Terbang Berdua

image

A waiting for his flight

Udah hampir habis hari ini tapi belom sempet update satu postingan. Gapapalahya telat dikit daripada kosong hari ini. Tapi tenang, ga gak akan asal update dengan isi yang easy peasy. Menurut gw sih masih berkualitas dan layak posting. Hahaha.

Gw hari Kamis tanggal 6 November 2014 kemaren untuk pertama kalinya terbang berdua aja sama si A. Iya berdua aja. Biasanya kan bertiga ya, gw, Bul ama A. Nah ini Bul meskipun terbang ke Surabaya juga di saat yang hampir bersamaan tapi beda flight.

Gimana penerbangannya? Sakses besar! Hamdalah!

Ini sih lebih karena si A kan udah 2 tahun lebih dan udah bisa berkomunikasi dua arah secara penuh ya. Ga ada cerita tuh nangis-nangis gak jelas. Bener-bener Hamdalah!

Kuncinya emang komunikasi ya. Karena emang udah tahu bakalan pisah penerbangan si A dah bolak balik nanti terbangnya ama ayah aja. Awalnya sempet bilang gak mau tapi setelah terus menerus dikasih tahu akhirnya ngangguk bilang iya.

Pas kebetulan A ini kan lagi seneng-senengnya ama pesawat ya, jadi dikasih tahu kalo mau lihat pesawat sama ayah. Excited banget dari sebelum berangkat.

Nyampe di terminal check-in si Mbak yang sayangnya gw lupa catet namanya baik banget kasih kami di nomor urut 3 dan deket jendela. Jadi masuk dan keluarnya bisa cepet banget. Memudahkan sekali banget deh. Oiya kami naik Citilink.

Sepanjang perjalanan A anteng banget ngelihat ke arah luar jendela. Mulai dari lihatin pesawat-pesawat yang siap-siap take-off sampe kami sendiri yang take-off dia komenin itu semua. Kok cepet gerakannya dan kok semakin kecil. Eh pas udah di atas si A gak mau lihat rumah yang kecil. Malah asik nanya yang putih-putih (awan) itu apa. Beberapa menit kemudian sibuklah jelasin awan dan ini itu. Eh pas awan dan teman-temannya habis mulai bosen dong. Trus gimana?

image

A with his cereal

Gw keluarin jurus andelan. Laptop dengan film planes dan aneka ragam film anak. Muahahahaha. Kan bayar dua kursi tuh, si A gak mau duduk sendiri. Baru dua tahun lebih aja kan masih kegedean banget tuh kursi. Jadi minta pangku. Satu bangku kosong kan ya. Jadi deh dipake naroh laptop yang muterin film. Mayan sejam perhatian teralihkan. Sambil cerita si Dusty ngapain, Blade kenapa kok gitu, Windlifter yang kuat sekali lalalili. Hihihi.

Selama nonton sekalian aja gw suapib nasi ama abon yang dah disiapin ama Bul. Habis. Sekali lagi Hamdalah!

Selain itu? Ada sewadah tupperware kecil sereal Kellogs, Dua kotak susu ultra coklat dan putih, dua mobil mainan dan satu popok dan satu celana.

Oiya, ternyata juga A beneran dah lulus potty trainingnya. Selama penerbangan ga ngompol dan bisa nahan pipis sampe waktu di rumah. Di sana baru minta pipis.

Jadi intinya persiapan kami kemaren biar sukses ngajak anak terbang berdua tanpa emaknya adalah:
– komunikasi dari awal
– pede aja jangan berpikiran negatif kalo bakalan kenapa-kenapa
– percaya sama anaknya
– bawa sebanyak mungkin pengalih perhatian yang disukai si anak
– serahkan ama yang Maha Kuasa alias banyak doa

Semoga sih pengalaman sukses ini terulang pas jalan pulang besok. Amiiin.

Advertisements

64 thoughts on “Terbang Berdua

  1. Dannnn… akhirnya blog ente ini mobile friendly juga. Sebelumnya susyeeee bacanye hehehehe.

    Sukses ya terbang sama si A(…). Haha aku ga sebut namanya si unyil. Kan biar aman. Kalo anak bekalnya abis especially makanan pokoknya, rasanya luegaaaa… Semoga anakku nanti pas terbang lagi sama mulusnya sama pas ke Bali kemarin alias banyak molornya. Makannya jg abis kayak si kakak. Amin. (Dan di layar tivi ada film yg dia suka).

    Like

    • Iya BuLe. Saya mohon maaf ya karena gaktahu kalo gak mobile friendly theme sebelumnya. Langsung kuganti begitu tahu dari temen.
      Iya kalo anak bisa abisin bekel itu luar biasa bangeettt. Bahagianya berasa maksimal banget *halah

      Amiiin buLe. Semoga next time lancaar.

      Like

  2. Tos Mas, baru update menjelang pergantian hari.. Seru kan yaaa postaday? Bikin nyandu.. Hahaha..
    Lega ya potty training-nya udah sukses, gak perlu pake trik rangsang-merangsang itu.. #eeehh..

    Like

  3. wuuiih pinter, ga rewel.. brarti a seumuran sm fa ya? 2 thn lbih, tp fa blm pernah sih terbang berdua aja sm papa nya hahaha.. dan selama ini nempelnya sm aku, klo ke papanya nempel klo papanya pulang kerja.. atau pas papanya mau brgkt kerja.. btw.. fa jg udh ga ngompol dan.. dan udh pinter jg nahan pipis, dan dia akan pipis klo dah di toilet 🙂 seneng ya klo anak cpt bs beradaptasi hehehe..

    Like

    • Semoga segera dapet kesempatan nyobanya ya Mba. Hihihi. Pasti seru tuh Fa ama Papanya.
      Iya seneng kalo lihat anak udah bisa cepet adaptasi. Tapi sedih juga anak kok udah gede gini hahahaha.

      Like

  4. Kenapa flight ny gak barengan mas dan?
    A hebaaat nih. Udahlah gak rewel n lulus potty training pula. Udah pantes punya adek lagi. *eh. *ditoyor mas dani* 😀

    Like

Comments are closed.