Meludahi Sumur Sendiri

We're Heading There

We’re Heading There

Trash talking about where you are working. Ngomong jelek tentang kantor tempat kita kerja. Pernah gak? Pernah gak?

Gw pernah.

Tergelitik sama komennya Mba De yang di postingan tentang genk Little Rascal yang judulnya Nakal Boleh, Goblok Jangan itu. Pesennya beliau kan jangan jelekin tempat kita kerja /pernah kerja. Kalo tempat kita kerja ya karena masih ngarepin duitnya lah.

Iye gw pernah.

Tapi duluuuuu. Duluuu bener.  Waktu itu saking marahnya sama orang-orang yang ujungnya sama kantor sampe-sampe ngaruhnya jadi negatif ke semua aspek kehidupan. Gak usah dibahas lebih lanjut marahnya kenapa ya. 😀

Rasanya trash talking itu kan enak bener ya, kayak semua uneg-uneg jadi keluar, tapi efeknya luar biasa negatif. Ngaruh ke semua aspek kehidupan. Bahkan sampe waktu itu interview berkali-kali di banyak tempat jadi gak sakses. Awalnya gw gak nyadar kenapa kok bisa interview di sini gak lolos, di sana gak lolos. Apa ya karena kerjaannya aja yang gak cocok ya ama diri gw. Tapi trus gw analisa lebih dalam *jiah sok iyes gw*. Turned out too much anger inside without I even realized it. 

Pelan-pelan gw mulai perbaiki cara pandang ke diri sendiri, berdamai dengan keadaan dan menerima apa yang ada di sekitar gw apa adanya. Gak pasrah, tapi lebih positif. Berhenti trash talking dan terutama ngejelekin perusahaan tempat kerja, karena gimanapun, perusahaan gede yang udah mapan mestinya emang bagus ya, mungkin cuma orang-oangnya yang kelewatan memperlakukan peersnya. Ngegosipin orang ama temen yang lain sih masih. Hahaha.

Amazingly perilaku itu yang bikin beberapa peluang yang dateng kemudian jadi lebih menjanjikan dan berakhir gw akhirnya bisa dapet kerjaan baru. Pindahlah gw.

Pas di perusahaan berikutnya kejadian lagi seperti yang gw bilang di postingan Nakal Boleh Goblok Jangan itu, gw sama sekali gak melihat ada yang salah sama perusahaan dan pas emang akhirnya ada kejadian yang bikin gedek banget yang diakibatkan oleh salah satu oknum di situ, gw inget pengalaman sebelumnya. Waktu itu gw udah lurusin niat. Bismillaah. Niat gw mau kerja dan semoga dengan niat lurus bisa ngelewatin kejadian ini dengan baik.

Eh Alhamdulillah banget. Allah maha baik.

Gak nyampe seminggu kemudian gw sudah sign offering dari perusahaan lain.

Jadi bener selama gwnya berpikiran positif insyaAllah bisa ngelihat masalah dengan lebih jernih dan semoga bisa bikin lihat jalan yang dibukain di depan kita. Gw juga gak mau jadi orang yang bilang males banget ama perusahaan gw kerja sekarang tapi tiap pagi mesti bangun dan berangkat kerja masuk ngantor ngarepin dibayar gaji tiap tanggal 23.

Kalo emang udah gak suka dan gak tahan ya tinggal cari gantinya, dan kalo ga bisa cari gantinya, musti gw yang ubah cara pikir dong ya.

Trus kalo ditanya perusahaan-perusahaan sebelumnya tempat gw kerja apakah perusahaan-perusahaan yang bagus? Pasti gw jawab dong: SURE! Those companies are great ones. Gw belajar banyak banget. BANYAK BANGET. Kalo ga ada dua perusahaan sebelumnya gak mungkin gw bisa jadi seperti sekarang. Lah terus kenapa dulu keluar? Jawaban gw tetep sama, karena ada kesempatan yang lebih bagus yang ditawarkan ke gw. Bukan melulu tentang gaji meskipun gaji emang penting, tapi juga kesempatan belajar hal-hal baru dan kesempatan untuk tahu dunia lain yang gak gw dapetin di perusahaan-perusahaan sebelumnya.

So. Are you still trash talking about the company where you are/were working for? Not me. 

Advertisements

78 thoughts on “Meludahi Sumur Sendiri

  1. Thank God Tuhan baek bngt ama gw, smpe skrg blm prnh dpt kerjaan yg ga enak or bikin gw pantes jelek2in perusahaannya, karna emg gada yg bs dijelek2in 🙂
    Thank God i always train myself to see the good in every bad since i was a little kid.. Temen2 kntr gw kdg ada yg jelek2in kntr krna blablabla, tp gw bingungny kok gw ngerasa gada yg slh dgn kntr n perusahaan ini, mgkn efek gw jrg sih mau fokus ama yg jelek2, biasa milih liat yg baik2nya aja.. Bener2 bikin hidup gw happy deh kl ngelatih diri begini 🙂 🙂 🙂
    Ohh dan alasan kuat utk pindah kerja mmg lbh baik kl dpt tawaran yg lbh bgs yah prospeknya, bukan krna ada mslh dgn kerjaan lama.. Semoga jgn prnh terjadi Amin!

    Like

    • Waaaah, bersyukur banget tuh Mey bisa mendapatkan perusahaan yang baik gitu. Dan salut sudah terlatih dari kecil melihat hal yang baik dari apapun. Susah banget loh itu. Kadang suka tergoda juga pas temen pada ngomongin ini itu buat ikutan. Miihihihihihi…

      Like

  2. Neither do I.
    Sebisa mungkin aku menahan diri untuk menghindari postingan negatif atau rasan2 soal pabrik tempat aku mengais duit.

    Yaa… kadang sih, curhat2 sama ibuku/pak suami. Tapi insyaAllah enggak bocor atau tumpeh rueh ke mana2.

    Like

    • Nah iya kan Mba, sama. Kalo keluar saya ceritanya seolah-olah yang ngeluh tapi orang lain yang denger kasih reaksinya: Ih gila enak bener kerja di situ. Hihihihi. Membela terselubung gitu.. 😀

      Like

  3. pernah tentunya.. meskipun cuma sama tmn2 kntor doang.. hehehe.. meskipun klo ada rekrutmen tetep aja rekomendasi ke org2 yg jobless..
    😀 yaah.. kyknya dimanapun qt kerja mesti ada2 aja hal yg kurang sreg dihati.. mesti kompromi sm hati kalo mmg mau tetep survive di tempat kerja yang sekarang

    Like

    • Samaaaaaa. Hihihi, kalo lagi ga inget sih pengen bener keluar semua yang ada di hati. Hahaha. Etapi sekarang sebisa mungkin senyum doang kalo bilang kantor ini itu…

      Like

  4. hampir pernah….apalagi saya kerja di pemerintahan banyak bget unek2 yg dikeluarin tp setelah dipikir2 kalo cuma ngeluarin unek2 tp duitnya ttp ditunggu yaaa sma aja enggak hehe… intinya emg mencoba berfikir postif aja ya mas..tergantung bagaimana kita menyikapi

    Like

  5. Meludahi sumur sendiri, kita juga yang akan jelek ya Mas Dani…Saya dulu juga pernah menjelek2an tempat kerja sendiri, berlandaskan dendam pribadi..Kalau ingat betapa memalukan kelakuan itu…

    Like

  6. Pernah bangettt dan apalagi dulu waktu awal2 baru kerja trus masih pegawai kontrak kayanya gak afdol hari2 kerja klo gak ngomongin apalah ttg si oerusahaan itu ma temen2 kantor yang tentunya bernasib sama kaya gue huehehehehe

    Like

  7. iya Dan, gw ngerti kok maksud di postingan sebelumnya bukan njelekin kantor lama.

    gw cuma ngingetin aja. dan ternyata beneran pernah kan … Hehehe

    manusiawi kok, gw dulu juga pernah. Malah nyebut kantor lama sebagai “pabrik panci”, secara gaji gw di kantor lama sama kayak gaji buruh pabrik panci. Hahahaha. Gitu aja betah bertahan 4 tahun *toyor pala sendiri*

    dengan berjalannya waktu dan makin naik posisi, gw sering mencoret orang2 yang menjawab pertanyaan interview “kenapa elo keluar dari kantor lama?” dan mereka menjawab dengan nada negatif. Mungkin sama kayak elo, masih kebawa emosi akibat kejadian gak enak di kantor sebelumnya. Karena gw udah pernah di posisi mereka, paham kalo itu gak baik, gw juga gak mau orang2 itu nanti menjelek2an perusahaan ini. Gimana pun kita pernah mencari uang di situ, pernah hidup dari situ.

    Like

    • iya Mba De, kalo sekarang mikirnya juga gitu. Misalkan punya perusahaan, yagamau dong guweh kalo anak buah jelek-jelekin perusahaan di luar. Hihihi.
      Apalagi kalo jelekin perusahaan pas interview.. Widiih. Alamat-alamat nih nantinya.. 😀

      Makasih ya Mba De dah diingetin kemaren ituh. 🙂

      Like

  8. pernah bangetttt yesss!!! hahahaha….gue sih so far baru 4 kali pindah tempat kerja (haaa baru?) ya jadi ini tempat kerja ke 5 dan dua diantaranya adalah pengalaman yang ga enak. Bos yang super bossy dan menyeramkan….dan gue ini bukan tipe yang cuma ngeluh-ngeluh ga jelas. Maksudnya kalo gue rasa banyakan negatifnya buat gue, gue cabut! temen gue beda lagi, tiap hari ngeluh dan complain jelek2in tempat kerjaan tapi ga pindah2 ampe sekarang. Heran gue! kalo gue paling lama setahun untuk bertahan ditempat yang gue ga suka, sampe tahun ajaran selesai….dan gue harus keluar baik2 juga, karena kadang gue suka kangen murid2 gue, jadi kapan2 biasanya gue suka mampir diskolah lama temu kangen ama teman2 guru dan ex murid2 gue…kan jadi sama2 enak toh!

    Like

    • Wuiiih, luar biasa sudah yang ke 5. Emang ya Jo, kalo ga suka kenapa juga bertahan lama-lama ya. Masa sih gajinya segede itu sampe bisa korbanin perasaan. Hihihi..

      Like

  9. Kalau tempat pekerjaan tidak pernah, kalau orang-orangnya … woo jangan ditanya, pasti!
    Orang-orangnya itu yang membuat tempat kerja menjadi bahan pembicaraan. Tapi ya gitu denh, lha wong perusahaan tetap bertahan mempekerjaan orang-orang menyebalkan seperti itu, mau gimana lagi.
    Yang menyebalkan adalah orangnya, bukan tempatnya.

    Like

  10. aku juga pernahlah ya komen komen negatif gitu dan aku malu kok kalo mengingatnya. Bagus deh jadi tau kalo sekarang gak akan begitu lagi kan masa’ aku yang 35 tahun sama aja dengan yang 27 tahun kaaan ahahaha

    Like

  11. Bener banget nih mas. Berpikiran positip itu emanglah susah bener.
    Pas mau keluar dr perusahaan yang lalu itu gampang bener. Pas itu emang lagi positip2nya siih.
    Nah yg sekarang ini niiiih. Mau belajar berpikiran positip dulu niih kayaknya. Sedikit2 dulu lah yaaaah.. nanti lak lama2 unsur positipnya semakin bertambah.. ^^, *ngomongsamakaca*

    Like

  12. Hehehe.. Untungnya kerjaan enak2..
    Ada bbrp yang gak sreg, tp lsg dikeluhinnya ke ibu bos.. Haha, sampe2 smpet dianggap ngaduan, tapi drpd ngerasa gak nyaman kan ya? 😀

    Like

  13. Waduh iki Mak jleb jleb jleb… Mmmh sering sih ya kita mengkritisi’sesuatu yg ga tepat. Suatu keputusan management yg menurut hemat kita ngga semestinya. So? Buruk yah?

    Like

    • Mengkritisi gapapa Mbakyu, sing penting ora njelek-njelekkin trus bilang kalo gak berkualitas blablabla. Kalo memungkinkan sih kasih feedback ke manajemen. Kalo ngga ya jalanin dengan bertanggung jawab.. 😀

      Like

  14. I loved my company but hate my boss! Hahaha ah tapi itu dulu, sampai akhirnya berdamai dengan diri sendiri, dan pada akhirnya malah merindukan si boss juga saat aku harus resign 🙂

    Like

    • exactly kayak gini yang saya maksudkan. Hihihi. Bahkan meskipun gak suka banget (dulunya) sama mantan bos, masih sering nyeritain kehebatan itu si bos. Hihihi. Kangen ya namanya. 😀

      Like

  15. hahaha kayaknya intinya jangan trash talking about anything ya. karena pada dasarnya semua itu pasti ada plus minus nya. dan yang namanya trash talking ya gak bagus lah 😀

    tapi namanya juga manusia, kadang pasti pengen lah ya trash talking… huahahaha

    Like

  16. Wihhh perumpamaannya tepat banget dan…hmmm kadang sih suka terpancing buat berbuat begitu, tapi sebenernya cuman gara2 beberapa oknum aja sih, bukan perusahaannya yg jelek, tapi sdm nya yg suka merusak suasana kerja…silent is golden dong yaa dan

    Like

  17. untung baca postingan ini, kalo enggak hampir nih hampir, gedeg sama bla bla bla bli bli bli di tempat kerja itu ya pas banget kemaren gedeg banget *ternyata curcol, bahahahahaha

    Like

  18. Meludahi sumur sendiri.. ya jangan dong, ntar sumber mata air rejekinya jadi najis. Kalo najis duitnya jadi gak berkah. Kalo gak berkah duitnya jadi panas, cepat nguap, sebelum benar-benar bisa menikmati duit gajian.

    Like

  19. Daaaan…
    waktu jaman kerja dulu…ehm sering juga sih nyiyir masalah kerjaan….tapi biasanya ama Abah aja…
    Gak berani curhat ama temen sekerja lho…takut ditusuk dari belakang…
    *mulai drama bahasanya*

    TApi masalah nyinyir mah emang dimana pun yah Daaaan…
    ibu-ibu komplek pun nge gosip mah ya nge gosip aja siiih…hihihi…

    Like

  20. gw iya. marah dengan keadaan. marah dengan birokrasi. ujung-ujungnya uring-uringan sendiri. ga mood ngantor. padahal kalau dipikir gara-gara kantor ini kan ya, gw bisa hidup nyaman. sekarang sih dengan bertambah pengalaman (ceilee..) semua dibuat santai aja. butuh waktu dan kedewasaan mas dan untuk bisa menyadari jangan “meludah di sumur sendiri”

    Like

    • Hihihi. Kayaknya di masa awal kerja hampir semua orang pernah melakukannya deh. Padahaln bener ya.. kita bisa nyaman enakenak menikmati hidup juga makan gaji dari kantor. 😀

      Like

  21. Hmm pernah ga ya.. mungkin tanpa sadar pernah tapi ga parah2 banget, mungkin ngomonginnya karena masalah aturan baru or sikap management yg kurang “peka” dg masalah saat itu. Tapi setelah itu ya ngga ada omongan apa2 lagi. Itu jg ngomongnya hanya ke temen deket, ga manas2in orang lain untuk ikutan protes hahaha. bahaya itu kalo kompor.
    Kalo udah resign jg ga pernah ngomongin, karena ya itung2 di tempat lama itu gw belajar banyak & ketemu dengan temen2 gw. Yang gw sebel kalau ada orang udah resign, tapi malah manas2in orang yg masih kerja disitu & bujuk2 supaya resign. Yang punya masalah siapa kok ngajakin orang resign =.=”

    btw salam kenal ya! 😀

    Like

  22. dari semua perusahaan yang aku singgahi, ada satuuuuu banget pak dan yang lukanya membekas di hati. dan bikin akyu trauma. huhuhu.. i am still in healing process sama si perusahaan itu. kalo ngejelek2in sih enggak ya pak. cuman nulis betapa tersiksanya akyu kerja di sana. eh sama aja ya itu namanya? 😀 😀

    Like

  23. Umm pernah gak ya trash talking about my old companies?? Yg jelas biasanya aku resign krn hal2 yg intangible gitu sih, misalnya kurang dihargai. Nah kl udah gak tahan ya cabut aja, jadi gak yg misuh2 tapi ttp bertahan juga. Dan pas diinterview, kl ditanya knp keluar, aku bakal ngasih jawaban yg standar2 aja (padahal alasannya complicated) hahaha

    Like

    • Iya Yuun. Kalo dah ga tahan mending cari alternatif lain. Kalo di kasus gw alternatif lain justru muncul kalo dah berdamai sama diri sendiri. Hihihi. Kalo pas interview jangan pernah sekalipun ngejelekin tempat kerja pertama.

      Like

  24. Pingback: [Ikutan TGIM] : Hidup Ini Indah Tapi Nggak Datar Kawan | fieniyuniarti

Comments are closed.