Fly Business Class

cabinfeatu_02

Business Class Garuda Indonesia (gambar dimbil dari Garuda Indonesia)

Udah pernah terbang naik business class? Gw pernah dong. Hahaha. *trus kenapa?* 😛

Lebaran kemaren gw, istri ama si Aa terbang ke Surabaya naik Garuda Indonesia di kelas bisnis pulak. Kebayang gak sih itu berapa harga tiketnya? lhawong kemaren cari-cari buat balik ke Surabaya pas hari Sabtu dan bukan musim liburan aja kena sekitar 2 juta seorang. Hahaha.

Iye kampung banget gw gini aja diposting, tapi namapun pertama kalinya (dan semoga banyak kali di kemudian hari) kami bisa terbang naik kelas bisnis kan ya kudu ditulis biar gak lupa. Kalo ternyata nanti-nantinya gak keturutan lagi ya paling gak pernah cerita di sini jadi bisa diinget lagi etapi kalo malah bakalan sering ya jadinya kan bisa diinget juga betapa kampringnya pertama kali naik kelas bisnis. Huahahaha.

Jadi ceritanya sekitaran dua apa tiga bulan sebelum lebaran si istri udah nanyain nanti mau pulang lebaran tanggal berapa sampe tanggal berapa soalnya kan gw statusnya karyawan baru. Trus akhirnya sampai pada kesimpulan nawaitu pulang seminggu aja pas minggu lebarannya. Biar bisa pesen tiket jauh-jauh hari. Keingetlah kalo istri punya poin mileagenya si Garuda Indonesia yang lumayan jumlahnya dan belom kepake dan bakalan hangus akhir tahun ini. Kenapa gak coba ditanyain aja kan ya.

Eh ternyata oh ternyata… bisa ditukerin dan dapet kelas bisnis! Seneng dong, etapi ternyatanya lagi kami kudu beli 3 karena si Aa dah di atas dua tahun dan udah dianggep anak-anak, bukan bayi lagi. Kenapa bisa dapet kelas bisnis, karena kayaknya aturan dari maskapainya kayaknya ya kalo mau tuker poin sebisa mungkin dituker dengan seat harga termahal dulu (ini hipotesa gw sih, gak pake nanya istri). Hahahaha. Nah kudu beli satu tiket lagi dong karena kami bertiga. Karena poinnya gak cukup kalo 3 kelas bisnis akhirnya beli 1 tiket pake poin juga di kelas ekonomi.

Sebenernya bisa aja sih bo’ong kalo Aa belom 2 tahun, toh gak diperiksa juga kan ya. Tapi kami gak mau gegara bohong trus gak diridhoi eh trus kenapa-kenapa. Amit-amit deh ya.

Pas hari H-nya kejadian dong.

Ternyata beda ya business class itu, kursinya gedeeeeee, empuuuukkkk, enak lagi. Hahahaha. Gw yang awalnya niat mau duduk misah di belakang akhirnya duduk bareng di depan. Sambil mangku si Aa pun berasa lega banget. Trus dapet segala macem perksnya business class lah ya. Aa yang biasanya cuman tidur sekitar sepertiga waktu perjalanan kalo pergi paket tiket biasa jadi bisa anteng banget tidur sepanjang perjalanan. Sedikit ngoceh ini itu aja pas pertama kali naik dan belum settling in posisi duduk. Habis itu katanya enak naik pesawatnya. Huahahaha.

But all in all yang paling okenya dari naik business class kemaren itu sih waktu masuk ama keluarnya. Gak perlu antri ribet nungguin penumpang lain dan gak perlu rebutan nurunin bagasi. Hahahaha. Najong banget kan gw ini? 😛

Advertisements

73 thoughts on “Fly Business Class

  1. Hahahaha dimaapkan kenajongan mu Dan :p

    Yep, iya emang enak naek ‘bisnisklas’ itu, dpt ini itu *halah* hahahahaha
    Ini komen begini amat sih *dijitak Dani*

    Like

    • bukkn di bangganya sih Mba Nrl. tapi lebih je seneng karena ga perlu nunggu antrian keluar masuk. hahahaha. paling males antri jadinyy biasanya nunggu sampe semua orang dah keluar baru keluar dari pesawat. 😛

      Like

  2. ooh.gitu ya? aku belum pernah nuker mileageku tu..rasanya sudah diperingatin hangus sih.. he he. ya aku sudah bebrapa kali naik bussiness class,cuma biasanya dibayarin kantor atau kalau bayar pribadi biasanya hanya dan hanya jika kepepet…(maksudnya kaga ada seat lain lagi tapi ngedadak harus pulang ke Bali)

    Like

  3. Huwoooh akyu blm pnh naik business class!! Pastinya penting duong ginian ditulis 🙂 aku jg pastinya bakalan nulis ples foto, hehehe. Duh mau dong naik business class SYD-DPS… Lumejen kan, 7 jam….

    Like

  4. aseeeek besok besok kalo nyobain n dikais kesempatan naik kelas bisnis gak najong2 amat kan kalo dibuat postingan. wkwkwkwkwwk. ad yg uda duluan.

    Like

    • kalo ada maskapai lain saya bakalan naik maskappi lain jugak sih. kecuali dibayarin kantor. muahahahaha. alhamdulillaah Mbakyu. eh kalo pas dibayarin kantor bikin GFF cardnya aja. lumayan kumpulin milesnya. hehehe

      Like

    • Aduuuh, Daniii… ngomongin GFF bikin aku nangis (darah) deh *lebay*
      Jadi, critanya, duluuuuu aku tuh bolak-balik dibayarin pake Garuda sama kantor. Karena kerjaan sering kluar kota, naik GA melulu. GFF-ku udah GOLD loh *nyaris platinum* kayaknya bisa deh, dituker mileage-nya ke Belanda. *lebay jilid dua*

      Tapiiii.. karena aku kemudian resign, dan GFF-ku udah EXPIRED *oh, tidaaaakk…!* itu poin HANGUSSS semua dongdongdong….

      Like

    • huaaaaaaa. eyaampuuuuuun. ituituituituuuuuu. *ikutan nangis darah* *terlebay*

      homagat Mbakyuuuu. speechless deh. yawis yuk terbang lagi minta bayarin kantor barunya yuk. hahahaha.

      Like

  5. gw pernah naik business class di airasia, tapi kok ga berasa bedanya sama sekali yah kecuali kursinya lebih lebar dikiiit dan warnanya merah, yg ekonomi kursinya item.. sisanya sama aja donk hahaha

    Like

  6. gw pernah naik business class di airasia, tapi kok ga berasa bedanya sama sekali yah kecuali kursinya lebih lebar dikiiit dan warnanya merah, yg ekonomi kursinya item.. sisanya sama aja donk hahaha

    Like

  7. buseeet dan seringin nulis kenapeee.. kangen inii kangeeen baca ke-najong-an mu!!
    aku juga pernah naik BC hahaha…. enak, sampe anduk aja ada, udah gitu pas gak ngantri diliatin orang dengan pandangan sirik.. mantep!

    Like

  8. Gak usah business class deh naik Garuda aja udah seneng banget :))) itu juga pas nyari yang promo beli nya antri sampe jam 12 malem bahahahha :))) Tapi naik Garuda itu ihhhh ok banget hahaha aku langsung berasa orang kaya kalo naik Garuda, minum Ada, makan Ada, Handuk anget Ada hahahha

    Like

  9. Aku beloooom.. 😦

    Kemarenan ke Palembang sanggupnya pesen Economy Class-nya Garuda doank, Bang. Huhuhu.. 😦
    Mana makanannya omelet lagi. Kan enggak kenyang *eh*

    Like

  10. Kl naik BC peralatan makannya dari keramik n gelas kaca, mugarinya juga nanyain pake nama ke penumpang mau makan n minum apa n perhatian banget.
    Kl baik kelas ekonomi segalanya pelastik, dan penumpanganya kudu teriak2 kalo kelewatan jatah jus atau makanan.. 😀

    Like

  11. Parahhh! Aku siriiikk! Pengen ngrasain Business Class T.T Pernah sekali jaman umur 6 tahun, gak inget!!!
    Kemarin terakhir naik pesawat, naik economy class 7 jam perjalanan, mau tidur nggak enakkk, udah polah ke sana ke sini. Abis itu berdoa semoga next time kalau pergi jauh lagi harus naik business class hahaha padahal 3 kali lipat banget harganya *mboh sopo sing bayari hahaha*

    Like

  12. sounds sooooo… much fun yah mas! banyak fasilitas luxury yang beda banget dr kelas ekonomi. bbrpa temen ada yg sering dpt keberuntungan di-upgrade ke business class pdhal belinya tiket ekonomi. penasaran pgn nyoba minta gitu tapi… belom berani nyali hahaha.

    Like

Comments are closed.