It Just Went Up!

Work Hard

Work Hard

Nyampe rumah, maen-maen sama A dulu. Trus jam 9an nyalain TV. Kirain ada invasi alien ato apa, rameee kendaraan berbaris-baris. Ternyata BBM barusan diumumkan naik. Gak banyak kok cuma naik 30.77% dari harga sebelumnya. By the time I’m typing this, the price already effective. 

Jadi buat yang biasa pake premium buat motornya yang biasanya seminggu Rp. 30rebu jadi Rp.39rebu sekian. Kalo mobil yang biasa Rp. 250rebu jadi  Rp. 326rebu sekian. Sekali lagi gak banyak kok nambahnya. Cuman nambah sekitar 15%an dari total pengeluaran bulanan kalo separoh biaya sehari-hari adalah transport. Kalo naik angkot? percayalah sepertinya akan segera naik.

Padahal gaji belum naik sampe lebih dari 10% kan? 

Bukaaaan, postingan ini bukan mau menghujat ato menghasut orang untuk bilang kalo kenaikan harga BBM bersubsidi gak memihak rakyat kecil dan semacamnya. Gw percaya kalo Jokowi dan menterinya melakukan ini demi rakyat, menyelamatkan Rp. 100 trilyun subsidi yang seharusnya dipake untuk menyejahterakan rakyat dari para pengguna mobil pribadi yang tiap hari merasakan dinginnya AC mobil tapi mengeluh tiada henti soal kemacetan. Sama-sama berdoa dan berusaha jaga aja kalo pemimpin negeri ini amanah.

Lhaterus kita gimana?

Yaudah hidup jalan seperti biasa aja, lakukan penyesuaian yang diperlukan biar meskipun belom ada tambahan income/peningkatan gaji tapi bisa mencukupi kebutuhan. Pangkas pengeluaran-pengeluaran yang gak perlu dan review lagi instrumen-instrumen investasi yang dipake. Buat yang pengusaha, margin usaha mungkin tinggal disesuaikan dengan laju inflasi yang datang berbarengan dengan kenaikan harga BBM.

Buat yang pegawai pertimbangkan lagi instrumen investasi yang dipakai. Kalo selama ini masih pake tabungan rencana punya bank apa iya masih ngejar sama inflasinya, deposito pun begitu. Apa sudah beneran belajar investasi di reksadana dan atau saham? Kalo sudah apa alokasinya sudah bener sesuai target? Apa bener unitlink yang sudah dibeli bisa sesuai dengan tujuan disesuaikan dengan inflasi yang sekarang?

Buat para sumber penghasilan entah itu Bapak ato Ibu yang bekerja yang bawa uang tiap bulan pulang, dengan semakin tingginya biaya hidup, apa sudah dicover dengan perlindungan yang mencukupi? Kita kan mencintai keluarga kita seumur hidup mereka kan ya. Bukan seumur hidup kita doang. Hehehe. Hayuk review asuransinya. 😀

Perubahan biasa kan terjadi dan kita tinggal menyesuaikan aja sama kondisi yang ada.

Note: Catatan ini buat ngingetin diri sendiri kok. 😀

Advertisements

69 thoughts on “It Just Went Up!

  1. aku setubuuuh, eeh setujuuuh !! masih mendinglah daripada naik taxi, toh kalo naik angkot gak mau panas dan dempet2an 🙂
    di Indonesia kurasa nih terlalu banyak orang menggunakan kendaraan pribadi, tentunya banyak ruginya untuk lingkungan juga, macet dimana- mana dan polusi udara semakin meningkat. Seumpama ada yang berpikir dengan naiknya BBM lantas mereka mengurangi pemakaian kendaraan pribadi ya …

    Liked by 1 person

  2. Hahahaha, ujung-ujungnya promosi 😛 . Eh, tapi memang bener sih, daripada cuap-cuap protes yang nggak ada hasilnya, lebih baik mengaudit ulang pos finansial diri sendiri (atau keluarga) ya. Siapa tahu ada pos yang tidak efisien yang bisa diefisienkan, atau beneran menambah income gitu, hahaha 😀 .

    Like

    • Hahahaha. Iya. Promosi tapi bukan produk jualan saya juga kok. 😛
      Bener-bener.. ngomel-ngomel ga akan bawa hasil. Mending audit keuangan pribadi. Hihihi.

      Like

  3. eh udah naik ya? hahahah soale bensin motor gue masih penuh dan….
    semoga yang terbaik ke depannya….trus kayak meme2 yang bersliweran…harga rokok 16 rebu sebungkus ga pada protes….harga bensin baru naik segitu di demo 🙂 hehehe lucu kan ya negara kita ini…ya nunggu kenaikan gaji mah musti juli 2015 ..hikss

    Like

  4. sementara saya tetap naik motor… emang seh investasi di awal gede, tapi hariannya lebih irit daripada naik angkot

    jadi pengen bikin posting hitung2an bandingin naik motor sama naik angkot 😀

    Like

  5. Sebagai seseorang yang lagi berusaha hemat dan pengguna mobil, naiknya BBM malah jadi tantangan.. Diajakin jalan, skrg jadi mikirin ongkos juga, lumayan kan ngurangin macet.. 😀

    Like

  6. bener,,kalo aku ngurangi beli beras mas,,soalnya itung2 ngurangi makan,,alias diet,,jadi semisal tiap bulan habis 10kg beras skrg jadi 5kg lumayan…irit 50ribu hehehe,,demi diet,,,

    Like

  7. untungnya motor gw udah 3 taun minumnya pertamax gan jadi premium naik berapa aku tak peduli *buang muka*
    bedaa kalo harga cabe yang naik, iiih dimari bikin sambel kan tiap hari huhuhuhuhuhuh.

    Like

  8. Biasanya kenaikan harga yg lainya tu lbh dri 15% haha. Bagian penutupnya itu. Mencintai seumur hidup mereka bukan cuma seumur hidup kita? Kesanya gmna gitu yak hehe.. seperti yg tua dluan gtu haha.

    Like

  9. Dari pada berkeluh kesah BBM naik, aku setuju lebih baik fokus nyari rejeki tambahan! hehehe… ajarin investasi dong Dan?

    Like

  10. Ugh boro2 mikirin investasi, palingan cm bisa kencengin iket pinggang aja nih biar gak besar pasak dr tiang:( Trus keknya harus balik naik kendaraan umum, tapi penyakitku nih krn udah keenakan naik mobil jadi mau balik lg ke angkutan umum yg berjubel, empet2an keknya kok males ya 😛 Moga2 angkutan umum makin diperbanyak dan dibuat lebih nyaman deh.

    Like

  11. uhuk…uhuk…
    Dan…kalo aku kapan-kapan japri mau nanya-nanya tentang investasi boleh gak?
    diriku ini jelek bangt lah dalam pengelolaan keuangan keluarga dan investasi-investasian…

    Like

  12. aku nunggu kenaikan gaji ajaaa…hahaha..
    dan pasti ada efek dominonya ya da… kebutuhan pokok bakal merangkak naik…
    Alhamdulillah, meskipun naik masih kebeli.. asuransi juga pasti dong 😀

    Like

  13. Gara-gara bbm naik ini jadi cari tahu-tahu mengenai investasi lebih lanjut,,, coba kalo ga naik, udah adem ayem aja kali saya 😀
    Tapi ajarin caranya investasi dong mas Daniiiii…. makin banyak googling malah makin pusing bacanya *nangis*

    Like

  14. Betul pisaaan…drpd misuh-misuh mendingan berfikir kumaha eh bagaimana menyiasati agar ngga tambah misuh-misuh..mau misuh2 juga pemerentah sudah nentuin begituu..yo wes jalani plus bersikap cerdas saja…*sok bijaksini* 😀

    Like

  15. Pingback: Hadapi Saja | Kisahku

  16. Semua hal pasti dilakukan ada maksud baiknya 🙂
    Jujur, mulai dari kata kata “buat para pegawai pertimbangkan lagi instrument investasi..” engga mudeng.. 😀
    hihihi meja nya rame ya ngomong ngomong..

    Like

  17. Kalau lihat, sih, sepertinya rakyat kita terbiasa dikasih permisi, ya. Jadi pas ada pihak yang berusaha mengembalikan ke jalur seharusnya malah kisruh. Krisis percaya ke pemerintah juga pegang peranan cukup besar. Dan rakyat kita itu lapisannya ada banyaaaak … mau ambil keputusan A, yang C teriak … kalau keputusan B, yang D guling-guling. Hadeh.

    Like

    • Bener banget emang kalo rakyat kita terlalu biasa dikasih kemudahan. Salutnya ama pak presiden dia sendiri yang maju dan ngumumin. He took the blame dan sigap dengan langkah selanjutnya. Semoga manfaat kenaikan ini segera dirasakan semua orang ya.

      Like

  18. Pingback: Kemarin… | danikurniawan

  19. setuju dan, tapi juga setuju sama yang cuap-cuap plus solusi serta ngasih ide-ide, sama sekali tidak setuju sama yang cuma cuap-cuap cicit cuit keluh kesah nafas-nafas bikin gerah, pokoknya setuju sama semua yang optimis love you all, yang niatnya baik dan ga bikin rusuh 🙂

    Like

Comments are closed.