It Weren’t All That Pretty

image

Segar

Seminggu lalu gw beli 3 buku baru dan salah satunya bercerita tentang kehidupan para banker. Tahu lah ya buku mana yang gw maksud?

I can’t even finish half of the book.

Overwhelmed by how glamorous the lifestyle told in the book. Lifestyle of bankers.

Sampai sebelum masuk bank gw sama sekali ga ada membayangkan gimana itu kehidupan para banker. Mimpinya ga sampe ke sana. Masuk ke bank motivasinya pun bukan karena pengen punya gaya hidupnya. Karena prngen ngerti tentang dunia keunangan dan gimana sistemnya bekerja sih. Lupa gw pernah postingnya di mana. Beneran deh.

Bener kok sebagai banker bisa ngerasain makan di Signaturenya kempinski, fancy diningnya Skye, beli galaxy note 4 *uhuukk!!!!* tapi yagak semua merk juga kaliyes yang bisa disebutin muncul semua dalam hidup. Hahahaha.

Ini postingan lama-lama kok nadanya curcol ya.

Dari pindah-pindah bank ini yang gw rasakan adalah kalo bisa makan siang semurah mungkin yuk capcuss. Bukan yang tiap hari makan di resto yang kelasnya minimal solaria ato beli kopi yang kemahalan tiap hari jugak ato cemilannya donat JCo. Hahaha.

Yang gw inget dulu jaman di kerja di bilangan gatsu gw ama temen-temen seumuran paling seneng deh ke yang namanya SoJong belakang Kantor Pajak Gatsu. Berburu makanan yang enak dan mayan murah, baju-baju yang bisa sampe di bawah 50rebu. Dasi sepuluhribuan. Pindah ke sekitaran Thamrin gw pikir gak ada lagi makanan murah, ternyata banyak.

Ada satu temen cewek yang ratunya gaul. Tamu dari mana aja dia tahu tempat makan paling hitz dan paling fancy, tapi ternyata dia juga tahu di mana warteg termurah yang bersih dan enak. Gw aja yang demen hemat menghemat kalah soal milih tempat makan murah. Hihihi.

Ya ada sih nongkrong cantik di kafe ato tempat kongkow baru tapi itupun bisa dihitung jari. Terutama buat yang udah pada berkeluarga ya.

Apa karena baru bacasatu buku ya jadinya kaget aja kok ya tokohnya seolah hidup di dunia sempurnanya bankers. Gw sampe sekarang belom ketemu yang beneran kerjanya di bank dan selalu bersenang-senang dengan uangnya. Yang ada sih selalu ketemu orang-orang setipe gw gitu.

We worked our hardest untuk bisa ngirimin duit ke ortu, nabung dikit-dikiti untuk down payment rumah ato biayain pinjeman kendaraan. Alhamdulillaah cukup lah. Cuman bukan yang tajir melintir.

Entahlah gw yang salah baca buku aja kali ya. Gaya hidup sih ga ada yang salah. Hahaha.

Advertisements

67 thoughts on “It Weren’t All That Pretty

  1. kalau film kayak yang diperankan william smith itu kali ya Dan *itu kan kerjanya sales, insuranse dan longkap ke saham ya* ini komen ga nyambung πŸ˜€
    banker suka traktir mentraktir juga ga Dan? *siap2 ngajuin proposal.

    Like

  2. Daniiiii iya makan di sojong itu hati hati looh, niat makan doang murmer eh balik balik bawa belanjaan murah meriah (yg kalo dibeli 5 macem jadi kok mahal jugaaak). Pasaran kita emang sojong deh, trus kalo ada temen datang kita skrg ke foodcourt Plaza Mandiri Dan, ber AC dan enaaak ada Kiepci dan Es Teler 77 di antara banyak makanan lainnya ihiiiy

    Like

  3. Boleh dibagi dong judul bukunya… πŸ™‚
    Tapi rasanya gimana ya tiap siang cari makan diluar? Pengen deh ngerasain muter otak cari makanan yang murmer, enak, kenyang, sehat, happy. Secara makan dikantor disediain walopun ala kadarnya. Ga boleh cari makan diluar.

    Like

  4. Nah lhoooo…
    buku apaan tuh Daaaan ?

    Berarti dirimu harus bikin buku tandingan dong Dan…
    Supaya kita2 gak men- generalisir kalo banker itu tipe nya begitu semuaaaa…
    Ada juga yang ‘normal’ seperti dirimuuuh…hehehe…

    Like

  5. Eh Dan tapi emang iya deh lifestyle banker itu ruar biasaa buat irii salah satunya iparku yang buat mupeng. hahaha tapi kata dia sik itu cuma salah satu tuntutan kerjaan.walau gak semuanya si. Yah para banker juga kerjanya gila2an juga ya Dan.. πŸ˜ƒπŸ˜ƒ

    Like

  6. Apa mungkin karena yang ngarang tuh orang luar, jadi beda budaya sama kita, Bang? Maksudnya kan, kalok di sini, anak ada kewajiban buat biayain orangtuanya sedangkan orang luar kan ngga ada kayak gitu.. *sotoy* Jadi terkesan mewah karena cumak ngidupin diri sendiri tok. Eheheh..:P

    Like

  7. Saya tau dunk buku apa yang dimaksud. Nyaris semua karyanya profesi tokohnya bankir dengan gaya hidup seperti itu, Mas.
    Abis baca sy penasaran dunk berapa sih gaji para bankir itu. Hihihi…

    Liked by 1 person

  8. Sebenarnya gaya hidup sih, tergantung orangnya ya kan ya? Gak banker pun, yang notabene masih outsourcing juga gayanya kadang ngalahin yang banker hehehe….

    Like

  9. haaaaaaaaa…ika natassa bukan seh?? bener apa bener?
    aduh…itu hidupnya perfecto abis ya…
    tapi gak nampol baca bukunya…metropolis abis…
    cuma gaya bahasanya enakeun…

    Like

  10. Ngga tau buku apaan T.T APAAA APAAA? Hahahaha…
    Eh aku ngga banker juga bisa makan di Signature Kempinski… hratisan gara gara kontes πŸ˜›

    Like

  11. Aku tauuu itu buku apaaah. Hehehehe..

    Aku jg ngerasanya si tokohnya inih bener2 hidup di dunia impian terbaik para banker kali yesss mas..

    Pas aku bacanya sih mikirnya positiiip. Oooh, jadi klo ngurusin kredit gedhe tuh gituu yaaah. *soale dsini ngurusinnya kredit2 kecil yg pastinya bedaaaa bingits lah ama kredit gedhe* x_x

    Like

  12. bukuuu nya apaa??ahh dan….kamu musti tanggung jawab ! kenapa postinganmu bagaikan fatamorgana gramedia dadah dadah sama aku?? manggil manggil itu si gramed…biar aku melipir…gegara postingan seorang bankir…hihiii

    Like

  13. hahahaha…gw tau tuh bukunya
    sejujurnya gw beli buku itu karena kepo, penulisnya seorang banker kok bisa hidupnya di awang2 gitu…
    lah gw? banker abal abal…makan tetap bawa bekal dari rumah, hahahahaha

    Like

  14. Aku tahu aku tahu apa buku itu hihihi… Yg mengarang orang Bank juga kan Dan, tapi gak tahu ya kok gue malah kebalik dari kamu, lebih sering ketemu macam banker seperti itu ya hihihihi. Dulu baca pertama kali pas gue baru diangkat di kantor para bankir ini dg gaji seiprit, kebayang kan gue membayangkan masa depan yang indah hahahaha. Tapi ya menurut gue sie adalah masalah prioritas saja Dan, dan gue berpikir melihat banker so glamorous, tapi mgkn di belakangnya gak kita gak melihat factor xyz di belakangnya, misal sudah begitu dr lahir, gak ada tanggungan, dapat warisan hahahaha.

    Like

  15. Hahahahahaha. Mbeeeer. Setuju banget gw Yas. Kehidupan glamor itu kita gak pernah tahu ada apa di baliknya. Siapa tahu ada tagihan kartu kredit yang rauwisuwis. Ihikk!

    Like

  16. Hi mas dani…
    asliiii penasaran buku apasik ituuu??? hahahahah plis email dong πŸ˜€
    anyways, gw juga dulu kerja di Bank selama hampir 3 taun.. apalagi kalo bulan ramadhan yak… kerjanya makan-makan mewah meluluuu… hotel buffet hopping! hihihi…
    di kantor yang sekarang gak gitu lagi… beneran deh, 1-1nya hal yang dikangenin dari kerja di Bank cuman makan mewahnya ajah! hahahahha *sungguh cetek*

    Like

Comments are closed.