Sepatu

Sepatu

Sepatu

Tahu lagunya Tulus yang sepatu? Sedih itu lagunya. He’s truly an artist, dari “cuma” sepatu bisa dijadiin lagu yang dalem dan melankolis abis.

Postingan ini bukan mau ngebahas soal Tulus dan kreativitasnya, mau beneran ngebahas sepatu. Hehehehehe.

Jaman masih kecil dulu kan kalo sepatu udah default dapet dari orang tua lah ya. Nah seinget gw dulu sampe jaman kuliah sepatu selalu gak jauh-jauh dari Eagle, Bata ato Kasogi. Sampe SMA sih paling sering Kasogi. Gw gaktahu deh merk ini dijual secara nasional ato kagak. Kalo Bata sih pasti banyak yang tahu lah ya.

Karena Bapak cuman honorer dan harus nyambi ngangkot dan dibantu sama Ibuk jualan jadi ya jangan harap tiap tahun ajaran baru ada sepatu yang bisa gw dapet tapi alhamdulillaahnya gak sampe nyeker juga sih. Satu sepatu bisa bertahan 2-3 tahunan. Kok bisa selama itu? Karena waktu beli selalu digedein dikit ukurannya. Trus makenya di tahun-tahun awal sempet dikasi sumpelan kertas dikit ato kalo gak ya kaos kakinya bagian depannya digulung. Talinya diiketin kenceng. Mihihihi. Those good old days.

Mulai jaman kuliah kayaknya mulai jarang deh beli sepatu dan masa-masa itu kayaknya Kasogi dan Eagle sudah gak ditemuin lagi di pasaran. Beralih ke Bata.

Tapi pas jaman kuliah gw dulu masih dibolehin tuh masuk pake sendal gunung yang banyak tali-talinya gitu. Tahu kan ya? Malah ada yang pake sendal karena aturan berbusana gak ketat bener asalkan gak pake kaos oblong aja. Jadi ya seringnya beli sendal gunung. Lagi-lagi mereknya Bata.

Nah pas masuk kerja, pilihan sepatu cowok ternyata beraneka ragam. Gw sampe kagum! Karena pernah dapet materi dari John Robert Powers sepatu banker yang baik itu gimana bla bla bla jadi kepengaruh nih. Biasalah masih single dan dah punya penghasilan sendiri, mulai begaya. Awalnya beli Bata dengan model standar sepatu kerja, masih puas dan oke.

Lama-lama kepengaruh juga ama pergaulan. Ihiikk.

Bukan yang gimana-gimana sih, cuma ada model sepatu yang emang cakep-cakep, yang kalo dipake itu bisa bikin tingkat kegantengan meningkat beberapa derajat. Sayangnya Bata gak punya model yang gw pengen padahal dari segi harga dan tingkat keawetan juara banget.

Oh ladies, I know how you feel about shoes. Bahahahahahaha!

Mulailah petualangan sepatu berujung lancip dimulai. *lhebayatun*. Gw lupa merek-merek sepatu awal yang pernah punya cuma tipikalnya sama lah. Dari kulit hitam, tanpa aksesoris ato seminimal mungkin, gak pake tali, ada hak dikit yang berlapis kayu yang kalo dipake jalan bunyi pletakpletok dan ujungnya agak lancip. Gak sampe kayak sepatu Aladin jugak sih karena ada cowok yang make sepatu yang kelancipan ujungnya ada di level yang gak masuk akal. Haha.

Oiya, pernah pake sepatu yang ada talinya, keren sih tapi ribet kalo mau lepas pasang terutama kalo mau sholat. Jadi sampe sekarang levih prefer yang gak pake tali.

Sejauh ini yang paling gw inget dari sepatu-sepatu gw adalah sepatu merek Seba. Belinya di tokonya di Bandung daerah Cimbeleuit. Awetnya gak ketulungan. Gw beli dari tahun 2011 dan baru pensiun awal 2014 kemaren pas gw pindah kantor dan kondisi sepatu dah gak memungkinkan lagi dipake. Bawahnya bolong. Dipakenya pun lumayan hardcore karena gw kan suka jalan dan banyak diantaranya kejar jadwal commuterline dan naik turun tangga stasiun.

Nah kemaren pas pindah kerja sempet kepikiran beli Seba lagi tapi gak nemu model yang pas yang dijual deket sini. Muter-muter akhirnya nemulah sepatu yang gw pajang di atas. Koleksinya Andrew. Dari semua hasil coba-coba sepatu kerja kemaren itu sepatu inilah yang paling oke. Simple tapi detailnya luar biasa. Pas dipake langsung pas gitu deh. Ngerti kan-ngerti kan?

Pas merhatiin detailnya kok gw yakin sepatu ini bakalan tahan lama dan modelnya pun lumayan everlasting lah. Yasudlah angkut. Toh beli sepatu kerja itu sekali dalam tiga tahun? *pembenaran banget gak sih ini nadanya? 😛

Pernah loh beli sepatu yang harganya bersahabat banget dan modelnya oke, milik brand dengan inisial YK eh baru dipake 3 hari bener-bener 3 hari bagian bawah sepatunya lepas. Gak ada jahitan dan hanya dilem doang. Hadeeh. KZL deh rasanya waktu itu. Hahaha.

Balik lagi ke sepatu Andrew, kemaren diundang visit customer ke site proyeknya dan gw lupa kalo masih pake sepatu kerja. Sepatu ganteng itu kena lumpur proyek dong. Huhuhu.

Sepatu bagus itu investasi bukan sih? Bukan menghasilkan uang secara langsung sih tapi dengan sepatu yang bagus dan awet bisa menghemat belanja sepatu dan penampilan jadi lebih oke dan siapa tahu ada orang kepincut karena sepatu yang kita pake trus nawarin buat jadi bintang iklan? *oke kejauhan pake banget*

Kalo manteman gimana ceritanya soal sepatu?

Advertisements

101 thoughts on “Sepatu

  1. Tau gak Dan, saking mupengnya ama sepatu Reebok buat lari (yg tanpa tali) aku sampe bilang ke (calon) bojoku, ntar seserahannya pake sepatu Reebok biru aja yaa… Eh, beneran loh, yang biasanya seserahan kan sepatu high heels yang tjantik2 kuwi. Aku dong, malah dikasih sepatu reebok biru :)) DIbungkus juga siiih, kayak orang2 lain, tapi isinya itu loooh, sepatu reebok hihihi

    Liked by 1 person

  2. Sepatu andalanku jaman sekolah juga eagle. Keknya itu sepatu sejuta umat sd smp ya mas.. *eh sejuta umat yg bagian mana dlu kali yah* xexexexe..

    Klo skrg sukanya flat shoes ama sendal jepit. Eh klo sendal jepit itu udah defaultnya sih. 😀

    Like

  3. Saya itu orang yang malu kalau digodain. Biasa kan ya di sekolah kalau pakai sepatu baru suka digodain ‘cie.. Cie.. Sepatu baru nih yee…’. Gara2 nggak pengin digodain kayak gitu saya bertahan dengan sepatu yang udah peot sana sini. Yang penting masih bisa dipakai 😀
    Kalau waktu kuliah lumayan sering ganti sepatu karena ga awet itu.. Jadi setuju, Mas. Beli barang yang agak mahal itu investasi 😀

    Like

    • Hahahaha. Iya sih mba yanti ya. Jaman dulu suka pada digodain kalo pake yang baru -baru. Hihihihi.
      Kapok beli cuma karena murah karena cepet jebolnya bikin nyesel mba. Kalo murah dan terbukti awet pasti mau sih. Hahaha.

      Like

  4. Gue termasuk cewe yg anteng kalo soal sepatu.. Yg penting punya 1 sepatu kerja, 1 sepatu lari, 1 sepatu pesta/acara cantik, 1 sendal buat jalan2.. Sekian. Ahahahaha. Tapi sejak kemarin kakinya kena mata ikan itu jadi musti meratiin sepatu yg bener nih.. Agak mahalan dikit gpp asal aman buat kakii

    Like

    • Wah iyaaaa. Aman buat kaki itu penting bangeeet. Dulu pernah beli, udahlah mahal bikin matakaki lecet. Dengan berat hati akhirnya dipensiunkan padahal baru beberapa minggu. Huuuh. Hahahaha.

      Like

  5. entar kalo anak minta sepatu baru tiap tahun kita bisa cerita kalo jaman dulu sepatu kita baru ganti 3 tahun sekali..
    karena dulu kalo gw minta sepatu baru, emak gw selalu bilang kalo dulu dia selalu pake lungsuran kakaknya…
    buahahaha….

    Like

  6. Dulu wkt SD gw jg punya kasogi hehehehe..
    Dulu wkt SMP sepatu paporit gw Fila sm Nike.. Pas SMA tergila2 sm Ogan warna ungu itu lho hohohoho sm converse ituuu..
    Pas kuliah smpe skrg mah random, ini itu merk segala macem yah hahahahaha

    Eh btw Dan, lu ga coba Rockport? Kt lombi sih nyaman bgt itu hihihi

    Like

  7. dulu waktu sekolah SD, seringnya diajak ibu ke toko sepatu yang banyak menjual jenis sepatu bata, tapi ada juga merek lain. yg saya inget mereknya spech.

    waktu SMP dan SMA saya ikut2an temen yang kebanyakan banyak pake sepatu warior. jadilah pake sepatu warior

    http://jampang.wordpress.com/2010/08/26/bukan-kisah-kasih-di-sekolah-sepatu-warrior/

    waktu kuliah, saya beli sepatu seken yg ternyata lumayan awet.

    kalau pas kerja…. pake sepatu bucheri. ada dua pasang, cuma yg satu jarang saya pake karena ngepas. yg satunya yang beli lamaan enak dipake meskipun udah agak2 rusak, sebab modelnya mirip selop yng belakangnya terbuka. jadi gampang pake copot 😀

    Like

  8. Dulu jaman gue skolah mah diwajibin pake spatu warrior,trus berkembang jd model2 yg mirip kayak NB, North Star. SMA pk piero kuliah mulai pake converse, tomkins, reebok. Gue mah apa ajalah yg nyaman di kaki dan harga terjangkau.

    Nah, gue pacaran sama laki gue baru deh kenalan sama merk2 nyaman, terutama sepatu kerja. Menurut dia, sekali tau rasanya sepatu nyaman pasti ketagihan. Mhahahaha. Dan gue jadi ketagihaaaan sepatu nyaman gegara dia xD.

    Iya sih sepatu timberlandnya dia yg satu uda tahan 5 thn, satu lagi 3 tahun. Masi dipake gonta ganti sm sepatu barunya. Emg investasi sih, minimal kan 2 tahun ga bayar biaya penyusutan sepatu. Bener ga :p

    Like

  9. hahahaha, rada ilfil kalo lihat cowok pake sepatu yang ujungnya lancip trus kepanjangan pulak, jadi kayak terompah aladdin 😛
    kasogi oh kasogi… old school banget ^^

    Like

  10. dulu jamanku SD sepatu yang ngetern itu sepatu yang kalo jalan lampu nya bisa nyala.. sumpeh itu keren bgt kalo dah pake itu, hahaha. Jaman SMA ama SMP itu lupa sepatu mereknya apa yg pasti item. Hehehe. Kalo skrg pakenya converse ama boots,, biar ndak ribet

    Like

  11. buat sepatu kerja paling suka merk rockport. dari sejak dibeli langsung dipake langsung enak. biasa kan sepatu kalo baru masih kaku. kalo rockport ini langsung nyaman. kadang kalo gua pulang kantor naik bus dan males nyambung, ya jalan kaki 1 mile (1.5 km), enak2 aja kalo pake sepatu rockport.

    Like

  12. dan taukah pak dan kalo di pati dulu itu, eagle & kasogi termasuk sepatu mahal? belinya sampe kudus. temen anaknya dokter terkueenal di pati sepatunya fila. belinya di semarang. muahahaha.. ngiler jaman smp, sma dulu sama merk ini. sekarang sih udah enggak *gayaaaa 😀

    Like

  13. Hahaha, perburuan sepatu memang seru, pilihannya banyak juga termasuk untuk sepatu cowok 🙂 . Cuma akhirnya jatuh2nya yg sering dipakai ya yg paling nyaman dan enak *pengalaman pribadi*, hehe 🙂

    Like

  14. Template blog nya lebih bersahabat dg hp jadulku, kmrn hurufnya super mini,,
    Aq beli yg murah aja, cepet rusak, cepat ganti..hehehe, masih fase dompetnya yg nentuin pilihan,gk ky ms dani, hehe

    Like

    • Semoga yang ini templatenya lebih bersahabat juga ya.
      Sepatu cowok yang modelnya oke, harga bersahabat dan awet itu jarang bangettt. Perburuannya bisa bikin pusing juga. Hahahaha.

      Like

  15. SD lupa pakai apa.. Kayaknya merek tak dikenal.. Hahah…
    SMP pake converse, satu sekolah pakai converse saat converse belum dianggap keren, harganya masih 89ribu!! Skrg converse itungannya udah sepatu mahil..
    SMA pakai bata, sampe jaman ospek kuliah sekalian diancurin dgn becek2an..
    Kuliah krn dpt beasiswa, jadi bisa gayaaaa pake yang lumayan bermerek dan ganti2..
    Sekarang pakenya crocs, wisuda pun pakai crocs.. Hahahahaa..

    Like

    • Converse emang sudah bertransformasi. Gw suka banget ini separu. Dulu jaman kuliah beli sendiri pake duit tabungan hasil kasih les masih 300rebuan sepasang. Sepatu mahal pertama gw tuh.

      Like

    • Kayaknya kontribusi sekolahku tuh yang bikin converse mahal.. Satu sekolah ada sekitar 1500 siswa, mayoritas sepatunya converse.. Hahaha.. Wkt itu maksimal pake spatu yang harganya 100rb, converse masih 80-90ribuan.. 😀

      Like

  16. yasalaaam kalo gue mah sepatu buanyak banget, 20 pasang lebih mah ada lah. Sumpah ini bukan pamer tapi gue emang ada masanya demen banget beli sepatu apalagi Charles & Keith yang heels nya killer itu alias tinggi menjulang. Padahal kaki gue ga cocok2 amat pake sepatu cantik .gitu *biasa pake sendal jepit doang :lol:*. Akhirnya sih itu sepatu cuma diliatin ama di elapin doang. Ini emang engga banget sih, untung sekarang udah gak gitu gitu amat 😀

    Like

    • Aduhh gue punya spatu flat windershoe ampe 6 biji…tapi wishlist gue pengen hushbpuppies.. kakik gue kaya telapaknya sakit…butuh sepatu nyaman. *nabung ah*
      Btw duly gue pecinta sendal gunung merk Neckerman..trus diplesetin jd ‘nyekerman’ lol those old good days ya Dan

      Like

    • Kapankapan blogger gathering pake heelsnya dong May. Hahahhaa. Aseli gw ga paham loh dulu kenapa beli sepatu mahal banget gitu dan banyak pulak. Hahahaha. But now i know and i feel you ladies. :))

      Like

  17. Penyakit cewek yg ga bisa ngeliat sepatu untuk ga dibeli itu ya gw banget juga hahaaa jgn heran kl ngeliat rak banyak sepatu yg alas nya msh bersih alias belum dipake xixixii tp keknya normal kan buat perempuan?:))

    Like

  18. aku pernah beli Marie Claire (ini merknya Bata yg buat cewe), ujungnya runcing, cantik bgt. tapi di kaki, ya Alloh dipakenya sakit bgt!! aku rasanya pengen menampar diriku sendiri pake sepatu itu. akhirnya sepatune kujual ke temenku, hahaha.

    Like

  19. Bata sepatu sejuta umat… hahaa… dulu saya pakai eagle mas, modelnya biasa tapi enteng nya itu lo yg aku suka. sekarang gak pernah beli sepatu.. ke kampus pakenya sepatu sandal plastik harga 10 ribuan.. hahahahaaa. lumayan bisa dipake buat 1 semester.

    Like

  20. dulu sih pas masih jaman sekolah (cie elah, berasa udah tua banget~) seringnya pakai sepatu NB (semacam converse mungkin kalau sekarang).
    kalau kuliah lebih suka pakai sepatu casual yang warnanya hitam, dan sepatu formal (ala-ala pantofel tapi ujungnya bulat) buat hari senin aja. 😉

    Like

  21. Aku langsung donlot lagunya, Bang. Sedih amaaaat.. Aku menyesaaaal.. 😥

    Sekarang masih setia sama Converse. Awetnya jugak ngga nahan sik, dari awal kuliah tetep kinclong. Heheh.. 😛

    Like

  22. Dulu waktu ibtadiyah saya pake sepatu hitam yang lemes dari kain yang kayak dipake jago kunfu itu lho apa namanya, hehe…, pas tsanawiyah sepatu warior terbuat dari kain hitam dengan tali putih, pas PGA dan kuliah lebih sering pake sepatu kulit 🙂

    Like

  23. Daaaan…
    samaan lho, dulu pun aku pake nya kasogi…sekarang masih ada gak sih yah?
    Pas kesini-sini jaman SMA pakenya sepatu warrior soalnya ikutan paskibra..hehehe…

    Kalo sekarang mah kalo gak sendal jepi, yah flat shoes aja deeeh…
    O,iya punya sepatu boot KW juga satu, dibeli waktu mau interview buat ke Korea tea biar rada gaya…hihihi…

    Like

  24. Iya setuju, investasi.
    Tapi gue pernah punya sepatu super awet, udah empat tahun kagak rusak-rusak. Guenya yang bosen. Akhirnya sekarang prinsip gue lebih baik sepatu murah tapi banyak, jadi bisa ganti-ganti, qeqeqeqeqe..

    Like

  25. langsung inget sepatu jaman kuliah dulu, sepatu kets neckerman yang tebel itu..sama temen2 dikatain sepatu lele..idiih padahal sepatuku gak mirip lele..hehehe.. tapi sumpee nyamaann bingiitt dipake sepatu kets biru ituu *gak nanya ya 😀

    Like

  26. Aku kalo pake sepatu yg bagus jadi berasa kece! Pernah ada sepatu kerja favorit, modelnya simpel tp aku sukaaa (kl gak salah YK jg deh), tapi makenya sakiit. Tapi ttp ditahan2 dong demi penampilan. Sayangnya gak awet sepatunya 😦

    Like

  27. BATA emang awet banget ya mas…sampe-sampe dulu susah kalau minta beli sepatu baru coz sepatu nya masih bagus aja hehe.. jdi ingat dulu saking pengennya sepatu baru yg ada malah di hancur-hancurin makenya… 😀

    Like

  28. Dari sebelum sekolah sampe mau lulus, orang tua kalo mbeliin baju pasti yang agak gedan dikit, sama sih gitu tujuannya, biar awet nggak cepet genti. ihihi
    Besok kalo saya jadi orang tua, kira-kira bakalan gitu juga nggak ya…?

    Like

  29. Yongki Komaladi ya? 😀 Banyak temen2ku yang bilang sepatunya ga awet. Hmm.. Chandra Teluk apa ya yang top rated? Bata jelas gx usah di tanya soalnya aku pake Bata dari kecil. Tapi sekarang temen2 cewek sepatu kerjanya Peter Keiza, soal keawetan sih ga tau tapi sekarang lagi trend dipake buat kerja.

    Mungkin Playboy kayaknya, tapi ga yakin hahaha. 😀 Kalo clothing brand aku ngerti, shoes angkat tangan. Untungnya aku kalo beli apa2 awet, jadi dari barang pasaran ampe ke branded tahan lama.

    Like

  30. kalo sya dr SD pake merek NB,,murah meriah,hahaha
    pas SMP dan SMA pake warior. Nah pas kuliah mulai ganti2 sepatu tp ttp yg harganya terjangkau, kebanyakan sih flatshoes. Pdhl sya kurang tinggi tp emg ga nyaman aja klo pke spatu high heels. Nah pas udah kerja/ngajar, sepatunya ya sejenis pantofel gt.
    Semenjak hamil sampe skrg kemana2 lbih seneng pke sandal aja.hahaha

    Like

Comments are closed.