#10 Indonesia Hebat

Serene

Serene

Percakapan di atas ojek dengan salah satu personel gojek yang offduty jadi kepikiran tentang betapa hebatnya orang Indonesia dan bikin gw bangga ama bangsa ini. Geliat ekonomi (baca: usaha buat memenuhi kebutuhan hidup) terasa paling kuat di level bawah.

Jadi kepikiran deh ama salah satu tantangan di Giveaway akhir tahun sekaligus 31 Days Writing Challengedari , Bang Mandor yang idenya gw copy paste gini:

Saya pengen mas Dani nulis (serius tapi guyon) tentang Rakyat Indonesia, tentang wong cilik, tentang warga, tentang orang pinggiran, tentang orang jalanan. Tentang kekuatan orang (yang dianggap) kecil yang tidak tampak namun Jelas. Jelas sekali kekuatannya hanya saja kita tidak sadar. Poin pentingnya pada kita tidak menyadarinya.

Harga cabe naik hingga 100rb aman-aman saja. Tarif listrik naik 2 kali lipat tidak ada gejolak. Beras, pupuk, bawang merah, teh botol, air akua, tiket bioskop naikkk gak ada yang protes. Hingga bensin naik 2ribu saja gejolaknya luar biasa, saya pikir yang bergejolak itu mungkin lupa kalau dirinya rakyak Indonesia.
Tentang nekat, berangkat kemana tanpa modal. Tentang merantau di negeri ajaib. Berangkat ke tempat yang jauh bermodalkan uang 50rb saja. Tentang menikah dengan modal Bismillah. Mana ada orang manusia unggul seperti ini kalau bukan Rakyat Indonesia.
Tentang kuliner ekstrim yang tidak diketahui, gorengan campur plastik, makanan dengan pewarna jeans, kripik balsem. Mungkin sampeyan pernah mengalaminya, eh masih ada juga ya sekarang Who knows. Dan itu tidak membuat kita sakit, malah tambah kebal terhadap virus dan bakteri. Racun aja mental apalagi virus bakteri.

Komen tantangannya sendiri udah hampir satu postingan yes? Hahahaha.

Cerita dari si Bang Jek kemaren itu betapa meskipun dia gak punya penghasilan formal dia masih bisa survive sekolahin anak dan menghidupi keluarga. Berapa banyak coba rakyat Indonesia yang kurang beruntung untuk bisa diterima kerja dengan upah minimum regional? Banyak lah ya dibanding sektor formal yang tersedia kalo baca datanya Badan Pusat Statisik. Begitu kreatifnya orang Indonesia sampai-sampai layanan ojek pun dibuat sebagai lahan bisnis terorganisir yang memungkinkan si Bang Jek yang gw naikin kemaren ga sepi penumpang selama masa ngojeknya. Dalam dua jam saja dia bisa mengantongi kisaran Rp.200rebu.

Dari contoh lain, kelihatan gak sih akhir-akhir ini bisnis kecil semakin terlihat semangat? Makanan, fotografi, jasa pengiriman, dagang buku, jualan pakaian, jasa dekorasi rumah, tukang cuci sofa, You name it. Apa aja deh bisa diduitin. Karena apa? Marketnya yang luar biasa besar.

200 juta jiwa lebih penduduk kayaknya emang jadi berkah dari yang Maha Kuasa. Indonesia sudah punya pasar sendiri buat hasil produksi rakyatnya. Meskipun patah tumbuh hilang berganti *hore pake pepatah* siapa sih yang gak mau nyobain makanan teranyar dan paling unik di kotanya. Sampe ngiler kalo baca temen-temen blogger bikin review makan-makan dari daerah mereka tinggal.

Sekali lagi, apapun laku di jual di negeri ini. Gorengan dengan minyak yang udah dipake seminggu pun ludes. Ojek motor. Ojek payung. Mi ditambahin kangkung jadi mi kangkung. Bahkan aci cuma dikasih gula ama garem trus digorengpun laku. Siapa yang belom pernah makan cilok, cireng dan sebangsanya? Ah horangkayah itumah. *nuduh πŸ˜›

Untungnya lagi nih, semua rakyat, yang kata Bang Mandor gak disadari kekuatannya itu, lahir dan tumbuh besar di negara ini. Gw salah satunya. Negara yang banyak standarnya off dari standar internasional, kayak standar kesehatan, kebersihan, pendidikan lalalili dan lain sebagainya. Karena lahir dan tumbuh dengan kondisi seperti yang kita semua alami akhirnya kan bikin badan beradaptasi dengan lingkungan yang serba gak steril ini. Selain itu segala kondisi Indonesia bikin kita terbiasa buat ulet. Terbiasa mengupayakan segala macam cara untuk bisa mencapai tujuan, meskipun banyak yang ujungnya pake cara gak halal sih. Tapi lain cerita kan ya?

Gw cukup kuat menelan masakan bercampur kotoran yang tidak sengaja tercebur di dalam kuah sayur di warteg. Ga ada yang langsung sakit perut diare makan nasi padang pinggir jalan yang mungkin gak jelas juga air buat masaknya. Soto yang dijual di samping got aja masih terasa nikmat banget. Hal-hal yang kayak gitu jadi privilege buat orang Indonesia ini yang kayaknya kalo mereka tumbuh di negara yang serba steril dan terjamin akan membuat daya tahan dan daya juang mereka letoy.

Memang masih banyak orang yang malas tapi terlalu banyak orang yang masih bangun pagi dan menyunggingkan senyum optimis menyambut hari. Kalau tidak bisa jualan gorengan mereka masih akan bisa jualan yang lainnya.

Itu yang gw lihat dan alami sendiri. Selama kurang lebih 15 tahun bantuin Bapak Ibuk jualan di toko kecil yang termasuk di dalamnya kerjaan gw adalah antri minyak tanah, antri beras dan segala macemnya.

Makanya gw yakin mereka cukup kuat untuk bisa bertahan kalo hanya dari gempuran kenaikan berbagai macam harga. Ya memang akan ada protes menyuarakan ketidaksetujuan tapi di akhirnya semua orang akan kembali menyesuaikan dan berjuang lagi dan menikmati hidupnya lagi.

Hal-hal kayak ginilah yang bikin gw bangga banget ama negara ini dan ocehan kebanggaan ini memenangkan gw salah satu hadiah dari Cerita Indonesia dan membawa gw berkunjung ke kantornya Google Indonesia. Gw bangga jadi orang Indonesia!

Makasih ya Bang tantangannya. πŸ™‚

Advertisements

54 thoughts on “#10 Indonesia Hebat

  1. masih banyak kok yang salah persepsi tentang keseluruhan masyarakat kita… yang banyak keliatan justru sebenernya sama sekali tidak merefleksikan kondisi masyarakat kita secara keseluruhan… tapi sayangnya, sangat ngefek dalam memberi pengaruh… sebut saja oknumnya adalah tv komersil dan pemerintah (tidak semua), media mainstream, dan aneka informasi yang sepertinya blm menjangkau keseluruhan aspek kehidupan, khususnya para kelas ekonomi menengah ke bawah… mungkin kurang menjual kali ya… menarik bahasannya, mengingat mungkin kita berasal dari tempat yang sama… πŸ˜€

    Like

  2. Sebenarnya masyarakat kita punya kemampuan dalam menghasilkan rezeki meski di sekotor non formal. Seperti yang mas Dani sebutkan di atas. Bermacam usaha, baik berupa jasa dan jual beli dipilih sebagai ladang usaha. Mengenai gejolak hanya karena kenaikan BBM sejumlah itu, mungkin dampak kenaikan itu yang merembet ke mana-mana. Gak sukanya dikompori itu, Ma, sehingga para pendemo (bayaran) berkeliaran, yang cuma meramaikan tapi gak ngerti apa yang suarakan.

    Like

  3. hahaha betul sekali mas Dan…kita akhirnya juga akan berjuang untuk bisa hidup saat inflasi pada naik toh buktinya kita bisa kan,,,Indonesia itu emang hebat dan yg lebih hebat lagi adl orang2 Indonesianya πŸ™‚ iya nggak ???

    Like

  4. Judulnya keren mas. Dan ketika ada komen “Dasar Orang Indonesia!” Maka saya dengan semangat menjawab “Saya bangga jadi orang Indonesia.” Rakyat Indonesia itu luar biasa tangguh, apapun keadaannya dihadapi dengan kesabaran yang luar biasa, aku rapopo mas!.

    Liked by 1 person

  5. jadi ingat deh Dan.., tukang jualan di kampus itu gelar dagangannua aja di atas got yg item banget, kita aja kasih namany Kantin Aneka Racun.., belum lagi lapnya tukang soto mi kecemplung di panci kaldu.., ha..ha..
    tetap aja makannya nikmat dan masih idup

    Like

  6. Haha, jadi ingat dulu sewaktu kuliah ada warteg dimana yang jual ketika menerima duit pembayaran diambil gitu aja pakai tangan polos dan kemudian tangannya itu langsung dipakai untuk mengambil beberapa lauk untuk melayani pembeli lain, hahaha πŸ˜› . Yaa, memang kalau segalanya serba steril memang nggak baik juga sih ya, hehe πŸ™‚ .

    Like

    • Hahahahaha. Iyaaah. Kerjaannya tukang warteg emang gitu tuuh. Kalo ada sampah plastik udah diambil aja trus buang dan makanan dikasih ke kita. :))

      Like

  7. Wiiii…tulisannya keren, Dan!
    Dani banget ini…
    Iya, kita memang kuat karena keadaan.
    Makanan yang jauh dari steril aja masih dicariin *langsung introspeksi
    Aneka cara aneh buat bikin enak plus menarik semua jenis makanan juga terus dicoba dan pangsa pasarnya ada.
    Manusia Indonesia memang kreatif dan tahan banting, Dan…
    Mudah-mudahan seterusnya begitu.
    *Atau dengan kata lain, joroknya tetap dipelihara gitu?
    Duh, kalo yang ini mah jangan dong…

    Like

  8. Baca postingan Bang Dani aku baru nyadar. Iya, ya. Ternyata kita ini bangsa yang tangguh. Ngelawan penjajah pake bambu runcing aja bisa menang. Makan sembarangan di pinggir jalan, segala macem makanan dicampur-campur apalah perut kita kebal aja. Alhamdulillah, ya.
    Haha. Thanks buat abang yang udah kasih ide dan buat Bang Dani yang udah mengulas hal ini. ^-^

    Like

  9. Nuncleb dalem tuh mas …
    di sini nasi padang dari 12 rb menjadi 18rb
    warteg dari 8rb menjadi 12rb
    sayur biasanya 50rb dah komplit sekang 75rb baru komplit…
    gorengan dari 500 menjadi 1000
    hmmm… indonesia hebat

    Like

  10. Seharusnya lebih banyak bersyukur ya, Bang. Bener jugak. Semua-semuanya bisa dijadiin bisnis. Tinggal mau nyobak atau enggaknya. Eh, sama mau nanggung resiko bangkrut trus nyobak lagi. Gitu terus. πŸ˜€

    Btw, aku belom pernah makan cilok en cireng. Tapi aku bukan anak orang kaya. Emang ngga ada aja yang jual di sini 😦

    Like

  11. Pingback: Perut Karet | Kisahku

  12. “…yang memungkinkan si Bang Jek yang gw naikin kemaren ga sepi penumpang…” <- Ngojeknya naik Bang Jek ya mas? Digendong gitu? Hehehehe.. πŸ˜€

    Ahh, tulisannya mas Dani ini bagus-bagus deh. Ringan tapi bikin mikir. Nice mas πŸ˜€

    Like

  13. Pingback: Recap Writing Challenge #2 and Giveaway | danikurniawan

Comments are closed.