70 thoughts on “(Bukan) Postingan Geje(?) Oh Please!

    • Hahahahahaha. Ish kok gitu sih Mba De. Kalo misalkan ga asik dan bener-bener bingung saya beneran skip dan gak komen. Kalo postingannya Mba De mah saya sukaaa.

      Like

  1. huahuahahaha;…gue juga sering nulis gitu dan…tapi emang beneran not so important jurnal…ya tapi ga maksud merendahkan readers gue..ahhhh yasudah mulai sekarang ga ngomong gitu lagi…hehehhee

    Like

  2. dan aku suka cuma ngelike doang lho Dan.. abisnya ngomen dari hp nih ilang mulu..
    tp mendingan setelah update wordpress di hape enak ngebaca dan komen dari reader..,

    Like

    • Mba Mondaaaaa. Saya kenal njenengan koook. Tahu Mba Monda tipe blogger seperti apa. Saya yakin kalo njenengan ngelike itu pasti baca. Malah seneng di like ama Mba Monda.

      Like

  3. Aku pas baca komen memtyk di postingan mas Dani yang sebelumnya langsung jlebbbb banget hahaha. karena aku salah satu yang suka nyelipin kata2 “maaf ya kalo postingannya geje/ga penting”, Gak mau lagi ah bilang kayak gitu, karena bener kata memtyk, jatuhnya kita jadi ga ngehargai readers kita ya mas kalo kita aja underestimate sama postingan yang kita bikin.

    Like

  4. jadi ketiadaan komen mas dani artinya ada dua : 1. Tulisan tidak bagus, geje. 2. Tidak dikunjungi. wahahah
    Tulisan apapun kalau sudah dibagi artinya ya dibagi. Perkara bermanfaat itu biar orang lain yang mengambil manfaatnya. Hal sepele bisa jadi sangat bermanfaat bagi orang lain tanpa kita tahu.

    Like

    • Gak juga Bang. Bisa jadi yang ketiga. Saya gataju komennya apa karena saking bagusnya sampe takut ngerusak isi tulisan dengan komen. Eh kalo ga ada komen saya di blog manteman mah bisa jadiiiii sayanya lagi ga sempet bw Bang. Huhuhuhu.

      Iya kok hal sepele menurut kita bisa jadi penting banget untuk orang lain.

      Like

  5. oooooooooooh…iya jg ya? aku sering bilang tulisan sendiri geje, itu menutupi malu kalo nanti ada yang bilang postingannya aneh, jadi sebelum diomongin aku omongin dulu dan padahal dalam hati yang etrdalam banget nggak pengen orang lain ngomongin postingannya aneh *duh ntah lah ya yg penting sebisa mungkin nggak ngomongin diri sendiri aneh. Eh sama kali ya dengan sayang sms diri sendiri, kalo kita nggak sayang gimana orang lain mau sayang *lho ini kok jadi curcol,bahahahaha

    Liked by 1 person

  6. Gw suka Like dulu sblm sempet komen, krn biasanya gw suka riweuh, jd baca dulu trs like. Komen nya nti setelah gw santai. Biasanya klo gw cuma like aja, karena gw bingung mau komen apa dan krn gw ga mau jd SR di blog nya mentemen gw, ya gw like biar tau kalo gw baca kok postingan kalian 🙂

    Liked by 1 person

  7. nulis itu susah loh mas, hikss. waktu kita nulis kita benar-benar mikir apa yang kita tulis berguna buat diri kita sendiri dan juga buat orang lain. dan semakin menulis kita semakin mengerti kekurangan dan kelebihan kita dalam mengurai dan mengartikan suatu kalimat.

    Like

    • Iya Lin. Nulis susaaaah emang. Gimana caranya yang bisa jujur tapi gak nyakitin orang dan atau mempermalukan diri sendiri yang parah banget gitu.

      Like

  8. Dulu aku pernah baca komennya siapa ya, memy atau koh arman gitu.. Aku lupa.. Tapi isinya keep posting, karena siapa tau apa yg menurut kita ngga penting ternyata bisa bermanfaat buat orang lain..
    Sejak itu aku cuek2 aja mau posting kayak apa juga, ada yg baca syukur.. Ngga ada yg baca juga ya gapapaa.. 😛

    Liked by 2 people

  9. Haha.. Klo blog ini sih isinya mendingan drpd blog-ku mas.. Aku yang sepele aja di post.. Tapi bagiku sendiri post-ku itu priceless, soalnya yang sepele2 itu malah yang ngangenin.. Aku suka buka2 blog sendiri dan bahkan hampir semua post di blog masuk ke pocket, supaya gampang dibaca sewaktu-waktu, hehe..
    Tapi gak semua post-ku aku anggep geje, kadang aku narsis juga sama isi post-ku, hehehe..

    Like

    • Hahaha.. Seriusaan? Sukses bikin ketawa ini mas.. Pdhal klo aku review2 itu cm utk dokumentasi mana yang ngaruh dan nggak, mana yang enak dan kurang, soalnya aku lupaan.. 😀

      Like

    • Serius. Sejak sebelum pindah kerja kemaren gw sempet ketombean parah karena stress keknya padahal sebelumnya gak pernah. pake beberapa shampo lebih parah hasilnya, balik ke awal lagi biasa aja masih ada. Akhirnya ganti seperti yang lu posting. Hahahaha. Makasih yaa

      Like

  10. Ummm.. Aku sering nih merendahkan postingan ku, meski terselubung cara ngomonginnya kayak ngumbar aib ngga penting, dll.. Rupanya ngga boleh ya, Bang? Seharusnya lebih menghargai tulisan sendiri plus orang yang uda mau baca postingan kita.. Kok aku ikut-ikutan ngerasa gimanaaa gituh. Hiks. 😥

    Like

  11. Caaaak… Diposting tenan, wkwkekekek…. Once again, maaf klo saranku kmrn disampaikan di ranah publik ya….. (Kmudian Mbak Vita keningnya berkerut membaca diriku yg mengetikkan kata ‘ranah’). Tp aku suka lho dgn komentar teman2 disini.

    Like

  12. Hehehe, iya ya, kita juga harus menghargai hasil karya sendiri 🙂 . Apalagi ketika hasil karyanya “dipublikasikan” ke umum 😀 . Kalau kita nggak menghargainya, gimana orang lain mau ikutan menghargai 😛 .

    Like

  13. Pingback: Geje adalah bukti cinta. Haha.. :D | JNYnita

  14. setiap orang punya selera dan bener juga tuh kutipannya…. kalau bukan kita yang menghargai diri sendiri, mana mau orang lain menghargai kita… kira2 begitu yah.

    dan tipe2 blogger juga macam-macam seh. tapi kalau udah bikin tulisan dan posting sudah menandakan dia punya nilai lebih. apalagi diikuti dengan saling komentar di blog yang memberi komentar di blognya… nambah lagi nilai plusnya…. menurut saya pribadi 😀

    Liked by 1 person

  15. Saya yg akhir2 ini jrg koment di blog teman2, krn inet bulan2 ini lemot banget….dah koment reload lagi dan lagi…. herrr…
    Jadilah silent rider, yg tdk baik hati dan sombong… halah opo to yo iki… kok jd berpikiran gak jelas …

    Like

  16. Ahh…Daniii…
    kalo kamu aja nilai tulisanmu geje…apalagi tulisan ku yaks??
    habis baca tulisan mbak yo yg isinya etiket nge blog…
    heu..heu…sumpah deh…gw gak ngerti juga tujuan gw ngeblog apaan…
    pokoknya ada yg mau ditulis…ya ditulis…*lagi dalam tahap belajar nulis juga sih…
    dan belum sampe dalam tahap peduli bakal dibaca atau enggak…apalagi sampe dalam tahap mikir tulisan ini akan bermanfaat apa enggak
    tapi…setiap orang pasti punya cerita kan…dan kita dapat mengambil hikmah dan informasi dari setiap cerita itu…

    Like

  17. ahaha dulu sering sih nulis “makasih udah nyempetin baca postingan sampah ini”. tapi sekarang gak pernah lagi kayaknya. sebab saya pikir, temen temen udah maklum kalo cepybreak itu hanya menyesatkan 😀

    gimanapun, semua hal hal besar bermula dari sekelumit hal hal kecil, bahkan geje sekalipun. saya penganut kepercayaan itu 😀

    Like

  18. ada satu kalimat yg masih saya ingat dari seorg blogger, prinsip menulis adalah yang kita tahu belum tentu orang tahu. Jadi segeje2nya kita nulis, blm tentu org lain tahu 🙂

    Like

  19. Betul mas Dani. Kalo kita sendiri merasa tulisan kita nggak penting/gak jelas, bagaimana pembaca mau menghargai tulisan itu? Harus pede dgn tulisan sendiri 🙂 keep writing yo 🙂

    Like

  20. hampir senada dg ini… beberapa waktu lalu ada teman yg menulis di status FBnya.. kok ada yg nulis dg kategori ‘iseng’… naah.. langsung mak jleb buatku… setelah tak pikir2 lagi… emang bener, akhirnya kuganti kategori itu.. 🙂

    Like

  21. Pingback: Postingan Berbayar | danikurniawan

  22. Pingback: Blogwalking, Kenapa Harus Komentar? | JNYnita

Comments are closed.