Postingan Berbayar

image

Hayooo, siapa yang pernah terima postingan berbayar? *tunjuk tangan*

Untuk ukuran blog yang gak seberapa rame ini lumayan lah gw pernah terima beberapa kali postingan berbayar. Karena sayah ini orangnya lugu tak berpengalaman, postingan berbayar yang saya terima pun mulai dari yang cuma berupa voucher buat belanja lagi senilai seratus ribu rupiah. Pada tahu lah ya yang mana. Hahaha. Nyesel? Gak juga. Karena waktu terima kerjaannya sayah seneng banget dan sampe pamer ke temen kantor barang yang saya beli itu. Celana chinos warna coklat.

Setelah itu dateng lah permintaan kedua. Ongkos postingan pun naik. Tiga kali posting sih requestnya dengan harga sekali postingnya hampir tiga kali lipat postingan pertama. Bersyukur banget lagi waktu itu. Gak nyangka ternyata bisa naik juga harganya. Beberapa hari kemudian ada temen blogger nanyain tarif kerjasama dari pemberi postingan yang sama dengan tarif 5 kali lipat perposting. Ahahahaha. Yagimana, blognya beliau memang jauh lebih oke sih. Hihihi. Sayangnya sekarang dah di private.

Setelah itu datenglah lagi beberapa tawaran yang alhamdulillaahnya sih ongkosnya bisa buat nutupin biaya beli domain setahun. Jangan bayangin biaya beli domain setahunnya jutaan ya, cuman 300an rebu rupiah kok. Hahahaha.

Nah setelah itu sempet ada tawaran yang lumayan gede sih tapi akhirnya gajadi, tapi putusnya baik-baik. We talked through everything dan ilmu gw nambah tentang apa yang perlu diperbaiki dari blog ini dan gimana nego buat pasang harga di blog.

Eh setelah itu, kemaren gw dihubungin lagi sama salah satu perusahaan yang mewakili beberapa client terkemuka dan nawarin kerjasama. Ga usah disebut lah ya namanya. Email pembukanya bagus lah nawarin kerjasama dan gw bales. Cukup mengejutkan kemudian email balesannya yang berisi harga per posting ditawarin limapuluhrebu. Separoh dari postingan berbayar pertama gw. Untunglah dibuka ruang untuk gw negosiasi.

Gw sampaikanlah beberapa poin keberatan akan tawaran yang disampaikan dengan inti sebagai berikut:

  1. Traffic blog ini sudah naik signifikan dibandingkan terakhir kali gw terima postingan berbayar.
  2. Selalu gw usahakan bikin postingan yang sifatnya personal dan semua orang bisa relate, bukan yang berupa review yang mungkin bikin orang males baca
  3. Kalopun review gw usahakan untuk tahu gimana pengalamam make productnya.
  4. Engagement sama blog gw ini gw usahakan untum tetap terjaga. Jadi gak lempar postingan trus udah aja gak balesin komen dan gak bw. *kalo ada yang lama gak dibales komennya dan lama ga dapet komen saya, minta maaf yaaa.. lagi penuh load kerjaan*

Email gw ga direspon sampai kemudian gw kirim email lagi menanyakan mengenai email yang gw kirim sebelumnya. Direspon lagi sih dengan balasan informasi kalo maksimal fee yang bisa dibayarkan adalah seratus ribu rupiah.

Gw sampaikan terimakasih untuk respon tersebut dan permintaan maaf kalo belom bisa kerjasama.

Hasil rekomendasi temen-temen kwek-kwek gw bacalah itu postingannya Mba Elisa Koraag tentang tolak postingan 25 ribu. Ilmu gw nambah lagi.

Bener loh ternyata nulis di blog itu bisa berpengaruh banget ke orang yang baca. Unlike commercials run in media, blog bisa jadi senjata pemasaran yang powerful banget karena kesannya lebih personal. Gw sendiri sampe beli buku My Lea karangannya E. Mellyberry karena baca blognya Mba Meta. Gw suka baca pengalaman orang pake produk tertentu sampe misalkan beli Pantene Aqua Pure karena baca blognya si Nita. Oiya dua postingan yang gw sebut ini ga berbayar dan gw sebut cuma sebagai contoh postingan yang bisa bikin gw kepengaruh sampe beli barangnya.

Jadi buat yang terima tawaran dari pemasang postingan berbayar, hal-hal ini menurut gw patut dijadikan pertimbangan:

  • Traffic blog rame apa ngga, karena kalo sampe ada yang nawarin postingan berbayar pasti ada sesuatu di blognya. Semakin rame mestinya semakin mahal dan posisi tawar semakin kuat.
  • Saran gw sih jangan pasang tarif terlalu rendah, seratus ribu okelah kalo postingannya gampil banget dan emang suka produknya ato pertama kali dapet kerjaan review. Tapi kalo bisa negolah lebih tinggi. Minimal bayar hosting setahun yang mana sekitar 250rebuan.
  • Buat postingannya personal, jangan terlalu ngiklan biar efeknya lebih gede. Kalo gw baca postingan yang ngiklan doang sih ya berenti sampe baca aja. Ga sampe pengen pake produknya.
  • Gimana tingkat kesulitan postingan yang diminta. Berapa banyak jumlah kata, link apa yang harus dimasukkan ato harus spesifik apa ngga. Semakin sulit tentunya semakin mahal dong. harusnya ya.
  • Ini pilihan personal sih, tapi ya janganlah tiap postingan berbayar. Bikin yang baca males. Cuman tergantung cara kita mengemasnya aja sih ya.
  • Gabung di komunitas blogger akan memperbesar peluang mendapatkan order postingan berbayar yang sayangnya gw sampe sekarang belom aktif di komunitas manapun.

Pelajaran yang gw sendiri ambil dari beberapa postingan berbayar adalah jangan pernah underestimate blog sendiri. Curhatan sehari-hari pun bisa jadi berguna buat orang dan bisa mendatangkan duit seperti yang gw tulis di Postingan Geje? Oh Please!

Etapi balik lagi ke tujuan ngeblognya ya, kalo buat gw sih ngeblog buat nulis pengalaman sehari-hari biar kalo di masa depan lupa masih bisa gw baca-baca lagi. Termasuk pengalaman postingan berbayar ini.

Cukup sekian dan terima order bikin postingan berbayar. πŸ˜›

Advertisements

146 thoughts on “Postingan Berbayar

  1. Perusahaan terkemuka kok cuma mapu bayar segitu ya, cobak ngiklan di tipi habis berapa ratus jeti diaa? Bener loh blogger berpengaruh besar, buktinya ada yang beli komik Mak Irits gara2 baca review di blog Mas Dani hehehe

    Like

  2. Dan, gw aja belum baca bukunya Melly *tutup muka* postingan gw lebih ke postingan bangga sekali punya temen yang bukunya diterbitin sama publisher di US, hehe. Jadi gimana, bukunya? not an ordinary love story yaa, buku orang dewasa banget πŸ™‚

    btw goodluck on the sponsored posts ya. Gw pribadi milih-milih sponsored post. Sama sekali bukan belagu atau sok, tapi yang chemistrynya enak (ada nih yang asal copas aja ngimel ke banyak blogger, namanya aja gak diganti atau pernah dapet juga yang nulis nama gw salah terus, menurut gw nggak profesional banget dan bikin ilfil), produknya juga pernah gw pake dan gw emang beneran suka dan ngga bertentangan sama prinsip hidup (halah). Jadi soal uang nomer sekian.

    Like

    • Saya baru mulai baca Mba Meta dan kereeen bahasa bukunya.

      Iya Mba Meta, kalo yang nawarin kerjasama tapi kerasa ga profesional emang bikin males. Tapi dulu saya terima aja karena belom tahu kalo blog bisa dibayar bikin postingannya. Sekarang sih nyoba lebih disesuaikan sama prinsip hidup *halah*. Hehehe.

      Like

  3. Haduh kebangetan banget kalo ngebayar nya 50 rb hehehe. Penghinaan Blogger itu dan… :p

    Yg berbayar voucher itu juga gw tolak. Gak modal banget si ol shop itu huahahaha

    Like

  4. Yang gini2 yang bikin dilema blog aku mw dibawa ke mana.. Nantinya harus menghasilkan dong, tapi masih belum memutuskan lewat jalur yang mana..
    Sebagai pengamat dunia blog baik lokal mau pun internasional (tsaah), entah knp post berbayar blog lokal masih kurang asik, ketauan banget dibayarnya dan malah bikin aku gak tertarik baca. Terus kalau ada satu blogger yang bikin post berbayar, lalu muncul blogger2 lain dgn tulisan yang serupa. Klo Mas Dani dpt tawaran post berbayar, jangan spt itu ya. Hihihi..
    Klo ttg keuntungan dr dunia blog, aku cukup senang karena dr blog bbrp kali dapet pasien di dunia nyata, lumayan jadi duit juga.. Hahaha.. πŸ˜€

    Like

    • Iya Nit. Gw juga males soh benernya kalo ada postingan berbayar yang barengan semuanya gitu. Biasanya gw tunggu sampe agak lama dan nego bisa gak ga barengan sama blog lain.
      Dapet pasien beneran tuh berarti blognya sudah menghasilkan kan Nit! πŸ™‚

      Like

  5. Jadi berapa stat Bang Dani per harinya? Bwhahahaha…

    Bang, dulu tuch di blogku yang lama, pernah datang beberapa kali tawaran untuk posting berbayar dan gak berbayar. Kalo gak salah, yang gak berbayar ini ingin diperkenalkan komunitasnya gitu dech, yang aku sendiri gak ikut komunitasnya. Terus, kalo yang berbayar…jujur aku happy banget waktu baca emailnya. Bukan karena nominalnya, tapi kayak ngerasa dihargain gitu tulisanku…berarti kan they know bout my blog. Eh, pas aku pikir-pikir tentang nominal untuk perusahaan segede itu…kekecilan ah nominalnya. Aku nego terus gak ada titik tengahnya. Yowis…aku tolak dengan halus.

    Sekarang dengan domain sendiri…siap menerima postingan berbayar, kakak x))))))

    Like

  6. hahaha kadang postingan berbayar bikin seneng bacanya karna nambah ilmu, tp kalo setiap hari bisa bosen juga baca blog yg isinya promo hehehe
    sampe skrg blm pernah sih ditawarin postingan berbayar, tapi kalo gw make brg bagus dan pengen kasihtau orang2 yaudah promosiin gratis aja πŸ˜†

    Like

    • Sama Mey. Kalo gw suka ya langsung gw promosiin gratis kok tanpa nunggu postingan berbayar. Hehehehe. Semoga segera dapet ya postingan berbayarnya.

      Like

  7. aku pernah sekali ditawarin mas, tapi aku tolak. Lupa jumlah nominalnya tapi ya gimana gak sesuai dgn konten dan citra blog.. eaaah. Tapi yang paling sering sih dapet buku gratis trus disuruh review dan dimuat di blog.

    Like

  8. Iya bener, menulis personal itu tidak mudah karena penulis dan pembaca seperti ngobrol di warung kopi, ndak ada jarak. Nah, kedekatan inilah yang mahal harganya. Sekali ngomong “Kecap ini enak lho!” serta merta yang diajak ngomong itu langsung percaya tanpa banyak pertanyaan.
    Pengaruh keputusan untuk membeli ada banyak, tingkatan terbesar adalah : 1. Tanya teman, 2. Internet, 3. Iklan televisi
    nah loo, blog personal bisa menjadi teman dan melebihi internet. Jadi tidak murah.
    Jadi gimana caranya biar bisa dilirik oleh pembayar?

    Like

  9. Sering aku dapat tawaran buat bikin postingan berbayar Dan, lumayan juga sih honornya, terkahir minggu lalu dapat tawaran juga, namun sementara ini aku tolak karena beberapa hal, salah satunya karena memang dari dulu niatnya murni ngeblog, entah jika berubah ke depannya πŸ™‚

    btw, memang sekarang dipasangin musik ya Dan blognya, kaget aku.

    Like

    • aku dengar lho Dan, tadi pertama kali langsung keluar aku dari blogmu, terus masuk lagi, untuk memastikan, terdengar lagi Dan, mungkin dari iklan atau dari mana aku nggak tahu, Yang pasti terdengar Dan, coba tanya Blogger Yang lain, kali kali aku Salah dengar

      Like

    • Saya gabisa cek mba El sekarang. Baru bisa coba ceknya waktu pake laptop. Makasih masukannya Mba. Kalo dari iklan saya akan coba hubungi pihak wordadsnya. Makasih ya Mba El.

      Like

  10. Hahaha, setuju, blog memang salah satu media iklan yang ampuh ya karena memang lebih personal. Tapi kalau postingan berbayar dan terus isinya jadi kelihatan banget postingnya berbayar (aka ala-ala iklan banget gitu dan nggak seperti posting2 pada umumnya) memang bikin males sih, hahahaha πŸ˜› .

    Like

    • Iya Ko. Efektif banget kalo ngiklan lewat blog emang. Cuma ya itu, jangan tiap postingan berbayar dan berasa ngiklannya sih. Hahahaha.
      Kalo baca yang udah keliatan ngiklan komen jadi standar deh..

      Like

  11. Fortunately, gue ga pernah ditawarin yang 100ribu hahahaha. But in the end, apapun yang gue letakkan di blog gue itu, produk apapun, adalah produk yang gue trust. Kalo dr awal aja gak ada trust ke produknya, jangan ngarep deh. Dan juga, gue tipe yang agak males ngejar. Kl diapproach ya alhamdullilah :).

    Like

    • Nah kebetulan yang pernah saya posting itu saya percaya semua produknya. Entah itu berbayar ataupun tidak. Bahkan untuk yang 100rebu itu. Hahahaha.

      Like

  12. Saya cuma pernah sekaliiii… Pengin lagiiii…. *sadar yan, blog loe ga rame :p
    E tapi setuju lho mas, jangan tiap postingan berbayar mulu. Saya ada nih blog favorit, eh tapi semenjak beliau si empu blog jualan jadi postingannya tentang jualan mulu. Jadi malas deh saya ke sananya. Tergoda sih buat beli tapi belum ada budget dan itu bikin nyesak. Hihihi….

    Like

    • Huehehehehehe… kayaknya kalo sering bikin blog postingan review sih bakalan ada yang nawarin buat postingan berbayar Mba. Yang susah naikin traffic tapi dengan cara yang elegan emang. :))

      Like

  13. tapi iya efek postingan blogger itu gede bgt. aku selalu percaya klo di review blogger. rasanya lebih objektif aja dibanding iklan sana sini. anyway, sampe saat ini masih hunting pantene aqua pure

    Like

  14. Aku pernahnya traveling gratis abis itu disuruh review hasil travelingnya. Itu pun traveling gratis gegara ngepost mengenai tempat itu berdasarkan pengalaman pribadi dan statnya masih bisa dihitung jari. Berarti secara ga langsung dibayar pake jalan2 ya? hwehehehe

    Like

  15. Aku tuh pernah sok tahu ya Mas Dani. Ditawarin posting berbayar, pakai nolak…Habis bayarannya murce banget sih…Eh pas ada yang nawarin lagi, aku nego minta harga yang aku rasa pantas..doi gak nongol-nongol lagi tuh..

    Like

    • Itu berarti orangnya emang ngerasa tawarannya gak layak Mba Evi. Hihihi. Bangun blog ini kan bukan cuman asal posting ya. Butuh kesabaran dan ketelatenan menjalin hubungan dengan blogger lain kan ya Mba.. πŸ˜€

      Like

    • Huahahahaha. Makanya gw males bener kalo disuruh ngereview produk dan baca review produk yang cuman menyajikan produknya tanpa sentuhan personal. Huahahaha.
      Tolak postingan di bawah sejuta! πŸ˜€

      Like

  16. Aku sdh 2x nolak postingan berbayar, soalnya lg sibuk ngurus anak.
    Klo diterima Ga tepat waktu ngerjain ko jd beban banget.
    Jadi sementara asyik ngeblog klo memang pingin aja, yg penting happy πŸ˜‰ .

    Like

  17. saya yg heboh seratus ribu itu pernah 2X tapi di bayar ga segitu,
    ogah nulis segitu Dan, seringnya nolak, yitu dengan alasan blog itu seperti iklan dari mulut ke mulut, dan selamanya ngelink, masa bayar murah?

    Like

    • Saya kemaren saya terima karena orderan pertama dan gak nyesel kok Mba Y. Hehehehe. Biar ada kenangan dan kalopun banyak yang klik ya alhamdulillaah. Soalnya saya sendiri puas belanja di sono. Hihihi..

      Like

  18. Gue baru 1 kali eh mau kedua kali dapat postingan berbayar tapi belum kelar hihihi. Sebenarnya gue agak sedikit memilih postingan berbayar ini karena pekerjaan gue ini lho Dan. Biasanya gue lebih memilih ada bau-bau social awareness-nya. Sebenarnya gue pun mau bekerja pro-bono soalnya gue susah berkomitmen soal waktu bikin tulisan. Btw gue berharap kedua kantor gue memberikan job social awareness tentang apa yang mereka awasi, biar gue tagih banyak hahahaha.

    Like

    • Iyaaaa, kebayang deh gimana aturan dari kantor itu Jeung. Ih kalo postingan yang bikin awareness masyarakat mah eyke juga demen. Akhir-akhir ini rajin posting soal reksadana dan saham itu dalam rangka membangkitkan kesadaran masyarakat soal pasar modal dan ga ada yang bayar. Hahahaha. Ada sekuritas yang mau ngiklan gak ya? πŸ˜›

      Like

    • Santai aja Mar. gw juga ga ngoyo kok. Hihihi. Ini posting tiap hari karena target pribadi aja. Pengen ga ada hari kosongnya. Wkwkwkwwk.. πŸ˜€

      Like

  19. Dan maapkeun belom sempat balesin komenmu….ini 30 daya movie challenge aja kejar tayang alias telat mulu…. lagi hectic beratsss

    Cieee cieeee yg statsnya serebuan….hihi gue per hari aja masih puluhan dan..hihi..blogging masih buat ajang asik2an aja

    Like

    • Santaaaai Jooo. Gw menikmati ninggalin komennya kook. Gak usah dipikirin. Heuheuheu..
      Hahahaha. Stats gw gak nyampek seribuan kok sehari. Huahahahaha… πŸ˜€
      Blogging emangajang asik-asik aja Jo! πŸ˜€

      Like

  20. wiiii, kerennn bisa menghasilkan uang dari blog..
    baru tau bisa dapat uang hanya dengan review barang hihi..
    kepengenn juga, tapi apa daya belom ada yang nawarin πŸ˜€ masih sepi sepi wae blog..
    lumayannn dong bisa jajann.. dapat celana hahaha
    berharap ada yang nawarin juga HAHA

    Like

    • Iya Lin, bisa kok menghasilkan uang dari blog. Santai aja, seiring berjalannya waktu bakalan ada kok asalkan sesuai sama visi misi pengiklannya. πŸ˜€

      Like

    • Sepertinya blogmu bakalan jadi sasaran empuk postingan berbayar O. Informatif, beberapa kali memuat review dan bahasanya enak banget dibaca *halah*. Mau gabung komunitas kumpulan emak blogger? itu banyak banget dapet job postingan berbayar O. πŸ˜›

      Like

    • hahahah, musti kerja keras naikin rating dulu. Belajar disiplin biar rajin ngeport πŸ™‚
      gimana caranya gabung komunitas emak blogger? belum jadi emak2 boleh gabung? πŸ˜€

      Like

    • Boleh kok O gabung. Si Nita tuh gabung. Nah akikes kagak tahu euy gimana caranya gabung. Kenal Yeye yang punya bemzkyyeye ato Yani si keluargaqudsy.blogspot.com? Ntar kutanyakan mereka O. Huehehehe. πŸ˜€

      Like

  21. Posingan berbaya itu kalau tidak kita rasakan langsung sepertinya ada yang janggal deh, dan sepertinya sudah harus bisa pasang harga bila memang hasil dari membangun sebuah blog itu dengan telaten ya Mba. He,, he, he,,,, belajar ah……

    Like

  22. gw udah sering bilang ya Dan sama elu alasan gw gak pernah bikin postingan berbayar, entah kenapa kok ya males aja gitu ngerjainnya. Mungkin saya sudah lelah sehari-hari jadi pesuruh jadi giliran ngeblog terus disuruh-suruh ini-itu tuh rasanya lebih lelahhh *bersandar di bahu nicsap*

    Like

  23. duh, topiknya seru dan seksi banget nih Daaaan,…hehehe…
    Setahuku yah…setahukuuu ini maaah…
    Kalo bicara mengenai job review, ada yang dibilang review produk, tapi ada juga yang sekedar penulis konten.
    Review produk itu memang banyak rambunya, no hard seliing lah, no sentiment product lah, blablabla, kita pun bakalan dikasih rincian briefing pack nya. Bahkan aku pernah dapet 2 kali job yang bentuknya campaign ‘terselubung’ gitu yang mana lebih rumit lagi aturannya, walopun ratenya emang lebih gede sih…hehehe…
    Sedangkan penulis konten itu setahuku, mereka hanya diminta nulis bebas aja pendek hanya sekian ratus kata, yang penting ada kata kunci tertentu yang di link ke website tertentu. Biasanya sih kata kunci seksi yang sering dicari di google seperti perlengkapan kantor, baju bayi, sepatu wanita, dll.
    Setahuku sih, untuk kebutuhan SEO supaya website tsb bisa muncul di halaman pertama.
    Tapi itu mah setahuku lho yaaaah…mohon dikoreksi kalo salah..hehehe…

    Nah sekarang balik lagi, kalo nulis pake hati dan kerja keras rate nya yah sekian, tapi kalo cuma nulis yang gak pake hati ratenya sekian. Untuk penulis konten karena tingkat kesulitannya gak terlalu tinggi, dalam sehari bisa aja nulis sampe 10 konten tuh, kan lumayan kalo 50 ribu dikali 10 kan yah? Tapi yah balik lagi, apakah kita mau blog kita berisi tulisan seperti itu.

    Ehm, kalo aku sih berusaha sebisa mungkin gak menjudge blogger yang mengambil job dengan bayaran berapa pun lah, yang penting kan halal, walopun untuk saat ini aku sih gak mau ambil job dengan rate segitu, tapi kita kan gak tau apa yang akan terjadi nanti kan yah πŸ™‚

    Tantangan terbesar untukku saat ini adalah gimana caranya menyelipkan Lee Min Ho di setiap job review yang aku terima,..hihihi..

    Like

    • Wah waaaaah. Makasih banget Teh Erry ilmunya. Semova saya bisa kayak Teh Erry. Suhu dan master ngeblog sayah. Makasih ya Teeh dah nambahin ilmuuu.

      Like

  24. Duh yg komen udah punya pengalaman dengan posting berbayar, cuma aku yang belom … hiks :(. Kapan ya bisa dibayar untuk posting. Tapi bagaimana mungkin, posting aja anget-anget t*i ayam. Perlu istiqomah memang ya Mas Dan menekuni dunia per-blog-an ini

    Like

    • Padahalan saya juga baru berapa kaliii nerima postingan berbayar ini dah sok-sok an. Hahahhaa.
      iya Mba emang perlu ketelatenan buat ngeblog ini..

      Like

  25. Aku juga ngak aktip di komunitas manapun, jadi single mingle aja hahaha. Lumayan sering dapat postingan berbayar dan langsung selektip milih mana yg diterima dan mana yg ditolak dengan kasar karena bayaran ngak sesuai #Belagu hahahaha.
    Tapi cukup seneng banget dapat tawaran postingan berbayar, meskipun akhir nya ngak jadi kerja sama karna lain dan 1 hal πŸ™‚

    Like

  26. Dan thank you lhoo buat sharing postingan ini gue mulai paham kaya ginian ahahaha, gue pernah postingan berbayar itu juga karena bantuin temen aja wkt masih di blogspot dulu postingan voucher ice cream sama salon imbalanya yaa apa aja diterima dengan senang hati,namanya juga bantu temen ahahaha, trus pas di wp sini bberapa kali dihubungin via email nawarin ina itu dll imbalanya ada uang, voucher dan gratis dapat make up gitu tapi jujur gue gak paham dan gak ngertii. Pengen tanya2 ke temen2 blogger takutnya yang kaya gini kan sensitif jadi gue keep quite aja trus gue tolak pikiran juga blog gue biasa aja trus isinya juga daily life bukan yang tujuanya emang cari duit via blog takutnya malah dikira blog gue fake isinya dan gakmau nambah2 hater comment aja huuhuhu,stat juga belum booming takut malah mengecewakan pihak mreka . Plus Chicco gak setuju juga takut kenapa2. Mungkin karena kita kurang paham yaa. Tapi dengan tips2 yang lo kasih ini jadi sedikit banyak paham sekarang. Thank you ya Dan..πŸ˜ƒπŸ‘

    Like

    • Niiiiis. Menurut gw loh ya ini blog lu ituuuh menjuwal banget. Aselik. Lifestyle produk kalo lu pake pasti laris manis banyak yang pengen. Haters yang lu bilang ada kalo menurut gw sirik ama tampilan dan gaya hidup lu. Dont get me wrong ya tapi beneran asik baca cerita lu. Baju-baju lu keren and your life seems so wonderful. Gw asli ga pede loh awal-awal kita bales-balesan komen but then I think that you are a very nice person. Humble dan asik. Hehehehe. Makanya gw heran kok bisa ada hater. Mereka iri Nis. Coba aja sekali-sekali terima Nis. πŸ™‚

      Like

  27. Posting berbayar aku belom pernaah. Gak bisa sih kalo bikin tulisan kudu nyelip2in ini itu. Mau ikutan GA aja kelamaan mikirnya yg akhirnya gajadi.
    Palingan yg pernah ya bikin tulisan bwt lomba aja. Alhamdulillah menang
    Hihi

    Like

    • Sama Qied. Sebenere di sini juga lama mikire. Akhirnya kalo GA sering kelewat. Kalo postingan berbayar langsung dikerjakan saat itu juga. Jadi lama mikire pun akhirnya bisa juga pas hari deadlinenya jadi.

      Like

  28. Wah baru tau gue, tapiii gimana ini kalo belakangan kaga sempet posting ya πŸ˜†
    eh ternyata hobby gye BW & nge blog ini ternyata langka dikalangan temen temen gue loh *bangga*. Mereka emang melek soc med tapi ternyata belum sampe merambah ke blog hahahahaha.

    Like

  29. Makasih yah Pak buat tips2nya, emang kok blogger ini masih dipandang sebelah mata dikira postingan main2. Eh tp emang bener sih klo di sy kerjanya ngomel doang..hahaha πŸ˜€

    Like

  30. ahaay rame pisaaan πŸ˜€ maaf ya mas baru bisa bw

    sayaaa tauuuuu siapa pengiklan terakhir itu hihihih karena saya juga nolak πŸ˜€ aih matiikk, disebut segala macam branded tapi bayaran seiprit, maaak jomplang kakaaaa >.<
    seiring sharing sama temen-temen saya pun berani bandrol untuk harga postingan juga tweet. Terakhir ya buzzer sebuah acara dengan negosiasi yang alot dah *elap keringat seember* heheheh
    tapi ya, kita sebagai blogger punya nilai jual, apa yang kita bangun selama ini worth kok untuk bikin harga. Lama sebuah blog juga berpengaruh apalagi blog yang TLD banyak dicari juga, selain itu bisik-bisik dari mulut ke mulut juga berpengaruh. Dan jaga hubungan baik juga ding sama pengiklan..

    sukses ya mass

    Like

    • Kalo blog sayah sih masih belom rame. Hihihihi..
      Iya, sekarang sih belum mikirin banget pengiklan, tapi berusaha banget membangun blog ini.. πŸ˜€

      Like

  31. gue juga dah lumayan lama ngak nulis sebelum tulisan yg terakhir Dan..dan selama vakum itu ada beberapa email yg masuk nawarin bikin postingan berbayar..yah salah satunya yang elo sebut diatas kayaknya yg 50rb dan dengan iming 500rb diakhir nanti (undian kali)..tapi ya itu kok kayaknya harganya semakin ksini yg nawarin semakin ngak berperi keblogeran hehe…mendingan dapat voucher deh bisa beli baju or celana gratis hehe…

    Like

Comments are closed.