[Review] Sabtu Bersama Bapak

image

Judul Buku: Sabtu Bersama Bapak
Penerbit: Gagas Media
Jumlah Halaman: 277

Buku yang udah bikin gw mewek bahkan di bab pertamanya. :))

Akhir-akhir ini udah jarang loh mbrebes mili cuman karena nonton film, denger lagu ato cuman baca buku tapi buku ini berhasil banget bikin mata berkaca-kaca. Paling gak di awal pembukaan buku ini. Kenapa gitu? Karena cerita yang ditulis sama Adhitya Mulya di sini adalah cerita tentang Bapak, Ayah, Papa ato apapun kita nyebutnya yang mana gw (Alhamdulillaah) masih punya dan sedang di posisi itu.

Pas pulak bacanya pas lagi jalan mau mudik lebaran lalu yang mana kekangenan sama Bapak sudah ketahan cukup lama.

Buku dibuka dengan Prolog di mana Pak Gunawan dan Bu Itje sedang menyiapkan rekaman pertama dari sekian banyak rekaman untuk dua anaknya, Cakra dan Satya. Cerita langsung berlanjut ke sesaat setelah Pak Gunawan meninggal, Bu Itje pun memutarkan video pertama untuk anak-anaknya yang berisi pesan Pak Gunawan.

Gimana kemudian Cakra tumbuh jadi laki-laki gak seberapa ganteng dan kagok dalam urusan cinta tapi sukses dalam karir sementara Satya harus menghadapi perubahan dalam keluarganya yang sempurna dengan pesan-pesan Pak Gunawan (Alm) yang diputarkan lewat video jadi warna khas buku ini yang ditulis dengan gaya Adhitya mulya yang berkesan ringan, bisa dihubungkan dengan diri kita dan banyak pesan tersembunyi tanpa ada rasa menggurui. Gak bakalan ada bahasa berwarna filsafat yang kadang bikin bingung. Bahasanya lugas dan jelas. *halah*

Gw ngerasa dari semua buku yang pernah dia tulis (dan gw baca) buku ini adalah bukunya Adhitya yang paling berbobot. Seperti dia bilang di kata pengantarnya,

” Buku ini ditulis selama 2 tahun tapi dibuat selama 36 tahun”

Menurut gw di buku ini, Adhitya menuliskan konsep parenting yang dia dapatkan dan terapkan, juga bagaimana dia memandang kehidupan. Bagian yang paling gw suka dari buku ini adalah bagaimana bertanggung jawabnya Pak GunawanΒ  sebagai suami yang menyiapkan segala sesuatu untuk keluarga yang ditinggalkan. Pas banget sama konsep aku mencintaimu seumur hidupmu.

Buat suami-suami yang terbiasa menyembunyikan gaji dari istrinya, quote ini kayaknya pas banget deh:

Pemimpin keluarga macam apa yang minta istrinya percaya sama suami tapi dia sendiri menyembunyikan nafkahnya.

Dia mengingatkan lagi ke yang baca bukunya bahwa dengan segala kekurangannya, pasangan kita adalah yang terbaik untuk kita. Mereka telah memilih kita yang penuh kekurangan padahal mereka bisa saja memilih yang jauh lebih-lebih dibanding kita. Mungkin kalo pasangan kita gak punya kekurangan yang kita keluhkan mereka gak bakal milih kita. Gitudeh. Hahaha.

Gw suka banget sama buku ini. Thx to Jo yang udah bikin gw keracunan dan kesetanan buat nyari bukunya pas puasa-puasa. Aseli sampe 3 Gramedia gw puterin buat nyari ini buku. Hihihi.

Advertisements

48 thoughts on “[Review] Sabtu Bersama Bapak

  1. Hahahaha dani nama gue lagi dah disebut….gue ini bagaikan racun berbisa ya kalo dah rekomendasiin buku…lol.. *ngakak ampe BSD*

    Beneran keren ya Dan…apalagi cara Satya menjadi lebih baik dimata Rissa….ahhhh pengen peluk penulisnya dah! #ehhhh *digetok uppa*

    Anyway..sebagai banker sejati…belom afdol kalo dirimu belom baca semua karya Ika Natassa… bisa dimulai dari Antologi Rasa katrna atau yg paling awal A very yuppy wedding *racun susulan* :)))))

    Like

  2. Aku juga sukaaaaak buku ini mas dan.. Nyari2 muter2 d gramed satu2nya di pwo sama gramed2an d cilapop kagak nemu aneee. Akhirnya beli onlen deh.
    Bahasanya ringan, gak terkesan menggurui tapi syarat makna yah. Suka sama cara satya yg jadi lebih baik, suka juga ama cakra dan cerita lingkungan kerja nya.
    Aaaah. Suka semuanya deh.. πŸ™‚

    Like

  3. alhamdulillah… saya dapat bukunya langsung dari penulisnya karena terpilih waktu ada lomba nulis surat buat bapak.
    isinya keren. campur aduk. sedih. humornya juga ada.

    cuma ada sedikit kekurangan menurut saya pribadi :

    ada salah ketik di bagian quote bahasa inggris, find someone complimentary — complementary. ada di postingan saya beberapa waktu lalu yg bahas soal ini.

    terus soal kirim foto via SMS, jangan ditiru, soalnya kirim foto dengan pose gitu bisa bahaya, yg nggak pose gitu juga bisa mengundang bahaya πŸ˜€

    Pemimpin keluarga macam apa yang minta istrinya percaya sama suami tapi dia sendiri menyembunyikan nafkahnya.—> sebenarnya seh nggak ada keharusan istri tahu gaji suami, sebab yg penting bisa memenuhi nafkah. cuma di jaman sekarang, pas belum nikah aja masing-masing calon harus ngisi form yg salah satu poinnya adalah jumlah penghasilan πŸ˜€

    Like

    • Hebat Bang Rifki mah.
      Kalo soal salah ketik di quotenya itu juga sama, kerasa mengganggu. hehehe.
      Soal nafkah memang Bang gak ada keharusan, tapi alangkah baiknya kalau semua sudah terbuka dari awal. πŸ˜€

      Like

  4. Pengen baca … tapi sedih ya kayaknya …
    πŸ™‚
    nanti saya nangis lagi …
    apa kata dunia … om-om keceh kok nangis …
    halah

    salam saya Dani
    (1/11 : 2)

    Like

  5. iya pak, ini buku bajuuuuus banget. apalagi si tokoh satya yg digambarkan kerja di offshore. easily related sama kehidupan aku sm suami. pgn juga ih nulis review dari sudut pandang ibu2 dharma wanita pekerja offshore. hahaha.. good review pak dan πŸ˜€

    Like

  6. Gw udh beli juga nih
    Nunggu dibawa ke mari bulan depan. Gak sabar mau baca ini after gelombang.

    Keliatannya bagus buku nya ya walaupun premis nya nih film jadul yg judul nya my life. Kalo gak salah yg main Michael Keaton sa nicole kiriman.
    Itu juga ceritanya papanya cancer dan sebelum meninggal dia bikin video buat ditonton anaknya di setiap milestones yg anaknya lewati.

    Like

  7. Aku uda beli buku ini tapiiii belom aku baca, Bang. Aku uda yakin bakalan nangis bombay sampek ngga bisa move on seminggu lebih kalok baca. Ihik. πŸ˜₯

    Like

    • Hehehehe. Iya Mas. Syka sama hal-hal tentang parenting. Iya, jaman sekarang anak bukan cuman uruan emaknya. Bahaya dan ngeri kali bapak gak mau terlibat dari awal euy.

      Like

  8. ahhh…daaannn, padahal yaa aku lagi disetrap gak boleh beli buku sampai buku buku yg belum terbaca habis itu selesai semua….tapiiii buku iniii, dengan review mu iniiii….bikin akuuuu penasaran pengen beli, hikkss…piye iki dan….

    Like

  9. “istri yang baik, gak akan keberatan diajak melarat. Tapi suami yang baik, gak akan tega mengajak istrinya untuk melarat”

    asli gw juga mewek baca buku ini di pesawat. Bodo deh apa yang ada di pikiran penumpang sebelah hahahaha

    Like

  10. Pingback: Mencintai Seumur Hidupmu | danikurniawan

Comments are closed.