Still The Man, But You See I’m a They

image

Judul postingan ini bagian lirik lagu 100 Yearsnya Five for Fighting. Ngena banget deh bagian ini ama gw.

Jaman dulu lulus SMA dan lanjut ke perguruan tinggi masih ga kepikiran apa-apa. Eh kemudian masuk diterima management trainee dan ditempatkan langsung di posisi supervisor di bawah kepala cabang di Lampung sana. Bukan sesuatu yang istimewa juga sih. Hahahaha. Cuman kan ya temen-temen sekantor kan udah pada senior sementara gw masih 25an. Anak-anak banget lah.

Menurut mereka kerja gw bagus sampe akhirnya dapet promosi ke Jakarta lagi. Dulu gw sering ngerasa kalo gw itu istimewa, spesial dan beda dari kebanyakan orang gitu *padahalan prestasi mah biasa-biasa ajah.. hahahahaha

Dulu gw mikir bisa ngerjain semuanya sendiri. Di cabang sering banget makan siang jam 3 ato setengah 4 setelah tutup cabang, gak keitung gw gantiin tugas kepala cabang jagain atm di kala weekend. Gak cuman masalah kerjaan, kehidupan pribadi juga gitu. Karena ngerasa spesial sampe kepikiran kalo gamau nikah kayak orang kebanyakan, punya anak dan menjalani siklus punya anak tua dan kemudian meninggal. Kalo ditanya kapan mau nikah ama temen kantor gw selalu bilang nanti lah pas kepala 4 ato 5. Aneh kan?

Karena pikiran-pikiran gitulah yang akhirnya sering bikin gw stress, tertekan dan gak enak ati selama berhari-hari. Bisa loh dulu gak keluar kamar seharian selama weekend kecuali buat makan kalo lagi ga ada temen kos. Untungnya pas stres gak destruktif sih tapi dipake baca buku ato nonton dvd. Belom kenal blog.

Trus kapan berubahnya? Setelah gw pindah kerja sih kalo ga salah dan setelah gw mengenal cinta. Tsaaaaah! Eh cinta ini love loh, bukan Cinta si DiSas *halah*. Ditambah lagi mulai aktif ngeblog dan kenal banyak orang.

Mulailah gw bisa menerima diri ini apa adanya. Hahahaha. Sebelumnya gw yang gak bisa terima kalo gak bisa melakukan sesuatu *di dalam batas kompetensi gw ya* dibawa stress akhirnya mulai paham kalo gw juga punya limitation. Jadinya lebih legowo.

Semakin ke sini gw semakin sadar kalo setiap orang ternyata memang spesial tapi bukan spesial yang gw pikirin dulu. Meskipun spesial ya gw sama aja kok kayak orang lain.

Keinget-inget tentang ini kemaren pas dengerin lagu-lagu lama di handphone dan gw gak mau balik lagi jadi orang yang bete-bete gak jelas. Makanya posting aja deh.

Buat kalian, pernah gak sih mengalami hal ini? Ato sekarang masih?

Well, For me I’m still the man but you see I’m a they.

Ohiya satu lagi. Selamat hari Ayah/Bapak nasional ya buat para bapak Indonesia.

Advertisements

49 thoughts on “Still The Man, But You See I’m a They

  1. Pernah dlu smpe sblm punya anak Dan.. Pas udah punya anak lsg berubah, udah tau diri, sadar diri dan bersyukur krn banyak bgt yg perlu disyukuri 🙂

    Like

  2. Terlalu banyak mikir will hurt you dan!
    hahaha padahal gue pun suka gitu…
    ah tapi sudahlah sekarang gue sudah pasrah ama keadaan…walaupun masih banyak cita2 yang ingin dicapai
    selamat hari bapak ya…bapaknya Aqil 🙂

    Like

    • Hahahahaha. Yoih Jo. Ppasrah sama keadaan tapi bukan berarti nyerah kan yes. Masih tetep berupaya yang terbaik tapi tetep gak kasih beban terlalu gede sama diri sendiri..

      Like

  3. Wkkkk. Klo kebanyakan mikir keknya ini akuu bgt deh skrg.
    Saking banyaknya yg dipikirkan, sampek berasa isi kepala penuuuh bgt.
    Tapi yaaa. Akhirnya sih berusaha buat banyak2 bersyukur ajah. 🙂
    Eh, boleh lho mas klo ada yg bisa dikenalin ke ane. Wkkkk. *tetep usaha “jual diri”* 😀

    Like

  4. You are special. Setiap kita punya spesialisasi masing2. Tp ada yg nyadar, ada yg nggak. Trs klo ga nyadar, jadinya mindet. Setelah sadar, ada yg stay humble, ada yg nyombong. Dear friends….. Stop calling your blogposts ‘geje/gak penting’, please. I’m your reader and I have standart. I dont read geje/sampah/unimportant posts and it’s an insult to me if you call your post geje coz that means I have a bad taste. Keminggris tithik gak popo yo? Wkekekekekek.

    Like

    • Hahahaha. Suwun Mem. Tak hapuse wez bagian gejene. Iki munu gak pedhe wedhi lek sing moco ngeroso geje. Malah merendahkan yo Mem. Suwun! 🙂

      Like

  5. gw smp skrg masih suka mikir macem2 hal yang sebetulnya mungkin ga perlu dipikirin, Dan *halah*, salah satu sahabat gw pernah bilang “susah bener kyknya jadi lo, Rin!” bhuahahaha. Tapi ya gitu deh, mgkn itu juga kan yg ngebedain gw dari manusia2 spesial lainnya 😀

    Selamat hari ayah ya ya…Ayahnya baby A 🙂

    Like

  6. masa2 suram gue dulu kan waktu jomblo ditengah2 orang ngundang kawinan Dan..hahahaha

    dan ternyata setelah nikah,, malah lebih banyak dinamikanya yaa ..jadi suka kepikiran ini dan itu..tapi namanya hidup, apapun musti disyukurin.. dan kalo bersyukur rasanya lebih enteng jalanin hidup *tsaaaah*

    selamat hari ayaaaah…

    Like

  7. Pernah sih mengalami hal yang hampir-hampir sama.. Tapi, kedewasaan yang kian bertambah, membuat cara pandang semakin berubah. Pengalaman masa lalu tersebut, tetap perlu dikenang, untuk dijadikan pembelajaran di masa depan.. 🙂

    Selamat hari ayah ya Dani..

    Like

    • Bener Da, semakin dewasa kita semakin berubah cara pandang memang dan iya pengalaman masa lalu perlu dikenang karena bagaimanapun itu yang menjadikan diri kita sekarang ini.
      Selamat hari ayah Da.. *maap telat bales komen*

      Like

  8. Gue mencantumkan perfeksionis sebagai kelemahan gue sih mas. Dulu mau nya apa apa serba ter planning dan kalo gak sesuai planning bawaanya stres, pusing, sampe insomnia. Makin parah setelah gue kerja di bagian treasury. Sampe akhirnya badan gue jadi drop, kolesterol gue naik, darah gue juga tinggi. Serem nya umur gue masih 26 waktu itu. Akhirnya pelan pelan gue berusaha bodo amat, cuek, dan nothing to loose. Mbul juga bantu banget sih. Sekarang masih dikit dikit suka “kambuh” tapi so far udah bisa lebih nerima kalo situasi lagi ga sesuai rencana 🙂

    Like

    • Wuiiih sampe segitunya ya May. Kalo gw dulu suka kena vertigo. Berkali-kali tumbang di kantor. Eh Syukurnya sampe sekarang jarang banget kena kalo gak lagi capek fisik banget. terakhir sekitar tahun 2011an apa ya serangan vertigo ringan doang… Semoga bisa selalu inget ya kita untuk gak terlalu kebebanan pikiran.. 😀

      Like

    • Hahaha yang lebih penting mas, semoga kita selalu inget kalo kesempuraan itu cuma milik Tuhan yak. Gue sendiri sampe sekarang masih mengusahakan bersikap fleksibel 😀

      Like

  9. Hahaha, memang itu sepertinya proses yang harus dilalui seseorang ya 😀 . Pada akhirnya harus menerima dirinya apa adanya, beserta kelebihan dan keterbatasannya 😀 . Aku sepertinya sedang berada di proses itu nih 😛 .

    Like

  10. Itu quarter life crisis tuh dan. Gw juga ngalamin walaupun beda symptoms Hahaha. Kayaknya banyak org yg ngalamin stress di umur ukur segitu. Wajar 🙂

    Like

    • Wah iya ya Ko Arman? Itu ngalaminnya sekitar 2 ato 3 tahunan lalu sih eh ato malah sampe baru-baru ini ya? Huehehehe. Makasih Ko Arman. Kebetulan ada temen yang punya buku tentang quarter life crisis. Ntar pinjem ah. Hahahaha.

      Like

  11. Sampe sekarang, kalo gw, gw merasa biasabiasa aja (and nothing special -pake banget-, hidup gw kaya FLAAAAAAAAAATT!) dan targetless menjalani hidup hahahahaha tapi tetep bersyukur sih, hahahahah

    Like

  12. Aku stress kalok ditanya kenapa ngga mau balikan sama mantan, Bang. Termasuk jugak ngga tuh? Wkwkwk.. 😀

    Ngga tau sih ya, kok keknya hidup aku lempeng-lempeng aja kek ngga ada gairah hidup. Ihik.

    Like

  13. gw ngacung…..belum bisa move on dari kesetresan…
    tapi sekarang lagi banyak-banyak belajar tentang bersyukur dan bersabar…
    kyaaaaaaaa….
    *untung dikadoin Allah misua yang baik hati dan penyabar….jadi..yah begitulah….hehehe

    Like

  14. Hahaha baca komennya Mas Arman, jadi dapet istilah baru deh quarter life crisis. Aku malah merasa diriku ngga spesial Mas, adohhh galau T.T

    Like

  15. Pingback: (Bukan) Postingan Geje(?) Oh Please! | danikurniawan

  16. Dan, kamu itu kebanyakan mikir jadi bikin muka tambah boros loh. Hahahaha

    aslik pertama kali ketemu Dani, macam pejabat tinggi di bank ternama yang umurnya jauh di atas gw. Ternyata masih tuwa’an gw hihihihihi.

    Setuju di bagian blog itu salah satu sarana stress release.

    Like

  17. Hihihi kalo aku dulu stress dan galau2nya karena milih mau kerja, nikah, atau lanjut kuliah. Pada akhirnya semua ada jalannya masing2 sih ya, tinggal kita jalanin baik2 dan tetap selowwww dan do the best hihihi.

    Happy (belated) father day, mas Dani 🙂

    Like

  18. Persis….ak dulu jg kl ditanya baru mau nikah pas 40++….,mengejar karir,job, sekolah dulu, blah blah blah.ternyata …. karir dll bukan untuk dikejar, tp dinikmati bersama sahabat terbaik (mas bojo) ….salam nggo anak lanang, mas…. sopo jenenge?

    Like

  19. Saya sih malah nikah muda mas , 22 th…. tapi enak jg punya anak sdh abg emaknya blm tuwir2 amat… hehe… galau-galau gak jelas setiap org pasti pernah, apalg emak2 pas hamil ato PMS pasti deh jd wabil…. wanita labil dan galau gak jelas pula… hehe…

    Liked by 1 person

  20. Dulu pernah punya kepikiran males nikah. Bukan karena merasa spesial sih, cuma ada luka masa lalu #tsah. Bukan di PHP kayak Cinta Disastro lho. Masalah keluarga yang membuat aku trauma.

    Tapi itu sudah berlalu, sekarang dah punya anak2 laki-laki semua. Dan, sekarang aku merasa spesial karena cantik sendiri di rumah 😀

    Like

Comments are closed.