Nakal Boleh Goblok Jangan

Little Rascals

Little Rascals

Postingan edisi kangen anak-anak Mizuho

Dari tiga tempat kerja yang pernah gw punya, so far di kantor ke dua lah yang gw rasakan situasi kerjanya paling dinamis. Lah yang sekarang gimana? Yabelom kelihatan pan gw baru di sini.

Di Mizuho dulu gw di Indonesian desk, pegang Indonesian multinasional companies yang dealnya seringnya gede, mepet dan urgent.

Pas awal gw masuk departemennya dipimpin sama orang yang cihuy abis. Pinter dan visioner. Later on diganti deket-deket gw resign. Si bapak yang cihuy jadi direktur di perusahaan gede. Ga usah diceritakan lebih jauh lah ya.

Orang-orang di bawah kontrolnya beliau rata-rata seumuran. Gw sih bukan yang termuda tapi bukan yang tertua juga. Yang paling lama di sana mungkin beda 5 ato 6 tahunlah ama gw sementara yang termuda ada yang kelahiran tahun 92. Kebayang gak sih dinamika kerjanya?

Beberapa dari mereka lulusan luar, Amrik, Jepang ama Osi. Gw sih juga lulusan luar. Luar Jakarta. *krik

Dinamis abis deh timya. We were covering each other. Meskipun tiap orang udah ada pegang account masing-masing tapi tetep aja kalo misalkan satu gak bisa masuk ya yang lain kudu handle. Budaya kerja Jepang emang patut gw acungin jempol.

Nah di sana kan hubungannya ga ama orang sekantor doang ya. We had to liaise with overseas branches or subsidiaries. Yakarena deal-deal yang masuk sih emang banyak berhubungan sama overseas market ato produk yang strukturnya emang gak mungkin dilakukan di Indonesia.

Salah satunya adalah credit division di Sing ato juga yang di Yurop, ato kalo ngga ya credit agencies negara lain yang tergantung perusahaan client kami punya bisnis di mana aja. Orang-orang credit division ini tangguh-tangguh lah. Tantangan abis ngadepin mereka. Secara kagak tahu Indonesia gimana tapi analisa proyek yang dikerjain di sini. Selain itu juga orang-orang departemen lain di sini. Mereka kan kerjanya kan buat jagain jangan sampe ada kesalahan yang lolos.

Standar aja sih ya sebenernya.

Berhubung kerjaannya saling cover satu sama lain dan gak boleh ada kesalahan, jadi dong kudu bener-bener baca yang namanya Internal Operating Procedure (IOP) dan kudu bisa jaga hubungan baik ama pihak lain. Biar mereke mau bantu kita ya kita harus bantu mereka. Karena kalo di bank Jepang, begitu ada kesalahan dan itu emang salah kita, reportingnya panjang bok, sampe HO di Tokyo sono. Hiiiy.

Trus hubungannya apa sama judul di atas? Hahaha.. Ada dong ya rekan kerja sedepartemen yang udah lama di sana. Paling senior lah. Posisi udah lumayan tinggi dan mestinya paling kuasain IOP sampe luar dalem. Selalu memosisikan diri di atas kami slash menganggap dirinya bos kami-kami, tapi alamakjaaaan pemahaman IOPnya parah abwesh. Banyak bener kesalahan konyol tapi fatal yang dibuat. Kesalahan remehtemeh yang ujungnya bisa bikin bank rugi sekian milyar ato sekian juta dollar. Seriously. 

Tapi kerjaannya marahin kami muluk. Padahalan kerjaan kami clean dan gak ada salah.

Ngerasa punya paling banyak temen padahalan orang-orang departemen lain sampe orang-orang regional curhatnya ama kami-kami.

Dan lain sebagainya dan lain sejenisnya.

Kami-kami ini pun dianggap yang gak ngerti aturan dan renegade, Lhakok bisa gitu? Karena dengan paham aturan, bisa dong kami ngakalinnya. Cari cara lain yang masih sesuai aturan tapi proses masih bisa jalan parallel antara satu dan lainnya yang meskipun kelihatan di awal gak sesuai aturan, tapi aturan gak ada yang dilanggar.

Tapi bener deh, kalo misalkan kita kerja di suatu tempat dan kadang aturan internalnya itu banyak banget yang kudu dilaluin, pan kudu pinter-pinter ya kita cari jalan lain biar kerjaan bisa cepet tapi gak ada aturan yang kelanggar.

Jadi selama gw di sana bareng temen-temen itu, kayaknya kami rebellious enough to be said as the ones that don’t follow the rules, yet the results were quite impressive. Zero error. Ato minimal lah efeknya. Gitu deh.

Dan untuk menyemangati kami yang kadang sempet agak gimana gitu karena dianggep nakal dan gak taat aturan *yang sekali lagi ya padahal gak ada aturan yang dilanggar*, yakami sepakat pake tagline, nakal boleh goblok jangan. Biar kami selalu inget yang penting kami gak terlalu bodoh untuk bikin kesalahan sepele yang bisa fatal akibatnya seperti yang dilakukan oleh orang yang ngerasa paling pinter itu.

Sampe akhirnya masing-masing anggota tim dapet jalannya masing-masing dan satu-satu pun pindah kerja ke tempat yang memang lebih baik dan lebih menjanjikan. Dua pindah dari Indo, satu jadi banker di bank asing yang lain, satu pindah industri, satu jadi stock dealer handal.

Ooooh guys, I miss our days and nights. Kapan nih kalian bisa ngumpul lagih?

Specially dedicated to Little Rascals

PS: Mau pejeng poto-poto orangnya belom dapet unanimous consent dari mereka. Hiks. Hahaha..

Advertisements

66 thoughts on “Nakal Boleh Goblok Jangan

  1. wah sama mas, kreatifitas kadang dinilai melawan aturan padahal kita melakukan itu untuk sebuah efektifitas.
    sepertinya saya perlu pasang tagline ini juga deh “nakal boleh, goblok jangan”

    Like

  2. Asik ya Dan. Bisa tambah pinter bareng2. Skrg sih, aku berada di iklim yang working pace-nya lambreta. jadinya, yaa… berasa stagnan. Eniwei, tetep kudu disyukuri… Count your blessings, always! 🙂

    Like

  3. Agak hank baca cerita ini mas Dani. Aku belon pernah kerja ditempat orang. Jadi rada lama nih loadingnya 😀 Tapi jadi dapet masukkan nih dari cerita ini. Jangan2 aku termasuk tipe boss yang nyebelin kayak cerita atasanmu itu 😀

    Like

  4. Ganteng boleh, narsis jangan!
    Eh salah ya..itu mah tagline buat yang punya blog ini….lol hahahaahahah….just kidding dan!

    Eh di Mizuho sempat kenal sharon timbuleng ga? Eh udah nggak kali ya.
    Jd pada resign gara2 si sok pinter itu dan?

    Like

  5. setuju sama tagline nya … dan gw berpegang prinsip utk sebisa mungkin tidak pernah menjelekan tempat kerja kita walo udah gak kerja disitu lagi.

    ibaratnya jangan ngeludah di baskom nasi yang bakal kita makan deh.

    Like

  6. mas kerja di mizuho enak ga? hahaha
    gw ada basic banking dan suka wondering gimana rasanya kerja di bank asing.. seru kali yah hahaha
    kapan2 sharing donk pengalaman kerja di mizuho 😛

    Like

  7. Dari tagline-nya aja sudah terlihat hawa dinamisnya,
    Kalau saya dulu, Marah-Marah Silahkan, Tapi jangan menghina *iyalah, kan beda tempat & tim kerja mbak e.

    Like

  8. Enak ya mas kl temen2 setimnya kompak 🙂 aku so far blom nemu yg kompak2 bgt hehe. Skrg kerja di persh jepang jg, tapi jaraaang berhubungan sm org jepangnya langsung. Aku slalu excited deh ngebaca postingan ttg kerjaan mas dani yg notabene is a banker, keknya susah ya byk SOP nya and hrs ketemu client melulu. Not my tipe *apalagi aku orgnya clumsy hehe*, tp seneng aja bacanya 🙂

    Like

  9. wah keren banget tagline nya.
    Sepertinya saya punya jalan tikus seperti itu. Saya menemukan beberapa jalan yang belum ada prosedurnya di sistem ERP. Secara kasat mata itu legal, namun tidak banyak orang yang mengetahuinya. Semacam jalan pintas, tahu-tahu beres aja masalahnya.

    Pak bos kan orangnya sok tahu tapi gak mau menelusuri, pak bos kan sok tahu tapi pengennya laporan beres. Ya jalan akrobat itu yang saya lakukan.

    Like

    • Nah kan ya Bang, emang kadang aturan yang ada dengan kebutuhan di lapangan bisa bertolak belakang. Pinter-pinter kitanya yang atur biar kerjaan cepet tapi masih dalam koridor ya..

      Like

  10. Kalo baca dunia kerjamu asik beud Dan…dimanapun itu, ceritamu selalu ciamik….pernah kerja di perusahaan Jepang juga, memang asik, cuma ya gitu deh…peraturanya banyak…meski memang untuk kebaikan dan dinamika diri kita …dan kadang2 nakal dikit bolehlah yang penting gak ngelanggar aturan yang berbuntut panjang….#kudakeleuuussss Maklis ! hihihihi

    Like

  11. kebayang deh yang banyak aturan gitu Dan karena dulu pernah di satu perusahaan yang kaya gitu malah berkesan otoriter banget tuh ownner ke para karyawannya rasanya pengen nyamperin tuh orang dan ngomelin dia hahahhahaa

    Like

  12. nanana..kalau temen yg kayak gitu mah enak gaplokinnya. tapi kalau bos yg model gini, kita cuma bisa misah misuh dalem hati *basedonexperience
    rasanya kalau si bos mulai songongnya pengen kusumpelin pisang goreng. haha.. *bawahan kejam

    Like

  13. Setuju ,as Dan, boleh aja ngakalin tapi bukan curang dan main asal tabrak ya.
    Soal IOP ini emang kadang bikin gegetun sih, bukan aturannya yang bikin gemes tapi orang nya yang nge gemesin. Masa iya udah senior tapi masih kaga paham aja sama IOP, ujung ujungnya suka nanya nanya ganggu, medning cuma sekali ini berkali kali nanyain hal yang sama. Ealaaah eike jadi curhat, tapi emang kalo hari senen nemu aja orang nyebelin 😆

    Like

  14. Pingback: Meludahi Sumur Sendiri | danikurniawan

  15. Pingback: Catching Up | danikurniawan

  16. Pingback: #19 Keputusan Tepat | danikurniawan

Comments are closed.