Menghitung Berkah

Pagi ini bangun dengan kabar yang lumayan bikin kecewa tapi yasudahlahya. Namapun hidup pasti ada yang bikin kecewa tapi gak berarti harus sedih. Masih banyak, jauuuuh lebih banyak hal lain yang bikin lebih bersyukur.

Sebelomnya sih belom pernah bikin postingan khusus tentang menghitung berkah slash counting my blessings gini. Hihihi. Biar gw inget kudu lebih banyak syukurnya.

1. Kesehatan

Syukur banget sampe usia yang sekarang sudah kepala 3 masih diberikan kesehatan yang prima. Masih bisalah kalo jalan barang sejam dari daycarenya A ke kantor ato lari-lari dikit ngejar bus.

Tapi emang ya namapun kepala 3 badan udah gak sesehat dekade sebelumnya (halah), cepet cape juga. Perut mulai buncit tak terkira dan pipi tembem melanda. Gwnya sih jarang olahraga. Baru sabtu kemaren mulai berenang lagi sambil mulai mengakrabkan A ama kolam. Semoga konsisten tiap Sabtu ini nantinya.

2. Keluarga

Bapak Ibuk Alhamdulillaaah banget masih sehat dan masih dikasih rejeki buat nelepob setiap hari ya meski kadang juga ga nyambung. Papa mama apalagi. Masih sanggup loh jalan sendiri Jakarta-Cilegon. Subhanallah banget deh.

Trus ada anak istri. Waaah. Beneran deh sejak nikah rasanya hati ini adem gitu. Kalo kata temen, gwnya jadi lebih tenang. Like I have found my missing piece which indeed so true.

3. Kerjaan

Kalo di kerjaan alhamdulillaahnya lagiii kok ya diberikan kelancaran dari pertama mulai kerja sampe sekarang. Jaman kuliah dulu, bahkan dalam mimpi terliar gw gak pernah ngebayangin bakalan bisa kerja kantoran. Apalagi di daerah pusat bisnis Jakarta ini. Norak yes gw tapi emang gitu kok.

Bapak supir angkot, Ibuk cuman lulusan SD. Kuliah ngontel. Bulik kerja di pabrik. Kondisi gitu gw ngebayangin paling bagus kerja jadi bagian admin di pabrik ato kantor kelas menengah di Surabaya. Apalagi beberapa kali interview buat jadi MTnya Astra berujung gagal.

Waktu itu yang aktif di kampus nyari orang Astra dan beberapa perusahaan lain sih. Sampe gw ikut interview MTnya salah satu perusahaan rokok dan gw gatahu gagal ato nggak karena akhirnya ada kesempatan interview di Mandiri. It was like throwing any opportunity and spent good amount of money to get here.

Hampir sepuluh tahun kemudian gw ngantor di Mega Kuningan setelah sebelumnya di SCBD dan Thamrin. I know its not everyone’s dream and not even my dream and nothing special about it but still you know…

Selain itu? buanyaaaaak hal lain yang bisa bikin gw bersyukur banget banget. Cuman ya kalo ditulis di sini bisa bersambung sampai berpuluh halaman. *trus ada yang nantangin*.

Aih merasa berdosa gw kurang banyak syukurnya. Eh pas ngetik ini dapet kabar menggembirakan di kantor. Alhamdulillaah.

Advertisements

102 thoughts on “Menghitung Berkah

  1. gw ngerti tuh maksudnya serasa mimpi bisa kerja di mega kuningan.. somehow ortu gw yg asli dr kampung juga serasa mimpi jadi kenyataan liat anak2nya kerja di thamrin-sudirman-kuningan sini.. dan aslinya mereka memutuskan merantau ke jakarta juga akibat liat gedung2 megah itu loh, dan mereka berharap anaknya someday kerja disana so mereka move to ibukota.. thank God finally we (me and my sister) made their dreams do come true 🙂

    Like

  2. dulu sih ngerasa kerja di segitiga itu sangat wah. termasuk inceran. pas lewat daerah sini pasti langsung… wahhhhh dengan mulut terbuka lebar. tapi setelah di sini… bisa gak dpt kerjaan yang makanannya gak semahal di food court kantor ini? hahahaha
    kapan kita makan di cobek lagi? barusan makan soto mie sih. hahaha

    Like

  3. Apaaa tuh kabar baiknya? di promot jadi direktur ya? *di lempar ke pancoran* 😆
    Hahahahaha mimpi gue yang belum kesampean sekarang kerja di daerah tengah kota sono entah Kuningan, sudirman, ato thamrin *cetek*. Sekarang malah gue makin melipir aja soalnya daper kerja di serpong 😀
    btw kita samaaaa ya masih 30 an, hihihi dan emang bener umur udah gak bohong, faktor U sering melanda belakangan ini tapi di syukuri aja masih di beri kesehatan 🙂

    Like

    • Itu mah gw sekarang bakalan bersyukuuuuuur banget kalo biaa dapet kerja daerah serpong May. Hahahahaha. Manusia yaaa ga pernah puas. Ejadinya beneran mau kerja sekitara sini? *langsungcariinkerjaandijobsdb*

      Like

    • Hahahaha masih penasaran sih, tapi secara november nanti gue baru mau mulai di tempat yang baru di serpong yakali masa gue nyari2 lagi di sekitaran tengah kota sono 😀
      Gile gue bakal kangen nih sama mall mall di tengah kota sana, sekarang gue bakal pure jadi warga tangsel yang tinggal dan kerja di tangsel 😆

      Like

    • Aaaaak Maaaaaay. Doain gw juga segera jadi warga tangsel murni ya. Mol udah gak masuk akal lagi. Yamasacoba kemaren gw nyari tas harga dibawah 400rebu gak adam gilak!!

      Like

    • Iyaaa, capek di jalan ya. Segini gue cuma ngantor di Cilandak tapi alamak capeknya kena macet. Mulai bulan depan bebaaas deh, palingan kena macet di bunderan ITC doang 😀
      Haaa serius lo mas? cari tas dimana sik? kelas gue mah masih di plangi, harusnya sih masih dapet di bawah 200 kalo centro lagi diskon 😆

      Like

    • aaaah disitu mah pantes ajee, mihil punya 😆 😆
      kalo kata Mbul, lotte shopping avenue itu gak banget buat suami soalnya tas tas yang harganya kebangetan itu tertampang cetar membahana bisa di pegang tanpa malu malu. tauuu kan makin di pegang hasrat membeli jadi makin menggebu (yang berakhir dengan rayuan maut buat mengempiskan dompet sumami :lol:)

      Like

  4. Iya sih mas dan, buat kita orang jawa merantau di jakarta, kayaknya ga semua orang seberuntung kita, bisa kerja lumayan enak. pernah lo saya waktu dirumah di tanya tetangga, kerja apa di jakarta ?? di pabrik apa ?? nah lo, karena kebanyakan dari kampung saya yang merantau ke jakarta kerjanya di pabrik.

    Like

    • Bukan kurang berkah si mbak sal, tapi kebanyakan mereka mengeluhkan kerjanya capek, karena tenaga benar2 di forsir, jangankan untuk berinternet ria, untuk makan siang saja benar2 hanya 1 jam. belum lagi para pekerja juga masih di kontrak, belum pegawai tetap, jadi ketika kontrak habis dan tidak diperpanjang mereka pontang panting nyari kerja lagi, sekarang masuk kerja di pabrik lumayan susah, kalo mau gampang biasanya lewat outsrch, tapi dengan catatan gaji tiap bulan di potong dan untuk menjadi karyawan tetap (yg notabene banyak tunjangannya) haruslah menunggu bertahun-tahun

      Like

    • Waa saya nih yang minta maaf, bukan gitu maksdnya, bukan menjudge yang kerja di pabrik tidak berkah atau tidak patut di syukuri. tapi saya bercerita dari cerita teman2 saya yang bekerja di pabrik, maka dari itu merasa harus lebih banyak bersyukur. duhh, jadi takut nih

      Like

  5. yap, kayaknya memang harus banyak-banyak bersyukur deh.
    termasuk saya, bersyukur karena dapet jatah libur setelah uts~ :mrgreen: *malah curhat*
    tapi keren banget loh kak, bisa kerja di bank besar gitu. memang ya, nasib orang tak ada yang tahu~ 🙂

    Like

  6. One of the most important thing to remember.. udara yang kita hirup ini : gratis.
    Di ICU, banyak orang2 butuh nyewa ventilator untuk bisa napas! Dan kita napas sambil lari-lari, ketawa2.. disana?..

    Fabbi ayyi alaa irabbikumaa tukadz dzibaan….

    Dani kamu baik sekali, makanya hal2 baik juga terjadi dalam hidupmu.. kita sama2 menanam.. pasti akan dituai kok, entah kapan.. 🙂

    Like

  7. Ih pipi tembem dimana nya seh mas?
    Kuliah ngonthel opo ngulung? Bukannya yg dulu nya bersusah payah bakal berujung bahagia?? *kabar kantor dapat kenaikan jabatan nih?

    Like

  8. Kesehatan tuh yg sering banget dilupakan saat bersyukur ya mas..
    Kadang sering ngeluh soal materi, tapi lupa sama yg paling penting.. Yaitu masih dikasih Sehat.. *self toyor*

    Eh, gimana kalo bikin 3 days gratitude challenge..??

    Like

  9. Aku td mkn siang sambil mandangin jembatan yg jd landmark-nya sini. Aku rasane kudu mewek. Sungguh nikmat Tuhan mana lagi kah yg akan aku dustakan…..

    Like

  10. Penasaran nih kabar membahagiakannya apa.. Hihihi..
    Aku sampe skrg gak kebayang lho gimana rasanya kerja kantoran & gak pengen ngerasain juga..
    Kata temenku, kerja kantoran itu spt sekolah.. Ada jam masuk, jam istirahat, dan jam pulang.. Kalau les fisika itu namanya lembur.. Hahaha…

    Like

  11. Alhamdulillah, nikmat dri tuhan gk da hbisnya.. wlpn pengangguran d nikmatin waktu nyatainya nti kalo udh kerja sibuknya gk terkira haha

    Like

  12. pak dani, makasih buat reminder-nya. buat saya yang lagi galau nunggu momongan, posting ini ngingetin how lucky i am meskipun masih babyless. kesehatan, keluarga yang menyenangkan, suami yang baik, finansial yang cukup dll dll dll. makasih ya pak dan sekali lagi 😀

    Like

  13. Waahh another berkah ya Dan dapat kabar baik dari kantor. Semoga gue kecipratan mungkin lo mau bagi2 giveaway gretongan tanpa syarat hohohohoho. Tapi emang katanya kalau kita banyak2 bersyukur berkah dari Yang Maha Kuasa bakal ditambah terus 😃

    Like

  14. Daaaan…kalo dipikir mellow sih aku juga seriiiiing punya pikiran norak kayak ‘kok gue gini-gini aja’…

    Tapi Alhamdulillah Dan, masih banyak yang bisa disyukuri yaaaah…diantaranya ya itu tadi…kesehatan 🙂

    Makasih udah diingetin lewat postingan ini yah Daaaan 🙂

    Like

  15. iya ya Dan, kalo ada sesuatu yg mengecewakan atw ngga sesuai harapan, kadang baru ‘ngeh’ kalo buanyak bgt hal yg harus disyukuri tapi (seolah) terlupakan..

    Like

  16. aduuhh postingannya maknyesss dan…iya kita emang musti banyak banyak bersyukur ama apa yang udah kita punya yaa..dan berkantor di gedung ini, di wilayah Sudirman ini juga salah satu dari impian gue dan hihiii *you can call me NORAKs* duluuuu waktu baru lulus dan lagi cari cari kerja berdoa dalam hati “suatu saat, gue pengen berkantor di gedung bagus di daerah Sudirman, kantor yang pake karpet … hahahhaa”

    Alhamdulillah, setelah 12 tahun bekerja di Perusahaan ini, akhirnya masuk Head Office dan berkantor di Sudirman *Terima Kasih Allah SWT 🙂 * dan baca postingan ini, aku kagum padamuh ! hehehe…nambah lagi blogger inspirasi gue 🙂

    Like

Comments are closed.