Tetangga Kok Gitu?

Ngomogin tetangga emang ga pernah ada habisnya ya. Sama kayak gw yang *kayaknya sih* selalu jadi bahan gosipan *sok ngartis*.

Namapun hidup dan makhluk sosial ya. Interaksi antar tetangga pun gakbisa dihindarkan. Kadang seneng bener sama satu orang kadang bete banget ama yang lain, padahalan sih yang dilakukan juga bukan masalah besar.

Bukan tukang nyinyir juga sih, palingan suka geleng-geleng aja heran lihat kelakuan tetangga dan semoga sih gw gak bikin orang lain geleng-geleng.

Ada satu tetangga yang halamannya penuh dengan berbagai macam tanaman sampai ke carportnya, nah mobilnya suka diparkir di wilayah rumah lain. Untungnya sih rumah lain itu masih kosong dan kebetulan jalan masih cukup meskipun kadang butuh sedikit upaya ekstra buat markir karena kealingan. Jadi yasudahlahya gak ada komplen. Lagian orangnya baik.

Ada lagi kapan itu, baru beberapa minggu pindah nempatin rumah di sini eh anaknya dong, nyobain motornya dan balapan ngebut. Motornya yang pake suara meraung-raung gitu. Dia ga melakukan kebut-kebutan itu pas rame anak kecil sih, tapi jam 9 malem pas anak kecilnya pada tidur. Ga perlu laporin satpam sih, keamanan kompleks dah ngedatengin dan ngusir itu acara kebut-kebutan. Gilingan di dalem kompleks bok.

Nah yang terbaru nih, di sini kan banyak yang punya anjing ya. Kami sih seneng soalnya bisa keliling jalan-jalan ngajakin A sambil lihat-lihat anjingnya. Orang yang punya pun ramah-ramah ngenalin anjing mereka ke A. Eh beberapa minggu ini ada yang baru pindah, gw gak paham sih jenis anjingnya apa tapi yang model gede warna coklat gitu loh. Kalo para penghuni lama suka bawa plastik buat naroh kotoran anjing mereka kalo pas lagi diajak jalan tiba-tiba pup, eh si bapak ini dong keknya sengaja ngajakin jalan anjingnya tanpa bawa plastik dan nyari tanah kosong yang kavling ato fasum buat anjingnya bab.

Parahnya siang ini, sepagian dia ga ada jalan dan sekitar jam 11an dia jalan ngajakin anjingnya, kakinya dia cedera karena pake balutan gitu. Eh berenti di tanah kosong samping rumah pas, gw pikir jalan biasa dong ya, habis itu balik ke arah mereka datang. Gak lama kemudian itu bapak ama anjingnya pergi aja naik mobilnya. Kebetulan pas A lagi pengen jalan-jalan dan rumahnya si bapak seblok ama gw. Jadi keliatan kan. Ternyata ada kotoran anjing seger di samping rumah tempat itu bapak tadi berenti sebelum pulang.

Gilingan, ada juga ternyata yang anggep tanah kosong itu toilet anjingnya padahalan kan itu tanah kosong tempat mainnya anak-anak sini ama kalo pas niat dipake poto-poto juga ya ama mak-mak temen gw. Hahaha.

Gw tanya ke sekuriti dong, aturan gimana dan emang harusnya ga boleh sembarangan tinggalin kotoran hewan peliharaan. Huhuhu.

Gatahu deh, adaaa aja yang aneh-aneh ama tetangga. Gw sih mikir juga apa ada yang keganggu ama kebiasaan gw ya? Semoga sih enggak.

Etapi banyak kok tetangga yang baik, kayak Jeung Tyas yang minjemin perlak buat A kemaren

Lagian tetangga terdekat kan mestinya sodara kita juga ya.

Advertisements

88 thoughts on “Tetangga Kok Gitu?

  1. Hhhmmm, ttg tetangga.. Aku lg disuruh berlatih berinteraksi dgn tetangga sm ortu.. Untungnya tetanggaku baik2, tp memang agak individual soalnya rumah belum banyak yang keisi, dan belum ada acara RT/RW

    Like

  2. Wah malesin yah klo ada tetangga yg begono, smoga aja bsk2 ga gt lg Dan..

    Klo tetangga kok gitu nya gw yaaaaa Yaniiiiii itu lahhhh
    Hahahahahahaha *diplototin Yani*

    Like

  3. macem2 lah yang namanya tetangga…. di sini seh nggak ada yang miara anjing….. lah, buat tempat tidur penghuninya aja udah ngepas… masa mau ditambah tempat tidur anjing 😀

    Like

  4. Kalo tetanggaku ada yang lucu Dan. Ada satu tetangga yang serriiiiiing banget minta tolong ke keluarga kami buat nganter kesini kesana, kalau ngga gitu ya numpang mobil kami pas ke kota.
    Suatu kali, tetangga ini nebeng sama cucunya, dan HPnya dipegang si cucu. Begitu ada SMS masuk, si cucu langsung baca isi SMS keras2 dan semobil denger. Isinya : melanjutkan gunjingan soal keluarga kami,
    Trus si tetangga langsung ngerebut HP, dan diam sampai rumah 😆

    Ternyata, si tetangga ini, selain rajin nebeng, juga rajin menggunjinkan kami hiihiihihhi *Tetangga oh tetangga*

    Like

  5. tetanggaku sini sih baik2 Dan…, untung juga yg punya anjing babnya ya di rumahnya sendiri
    tp yg jadi masalah itu ya rumah2 kosong .., jadi kelihatan kumuh deh rumah udah rusak dan rumput tinggi, orangnya nggak pernah datang, jadi kita2 aja nih yg bersihin takut jadi sarang ular dan tempat ngumpet orang

    Like

  6. Gw pernah tuh ngomel sama tetangga gw yang suka banget nyuruh kucingnya ke rumah gw buat cari makan.. Since emak gw miara kucing banyak, doi pikir rumah gw semacem penitipan hewan gitu kali, yaa.. Yang ada sampe beberapa bulan setelah itu dia gak ngomong sama sekali sam akeluarga gw. Gw sekeluarga sih seneng-seneng aja gak keganggu lagi..

    Btw, salam kenal, yaaa.. 🙂

    Like

    • Salam kenal! 🙂
      Ih kalo itumah gak bertanggung jawab cuman mau seneng-senengnya ama kucing. Dulu kami kan juga punya kucing banyak tapi sebisa mungkin kasih makannya teratur. Tetangga yang kasih makan pun dengan sukarela karena kucingnya emang lucu-lucu dan suka diajak main. Aneh aja diingetin malah ngambek. Hueee.

      Like

  7. Ihhh gue juga paling benci liat orang yang punya anjing tapi kotoran anjingnya dibiarin aja bertebaran di jalanan. Tetangga tuh emang bermacem-macem ya… Ada yang baik tapi ada juga yang rese… Untungnya so far tetangga gue selalu baik2 sih 🙂

    Like

  8. Tetangga di tempat tinggal kami juga ada yg memiliki anjing, so far belum pernah ngliat ada kotoran anjing. Jg gak pernah lihat ada si pemilik anjing jalan-jalan sama anjingnya, kalau ada anjing yg berkeliaran biasanya sendirian, makanya saya suka takut kalau ketemu anjing *phobia anjing*.

    Kalau Ayam, nah ini yg seru. Lha beberapa kali itu ayam meninggalkan telur di teras, baik telur benaran (biasanya saya minta AZka nganterin ke empunya ayam), juga telur ‘coklat’nya.

    Like

    • Hueeee. Semoga ga ada yang galak ya Mba Rie anjing yang berkeliaran sendiri. Kalo soal ayam sih dulu kami juga miara ayam, cuman sebisa mungkin tidak dibiarkan berkeliaran demi menghindari kotoran di rumah orang..

      Like

  9. Memang ga bakal habis ngomong tetangga ya Dan,
    tapi itu salah satu seni tinggal di komplek kayaknya.

    btw ini blog baru dicat, baru ngeh *inetgadat* kalau yg sebelumnya hurufnya cilik2 *emak2 mulai rabun* 🙂

    Like

  10. Eh kita tetanggaan juga kan ya, tertangga nyebrang komplek hehehe. Kalo aku di sebelah rumah disewa `adik-adik’ mahasiswa, konon yang nyewa patungan bertujuh (mbayangin tidurnya gimana ikut puyeng) dan ada 4 orang yg bawa mobil, padahal carport die cuma bisa buat 1 mobil, jadi deh berderet-deret depan ‘rumah’ aku (eh kalo ngontrak boleh bilang ‘rumahku’ ga ya hahaha)

    Like

    • Jeeeung. Kopdaran dong kita di taman. Hehehe. Bisa itu bisa disebut rumah sendiri. Kebayang deh carport 1 mobil 4. Hadeuh. Mending kasih tanemam aja di depan rumah biar ga dipake mereka parkir. Hehehe.

      Like

  11. Tetangga sy yg dulu melihara ayam, Mas. Trus pernah gitu ada kotoran ayamnya di teras rumah saya. Waktu saya mau bersihin eh kaget aja teras udah bersih. Ternyata si tetangga yang ngebersihin. Waktu saya mudik dan suami di offshore, pas datang kaget sendiri teras rumah kami dibersihin jadi kinclong. Sayang banget ama tetangga satu itu. Hihihi… Pas beliau dan keluarga pindah saya sediiiiih. (rumah kami maksudnya rumah kontrakan ^^)

    Like

  12. Tinggal di apt, aku ga punya ‘tetangga kok gitu?’ msg2 spt hdp sendiri-sendiri tanpa bersosialisasi. Kadang penghuninya silih berganti krn unitnya utk disewakan. Mgk yg jd kendala cara mereka buang sampah. Emang sih ada tmpt khusus di pojokan, cm cara buangnya ga rapi (main lempar, pintu ga ditutup, alhasil baunya nguar sampai ke lorong). Mau negur gak ketauan pelakunya siapa. –aku sudah tau ceritamu, nah yang ini ceritaku heuheu

    Like

  13. Hmmm….dipasang aja gambar anjing disilang merah dan…
    dulu gw suka bingung kalo di taman ada gambar anjing pake red ross….oh…artinya itu anjing dilarang BAB disana ya…
    hahaha…

    Like

  14. Klo aku skrg tetangga kog gitu nya ya tetangga kamar kos. Xixixixi.
    Tp selama ini sih gak ada masalah. Paling masalahnya soal parkir motor aja. Yaaah, secara parkiran bersama tapi ada aja yg parkirnya sembarangan. Udahlah gitu di kunci stang. Pan ribeeet yah ngeberesinnya. X_X

    Klo rumah blm tau macam tetangga nya kayak apa. Secara blm ditempati jg rumahnya. Nunggu ada yg mau ngisiin isi rumah. *eh.

    Like

    • Kalo sama tetangga josan dulu gw mah baik aja Miy. Lha secara kalo wiken malah pada gaj ada di rumah dan kosannya ada yang ngurusin. Malah gak kenal sih ana tetangga. Hahahaha.

      Like

  15. gw gak punya “tetangga masa gitu” sih Dan, abisnya tetanggaan udah dari zaman gw bayik ahahahahaha.
    kayaknya baik-buruknya kami udah saling memaklumi deh. Palingan kalo ada tetangga yang baru-baru gw gak kenal, soalnya kan gw jarang keluar rumah. Untungnya nyokap gw femes se-RTRW jadinya kehidupan sosial gw ikut terangkat 😀

    Like

  16. karena gue cuma ada di rumah saban jum’at ampe minggu…jadinya gak gitu berinteraksi…cuma suka denger cerita dari nyokap, secara emang nyokap penduduk di kompleks itu lebih lama dari gue *ketauan kaan..kaan…maksud si anaking ini beli rumah disitu…yaapp biar deket emaaakk, titip anak anak hihii…* dan selalu seru kalo denger begini begitu…biasanya abis arisan tuh, suka ada cerita baru dari nyokap….ahahhaa…

    Like

  17. Wekkk…jadi buang e’ek anjing di fasum gitu, tetangga gak tahu aturan kalo gitu namanya. Eh tapi kadang memang kita nemu ya tetangga yang nggak menyenangkan begitu dan saat ini gw sedang mengalami. Jadi ada tetangga sebelah pas yang serumah isinya ada 6 orang dewasa + 1 anak dan mereka punya motor 5 biji aja dong, jadi terasnya penuh motor sampe mepet pager. Kalo pas motor di dalam sih gpp ya nggak ganggu, cuma kalo pagi mereka selalu ngeluarin motornya ke jalan sebelum berangkat kerja, 2 biji motor biasanya di taroh di depan rumah gw, jadi kalo gw pas ngajar pagi dan mesti ngeluarin mobil jam 6 pagi gw harus ketok2 pagernya trus minta motornya dipindahin biar gw lewat. Berhubung gw sama suami ngajar pagi itu 4 hari dalam seminggu, jadi ya 4 hari juga gw harus rutin ketok2 pager mereka biar mindahin motornya. Capek? Yess…bosen? yesss…tapi sungkan kalo mau agak kasar dikit soalnya keluarga itu isinya orang2 tua yang sebenernya baik banget, cuman ya yg masalah parkirnya itu 😦

    Like

    • Eyaampuunn itu kebayang gimana ribetnya tiap harumi harus gedor-gedor pager tiap pagi. Rumah-rumah kita sendiri padahal. Kalo coba diomongin ga mungkin ya? Serbasalah sih ya kadang. Takut salah tangkep aja.

      Like

  18. sekalian curhat! hahaha.. jadi kan aku tinggalnya di mini townhouse gitu ya pak. yang ENGGAK BOLEH pake pager dong. ga masalah sih kalo tetangga sebelah rumah persis, bukan pasangan kakek nenek dengan cucu2 yang reseeeeeh. huhuhuhu..
    kalo pas main ke rumah kakek neneknya itu ya, habis taman diinjek2. sampah dibuang asal. berisik setengah mati, padahal kalo wiken kan pengenannya istirohat gitu.. yang paling parah pas mudik kemarin. kata yang jaga, sodaranya si kakek nenek nabrak carport kita. yang berakibat dinding carport hancur dong pak. huhuhuhu… and they didnt even say sorry. keseeeeeel. karena saya paling muda di komplek, seumuran sama cucunya, kayaknya dia nganggep kita itu anak kecil. yang bikin terjepit lagi, ini kan aku kan di rumah sendiri ya pak.. jadi ga berani negur si mbah-mbah itu. huhuhuhu.. aku dilemma 😦 😦

    Like

    • Kalo kek gitu mending diomongin ke pengelola townhouse aja Bu. Biar nanti pengelola townhouse berperan sebagai pihak netral. Kalo kata pak suami begimana? Takutnya malah jadi ribet ya Bu kalo dibahas lagi? I so feel you.

      Like

  19. Kalo tetangga sebelah rumah orang tuaku, anaknya suka teriak2 tiap tengah malam. Awalnya pas pertama kali tinggal di sini aku ketakutan sendiri karena tiba2 denger teriakan orang -___- ternyata anaknya emang ‘sakit’, keterbelakangan mental gitu. Dari yang jadinya ketakutan, sekarang aku jadi kasian sendiri tiap denger teriakannya. 😦

    Like

  20. Di blok gw, Alhamdulillah tetangganya beraneka ragam.
    Ada yang cuek banget. Ada yang baik dan perhatian juga.
    Tapi gak sampe kepo sih…kepo tujuan baik iya. Kalo Athia nangis kenceng, pasti bapak di sebelah rumah gw langsung keluar dan manggil mbak2 gw ” Mbak, Athia diapain yaa ? kok nangis ?!” Hihihi…kalo ini mah disyukuri aja ya punya tetangga care.
    Kalo soal parkiran, kebetulan emang gw nyari rumah di blok yang jalanannya lebar. Jadi walopun depan-depanan parkir mobil di jalan masih bisa lewat. Kalo tetangga yang punya mobil lebih dari dua, mereka juga udah antisipasi garasinya segede gaban, Hihihi

    Like

  21. Dulu di cluster gue suka ada anjing2 yg dibiarin jalan sendiri gt. Bukan soal bab sih, cm kan cluster gue bnyk anak kecil, trs bbrp kali kejadian anak2 lari2 dikejar anjing. Akhirnya kan ditegor halus tu di surat edaran RT. Tp ya namanya orgnya ga pedulian kali biarin anjingnya gitu mungkin dia gabaca edaran juga kali ya.Hahahaha….
    akhirnya warga patungan bikin plang binatang hrs bersama pengawasan pemiliknya. Salahnya plangnya pake gambar anjing dicoret. Hahahaha… ribut dah jadinya xD yah, ribut baek-baek sih. Tapi skrg si empunya anjing udah ga begitu lagi, kl keluaranjingnya ditemenin. Alhamdulillah

    Like

  22. Duh, malesin amat itu yang buang ‘hajat’ sembarangaaaan…
    Kalo keinjek harus mandi adus dulu kitanyaaa…bhuahahaha…

    Iya, enaknya sih dilaporin ke pak RT aja atau sekuriti biar ditegur baik2 kalo mengganggu ketentraman kayak gitu mah…

    Tetanggaku mah palingan kebanyakan kepo dan nge gosipnya doang sih Daaaan…
    *etapi gue juga kadang begitu sih…hihihi…*

    Like

  23. Kalo di Indo, istilah “omongan tetangga” itu benar eksis yes hahaha. Stlh 2 tahun ga ngerasain tetangga yg peduli, skrg aq back to reality.
    Anywaaaay sabar yaaah soal anjing tetangga;)

    Like

  24. ahay… gue banget nih!
    tetangga saya juga suka parkir sembarangn, mas. udah mah doi mobilnya dua, motornya dua. gak nyadar kalo rumah kita semua sama-sama tipe 36/84, carportnya pas-pasan kan, alhasil dua motor doi diparkir di pinggir jalan, tepat depan rumah ortu saya. jadi kalo saya markirin mobil rempong banget, takut gores sana-sini (udah pernah juga hiks). kalo udah empet, yaudah deh, nunggu besok paginya pas mereka udah pada berangkat kerja -__-

    Like

  25. Kok bawa bawa nama gue ahahaha… Lo kayak si yuga, geleng2 sama tetangga kenapa lahan kosong jadi garasi hahaha. Masalah kotoran guk guk, sini biar gue protes lagi. Gue trauma Dan waktu kecil pernah nginjek kotoran gukguk, yg hasilnya jempol kaki gue bengkak (gak ngerti apa hubungannya ya hahahaha). Tapi so far gue nyaman di jalan gue, kecuali satu yg rada ajaib *gak pernah bertegur sapa aja gitu maklum sosialita* yang lain baik hati semua.

    Like

Comments are closed.