#5 Modal Sarung?

No picture for this post

Kalo ada yang belom sumbangin ide buat year end writing challenge dan giveaway blog ini monggo loh. Masih terbuka kesempatan. Semakin unik tantangan semakin besar kesempatan terpilih untuk ditulisnya dan menang hadiah giveawanya. Hehehe.

Kayak tantangan hari ke 5 yang gw pilih dari Lia the happy newly wed blogger.

Menurut gw gimana tentang β€˜Stay-at-Home Husband vs Working Wife’? Dan apa yang gw pikirkan jika terjebak dalam kondisi itu?

Mulai dari mana ya?
Dari menurut gw ajalah ya.

I have no problem at all about stay at home husband. Pastinya banyak yang bilang suami seharusnya bekerja menghidupi istri, kodrat wanita mendidik anak lalalili. Setuju banget kalo sebagai cowok suami dan pimpinan keluarga kudu bisa menghidupi anak istri. Kudu bisa bertanggung jawab provide living. Tapi kalo kondisinya harus dibalik gimana?

Jaman sekarang di saat dimana gw hidup ini, kesempatan kerja buat laki-laki maupin perempuan sama besarnya, meskipun untuk beberapa industri dan bidang kerja laki-laki masih lebih dipilih purely karena tuntutan fisik. Harus gw akui juga kalo perempuan telah menunjukkan banyak sekali kelebihan yang bahkan bisa ngegiling kemampuan laki-laki di tempat kerja.

Gw kenal banyak perempuan yang posisi, gaji dan responsibilitynya jauh lebih gede dari laki-laki.
A woman beats men singlehandedly in form of performance, salary and professionalism.

Trus ketika mereka ketemu sama laki-laki baik yang beneran care, they fell for each other then got married sementara kerjaan yang cowok biasa-biasa aja sementara kondisi menuntut salah satu untuk tinggal di rumah, lets say mereka sepakat untuk salah satu di rumah nungguin anak mereka. Pilihan paling logis siapa menurut manteman yang kudu berhenti kerja?

Pilihan yang wajar menurut gw kalo si laki-laki berhenti kerja. After they talked about this through lah tentuya. Making money is not easy. Apalagi kalo misalkan si perempuan sudah dapet fasilitas pembelian rumah di kawasan yang bagus dengan tanpa bunga dari kantornya, fasilitas mobil yang mereka gak perlu bayar angsurannya, kesempatan untuk memberikan yang lebih baik buat buah hatinya dari gaji bulanan yang cukup besar dari istri.

Menurt gw kalo sampe dilakukan oilihan ini, yang terpenting dari itu semua gimana si laki-laki menghadapi keputusan besar ini. Di tengah norma sosial yang pergi bekerja harusnya dia kemudian dia memutuskan untuk tinggal di rumah. Bagaimana dia dan pasangannya merespon tanggapan-tanggapan dari orang-orang terdekatnya bisa jadi  menentukan kelangsungan hidup mereka. Jangan sampe si laki-laki jadi drop kalo denger cibiran modal sarung doang dari orang-orang.

Memang hidup bukan semuanya tentang uang dan bisa saja si suami keluar bekerja lalu istri di rumah, tapi apa itu menjamin kebahagiaan mereka berdua? Kekurangan uang untuk digunakan di kehidupan keluarga gak jarang bikin semua berantakan. As shallow as it can be. Dangkal emang dan siapapun bisa mengatakan seharusnya bisa lebih sabar dan menikmati apa yang dipunya dan sebagainya dan sebagainya, tapi kenyatannya gak jarang bubar jalan juga kan kalo dang adong hepeng?

Balik lagi soal komentar modal sarung, tunggu dulu, apa iya laki-laki yang gak bekerja cuman modal sarung doang? Ya ada sih dan gw tagu beberapa tapi dengan stay di rumah, laki-laki tidak serta merta terkebiri dari kemampuannya mencari penghasilan tambahan untuk keluarga. Dengan pola pikir sistematis dan fokusnya, si suami bisa jadi manajer invetasi paling brilian yang dipunya oleh keluarga. Dia bisa fokus alokasikan uang yang dihasilkan istri. Trading saham bisa dilakukan dari rumah. Belom lagi kalo blogging. Ya ga? Borderless money making. Gak ada alasan untuk membuat seorang suami yang memutuskan berhenti bekerja dan tinggal di rumah memiliki rasa kurang percaya diri.

Tentang hal ini gw sebenernya dah mikirin lama cuman gak kepikiran buat posting aja.

Gw sendiri kalo sampe harus “terjebak” (btw gw kurang sreg ama kata terjebak sih Li), kalo sampe harus mengambil opsi ini ya akan gw ambil dengan dagu tegak. Gak malu-malu dan gak merasa pesimis dan merasa kurang bermanfaat sebagai laki-laki. Karena sebelum mengambil posisi sebagai stay at home husband, pastinya sudah diomongin secara menyeluruh sama istri. I will make the best stay at home husband lah.

Gw sendiri sering ambil posisi sebagai stay at home dad on duty. Cuman cuti sih, tapi bisalah ngebayangin kira-kira gimana kalo misalkan gw yang harus resign.

So Lia, semoga menjawab ya. πŸ™‚  Teman yang lain ada pendapat?

PS: agak siang nih publishnya. Sori ya Li. Mikirnya agak panjang meskipun tulisannya gak panjang-panjang amat.

Advertisements

84 thoughts on “#5 Modal Sarung?

  1. takut salah komen. topik sensitip soale πŸ˜€
    sepanjang yg aku tau, dalam agamaku, bukan sekedar norma ya, suami yg harus memberi nafkah kepada istri. terkait nanti nafkahnya itu dgn cara bekerja di rumah, di luar rumah, luar pulau ato luar negri *cuhaaaaat* itu yg ga dibatesi. jadi kalo nanti suami mutusin stay di rumah aja gapapa, asaaaaaal udah punya kostan ato kontrakan banyak gitu pak. yang dibangun dr hasil kerja suami sebelumnya. teteeep dong, akik dapat nafkah kan dr doi. hahhaha.. maapin yeee kalo ada sale2 kateee πŸ˜€

    Like

    • Hahahahaha. Iye sensitif memang. Dari soal agama memang harus menafkahi istri. Makanya itu di bawah saya bilang ga modal sarung doang. Bisa kok kerja dari rumah.

      Like

  2. Saya pribadi kurang setuju dengan “keterbalikan” ini. Saya sebut terbalik karena saya anggap berlawanan dengan apa yang sudah biasa terjadi di kalangan masyarakat. Ya, saya mungkin agak kolot untuk urusan beginian. Tapi bukan tanpa alasan. Walaupun saya tidak serta merta tau banyak soal alasan di balik alasannya. Lho?! Hehe… Tapi apapun alasannya pasti dapat diperdebatkan. Karena memang sudah dari sononya manusia itu egonya tinggi sekali. Makanya saya berangkat dari contoh-contoh kasus saja. Dari pengamatan saya, yang sengaja saya balik, rumahtangga yang istrinya memiliki segala aspek kelebihan dibanding sang suami, sebagian besar berakhir dengan cerai / pisah. Entah itu teman, kerabat, atau public figur sekalipun. Dan yang paling menonjol adalah kelebihan penghasilan, dan kekayaan, terlebih jabatan atau kedudukan di suatu scope instansi / kemasyarakatan. IMHO ya…

    Like

    • Jadi kalo misalkan perempuannya sudah sukses dan punay banyak pengjasilan ga bisa nikah sama laki-laki yang berpenghasilan lebih rendah gitu kah? Memang debatable sih. Di postingan ini gw bilang kalo semuanya seharusnya sudah dibicarakan secara menyeluruh sebelum keputusan itu diambil.

      Like

    • Yaa… setidaknya itu dari pengamatan saya Mas. Kalau soal alasan-alasan, mau yg logis sekalipun pasti adaa aja sanggahannya. Hehe. Bahkan ada teman (cewe) yg kebetulan sudah cerai, ikut membenarkan pendapat saya ini. πŸ˜€

      Like

    • Hihihihi. Iya. Alasan selogis apapun pasti ada sanggahannya sih. Kan ini dari pendapat pribadi dan gimana melihatnya. Kondisi orang yang menjalani kan beda-beda. Gak bisa dibandingkan antara satu dan yang lainnya.

      Like

  3. belum dibaca tapi udah mau komen dulu ahh…
    kalo lagi kecapekan ngurus rumah dan anak…gw suka ngamuk sama Habiyah..
    “udah aku aja yang jaga UGD dan kamu jaga anak ya”
    sius ini mah,,,,,masak, nyuci, beres-beres rumah dan ngurus anak itu jauh lebih capek dari kerja rodi…
    xixixixi

    Like

    • owh itu betul sekali.. terutama kerjaan rumah tangga kalo ada balita.. jadi aku tuh lebih capek kalo anakku ga ke childcare (dia childcare cuma 4 hari kerja). Btw menarik sebetulnya kalo tau pola kerja orang2 di sini (dan negara maju pada umumnya?) ..aku ga tau soalnya hehehe…
      soalnya kalo hari kerja gitu ke playground kok sering ketemu bapak2 momong anak.. bapak2 belanja sambil gendong anak… bapak2 usia produktif lhoya bukan eyang2.. coba tanya ndutyke (piye carane nyeluk ndutyke :p ). Oh iya tetangga dpn rmh juga kyke bapak rumah tangga..krn d rmh terus.. istrinya yg kerja kantoran.. kayaknya malah lebih nggak tabu ya di negara maju suami jd bpk rmh tangga / ikutan kerja kerjaan rmh tangga.. lebih sering liat di sini

      Like

    • Kalo pas cuti dan di rumah aja rasanya emang kerjaan rauwis-uwis Vit. Mulai dari jalanjalan pagi, mandiin, masakin buat makan, trus bacain buku, cari ide main apaaaa gitu yang seru dan lain sebagainya. Hihihi. Gw ngebayangin oeang yang jagain anak itu pasti kerja juga sih di sana. Cuman ga kerja di kantoran aja. Hehehe..

      Like

    • iyaaaa…makanya gak percaya kalo ada yang mau jadi stay at home father…
      gak percaya mereka bisa masak sambil nyuap anak, sambil nyuci, sambil merepet, sambil ngepel…
      cuma emak-emak yang bisa begitu, atau terpaksa mau begitu,

      Like

    • Hoaaaa….si mbul pasti bahagia banget deh…
      *bantuin cuci piring donk dan….hmm…sekalian itu rumput dicabut juga, ituuu….rumah juga belum di pel, garem abis juga..beliin ya… (huaahahaha….ngelunjak…)

      Like

  4. sama aja, sih. Waktu saya resign juga beberapa orang nanya, “Ngapain di rumah? Cuma dasteran.” Kenyataannya, sampe sekarang saya jarang banget pake daster hehehe. Kegiatannya juga gak cuma nonton gosip atau sinetron, kok πŸ™‚

    Like

    • Hahahahaha. Mba Myraaaaaaa. Makasih yaaa. Maksud saya juga suami yang ga kerja di rumah bukan berarti pake sarung aja. Tapi memang gak umum dan mungkin berat juga untuk pasangan yang kemudian memutuskan menjalaninya.

      Like

  5. memang.. kalau perempuan salary-nya diatas si laki.. perempuan cenderung semena-mena.. ini memang fakta dan kalau memang si suami harus dirumah ngurus anak, yah butuh komitmen dan kerjasama. dan satu lagi, si perempuan harus bisa menghargai peran laki2, dan si laki jangan merasa rendah diri..

    bojoku itu freelance. jadi banyak banget waktu dirumah. jadi kalau siang, dia jadi bapak rumah tangga, kalau malam, saya yang jadi ibu rumah tangga πŸ˜€ lihat dari sisi baiknya, anakku gak kehilangan perhatian dari kedua orang tuanya, kan? lagian, bojoku itu manajer keuangan yang ciamso.. ciamik soro πŸ˜› secara peran emang kebalik sih antara aku dan dia..

    tapi kita berdua menyikapinya dengan santai.. intinya sih selama yang laki masih bisa menjaga wibawanya, si perempuan gak akan semena-mena kok πŸ˜€ dan aku nggak masalah dengan hal ini.. wkwkwkwkwk

    Like

    • Wah seru itu gantian kerjanya. Siang malem enak anak bisa ketemu ama ortunya. Emang. Selama masing-masing menghormati dan tetep jagain peran dan fungsinya sebagai suami istri kok kayaknya bakalan jalan. Tapi tentu saja kenyataan mungkin tak semudah omongan.

      Like

  6. Ya gw sih setuju2 aja klo suami kudu jaga anak drmh, asal sambil usaha gt lho *tetep* kan bisa aja maen saham dr rmh, punya kost an, punya usaha jualan pulsa ato punya warung klontong hihihi..

    Like

  7. Apapun keputusannya, aku rasa harus diobrolin berdua. Jadi kelak ada obrolan miring dari luar, sebagai pasangan kita bisa back up satu sama lain. Suami baik mana sik yg gak mau nafkahin keluarga, ya kan. πŸ™‚

    Like

  8. iya mas dani, di tempat aku ada bapak – bapak yang justru dia yang lebih banyak stay ngurus anaknya dan nganter anaknya les ini dan itu sementara istrinya kerja. Tapi ukan berarti doi nggak nyari duit, doi agen asuransi dan dosen juga.

    Eh btw….aku mikirin nantinya aku bakal kerja apa di rumah aja masih nggak kebayang apalagi kalo situasinya begitu *curhat buuuuu πŸ˜†

    Like

  9. Nggak semua suami punya pemikiran semacam ini. Setuju sih kalo ada yang bilang hal ini “melukai” (tunjuk komen paling atas)
    Tapi aku salut juga kalau ada yang ikhlas jadi bapak di rumah. Itu pasti butuh kerelaan yang besar karena pastilah ada yang ngomongin di luar sana

    Like

    • Iya Nad. Ego pasti adalah. Tinggal gimana komunikasi dibangun di dalem rumah untuk membentengi dari pengaruh / komen / tudingan dari luar ya.

      Like

  10. buat gue pribadi untuk kategori stay home husband ini dimasyarakat kita masih sukar diterima dengan legowo deh Dan. apalagi cowo dengan egonya yang sangat tinggi jarang banget yang mau terima keadaan harus jadi stay home husband. kecuali stay home husband turunan konglomerat punya usaha yang bisa dikendalikan dari rumah ya lain soal huehehe. udah banyak kasus dimana sang suami yang jobless ataupun pengahasilan dibawah istri n istri karirnya gemilang berujung cerai. dan beberapa saudara gue ada yang kaya gitu semuanya cerai hiks. istilahnya yang normal life aja ( suami diatas istri aja udah macem2 konflik apalagi yang kaya gini ) mungkin awalnya nrimo tetapi namanya cowo Dan..hihihi pasti butuh yang namanya diakui dihargai dijunjung oleh istri dan anak dan keluarga terdekat pastilah lama2 jengah kalau dirumah nothing to do. kecuali juga si suami kondisi sakit so istri lah sang breadwinner ah tapi juga tetep aja ada si istri yang ninggalin suami dalam keadaan sakit. trus ditambah masyarkat kita kan masih menilai hal kaya gini “gak normal” udah deh bisik2 kanan kiri buat tambah konflik berkepanjangan.

    Anyway Dan gue mau ikutan kasih tema buat writing challenge lo dong : pacar pertama dan first kiss ;p

    happy weekend dan πŸ™‚

    Like

    • Niiiiis.. gw bisa membayangkan kondisi-kondisi yang akhirnya berujung sama kejadian ga enak dan akhirnya berpisah. Memang butuh perjuangan luar biasa dan pilihan ini bukan untuk semua pasangan ya. Kebayang kok beratnya.

      Btw gw dah pernah posting soal tema yang lu kasih di bulan Januari pas writing challenge akhir tahun dulu Nis. Huehehehehe. Di postingan Pacar-pacar saya. Huehehehe. Hayukhayuk ide lain boleh looh..

      Like

  11. Hihihi.. Mungkin suaminya meski di rumah tetep bisa berpenghasilan ya, Bang Dan. Ciyan amat istrinya banting tulang sendirian.. πŸ˜› *disepak karena nyinyir

    Like

    • Ga sendirian lah Beb. Mengutip komen di atas. Di runah belon tentu gak banting tulang loh. Keliatannya aja gak kerja formal ya tapi ngurusin runah itu sesuatu banget.

      Like

  12. ini tentang nilai dan norma yang udah berlaku di masyarakat kita sih, mas. jadi kalo ada suami yang diem di rumah, agak gimana gitu. ya tadi karena budaya kita mematok berpikir seperti itu. tinggal kita mau terbuka atau enggak

    Like

    • Iya Mba Yanie. Kalo sampe ada yang mengambil keputusan itu ya kuat-kuat aja dan konsisten buat ga terlalu ambil hati omongan orang lain ya.

      Like

  13. Tetangga sy yang dulu ada mas yang bener2 jadi bapak rumah tangga, nggak ngapa2in bahkan sekarang pun ada, itu beneran ada. Sy lihat sendiri. Menurut sy sih, itu pasti sudah diomongin ya antara suami-istri toh mereka yang menjalani dan mereka enjoy saja. Setiap rumah seninya beda-beda.

    Like

    • Iya Mbak Pipit. Setiap rumah pastilah beda-beda. Jangan sampe aja menghakimi tanpa tahu perjuangan apa yang dilakukan oleh keluarga itu.

      Like

  14. bukan mau komen, hnya numpang lewat saja, permisii….

    Casenya mmg sensitif, ketika kita ngejalanin no problem tp komen lgkgn sktr akan scr kontinyu eh…dtg bergantian dan ini tentu butuh mental satria baja hitam.

    Another case, bebrp fakta menunjukkan yg kutemui (dan ada yg aq almi), cowok merasa minder jk (calon) pasabgannya lbh eligible.

    Meskipun yg wanita sdh menyakinkan dan menytakan kalau sdh mnikah urusan rejeki itu tanggaung jawab bersama dan cowok tsb msh blg gak pede dsb, kalau aq sih it’s enough. Itu artinya dia gak yakin akan kemampuan dirinya utk keep fight.

    Kalau kebetulan si istri yg salary lbh besar, artinya nafkah klrga scr dominan msh dilewatkan melalui istri. Yg penting pihak cowok tidak lantas sumeleh : kita tukar tanggung jawab sj.

    Karena hubungan pernikahan adalah sinergis dua org yg komitmen utk berdampingan scr harmonis dlm smua aspek kehidupan.

    Like

    • Iya sensitif banget issue ini. Betul Mba Rie. Kalo yang cowok malah jadi gak pede malahan bikin ilfil ceweknya. Memang butuh kerjasama dan sinergi dari suami dan istri biar hubungan bisa berhasil ya Mba.

      Like

  15. 1. Masalah ego. Suami berkewajiban mencari nafkah, sedangkan istri ketika mendapatkan uang adalah hak miliknya sendiri, bukan uang keluarga. Perdebatan ego ini akan sangat panjang tapi muter-muter di situ antara hak dan kewajiban.

    2. Suami di rumah, apa salahnya? Lha yang penting kerja, apapun bisa dikerjakan. Membereskan rumah itu juga kerjaan. Gak ada uangnya, gak ada yang membayar? Ya harus dimulai dari sekarang bahwa apa yang dikerjakan di rumah itu bisa dijual. Banyak kok teman-teman saya yang di rumah saja tapi penghasilannya mengalir. Karena dia berkutat dengan pekerjaannya di rumah.

    3. Komunikasi. Pilihan Stay-at-Home Husband vs Working Wife bisa dicek dengan pertanyaan Worth it apa tidak? Kalau memang ada nilai yang bisa diambil dan sangat mahal, kenapa tidak. Apa urusannya orang luar merecoki rumah tangga yang sedang dibangun.

    Like

  16. nice post mas Dan πŸ˜€
    kalo mmg kondisinya pekerjaan n penghasilan istri lebih menjamin masa depan, dan salah satu harus dirumah, terpaksa suaminya dirumah πŸ™‚
    dah ya bisa aja kan meskipun ga kerja kantoran tapi punya penghasilan, minimal istrinya hemat gaji sopir karna bisa dianter jemput suaminya hehe

    Like

  17. eh … saya komen apa ituh di atas. Soriiiii mas saya bukan konsultan keluarga, ndak pantes saya komen seperti itu untuk masalah yang sangat sensitif. Mungkin sedang kesurupan malaikat, kalau terkesan “sok” ya mohon dimaafkan

    Like

  18. Husband stay at home menuntut kepercyaan diri tinggi Mas Dani. Kalau gak kuat-kuat amat, alias penghargaan si suami terhadap dirinya sendiri rendah, mending gak ambil pilihan ini πŸ™‚

    Like

  19. Iya, zaman sekarang ya. “Perbedaan” antara laki-laki dan perempuan semakin tergerus. Banyak perempuan yang menduduki posisi dan pekerjaan yang penting. Profesor yang membawahi risetku ini perempuan lho, yang mana orangnya memang pintar banget, hehehe πŸ™‚ .

    Memang benar sih, mungkin memang masih ada stigma di masyarakat yang mungkin akan mencibir ketika melihat stay at home dad. Sebenarnya sih yang beginian dicuekin aja ya secara mereka kan cuma “orang luar” gitu. Mereka mencibir gitu memang mereka membantu kehidupan yang dicibiri apa? Kan enggak, haha. Tapi memang sih ada orang yang memasukkan hal-hal begini ke dalam hati sih ya, hmmm…

    Intinya sih kembali ke si pasangan ya. Kalau mereka setuju-setuju aja ya menurutku nggak masalah banget sih, hehehe πŸ™‚ .

    Like

  20. Kalo cerita soal stay home husband jdi inget pengalaman pribadi nih Dan. Aq pernah jalanin jdi bapak rumah tangga atas kesepakatan bersama **setelah di kalkulasi untung ruginya tentunya*. Masalah baru timbul ketika anak-anak mulai besar dan mulai sering protes, karena gak lepas dri peran ayah sebagai role model buat mereka. ** ya, bapak harus mencari nafkah buat keluarga*. Lumayan lama, sampe 3 tahun dan akhirnya terpaksa nyerah jadi orang kantoran lagi demi anak-anak.

    Hikmahnya,..
    Banyak banget. Salah satunya aku jdi pinter masak dan sering dapet pesenan dr temen2 kantor…mayaaan πŸ™‚

    Like

    • Waaah makasih sudah disharingkan! Akhirnya dapat cerita dari yang mengalami langsung. Itu anak-anak umur berapa sampe kemudian akhirnya memutuskan balik kantor lagi? πŸ˜€

      Like

    • Anak2 masih kecil sih. Kelas 5 dan 3 SD waktu itu. Begitu yg sulung masuk SMP mungkin dia mulai banyak dpet pertanyaan dr temen2nya : “Bapak loe gawe apa sih”…
      Mungkin itu yg bikin dia malu walaupun di rumah bapaknya gawe freelance bantu2 bbrpa temen yg butuh proposal n bisnis plan u/ logistics comp.

      Like

  21. Aku punya tante yang pas suaminya gak kerja ttp disuruh keluar rumah demi anak2nya ttp respect sm dy.. Mau kerja apaan kek terserah..
    Dan di rumahku kondisinya spt ini, papaku yg kerja dr rumah, keluar rmh cm klo ada yg hrs dilakukan di luar rumah dan kerja yang bener2 keluar rumah cm ngajar pas weekend.. Sbg anak, entah knp aku kok malah lbh suka bapak yang kerja di luar rumah ya?

    Like

  22. Situasi ini persis lg dialamin adekku, dan. Suaminya ga kerja krn PHK dan istrinya kerja. Ada hikmahnya sih, jd bs ngawasin anak2nya yg selama ini keteteran diurus krn dua2nya sibuk. Sambil nyari kerja lg, dia jualan online. Aku liat sih biasa aja ya, suami di rumah sementara istrinya kerja. Ya mo gimana lg klo suratannya mesti gt. Yg penting suami ga sekedar ongkang2 kaki di rumah. Bisa jualan online ato nyari penghasilan lain yg bs dikerjain dr rumah, kec kalo udah punya kos2an ato kontrakan hehehe…

    Like

  23. sebagai suami, mencari nafkah adalah kewajibannya.
    seberapa besar? sesuai kemampuannya. bisa jadi, istrinya lebih besar penghasilannya, tetapi yang jelas suami memiliki penghasilan untuk menghidupi keluarganya sesuai dengan kemampuannya.

    bagaimana jika suami sakit dan tidak bisa bekerja. mungkin yang demikian jadi sebuah pengecualian.

    semoga ALLAH selalu melmpahkan kesehatan, kekuatan, dan rezeki bagi saya saya dan para suami agar bisa menjalankan fungsinya sebagai pemimpin dalam rumah tangga

    Like

  24. Namanya, working dad from home. Nyari uang bisa dari rumah. Hehehehe…!!!!! Apalagi mas udah jago danareksa, hehehehe…!!!! Jaman sekarang pilihan cara nyari uang udah macam-macam. Cuman kalau kerja sendiri, nggak ada fasilitas perumahan, kesehatan, hiburan de el el. Nice writing.

    Like

  25. Cakep jawabannya! Thanks, Mas! Terinspirasi dari novel temenku yang angkat soal isu ini nih. Isu yang sensitif menurutku untuk sebagian orang, makanya aku seneng banget pas mas Dani merespon dg positif. Thank you yaaa πŸ™‚

    Well, aku setuju dg semua yang mas Dani bayangkan. Aku udah pernah discuss soal ini jg ke suamiku (pengen tau pandangannya dia soal hal ini), komentarnya kurang lebih sama dg yang mas Dani sampaikan di postingan ini. Tapi yaaah kadang kala yang ‘ribet’ justru bukan di pasangan suami istrinya itu ya, mas, tapi di lingkungan sekitar. Selama rumah tangga happy2 dan seluruh kebutuhan tercukupi, harusnya sih gak ada yang perlu dipermasalahin. Toh, jadi stay-at-home husband belum tentu gak bisa ngasih pemasukan buat rumah tangga. Jaman sekarang udah banyak banget ya opsi2 pekerjaan ala ala freelancer hihihi.

    Oya, aku pernah baca, ada istilah fenomena Alpha Wife dan Beta Husband untuk menggambarkan kondisi ini. 😊

    Like

  26. Pingback: Recap Writing Challenge #2 and Giveaway | danikurniawan

Comments are closed.