Waktu itu gak kepikiran dan gak kebayang sama sekali deh. Eh 20 tahun kemudian gw dah di penghujung tahun mau masuk ke era itu.

Persaingan Produk

Kalo soal barang dan jasa sih semua dah pada tahu lah ya betapa membanjirnya produk berlabel “produk luar” yang bikin kita ngiler pengen coba-pake-punya. Udah banyak kok produk asing masuk Indonesia. Gak usah jauh-jauhlah gadget yang pemerintah kayaknya belom punya kuasa bikin pabrikan gadget bangun pabrik di sini, makanan aja rasanya lebih lucu dan endeus cobain cemilan macem Kyochon, Bread Talk, Cha Time, Beard Papas ato Starbucks *Uhukk!!*

Tapi Indonesia gak perlu kuatirlah kalo soal persaingan produk, negara ini punya banyak sumber daya yang gw yakin bisa dimanfaatkan buat bersaing. Sepatu, baju, tas, makanan dan lain sebagainya pasti kita bisa  bersaing. Banyak kedai kopi milik anak negri yang lebih endeuss dari starbucks, lhawong kopinya Indonesia juga punya, risoles, sus, lumpia dan pastel masih populer bener meskipun Popbar juga laku. Pasti ada deh pengusaha Indonesia yang punya modal dan cukup punya rasa nasionalisme yang bisa bikin produk buatan Indonesia bersaing.

Gak percaya? Gw tahu sendiri kalo brand macem Zara, Uniqlo, Nike, Adidas lalalili produksinya di Tangerang. Brand holders itu procure dagangan mereka cross country. Produksi Indonesia gak dijual di Indonesia. Di sini jualnya produk buatan Thailand, Vietnam, China. Kalo ada pengusaha yang punya cukup modal dan bikin branding nasional dan order dari pabrik itu, gw yakin banget bakalan laku. Beda merk doang. Banyak kan olshop jualan kaos yang kaosnya oke banget?

Problematika Tenaga Kerja

Trus apa yang bikin gw kuatir? Tentang tenaga kerja. Termasuk gw sendiri. Apa iya orang Indonesia cukup punya daya saing ngadepin kemungkinan membanjirnya  tenaga kerja asing yang kata banyak artikel memiliki kemampuan dasar yang jauh lebih mumpuni. Mulai dari kemampuan bahasa, mengenali masalah sampai kelihaian negosisasi.

Gw sih sangat mendukung kalo buruh mendapatkan gaji yang bisa mencukupi daftar kebutuhan hidup layak (KHL) yang dijadikan dasar para buruh menuntut sekian rupiah dari pemberi kerja. Lha wong bulik gw sendiri juga buruh pabrik dan Ibuk dapet penghasilan dari toko yang mana barangnya dibeli sama orang-orang pabrik. Tapi yang bikin gw prihatin *kayak pak beye* itu usulan-usulan yang dimasukkan dalam KHL itu. Salah satunya parfum untuk buruh wanita dan gw denger ada usulan biaya liburan ke Bali juga ya? CMIIW.

Tuntutan rauwisuwis setiap tahun untuk naikin gaji tapi apaya dibarengi dengan usaha meningkatkan kemampuan dan nilai diri? Call me insensitive tapi bukannya cara paling mudah naikin gaji adalah menyesuaikan kerjaan dengan  kemampuan diri yang secara bertahap bertambah ya?

Okelah berasal dari golongan miskin, lulus cuma SMA, jadi buruh. Tapi kalo ga ada usaha meningkatkan kemampuan diri kayak ambil kursus komputer, belajar bahasa Inggris, Korea, Jepang, Mandarin ato apapun itu ya apa wajar minta kenaikan gaji terus tiap tahun? Okelah penyesuaian inflasi tapi kok.. ngerti maksud gw kan?

Tapi kenyataan yang gw lihat beda. Paling gak sebagian besar yang gw temui lah. Terlahir miskin, gak menganggap penting pendidikan, asal lulus sekolah, masuk pabrik, menikah dan bangun rumah di desa. Udah. Sehari-hari pulang kerja ya ngerokok, ngopi di warung, ngobrol tentang kenapa gaji gak naik sambil nabung dikit-dikit dari upah buruh buat bangun rumah di desa yang mereka pulang seminggu sekali. Every single day.

Salahkah ini? Yagakjuga kalo itu emang hidup yang mereka inginkan. Kalo bukan ya berubah dongdehya?

Kenapa gak taroh pendidikan di prioritas pertama sih? Salah siapa? Ah udahlah rauwisuwis ngomongin ini.

Beruntung gw meskipun terlahir di keluarga dengan penghasilan Rp. 150ribu/bulan sampai gw lulus kuliah tapi Bapak Ibuk menekankan kalo pendidikan itu yang bisa merubah jalan hidup kami. Semakin banyak kompetensi, semakin banyak kita ciptakan kesempatan untuk diri sendiri. Begitu bukan?

Lah katanya buruh Indonesia yang paling murah? Katanya sih udah gak gitu lagi. Dengan kompetensi yang ada dan tuntutan yang selalu dilayangkan, hitungan biaya buruh Indonesia sudah gak murah lagi. Katanya sih ini ya. CMIIW. Bisa aja dengan berlakunya AFTA, pemilik pabrik dari negara lain lebih consider pake tenaga kerja dari negara asalnya dia yang mungkin produktivitas 1 orangnya lebih tinggi dari 1 orang buruh sini.

Trus gw ngerasa tenang dong dengan AFTA 2015 ini? Yagakjugalah. Lha wong yang bisa masuk sini kan segala level kerjaan ya. Jadi ya persaingan juga bakalan kejadian. Tapi untuk pekerja-pekerja di industri spesifik kayak perbankan dan yang lain kan beda negara beda prosedur, hukum dan beraturan yang berlaku kan ya. Jadi semoga masih ada cukup waktu cek-cek ombak cek.

Profesi lain dengan requirement yang spesifik banget di bidang kerjanya sih gw yakin juga bakalan butuh waktu buat orang luar mempelajarinya.

Mengharap Apa?

Kalo masalah ketakutan yang miskin semakin miskin sih bisa jadi bakalan kejadian. Tapi kalo yang kaya juga bisa jadi miskin kok gw pesimis itu bisa kejadian ya Nit. Mereka yang kaya ini biasanya bisnisnya udah regional dan punya pandangan lebih luas. Apalagi dunia sekarang udah gak berbatas. Tapi gw yakin sih sesusah apapun kondisinya bakalan jadinya rakyat Indonesia pasti akan survive. Tapi yamasa berada di lapisan paling bawah aja?

Tugas siapa dong jadinya? Tugas kita bersama lah. Kalo cuma nunjuk hidung pemerintah mah semua orang juga bisa. Yuk persiapkan diri. Brace yourself for the impact!

Kita bisa harapkan mendapatkan barang-barang yang berkuakitas dengan harga yang jauh lebih murah (mungkin) tapi kita juga kudu bersiap dengan persaingan yang semakin ketat. Sekarang aja rasanya udah gakbisa napas ya? Eh enggak ya? Gw doang ya? Hahaha.

Makasih ya Nit idenya. Maaf agak siang selesein postingnya. Panjang euy. Dan inipun masih banyak kepikiran yang rauwisuwis.

Gilingan ya seminggu ini tema yang gw pilih berat-berat. Pusing gw mikirin waktu bikin postingannya. Fiuuh.

Advertisements

81 thoughts on “#11 Perdagangan Bebas

  1. Speechless aku Mas.. Mantab…
    Semua profesi jg kena imbasnya,, di kedokteran gigi pun udah mulai sosialisasi AFTA (tp sayangnya aku gak bs ikut pas diadain seminarnya), walau untuk dokter gigi dr luar Indonesia hrs lewat proses adaptasi dulu br bs kerja di sini..
    Kupikir yang kaya ttp bs miskin, kalau dy gak aware.. Tp perusahaan2 besar udah pada prepare lah ya *kan agak2 kapitalis* *hehe*
    Yg penting sebagai rakyat biasa kita bantu bangsa sendiri ya Mas.. Jangan bantu bangsa asing mulu.. Hehe.. 😀
    Thank you.. 🙂

    Liked by 1 person

  2. bhahaha jangan pusing2 mas,,,lebih pusing lagi kalo yg miskin tambah miskin,,,eh bener loh kopi indo gak kalah enaknya daripada starbak,,mhihihi….tau aja sih mas dani ini dan yg paling suka adl keluarga mas dni yg mengedepankan pendidikan,,apapun latar belakang kita ilmu dan pendidikan tetep no 1,,,yuhaaaaa 🙂

    Liked by 1 person

  3. Aku lupa, tahun 2013 atau 2014 ini ya aku ke Semarang untuk wawancara narsum dari badan standarisasi atau sertifikasi nasional gitu. Uniknya, badan standarisasi atau sertifikasi nasional ini baru ada di Semarang. Fungsi badan ini apa? Memberikan sertifikat bagi tenaga kerja Indonesia yang sudah lulus uji standarisasi di profesi mereka. Bayangkan ada 33 provinsi (bener kan ya 33?) di Indonesia tapi badan ini baru ada di Semarang. Selain itu, memang harus diakui bahwa sertifikasi standarisasi ini masih belum jamak diketahui masyarakat. Aku pun ampe sekarang belum punya sertifikasi. Padahal sertifikasi ini bisa menjadi salah satu senjata di 2015 nanti saat AFTA diberlakukan. *sigh*

    Jujur aja sih, terbesit di pikiranku, kalau kita gak siap bersaing dengan negara lain ya tenaga kerja di Indonesia akan sedikit “goyang”. *buru-buru improve kemampuan diri sendiri*

    Liked by 1 person

    • Nah, ini seru Mbak Deva…
      Fungsi standardisasi di Indonesia itu gak mengikat, kalau mau dipakai ya sudah, nggak jg ya sudah, jadi buat apa ya dibuat standarnya? Aku sering ngeledekin temenku yg kerja di bidang standard, sebenernya kerjaannya apa? Buat standar. Lalu outputnya apa? Kuantitas standar yang dihasilkan aja. Hadeuuuh…
      Klo dokter gigi, ada standar kompetensinya.. Jd klo ada drg dr luar negeri hrs lwt proses adaptasi dan lulus ujian kompetensi dulu..

      Like

    • Iya Dev emang sertifikasi yang ada di Indonesia ini masih kurang keknya. Kalo di dunia keuangan kan udah lumayan tertata tuh sertifikasinya. Gatahu deh kalo di profesi yang lain.
      *maap ya baru dibales. Kepala berasep abis posting ini, jadinya cuman bacain komen-komen aja. Dan bikin semakin berasep. Huahahaha.. *

      Like

  4. aku pribadi sebenarnya agak gentar juga mikirin nasib indonesia dgn diberlakukannya AFTA ini. tapi mau ga mau, ini akan memacu tenaga kerja Indonesia untuk upgrade skill. ya yang ga siap, siap-siap untuk berada di lapis terbawah. aku sendiri walaupun kerjaan mungkin bisa dibilang aman tapi masih cari celah juga dari diberlakukannya AFTA ini. ya minimal aku kejar sertifikasi dari kompetensi yg aku punya sekarang. mana tau beberapa tahun lagi jadi berguna 🙂

    Liked by 1 person

  5. Postingan dikau kali ini agak-agak nyelekit tapi benerrrrr kabeeeh Dan… Somehow “jamu pahit” emang lebih menyehatkan lah, ketimbang Strawberry Milk Shake ice cream yang sarat lemak dan rentan menimbulkan gelambir plus diabetes ituh.
    Yap. memang, emak2 mediokre seperti diriku kudu banget ditabok dengan postingan yang mak jegeeeerr… Supaya kita lebih aware dan bisa lebih sigap ngadepin tantangan masa kini.

    Tengkiuuuu, Daniiii…:)) Tengkiuuuu dokter gigi tjantiiik…

    Liked by 1 person

  6. pendidikan –> dengan pendidikan orang jadi terbiasa mikir –> mikir untuk meningkatkan segala aspek kompetensi –> mikir juga untuk bisa berkreasi dan berkarya –> daya saing jadi meningkat –> persaingan global OK lah

    tapi apakah masyarakat kita byk yg aware dgn pendidikan? tidak banyak.. bahkan saudara saya sendiri pernah mengatakan “buat apa sekolah tinggi-tinggi kalo tujuannya sama-sama nyari duit, mending nyari duit dari sekarang”… mungkin perspektif mas Dani tentang kehidupan “nyata” bangsa ini hampir sama dengan saya… saya dibesarkan dari lingkungan yg boleh dikatakan perkampungan kelas bawah dengan akses jalan hanya selebar 1 meter… bahkan maaf, pub-pun saya pernah mengalami harus di sungai, karena sanitasi yang belum memadai waktu itu… apakah orang-orang sekitar tempat tinggal saya dulu aware dgn pendidikan? ya itu tadi… agak susah menjelaskannya… pada kenyataannya sekarang, tingkat kriminalitas di daerah tempat saya boleh dikatakan tinggi… tetangga sebelah rumah pernah kena grebek operasi shabu-shabu, depan rumah bandar togel, dkk… ah banyak lah.. kapan-kapan saya mau bikin postingan terkait ini…

    Liked by 1 person

  7. Kalau soal pendidikan, disini juga masih banyak orang yg mikirnya, ngga perlulah sekolah ke Gymnasium, ( sekolah setaraf sma yg muridnya dipersiapkan buat kuliah, yg pake syarat dengan nilai tertentu)
    Mendingan ke sekolah kejuruan yg sama dgn lulusan smp trs lanjut ke sekolah ketrampilan 2 thn, dan sudah bisa langsung cari kerja, ya kerjanya ya gitulaah, dan kadang didukung ortunya yg ngga mau direpotin anak-anaknya dan biar buru2 keluar rumah, dan banyaknya yg begini para pendatang.

    Topik yg euuuh rada beurat buat emak spt teteh hehe
    Tp menarik bacanya, nambah elmu 🙂

    Non Nitaaaa.. mudah2an menang yaaaa.. 🙂
    Hadiahnya ngga ada paket makanan kucing buat 1 thn..?? Hahaha

    Like

    • Wah sama aja ya Teh ternyata. Cuman orang sana yang ga mau sekolah dah dapet competitive advantage dari penguasaan bahasa dan teknologinya Teh. Huehehehe.

      Like

  8. wahahaha sampeyan ternyata lebih lancar kalau ngomongin pabrik, saya sampek kalah pamor. Keren mas, jempol semua buat sampeyan.
    anyway, sepatu-sepatu tangerang yang sampeyan katakan itu benar adanya. Cerita supplier-supplier saya yang juga berhubungan dengan sepatu, Nike Adidas itu ongkos produksinya tidak sampai (Katakanlah) 100, begitu ditempel brand harganya menjadi 500. Begitu juga produksi pull sepatu bola. Hanya produksi pull sepatunya saja gak boleh dijual di Indonesia tapi langsung ke Eropa. Kebayang kan kualitas dan harganya.
    Apa saja produk di Indonesia pasti terjual di luar negeri. Kaos C59 dulu malah disangka desain dari Italia, padahal kan yang mbikin mas Wiwied. Mebel, kerajinan tangan, tas harganya selangit di Perancis. Kopi ratusan macam rasa Indonesia terbungkus rapi di Belanda. Hanya korupsi saja yang tidak bisa diekspor!
    Rakyat Indonesia ini Heibat banget, sudah menguasai pasar dunia dan diakui dunia. Kreatifitasnya luwar binasa. Hanya saja kurang Pede. kurang Pede inilah yang membuat saya khawatir. Ketemu sama barang Amerika, Italia, Jepang, Singapura, Malaysia langsung dijadikan tren, padahal barangnya dikerjakan di cibaduyut. Ketemu orang asing juga mundhuk-munduk kagum, whaa orang bule. Pernah saya ngomel ke orang Korea karena dia ngomelin anak saya.
    “Kamu itu bisa kerja gak sih, ngurusin gini aja minta ini itu pake marah-marah ke anak saya. Urusanmu itu sama saya!”

    Liked by 1 person

    • Saya ikutan komen di Bang Mandor aja de Dan *emak-emak kliyengan baca postingan diatas*
      Tidak semua buruh di pabrik itu ingin bekerja seperti itu, tidak semua tuntutan buruh itu juga yg tidak berdasarkan hitung-hitungan.
      Sewaktu kerja di Pabrik, saya juga pernah marah balik sama orang Korea yg bisanya cuma nyuruh hahaha.
      Kita pasti bisa melewati si perdagangan bebas ini. Optimis.

      Like

    • Tambah satu lagi *biar Nita menang, trus saya dikirimin makanan kucing*
      Tidak semua orang Korea dan Jepang itu jagi bahasa Asing. Tapi mereka tetap PD dengan bahasa asli mereka 😀

      Like

    • Emang Mba. Bahkan kalo orang Jepang dan Korea ngomong bahasa inggrisnya sama sekali gak jelas. Pengalaman sama orang Jepang sih. Hihihihii…

      Like

    • Iya Mba Y, memang gak semua seperti yang saya bilang kok. Banyak yang pengen memperbaiki nasib dan gak habiskan waktu dengan merokok dan nongkrong meratap saja. Cuma sayangnya banyak yang seperti saya tulis. Meskipun tidak semua tuntutan buruh tidak berdasar hitungan, tapi komponen yang seperti mengada-ada itu malah bikin tuntutan mereka yang masuk akal tertutupi Mba. Hiks. sedih deh soalnya saya juga punya keluarga yang bekerja jadi buruh..

      Like

    • Hahahaha. Miris emang Bang kalo lihat orang kita yang suka banget belanja merek. Hahahaha. Saya masih suka sih terus terang aja. Tapi gak yang gimana gitu. Kalo pas diskon dan harganya masuk akal baru beli. Kalo gak ya pake yang ada aja. Hahahaha.
      Saya ngerti gimana orang pabrik soalnya tetangga saya semuanya kerja di pabrik. 😀

      Like

  9. postingan berat di tengah pusingnya kepala. hahaha
    persaingan dengan negara lain? kalau gw bilang, kita harus PD sih. sebenarnya orang Indonesia itu mantap2 kok. secara keterampilan, keahlian, dll. gak kalah dari negara lain. cuma ya kadang kitanya aja terlalu malu. hehehe. wong orang luar aja yang gak bisa apa-apa berani ngomong panjang lebar – PD abis, napa kita gak? ya tapi jangan asbut sih… malu-maluin kalau itu. hehehe

    Like

  10. Waduh, berat banget bahasannya, hahahaha 😆 .

    Ya, yang namanya persaingan memang harus dihadapi ya. Toh pada akhirnya kita pasti akan menyesuaikan diri juga.

    Like

    • Iya Ko, habis posting kepala gw berasep dan cuman bisa bacain komenan aja.. Hihihi.
      Iya, pada akhirnya kita emang nyesuaiin diri kok pasti. Cuman lebih baik kalo bisa langsung bersaing kan ya…

      Like

  11. Dah didepan mata banget ya Dan, aku mikirin masyarakat kita masih kurang aware deh tentang afta dan dampaknya apalagi banyak yang nyepelein hal pendidikan, baca aja kurang, trus males sekolah asal main beli ijasah aja apa yang mau diaharapin buat skill orang2 kita. Mau dapat gaji oke tapi gak dibarengin dengan modal skill yang oke.manalah kalau gue liat parabinvestor lebih milih ke negara2 tetangga deh buat masalah stabilitas keamanan dan sdm nya juga karena kita diliat masih suka chaotic, ya gak si? Duhh gak ada abisnya bahas ginian ya Dan emang buat puyeng, gimana ntar jamanya anak2 kita ntar pas dah gede dunia makin tanpa batas

    Like

    • Iya Niiis, yang sedih tuh niat belajar kurang banget. jangankan baca sukarela, baca untuk sekolah aja males dan lebih seneng beli ijazah. hadeeehh..gak ada habisnya emang. Yang penting kita siapin anak dan keluarga kita emang. Semoga kedepannya mereka bisa bantu sodara-sodaranya ya..

      Like

  12. Sharing opini yang menarik. Super!
    Saya setuju dengan opininya, mas Dani.
    Ke dalam, mari persiapkan diri, memperkuat kompetensi, dengan terus belajar dan mengeksplorasi kemampuan diri.
    Ke luar, mendorong pemerintah membuat UU untuk melindungi pelaku usaha pribumi (baik pengusaha maupun karyawannya), agar asing / ekspatriat tidak semena-mena memanfaatkan keluguan bangsa ini di era AFTA.
    Jadi, harus ada 2 kekuatan, kekuatan dari dalam dan kekuatan dari luar.

    Like

  13. Oke., Bang. Aku jugak pening bacanya. Uda lah pening mikirin skripsi, trus belom baca tuntas buku yang diri mu kasih *karena pakek bahasa enggres! hih!* eyalaaah bahas AFTA pulak. Ya udin lah.. *melipir ngemilin kemplang* 😛

    Like

  14. Pingback: Are You Ready? | The Foot Steps...

  15. Pingback: Rumah Bahasa Surabaya [Or As I Use To Call “RB”] | araaminoe

  16. Pingback: BEC | The Foot Steps...

  17. Pingback: Recap Writing Challenge #2 and Giveaway | danikurniawan

  18. Pingback: Blog English Club | danikurniawan

  19. Pingback: Ikutan Blog English Club Yuk ;) | JNYnita

  20. Pingback: Tentang Blog English Club | danikurniawan

Comments are closed.