#9 Bayar Pajak

image

Hasil pajak

Demi keanekaragaman isi posting, marilah kita isi hari ke sembilan dengan postingan tentang pajak. Salah satu contoh ide unik yang akhirnya terpilih dari ide yang disumbangkan sama Mas BuzzerbeezzΒ di giveaway dan writing challenge akhir tahun blog ini. Isi tantangannya sih kayak gini:

“Bagaimana pendapat mas Dani tentang Pajak? Kalau ada, ceritain pengalaman mas Dani yg berhubungan dengan pajak dong”

Untungnya sih ya untungnyaaa, pertanyaannya adalah pendapat gw. Bukan bikin riset yang berisikan data yang minta dituliskan. Hihihi.

Gw kenal pajak pertama kali dari jaman mau mulai kerja jadi management trainee. Kan gaji yang gw terima waktu itu dah langsung dipotong pajak ya ama bank tempat kerja. Sampe sekarang lah gw selalu rutin bayar pajak.

Panjanglah ya definisi pajak menurut berbagai sumber dan dari berbagai sisi. Sekali lagi gw tulis pendapat gw pribadi aja.

Kalo gw lihatnya pajak itu kan iuran dari warga negara macem gw ini ke negaranya, sifatnya wajib karena gw sudah masuk ke kriteria wajib pajak. Jadinya ya ikhlas dan rela aja sih. Ujungnya kan pajak jadi salah satu sumber pemasukan negara ya.

Karena jadi sumber pemasukan negara, berarti posisi gw adalah salah satu yang menghidupi wakil rakyat dan aparat negara yang lainnya dong deh ya. *ujung-ujungnya curcol sih*. Gw suka heran aja di negara ini, karena giliran ngasih pemasukan ke negara gw selalu tepat waktu *yakarena pajak dipotong tiap bulan waktu gajian kan*, tapi kok ya yang gw dapet dalam bentuk pelayanan publik dari aparat negara kok kadang masih suka bikin ngelus ati.

Tapi udah beberapa tahun terakhir ini sih kualitas jalanan yang semakin macet bisa lebih teratur berkat pak polisi, beberapa lembaga pelayanan pemerintah bisa lebih cepet kasih pelayanan dan semakin banyak kenal temen yang abdi negara yang alhamdulillaahnya mereka ini orang-orang berintegritas. Meskipun masih belum maksimal jadi semakin tela bayar pajaknya.

Kalo misalkan ada orang yang mengumpat-umpat soal kualitas pelayanan negara ini dan mengeluhkan apa yang mereka sudah dapatkan kayaknya perlu ditanyakan dulu sih bayar pajaknya sudah belom, kalo ternyata sudah ya mungkin wajar kali ya. Gaktau sih hahaha.

Ada loh beberapa temen yang gw kenal langsung memutuskan buat pindah ke luar sekalian ngeboyong anak istrinya. Emigrasi. Salah satu alesan yang gw tahu sih demi kualitas pendidikan dan pelayanan kesehatan yang lebih bagus meskipun dia tahu pajak di sana bilener-bener tinggi. Yagaksih buat yang di Ostrali ato negara lain? Pajak tinggi tapi kualitas pelayanan bagus?

Soal pajak tinggi gw sebenernya gak masalah loh kali mau diterapkan sama pemerintah asalkan duit bayar pajaknya itu dipake beneran buat provide segala macem demi kehidupan yang nyaman. Kesehatan, transport, pendidikan.

Lhakalo dipake buat bayarin wakil rakyat yang mengatasnamakan dirinya sebagai KMP, KIH lalalili, pas rapat tidur, pas jalanan macet polisi malah sibuk ngupi di warung pinggir jalan dan sejenisnya, ya gw jujur aja bilang kalo gwnya gak meridhoi tindakan mereka *halah*. Biarlah mereka melakukan apa yang mau mereka lakukan tapi gak berkah aja sih kali menurut gw duit rakyat yang mereka makan.

Nah kalo pengalaman gw sendiri soal pajak sih apa ya. Kalo yang bayar langsung pajak sendiri palingan ya pajak kendaraan mobil yang gw lakukan tahun lalu. Meskipun banyak calo yang menawarkan gq keukeuh bayar sendiri. Kalo lewat calo gw ditarik bayar Rp. 250 rebu sebelum makan siang beres. Gw dateng jam 10. Setwlah fotokopi semua berkas dan antri jam 10.15nya ternyata jam 11.30an gw dah beres. Untung gak kemakan rayuan calo. Dih!

Kalo penghasilan dari blog sih sama ya. Udah langsung dipotong pajak ama pemberi kerjanya. Itu pelaporannya gimana ya? Ada temen pajak yang mau sharing tentang pembayaran dan pelaporan pajak penghasilan dari blog?

Makasih ya mas ide postingannya! πŸ™‚

Advertisements

56 thoughts on “#9 Bayar Pajak

  1. kalau penghasilan dari pemberi kerja dan sudah dipotong, maka WP yang memotong harus memberikan bukti potong kepada WP yang dipotong. bukti potong tersebut nantinya saat pelaporan pajak dijadikan sebagai kredit pajak yang menjadi pengurang pajak penghasilan yang disetorkan di akhir tahun.

    contoh :
    gaji setahun : 60.000.000
    pajak dipotong pemberi kerja : 10.000.000 (disertai bukti potong)
    pendapatan royalti buku : 1.000.000
    pajak yang dipotong dari royalti : 150.000 (disertai bukti potong)

    di akhir tahun sebagai WP Orang Pribadi, total pajak yang harusnya dibayar adalah 10.150.000 namun karena ada bukti potong yang dianggap sebagai pembayaran pajaknya juga sebesar Rp. 10.150.000 maka jumlah pajak yang masih harus dibayar di SPT Tahunan adalah Rp. 0

    kurang lebih begitu

    Like

    • kalau mereka nggak ngasih, lalau kita laporkan penghasilan tambahan tersebut, resikonya jadi kurang bayar dan harus bayar kekurangannya itu ke bank dengan menggunakan SSP.

      jika si pemberi kerja tidak melakukan pemotongan padahal harus memotong, ketika nanti data pajak mereka dicek dan dicrosscek akan ditemukan data yang tidak sesuai. mereka bisa dikenakan sanksi

      Like

    • pernah kurang bayar gak Dan? Kalau ada pindah kerja di tengah tahun pajak, biasanya pasti akan kena kurang bayar. karena kan kalau dihitung ulang gaji kantor lama dan kantor baru selama setahun akan lebih besar dari asumsi yang telah digunakan untuk pemotongan sebelumnya oleh kantor. nah pernah gak Dan?

      Like

  2. Kadang BT juga kita tiap bulan bayar pajak namun ngak sadar pajak yang kita bayar buat apa dan apa hasilnya..
    Kalau pakai calo jujur aku masih pakai buat bayar pajak kendaraan cuma satu alasanya ngak da waktu.

    Like

  3. Aku taunya pajak ya pajak penghasilan yang langsung dipotong sama kantor, trus pajak kendaraan, trus pajak bumi dan bangunan. Kalo pajak kendaraan, aku seringnya minta tolong orang, apalagi kalo suami lagi gak ada di sini…lebih praktis karena aku gak perlu menyiapkan waktu khusus buat itu. Harusnya sih pajak kendaraan dibikin online aja kali yah, jadi bs menghindari calo dan bisa lebih praktis juga buat si wajib pajaknya

    Like

    • iya Lis, padahal kalo bisa online mah enak beutt. Gw bayar pajak kendaraan kalo pas hari sabtu, sekalian jalan ama anak istri. Deket ama mall soalnya. Hihihi.

      Like

    • Iya Mba. Kalo mereka gak bilang saya langsung nanya aja daripada pas udah oke ternyata yang saya terima kurang karena dipotong pajak. Hihihi..

      Like

  4. ngeri-ngeri sedap ini urusan perpajakan… kalau pajak pribadi sih ok lah, masih bisa masuk ke nalar saya… tp untuk urusan pajak perusahaan, nah ini yg bikin saya suka mumet… akhirnya tahun kemarin saya terpaksa meminta “bantuan” dari “teman”… ga gratis, tp mau bagaimana lagi… 😐

    Like

    • kalo pajak perusahaan banyak banget emang aturan dan regulasinya. Beberapa temen yang saya tahu memang ujungnya jadi konsultan pajak. Daripada kenapa-kenapa mending minta bantu ama yang lebih paham aja. πŸ˜€

      Like

    • sebenarnya sih konsepnya sama aja mas. hanya tarifnya berbeda. konsepnya kan setiap penghasilan dikenakan pajak. nah penghasilan itu dipakai untuk operasional – kalau dalam WP perorangan PTKP – sedangkan kalau dalam perusahaan ya biaya operasional perusahaan. sehingga jadinya laba bersih perusahaan.
      tapi ada perbedaan antara pencatatan secara aturan pembukuan umum (Standard Akuntansi) dengan pajak. ada beberapa biaya yang tidak diakui oleh pajak sebagai pengurang penghasilan. itu sebabnya diharuskan melakukan penyesuaian lagi agar sesuai dengan aturan pajaknya. kalau sudah ok, tinggal kali tarif deh.

      yang repotnya adalah perusahaan pasti inginnya bayar pajaknya kecil. hehehehe. biasanya yang urus laporannya yang pusing. hahahah

      Liked by 1 person

    • saya selalu mencatat pemasukan dan pengeluaran… tp ternyata kata temen itu hanya cash flow saja yg blm bs jd bahan laporan pajak… perlu diolah dulu… tambah mumet mas bro, blm bs masuk nalar saya… hahaha

      Like

    • ya seperti yang saya bilang mas. ada beberapa biaya yang tidak diakui sebagai biaya pengurang pendapatan dalam pajak.
      sebenarnya pajak menganut prinsip cash basis kok – jadi pencatatan mas ke perhitungan pajak seharusnya lebih mudah.

      Liked by 1 person

  5. saya.. sudah wajib pajak tapi lom punya NPWP *ngakak*
    secara gaji yang wajib pajak barusan aja. dan katanya diurusin ama kantor ya udah aq diem ajah.. hahaha *kepala diketok palu*

    Like

    • ikutin prosesnya aja. Kan kantor yang bilang mau urusin. πŸ˜€
      Etapi kalo mau bikin npwp gampang banget kok, tinggal ke kantor pajak terdekat aja. Hehehe..

      Like

  6. banyak orang yang alergi pajak soalnya pajak kita tuh bahasanya terlalu rumit, makanya calo calo tumbuh subur buat ngurusin pajak. Soal duit pajak di pake apa sama negara itu juga yang bikin nyesek sih, apalagi kalo berita korupsinya di bow up, pengen nujes yang nilep gak sih.
    Tapi gue berharap di masa pemerintahan baru ini, uang pajak kita bisa di pake sebagaimana mesti nya, ngebagusin negara memamkmurkan rakyat *amin*

    Like

    • Amiiin May, amiiin banget deh doanya untuk pemerintah baru kita ya. Semoga beneran kerasa manfaat pajaknya dan kalo sudah oke implementasinya dan kemudian mau dinaikin pajaknya ya monggooo asalkan beneran kerasa ke kitanya.

      Liked by 1 person

  7. hmmm selama ini masih bayar pajak kendaraan ama rumah belum yang lainnya sempat juga ditawari ama calo pas didepan loket pembayaran dgan alasan nantinya dipersulit tapi masa bodoh ah,,,pasti si calo yg mempersulit aku toh nyatanya bayar pajak itu mudah kok πŸ™‚

    Like

  8. jujur sampe sekrang aku masih ngga paham soal pajak2an, soalnya selama kerja kan tau beres ya.. sekarangpun yg ngurusin orang pajak kantor suamiku… jadi ya ngga pinter-pinter…
    *nyengir*

    Like

  9. Iya disini pajaknya gede banget. Apalagi kalau pajak yang dikenakan ke bonus karena merupakan pendapatkan ekstra. Itu besarnya dalam persen bisa bikin sakit hati, hahahaha πŸ˜† . Tapi nggak masalah sih karena disini memang nampak nyata hasil dari uang pajak yang dibayarkan itu πŸ™‚ .

    Like

    • Semoga di sini bisa segera mengembalikan manfaat pajak ke rakyatnya ya. Kalo dari segi prosentase sih masih lumayan rela lah dengan kondisi sekarang ini.

      Like

    • Tanpa mengetahu zilko di mana..iya dan di ostrali dan amerikahe pajak gede tp jelas dan bisa diliat bgt ke mana alokasinya krn mmg kita nikmati. Klo di amerikahe tiap state beda2 prosentasenya jd tergantung otonomi tiap state.

      Like

  10. Aku termasuk org yg ngga rela bayar pajak nih, abis merasa apa yg dibayar ga sesuai sama yg didapat. Bener kalo diluar negeri tampaknya bayar pajak gede tapi basic needs nya tercover kayak kesehatan pendidikan etc. di inggris gitu sih, sampe2 mahasiswa internasional aja ikut merasakan berobat gratis disana.. Dibayarin pake pajaknya penduduk sana kan? Hehehe

    Like

    • Nah itulah, keknya sistem masih belom seratus persen dukung, kalo ga mau daftar NPWP yagapapa, kayaknya selama kerjanya informal sih ga masalah, tapi begitu kerja ama perusahaan pasti diminta. Kalo usaha sendiripun gak mau daftar npwp juga gak masalah tapi bakalan jadi hambatan kalo perusahaannya sudah gede dan butuh ijin formal. πŸ˜€

      Like

  11. hm.. topik ini emang ngeri-ngeri sedap buat dibahas ya. dari kebanyakan komen, aku nangkepnya pengelolaan dana pajaknya yg masih bingung disalurkan kemana aja. aku kasih sedikit gambaran lah ya. indonesia kan gede. contohnya infrastruktur tiap tahun ada aja yg rusak. sebenernya penyaluran uang pajaknya udah bener, untuk perbaikan infrastruktur. besarannya pun sudah sesuai dengan tender. tapi biasanya nih, ketika duitnya dari negara turun, banyak deh tuh potongan. mulai dari yg ngadain tendernya sampe ke RT-RT segala. ribet kan? makanya kesannya kok infrastruktur ga beres2. nah kalau masalah orang pajak yg korupsi. yakin deh itu bukan uang pajak yg kita bayarkan. karena uang pajak yang dibayar, langsung masuk ke kas negara. biasanya yang di blow up media itu adalah kasus dimana pegawai pajaknya kongkalingkong dgn (entah) itu pengusaha atau org lain yg mau “main-main” dengan pajak.

    Liked by 1 person

    • Waaaaah. Makasih Bu Viviiii ilmunyaaa.
      Iya sih kalo pajak yang digelapin itu emang asalnya mestinya dari pajak perusahaan yang jumlahnya milyaran dan demi pengeluaran yang lebih sedikit kongkalikong sama petugas pajak. Kalo yang kita bayar emang masuk kas negara tapi pertumbuhan infrastruktur yang belom kerasa banget tiap tahunnya yang bikin gondok Mba. Tapi pelan-pelan dah kerasa kok ada peningkatan terutama buat saya yang tinggal di Jakarta. Hehehe.

      Like

    • Mantap penjelasannya mba Vivi.
      dan harus ingat juga Dan. ada perbedaan pajak daerah dan pajak pusat. πŸ˜€ penggunaannya kan beda karena yang satu jadi pemasukannya daerah. yang satu ke pusat – harusnya ke seluruh Indonesia

      Like

  12. Nggak tau Dan, setelah resign dari kerjaan, pajak yang saya tahu cuman Pajak Bumi dan Bangunan doang…hehehe…ditambah pajak kendaraan bermotor deh mentok-mentoknya…
    πŸ˜€

    Like

  13. terkahir si bayar pajak mobil sekitaran setahun lalu deh ditemenin sama Eyangkung yang ngajarin caranya. karena doi paling anti minta suru orang urus mengurus. walaupun agak ribet dan …(lupaa) loket mana aja yang gue samperin plus pake antri dll tapi beres juga si.heheheh

    Like

  14. Sumpah aku ngga ngerti, Bang. Belom pernah bayar pajak jugak sih. Belom kerja en ada duit sendiri.. 😦

    Mikirnya dengan penduduk Indonesia yang banyak itu kalok bayar pajak semua en ngga dikorupsiin, pasti transportasi dan pendidikan di sini pasti layak banget deh..

    Like

  15. Pingback: Recap Writing Challenge #2 and Giveaway | danikurniawan

Comments are closed.