Iya Kali Ya? Menurut Gw sih Gak Gitu Juga….

Menurut Ngana Moment

Menurut Ngana Moment

Keselek gw baca komen search terms ini. *nenggak air seember*

Banyak sih search terms yang masuk yang gak kalah ajaibnya, cuman ya gitudeh dan gitulahyaaa. Males bahasnya. Hahaha. Karena emang gak nyambung ama gw dan gak ngerti kudu cerita apa. Ehlhadalah ada kalimat di atas.

Apa gara-gara aku kerja di bank gak bisa kaya

Mbakyuuuuu, eh apa masteng ya yang nyari pake keyword itu?

Menurut kalian gimana? Huahahaha. Pada penasaran sama jawabannya gak sih jadinya kalian? Gw sendiri aja sih penasaran pake banget. 😀

Zuzur aja kalo kerja di bank umum dan bukan investment banking ya *karena setahu gw investment banking bonusnya bisa bikin melotot* jawabannya bisa iya bisa enggak. Tergantung kerjanya di unit kerja apa dan sebagai apa. Ini gw tulis setahu gw ya, bukan pengetahuan umum yang bisa diyakini kebenarannya. Huahahaha. So DISCLAIMER ON.

Dari selama kerja di bank yang sudah sekitar 7 tahunan itu, kalo masuknya ke bank di entry level officer, sangat mungkin untuk bisa lebih cepat mendaki tangga karir dan menaikkan gaji yang bisa bikin lu kaya lebih cepet. Buat bisa masuk ke entry level officer ini ada beberapa cara dan yang paling umum sih ikutan program management trainee (MT) yang diadain sama bank. Kalo bisa ya pilih lah bank besar berskala nasional. Ato kalo nggak ya ikutan  MTnya bank asing sekalian yang punya program overseas internship.

Cara kedua? masuk sebagai clerk di bank asing and work your ass of to climb up the ladder karena di bank asing biasanya dihargai banget kualitas lu. Pengalaman di Mizuho kemaren sih gitu, selain pengabdian yang dinilai dari masa kerja lu, semakin bagus kerjaan bisa bikin karir semakin cepet naik juga. Karena gw kenal orang yang masuk di level senior clerk dan keluar di level assistant vice president (AVP) cuma dalam waktu enam tahun sementara ada orang lain yang butuh sekitar 15 tahunan. Tapi kalo masuk di level clerk di bank BUMN kayaknya bakalan agak susah bisa naik ke officer, ato paling gak butuh waktu sekitar tiga sampai lima tahunan lah ya.

Kalo udah officer sih yaudah pindah ke bank manapun buat naikin gaji ato posisi bisa dilakukan.

Biasanya semakin tinggi posisi kan semakin tinggi benefit ya dan itu kayaknya berlaku di semua bidang kayaknya.

Tapiiiii, ada satu fenomena di banking yang unik yang gw amati. Pegawe bank kan identik dengan kesan glamor, ganteng cantik dan bersih. Perawatan tiap minggu deelel deesbe ya. Nah itu semua bisa ngaruh sama gaya hidup. Dari awal masuk bank (yang gw tahu di Indonesia ya), banker selalu dibilang menjual penampilan dan kepercayaan. Yamasa mau dapetin deposito milyaran ato nawarin kredit trilyunan tapi tampilan kayak gembel? Muka gak masalah kayak Tukul *which is guwe baytheway* tapi manner dan penampilan kudu paling gak sekelas JRP kan. Dan itu semua butuh biaya kan?

Nah kalo di entry level kayaknya nguras duit banget tuh. Trus kemudian banker yang berhasil naiklah posisi dan bertambahlah gaji. Mestinya kalo gaya hidup yang awal bilang banker kudu jual penampilan dan kepercayaan berhenti di level itu kan aman tuh. Ada tambahan duit kan ya. Tapi nyatanya? Nambah gaji, nambah posisi, nambah gengsi juga dong? karena pergaulan percaya deh bakalan ganti.

Meeting sindikasi sama banker luar negri? Well, dasi yang beli 10rebu tiga di pasar kaget belakang Mandiri Syariah Thamrin dah gak cukup Men, minder. Hahahaha. Jadi standar dinaikin lagi dong. Dan lagi dan lagi dan lagi. Sekali makan cuman 15rebu? Kayak orang susah aja.

Belom lagi kalo jadi bankers kan biasanya kudu ngerti banyak hal biar kalo nasabah ngomongin apa aja bisa ngeh dan paham segala macem hal. Biar enak gitu ngobrolnya. Jadi nyobain banyak hal deh. Tempat makan baru, kopi paling enak, dessert terlezat endesbra endesbre.

Hahahahahaha. Kalo gitu kasusnya sih yatahu ndiri kan jawabannya.

But seriously, this kind of trap work its best to bankers. Gak gitu juga kelleus Daaan. Iya emang enggak semua sih, banyak kok yang hidup layak sebagai banker. Tapi banyak juga yang tiap bulan sibuk nelepon kartu kredit buat pindahin tagihan kartu satu ke kartu lain demi bisa dicicil 0% selama beberapa bulan yang ujungnya gak lunas juga padahal posisinya dah cukup tinggi. Tapi kalo emang gak bisa ngatur gaya hidup dan tetep berpijak ke bumi ya pertanyaan di atas mungkin bisa jadi bener. Karena kerja di bank gak bisa kaya. Karena ya itu tadi, tuntutan kerjaan.

Etapi yang gw omongin sih berdasarkan pengalaman gw sebagai frontliner dan marketing selama ini ya. Terlahir sebagai customer service dan kemudian jadi corporate banker ya bikin gw ngalamin hal-hal itu.

Apakah gw sekarang kaya? Gw rasa sih cukup lah ya. Gak kaya melintir tapi gak ngerasa kekurangan.

Eh ato gw salah tangkep ya? Jangan-jangan kaya di sini adalah merasakan cukup di hati akan apa yang dipunya? kalo itu sih gw dah ngerasa kaya banget. Yamaap kalo salah tangkep maksud pertanyaannya ya. *benerin kopyah*

Advertisements

87 thoughts on “Iya Kali Ya? Menurut Gw sih Gak Gitu Juga….

  1. jadi inget omongan teman atau saudara… “kerja di kantor pajak enak dong, duitnya banyak!”
    lah… nggak ada dalam sejarah bayar pajak di kantor pajak, pembayaran semuanya via bank. jadi orang bank yang duitnya banyak 😀

    Like

  2. Hahahahahaha lucu yak kata2nya itu.. Jd ky org putus asa :p

    Btw gw jd inget dlu tante gw suka bgt blg ke keponakan2nya gini “kalian klo dah gede kerjanya dibank yah, biar uangnya banyak”
    Hahahahahahhaha

    Like

  3. Rata2 balik lagi ke lifestyle yaa.. Hahaha..
    Paling enak tuh, apa pun kondisinya tetep merasa cukup.. Klo lg ngerasa cukup dan gak mupeng-mupeng sama sesuatu yang harus didapet dgn nabung itu bikin berasa kaya.. 😀 Hahaha..

    Like

  4. Hahahahahah. Klo aku yg ditanya jawabnya: enggak bangeeeeeeet! Stress iyah. *efek kerjaan numpuk mulu*
    Btw dirimu kerja dmn skrg mas? *terkepo pake bgt* 😀

    Like

  5. yang pasti di bank itu ngurusin dhuwit. Tiap hari megang duwit. Perkara kaya atau tidak itu tergantung kemampuan masing-masing orang untuk menabung.

    Like

  6. menurut gua salah tuh search term nya. soalnya so far temen2 gua yang kerja di bank kok pada kaya2 ya. hahaha.

    gua malah nyesel gak kerja di bank dari awal. 😛

    Like

  7. Nah sama kayak Arman !
    Temen gw mulai karir dari MT di salah satu bank swasta nasional.
    Gileeeeeeeeeeeeeeeeeeeee…. kerjanya liburan muluk !
    hampir dua minggu sekali liburan.
    Liburan pun gak nanggung-nanggung. Kelas Yurop sama Amrik Cyiiin.

    Kalo kerja di pabs kayak gw, Pak Jum, Ben…hiburannya cuma pas makan siang di kantin doang, Brooow ! Wakakak

    Like

  8. Kalo gw liat-liat sih dan (yang mana data yang gw liat valid) gaji orangbank itu geday semua loh, apalagi kalo levelnya udah agak menengah ya. Mau BUMN atau swasta gak ada yang kecil tuh gajinya.
    Sekali makan 15ribu kayak orang susah? tampar pake bakiak nih, gw sekali makan kalo bisa 10 rebu 😀

    Like

  9. JRP siapa sih dan????
    Kalo gue baca novel2 karyanya Ikan Natassa… jadi ngerti kehidupan para bankers….kalo lagi dapet bonus bisa foya2 ya…

    Like

    • Baru gue mau nutup laptop….eh ada koneng2…sangat tergoda utk diliat *lol*
      baca deh dan 1 novelnya aja dulu. A very yuppy wedding yang pertama (itu tokoh utamanya banker yang cewe dan cowonya banker juga)
      divortiare (cowoknya dokter, ceweknya banker)
      antologi rasa (cinta saling silang, 4 karakternya banker semua, temenan satu kantor) udahhh dah berasa banget aroma bankernya

      *ngomporin Dani* 😀

      Like

    • Bah! Setelah sabtu bersama bapak yamasa gw keracunan lagi Jo. Hahahaha. Kemaren Sabtu bersama Bapak gw sampe ngubek-ngubek 3 gramed dan akhirnya nemu di BSD yang tinggal satu. Ntar deh kalo pas ke gramed. *nadanadanya si sabtu ini. Huakakakak..

      Like

  10. Kunci hidup asik: Count Your Blessings. Nggak peduli seberapa banyak duit kita, kalo stok syukur minimalis, ya pasti idup akan penuh dengan rasa melas yang maksimalis.
    *self talk ini Dan… hehehehe*

    Like

  11. Saya baca novelnya Ika Natassa penasaran berapa puluh jeti sih gaji banker. Gaya hidup para banker yang digambarin di novel itu terasa mewah banget. Makan siang di resto mahal, sore ngopi cantik di cafe mihil trus keluar toko2 di mall dengan nenteng hasil shopping. Belum lagi liburannya, nonton F1 di SG, dll

    Like

  12. Wedew Dan, gw sekali makan cuma 7 rebu,…halah orang susah banget nih gw…hahahahaha

    Btw, gaya hidup emang sangat berpengaruh….so, mestinya yaaa..banyak2 bersyukur dan bersyukur…

    Like

  13. aku miskin mas daniii.
    sini sini terima sumbangan tiket kemana aja….
    hahahahaha

    di saat orang lain liat bankir semacam org kaya n berkelas ada pula yg curhat ke google gituh yak

    Like

  14. Setuju yg soal lifestyle trap itu mas.. Makin tinggi pergaulan kita, makin byk pengeluaran karna ada gengsi yg hrz dbyr.. Gaul sama ibu2 boss? Mau gamau harus ngerti harga n pelayanan di salon mahal di mall, harga kosmetik n baju2 bermerek yg juta2an, tmpt2 mkn fine dining dll.. Jadi yah ga menjamin kl makin tinggi jabatan (which is gaji makin gede), kemakmuran bs ningkat.. Bs aja mlh ga nutup buat ngimbangin modalnya lol

    Btw temen gw di bank agak susah naiknya 🙂
    Tp intinya itu yg ngetik search term salah sih, pd dasarnya smua kerjaan ada rejekinya msg2.. Tergantung orgny kerja bs bener ngga, pinter ngga dsb dsb hehehehe

    Kerjaan jd pejabat yg hrzny byk duid aja bisa melarar kan (kalo ketangkep korupsi) wkwkwk

    Like

  15. mas…mas…tolong lemparin duit segepok ke palembang donk….
    Keluarga gw rata-rata banker….jadi…gw males jadi banker….
    ogahhh….jam kantornya itu loh…..bikin gw gak pernah bisa liat matahari…

    Like

    • macem-macem mas….
      rata-rata di Bank Nasional dan Bank Daerah, dan di berbagai posisi juga…
      Soalnya emak and tante-tante gw dulunya pada ngecengin banker sih….menurut mereka duitnya banyak…wkwkwkwkwk….
      Kalo Bapak, kalo udah dinaekin jabatan struktural pasti marah-marah : “Ehh…gw mau hidup tenang tau….kagak mau dikejer-kejer target mulu seumur hidup”…, gyahahaha…

      Like

  16. wkwkwkwkw ngakak baca komennya Etty… 😀

    emang ada ya yang jual dasi 10000 dapet 3 Dan ? setau gue cuma kaos kaki deh yang bisa dibeli 10000 3, etapi underwear juga ada deng yang 10000 dapet 3..ya kaan ya kaan…. #ikiopoooo #dibahas ;p

    Like

  17. iya Dan, life style tuh berpengaruh bgt kayaknya, temen gw yg anak bank keknya hidup dia susaaaaaah bener smp minta ditraktir makan segala kalo tanggal tua qiqiqiqiqi

    Like

  18. Wah, baru mikir juga nih ampe kesitu…Umumnya sih kerja di kantor, sebelas dua belaslah ya. Semakin tinggi jabatannya, semakin tinggi pula gengsinya 🙂

    Like

  19. gak perlu kaya kok, Dan.

    Hidup pas-pasan lebih enak.

    Pas butuh rumah, bisa beli di BSD …. pas anak harus masuk sekolah, bisa bayar uang masuk dan SPP … pas pingin liburan, bisa jalan-jalan sama anak istri

    Pas … cukup … gak lebih … gak kurang

    Like

  20. *ngakak*

    Itu searching di google apa curhat yak, panjang amaat.. Hahahaha
    Dulu sempet punya cita2 kerja di bank, tapi karena ngerasa ngga pinter itung2an ya ganti haluan.. :))

    Trus.. Trus.. Cara masuk ke dunia artis gimana sih mas..?

    Like

    • Bah, manalah gw tahu Muuut cara masuk dunia arteis. Huahahaha.
      Di Bank gak kudu pinter itungan kok. Yang penting lolos seleksi aja. hahaha. *ditimpa printer passbook*

      Like

Comments are closed.