Samsung Galaxy Note 4 Pre Order Gone Bad

UPDATE: Setelah sekian kali telepon dan email, gw akhirnya dapet unitnya pada hari Selasa pagi tanggal 28 Oktober 2014 dan Samsung menambahkan flip cover warna putih sebagai kompensasi pada hari Rabu tanggal 29 Oktober 2014. CASE CLOSED tapi postingan ini tetep gw buka untuk catatan gw.

Disclaimer: postingan ini panjang sampe 1000 kata lebih tentang komplain gw ke Samsung Indonesia.

Masih inget postingan soal pamer kalo gw beli handphone baru kemaren?

Iya, gw dah pamer padahal barangnya juga belom dateng. Jadi ceritanya gw ikutan pre-order di websitenya Galaxy Launch Pack. Kenapa gw akhirnya memutuskan ganti handphone? karena ada itung-itungan rejeki yang bisa dipake buat updgrade handphone dari Galaxy Note 1 yang sudah dua tahun lebih gw pake. Tujuannya ya biar kerjaan ngeblog makin lancar. Ahik!!

GalaxyLaunchpack.com

GalaxyLaunchpack.com

Di websitenya Galaxy Launch Pack kemaren pemesanan bisa dilakukan sampai dengan tanggal 19 Oktober 2014 dan gw pesen tanggal 18 Oktober 2014 sore. Pembayaran pre-order ini pihak Samsung bekerja sama dengan Dino Market sebagai gateway pembayaran. Pengambilan barang bisa dilakukan tanggal 24 Oktober di Samsung Experience Store (SES) yang telah ditunjuk. Gw pilihlah itu SES Lotte Shopping Avenue Lt. 2 yang ternyata adalah toko milik Pazia (yang gw gak tahu sebelumnya). Kenapa gw pilih LOVE dan lantai 2? biar gak jauh-jauh ngambilnya, deket kantor dan gak perlu naik sampe lantai 4 (di lantai 4 ada SES yang dikelola oleh Eraphone).

Fast forward ke tanggal 24 Oktober 2014. Jam 10 an pagi gw ditelepon ama pegawainya Pazia. Ada keterlambatan pengiriman. Perasaan mulai gak enak.

Kontak Pazia sebagai salah satu SES

Gw yang udah pasang ekspektasi tinggi langsung kecewa dong. Tanya ada solusi apa atau kira-kira jam berapa ternyata gak bisa jawab sama sekali. Bete dan akhirnya gw samperin lah itu toko. Mas-mas store managernya (kalo gak salah) sampe bilang:

“Pak, jangankan bapak yang beli online pre-order trus cuma ambil di sini, customer kami yang langsung datang dan pesen off line dan bayar di sini juga pada belom dateng barangnya Pak. Kalau bapak pesan online, silahkan Bapak hubungi pihak pembelian online-nya”

Gemes pertama. Pazia yang ditunjuk sebagai tempat pengambilan barang tidak bisa memberikan solusi. Oke, masuk akal lah dan menurut gw karena toh mereka hanya bertugas sebagai tempat pengambilan meskipun gw yakin toko ini juga dapet hitung-hitungan keuntungan pre-ordernya. Man, business is business and you won’t do anything if you don’t get anything. Will you?

Dino Market

Kemudian gw hubungilah call center Dino Market di nomor 0804-111-3466. Gw lupa siapa yang terima nomor telepon gw tapi dari pembicaraan telepon gw dijelaskan kalo Dino Market hanya bertanggung jawab sebagai gateway pembayaran. Jual beli yang dilakukan bukan tanggung jawab mereka. Pun pengiriman barang atas transaksi itu karena sekali lagi Dino Market hanya bertugas sebagai gateway pembayaran.

Ini yang kurang lebih disampaikan petugas call centernya ke gw:

“Bapak… pada transaksi pre-order tersebut, Dino Market hanya bertugas sebagai gateway pembayaran. Jadi bukan tanggung jawab kami mengenai pengiriman barang. Apabila penjualan yang kami sendiri lakukan, pembayran pagi, sore barang kami antar. Bapak silahkan langsung menghubungi call center Samsung di nomor 0800112888.”

Gemes kedua. Dead end di Dino Market. Which gw anggep ya udahlahya karena memang selama gw transaksi ada informasi kalo Dino Market memang hanya bertugas sebagai gateway pembayaran. Oke case closed dan memang gw kudu kejar Samsung Indonesianya. But still, ah sudahlah.

Samsung Indonesia

Call Center

Jam 11.48 sesaat sebelum jumatan gw coba telepon ke Samsungnya. Diterima oleh Raisa (nama udaranya). Di situ dijelaskan kalo memang terjadi keterlambatan pengiriman barang untuk beberapa point pengambilan. Dia minta waktu untuk ngecek kejelasan status dan gw akan dihubungi lagi.

I kept my hope high. Gw mikir kan tanggal 24 juga bakalan sampe jam 24.00 kan ya.

Jam 16.38 gw ditelepon lagi oleh Raisa yang menginformasikan kalo memang ada keterlambatan dan beberapa kali meminta maaf atas ketidaknyamanan yang gw alami. Well, nothing’s new. Barangnya terlambat ya, gw tidak nyaman ya. Trus gimana? Gw tanya ada yang bisa dilakukan dan kapan kira-kira barang bisa gw terima? Jawabannya tidak ada yang bisa dilakukan dan barang kemungkinan baru bisa gw terima paling cepet hari Senin (which is hari ini) tanggal 27 Oktober 2014. Gw minta bicara ama atasannya dia. Fahmi yang kemudian bicara ama gw. Jawaban yang gw terima sama. Satu suara.

Gw tanya kompensasi apa yang bakalan gw dapet akan keterlambatan ini dan dijawab Gak ada. Intinya gw diminta buat menerima kekecewaan atas keterlambatan pre-order ini karena tidak ada apapun yang bisa dilakukan. Mereka tetep minta maaf sih atas ketidaknyamanan yang gw terima. Gw maafkan karena bukan kesalahan para penerima telepon tapi kemudian apa?

Emosi gw semakin naik dong.

Apalagi di website resminya Samsung mereka bakalan jualan pertama kali off-line di salah satu Mall di Jakarta hari Sabtu tanggal 25 Oktober 2014. Meh!! Daripada beli pre-order kan mending beli di sana langsung. Cash and carry. Gak perlu nunggu dan bayar seminggu lebih dulu.

Tweet. Sabtu 25 Oktober 2014,

Gw tweet beberapa kali ke @Samsung_ID soal keterlambatan pengiriman pre-order gw berharap komplain lewat soc-med bakal ditanggepin. None, Zero, Nol, cero, Noll, Null. Ya apa karena twitter gw followernya cuman dikit dan gak punya cukup impact kalo gw koar-koar di sana ya? Selain gw banyak kok yang komplain lewat twitter.

Hari itu @Samsung_ID masih nge twit promoin acara launching Galaxy Note 4 di salah satu Mall di jakarta. Gw kira awalnya karena Sabtu hari libur jadi adminnya juga libur. Untuk jualan langsung ada stock sementara yang udah bayar dibiarin aja kecewa nungguin barang yang belom dateng.

Off line promo

Off line promo

Gw sih sebenernya gak terlalu masalah kalo misalkan sistem pre-ordernya gak pake acara bayar dulu. Misalkan dengan masukin data CC doang trus setelah checking CCnya valid dan bisa dipake bayar trus nama gw direserve. Pembayaran baru dilakukan ketika barang dateng dan sudah di tangan. Kalo kayak gitu gw gak akan merasa terlalu kecewa.

Ini pembayaran sudah gw lakukan dan harganya gak murah. at least untuk ukuran gw. Rp. 9.499.000,- Freakin 9.5 million! *hahaha. lebay ya gw*

Gw harus nunggu seminggu dan ternyata janji pengiriman yang dilakukan oleh Samsung Indonesia meleset.

Kalo menurut perjanjian sih mestinya sudah ada denda dan penalti yang berlaku dan dikenakan ke Samsung karena tidak menepati komitmen yang sudah dibikinnya. Coba kalo gw dikasih barangnya dulu trus janji bayar seminggu kemudian ternyata pas waktunya bayar gw wanprestasi. Apa kejadiannya?

Gw yakin produknya bagus banget karena temen gw yang pre-ordernya minta dikirim ke SES lantai 4 (dikelola oleh Eraphone) sudah terima barangnya dari tanggal 24 dan menurut dia, bahkan dari Galaxy Note 3 aja udah banyak banget improvement yang dilakukan. Apalagi kalo dari Galaxy Note 1 gw yang sudah beda 2 tahun lebih. I’m a big fan of the product by the way. No complaint about the product -yet. Ohiya info dari temwn gw yang preorder dan ambil di SES lantai 4 LOVE (Eraphone) gak ada masalah.

Yang gw sesalkan kenapa bisa kejadian gini dan seolah-olah gak ada ngaruhnya pelanggan komplain. Semoga sih ini bukan bentuk arogansi Samsung yang menganggap kesuperioran produk mereka bisa mengalahkan kepentingan pelanggan untuk menerima haknya sesuai yang mereka janjian.

There I said it.

Ke depan gak bakalan lagi gw pre-order dari Samsung Indonesia apapun produk yang mereka luncurkan. Ohiya.. dan gak pamer-pamer sebelum barangnya dateng. Hahahaha.

PS: sampe postingan ini dipublish gak ada secuil pun informasi.. padahal ini dah senin siang..

UPDATE: Setelah sekian kali telepon dan email, gw akhirnya dapet unitnya pada hari Selasa pagi tanggal 28 Oktober 2014 dan Samsung menambahkan flip cover warna putih sebagai kompensasi pada hari Rabu tanggal 29 Oktober 2014. CASE CLOSED tapi postingan ini tetep gw buka untuk catatan gw.

Advertisements

90 thoughts on “Samsung Galaxy Note 4 Pre Order Gone Bad

  1. Haduuuuh pak….ikutan gondok….apalagi lu udin pamer ya… *dipentung*…

    Mudah2an segera dapat kabar ya… dan barangnya segera datang.Amin.

    Like

    • Waaah, Makasih Mey dah dibaca lengkap. Ini mau gw kirimin ke Samsung kalo gw dah publish ini. Parah banget penanganan pre-ordernya dan complaint managementnya. Perusahaan segede Samsung. Gilingan.

      Like

  2. Wohohoho.. ane kira malah udh lupa mau pamer karena keasikan mainin tu hape. Ternyata malah blm di tangan y mas?
    Semoga cepet nyampek yaaa barangnya. Dan case closed secepetnya.. πŸ™‚

    Like

  3. Bokk, kalo gw yang digituin beuhh. Bayar 9,5 juta dan digantung begitu aja, gw bisa bawa sekompi keluarga gw yang rese-rese terus nari genjer-genjer di LOVE. Edyann.
    Semoga cepet dapet kepastian yang memuaskan ya Dan.

    Liked by 1 person

  4. Ya ampuuuun Daniii… itu duit hampir 10 jeti aja gituu? Ya ampuuuun, duit semuakah itu?? Semoga cepet beres yaa… Duh, kok aku jadi ngilu yak. Hiks. Eniwei, selamat Hari Blogger Nasional ya Dan… *OOT*

    Like

  5. kalau menurut saya, harusnya yang bertanggung jawab adalah Dinomarket karena pembelian dilakukan di sana.
    Perkara dinomarket melemparkan ke penjual, itu tidak dibenarkan karena setelah membaca “syarat dan ketentuan” tidak disebutkan kondisi wanprestasi seperti ini. Artinya tetap transaksi ada pada dinomarket, uang diberikan kepada dinomarket. Klaim bisa dilayangkan kepada dinomarket karena tidak profesional.

    Like

    • Entahlah Bang. Semua pihak seolah lepas tangan di sini. Saya kayak ngomok sama tembok yang mana jawaban yang saya dapat hanya “terdapat masalah pada pengiriman”

      Like

  6. oh yeah gini nih emang bikin darah naik ke ubun ubun mas, apalagi kalo barangnya mahal. Jujur gue paling emosian deh kalo ngadepin yang begini, lebih emosi daripada urusan sama bank, soalnya…gue udah keluar duit. Di oper oper pulak.
    Kalo denger peristiwa model beginilah gue ngerasa konsumen di indonesia emang kurang di hargai ya. Susah sih kalo prinsipnya “kalo elo gak beli juga masih ada yang lain yang mau beli”. Padahal sebagai konsumen bukannya minta di istimewa in gimana cuma minta hak kita di berikan sesuai dengan apa yang kita bayarkan, susyeh bener ya kayaknya.
    Mudah mudahan cepet beres ya mas Dan.

    Like

  7. Wahh telat, pamer siihhh (canda πŸ˜› )
    Semoga cepet sampe deh hape barunya, biar bisa cepet cepet mainin hp baru hehe..
    Memang lebih enak dan aman beli langsung ya, daripada online

    Like

  8. Whoaa nyebelin banget. Cs nya samsung payah banget ya.
    Gak bisa minta refund? Kan itu salah mereka harus nya boleh refund tuh biar lu bisa lgsg beli di toko aja..
    Pre order kok malah dapet nya belakangan. Bikin bete banget tuh…

    Like

  9. 10 jeti.. itu gajiku 9 bulan. Ckckck… Tapi aku juga pernah ngalamin perlakuan yg sam meskipun kasusnya beda. Minta bantuan CS Soal Simcard malah ga diladenin. Emang cuma sekedar kartu gocengan tapi kalo servicenya bikin kecewa kenapa di jual? Ginilah kalo customer ga dihargai, untung SPG kayak aku ga gitu yah sama customer. Jyahahahaa. XD

    Like

  10. Iya nih sama belom dapet juga dr samsung lotte lantai 2 trus ditelponin gak bisa teruss gak ada yg angkat kayak lari tanpa jejak nyebeliiinn bgt deh

    Like

  11. Itu duit hampir 10 juta bisa buat traveling ke mana aja ya.. Hmmm.. *kemudian dijambak* πŸ˜›

    Ah.. Kek mana pun aku lebih seneng beli di Lazada, Bang. Bukan aku promosi sih, melainkan karena emang pernah beli gadget di sana. Emang ada keterlambatan tapiiiii mereka seenggaknya bantuin ngubungin dan nenangin kita, ngga main lepas tanggung jawab gitu aja..

    Yang sabar ya, Bang.. Semoga Note 4 nya cepetan dateng dalam keadaan baik dan sempurna.. πŸ™‚

    Like

  12. gemesin bgt.. konsumen hanya bisa diam n menunggu takdir.. mestinya Pazia bisa memberikan solusi, minimal mengontak dan mendesak Samsungnya, kan ini menyangkut nama Pazia juga..

    Like

  13. Semoga cepet nyampe mba dani hapenya *eh udah nyampe kan yah*, duh ga enak dong yah udah pre order tapi pelayanannya begitu, mending beli langsung, nyeseknya double mana udah pamer duluan lagi :))) *diketok mas dani*

    Like

  14. Pingback: Blogger, Pemuda dan Bangsa | danikurniawan

  15. Thats because you jinx it daniii! Hihihi…. becandaaaa ojok ngamuuuk…

    Tapi beneran.. lebih baik dateng ke launching produk d emol karena penawarannya jauh lebih menarik dan less drama.. enuf with those OL pre order endesbre…

    Eciyeee empon baru ciyeeeee

    Like

    • Sudah kok sudah. Sudah saya kasih tulisan update di bagian atasnya cuman kayaknya karena tulisannya gak keliatan beda jadi nyaru. Maaf ya. makasih Dit. πŸ™‚
      Sekarang udah diupdate dan dibedain tulisannya..

      Like

Comments are closed.