Beda Jalan Beda Pengalaman

image

Lalu Lintas Surabaya

Beda jalan emang beda pengalaman ya.

Sejak mulai punya mobil dan nyetir tahun 2012, gw dah nyetir di beberapa kota. Jakarta pastinya, Surabaya, Bandung, Tangerang (Selatan dan Sekitarnya), Serang dan Cilegon. Beda-beda ternyata kelakuan para penggguna jalannya. Mau masukin Medan dan Lampung di sini tapi ga pernah nyetir mobil di sana. Jadi gatahu gimana ngadepin kelakuan pengguna jalannya.

Jakarta

Kalo yang tinggal di Jakarta udah pada tahu lah ya gimana kelakuan pengguna jalannya kebanyakan. Terdiri dari multietnis dan multikepentingan kehidupan jalanan Jakarta seolah serba terburu-buru. Gak ada waktu buat napas sepertinya.

Semua orang merasa yang punya kepentingan paling penting sehingga harus dia yang duluan *kadang termasuk gw*. Satu-satunya cara untuk tetap sadar dan gak jarang untuk tetep selamar di kehidupan jalanan Jakarta buat gw adalah untuk tetep inget kalo bukan cuma gw yang punya kepentingan dan semuanya bisa menunggu -yang paling penting selamat.

Lampu sen kayaknya dah gak ada gunanya. Jauh-jauh kasih lampu sen karena mau pindah jalur yang ada disusrukin muluk padahal gw dah sengaja ambil jeda setelah beberapa mobil di belakang gw di lajur yang mau gw masukin. Suara klakson mobil langsung meraung di lampu merah ke mobil di depannya bahkan ketika lamou masih merah dan masih menyisakan sekitar 5 detik sebelum berubah hijau.

Kadang gw pikir saru-satunya cara biar tetap waras di jalanan Jakarta cuman dengan tetep inget kalo gw bukan satu-satunya yang punya urusan super urgent dan bahwa semuanya bisa menunggu. Palingan cukup beliin asuransi all risk buat mobil biar lebih tenang nyetirnya.

Bandung, Tangeran (Selatan dan sekitarnya) dan Cilegon

Karena ke tempat-tempat diatas setiap weekend jadinya yang gw hadapi ya orang-orang Jakarta yang hijrah ato pulang kampung ato simply ada di sekitar rumah gak kemana-mana. Jadi ya gitu deh. Hahaha.

Surabaya

Jaman pas masih ngonthel dulu kok ya rasanya pengendara kendaraan bermotor itu heartless, gak punya hati gitu sama pengendara sepeda pancal. Tapi ternyata enggak looh.

Orang nyetir di Surabaya itu sopaaan banget dibanding orang Jakarta. Gw kasih sen pindah jalur eh ditungguin loh sama orang di belakang gw sampe gw masuk. Klakson jarang banget kedengeran. Selama nyetir kemaren gw rasa gw merepet cuman gara-gara orang-orang nyetirnya pada di bawah 80km/jam aja yang mana dalam standar nyetir gw biasanya termasuj agak pelan cenderung ke biasa aja.

Trus keinget deh apasih yang gw kejar. Hidup kan gak selalu berisi serba keterburuan.

Yang gw penasaran sih gimana rasanya nyetir di Medan ya. Temen gw yang kalem banget dan cenderung patuh sepatuh-patuhnya sama rambu lalu lintas di Surabaya pas nyetirin kami setelah dia balik dari Medan sampe bikin kami sport jantung. Hahaha. Pernah juga naik taksi dari Bandara Medan yang lama ke hotel kani ngelawan arus kurleb setengah jaman dari 45 menit perjalanan.

Maaf buat orang Medan ya, cuman penasaran aja gimana traffic di sana. .

Advertisements

63 thoughts on “Beda Jalan Beda Pengalaman

  1. pernah beberapa kali nyetir di Medan Dan, tapi karena nggak hafal jalan kudu dipandu orang sana, jadinya jalan pelan2 aja dan nggak fokus ke tingkah pengemudi lain,
    tapi emang ada kok istilah supir Medan buat yg suka ngebut he..he..

    Like

  2. Belum pernah nyetir si tapi untuk kondisi d jalanan khususnya pengendara mobil atau motor Kalau di lampung masih biasa mas, aman terkendali dan lancar jaya. Rawan Macet cuma di jam 6-8 pagi itu karena berbarengan anak sekolah dgn yang berangkat kerja Dan kalau Malam minggu pasti jalanan padet :D.

    Like

  3. Medan WOW banget mas lalu lintasnya. Apalagi becak motornya. Beegghhh.. Hanya Tuhan dan si sopir becaknya tuh yang tahu kapan belok n mau kemana. Kalau Banda Aceh yang parah pengendara motornya. Kalau mobil masih baik sih

    Like

    • Pernah naik betor di Medan. Ditarik ongkos yang lumayan padahal jaraknya mayan deket. Katanya harus muter. Bener dong setelah naik itu betor diputer dan melawan arus. Sibuk doa kami habis itu. Hahahaha.

      Like

  4. Duh, kalo lagi nyetir jangan sampe berada dibelakangku deh Dan…
    Aku ini super-duper lelet soalnya…hihihi…

    Pokoknya kalo didepanku angkot dan dia berhenti 5 kali, berarti aku juga bakal berhenti 5 kali…
    Gak pernah nyalip *prinsip*…hihihi…

    Makanya Abah selalu khawatir kalo melepaskan aku bergentayangan seorang diri dan lebih seneng nganterin aku aja…hihihi…

    Like

  5. pernah denger cerita temen yang baru balik dari Medan: sopir taksinya nerobos lampu merah, waktu ditegur enteng bilang “belum merah kali itu lampunya…” 😀

    Like

  6. Dulu Surabaya tertib. Motor lajur kiri. Sekarang?? Woh. Gak ada aturannya. Salip kanan kiri zig zag. Aku aja sampe sereeeem n akhirnya pensiun. Ga brani nyetir motor lg deh!!

    Like

  7. Bang, uda lah ngga usah pengen nyetir di Medan segala.. Aku takut diri mu beneran sport jantung jadinya.. Jadi demi keselamatan bersama, mending ngga usah yaaaa.. Wkwkwk.. 😀

    Like

  8. belum pernah nyetir sendiri.
    nggak merhatiin banget masing-masing prilaku sopir di tempat2 itu. cuma kadang pas disopirin, kebetulan teman atau emang sopir pada cerita.. di medan emang wow. katanya kalau belum bisa ngerasain bawa mobil d medan belum jadi sopir 😀

    di padang, pengendara sepeda motornya katanya lebih parah dibandingin di jakarta. jarang yang pake helm.

    yang paing baik sopir angkot surabaya. soalnya perna lihat itu sopir turun buat nolongin penumpangnya dan pesan hati-hati pas penumpangnya turun.

    Like

  9. wah orang2 yang nyetir di medan parah! ngasal abis! hahaha. apalagi kendaraan umumnya. bisa penumpangnya duduk di atap bus lho! padahal di jalan berkelok2. kita ngeliatnya aja ngeri. 😛

    Like

  10. Hahaha, Jakarta sih ya 😀 . Ya gitu deh 😀 .

    Penasaran juga sama situasi perlalu-lintasan di Medan. Sering dengar dan baca2 ceritanya sih, tapi belum pernah lihat sendiri, hehehe 🙂

    Like

  11. coba nyetir di Lampung, mas! pake tanda seru tuh… pengemudi di sana bukan main ngebut2 -_- ke jalan lintas sumatera, supir2 sewaannya ngeri bgt bawa mobilnya

    Like

    • Kalo di Lampungnya pernah jadi penumpang dan seinget gw standar. Di Bandar Lampungnya sih. Hahaha. Kalo Lintas Sumatera saking ngerinya gw merem ajah aka molor.. hahahaha.

      Like

  12. harus ditambahin ‘beda usia’ deh kayaknya Dan, soalnya tambah ke sini entah kenapa gw ga berani nyalip mobil gede (kontainer, bus dsb) atau lari di atas 80 km/jam kyk dulu hihihihi

    Like

  13. Kalo soal jalanan, sampe sekarang gue masih berharap jalanan di Indonesia bisa ramah sama pejalan kaki dan sepeda. Sungguh, mestinya kita bisa lebih banyak jalan kaki (tan pa takut di srudug kendaraan) & sepedaan, biar sehat

    Like

    • Iya May. Ga ramah banget ama pejalan kaki. Lah gw dulu jalan di thamrin yang trotoar segede gaban dibelbelin ama ojeker. Eh gw dulu suka naik ojek juga sih. Sedih deh kalo soal pejalan kaki ini.

      Like

    • Kalo masih bersaing sama motor sih gue cuma ngelus dada doang deh, yang bikin makin miris kalo liat trotoar rusak, kayak dpean kantor lama gue di cilandak. Alamaaak bikin betis nih perlu sering sering di refleksi, belum lagi kalo ujan jadi kubangan tanah merah 😀
      kasian emang nasib pejalan kaki di negara sini, kastanya sudra 😆

      Like

  14. dari dulu masih di Jeddah pengen buat tentang perbedaan traffic ga sempet2, udah keburu baca posting ini. Tapi emang setres nyetir di Jakarta, nah kalau udah bisa lulus nyetir disana, bisa deh nyetir dimana aja, bahkan di Arab yg maskulin trafficnya, aplagi cuma di Eropa, yg sekali2nya denger klakson aja sampe kaget. Jd penasaran juga ni sama lalinnya Medan, kl lulus disana, bisa nyetir dimana2 kali yaa hahahah

    Like

  15. orang medan kayaknya ngga cocok kalo pake mobil yang transmisinya metik oom.. liat dah lay-lay yang suka bawa kopaja.. kayaknya mereka semangat banget kalo pas ngoper gigi. wkwkwkw.. 😀 *piss

    Like

Comments are closed.