Akhirnya!

Akhirnya!

Akhirnya!

Akhirnya kesampaian juga ngerasain kejadian sama tulang.

Tanggal 15 April kemaren, seperti biasa, gw bangun beberapa menit lebih dulu karena Bul masih kudu nyusuin Aaqil. Beberapa menit kemudian semuanya terus siap berangkat, Bul siapin barang ke mobil dan gw bersiap angkat Aaqil yang mulai kebangun tapi masih pengen gegoleran di kasur.

Tanpa babibu gw angkat si Aaqil seperti biasanya. Eh lhakok si anak nangis sambil bilang “Tidaak maauu… Aaqil mau boboook”. Huaaaa. Udah telaat ini naak…

Refleks gw adalah memperkuat gendongan biar Aaqil gak jatuh dan berjalan pake lutut turun dari kasur. Posisi gw gak cukup ajeg. Kehilangan keseimbangan lah gw dan kami pun jatuh terjun bebas dari kasur dengan Aaqil jatuh lebih dulu.

Sereeeem.

Spontan tangan kiri gw nahan ke dinding terdekat menahan laju kami. Gak kebayang kalo Aaqil sampe menghantam lantai duluan. Gw teriak manggil Bul buat bantuin kami yang posisi akhirnya kayaknya aneh. Tangan kiri gw gak bisa gerak. Ngilu.

Alhamdulillaah Aaqil gak papa. Habis itu anaknya langsung main mobil dan Thomas. Hihihi. Cutest boy.

Lengan gw alhamdulillaahnya cuma retak separoh. Gak ada dislokasi jadi gak perlu operasi, kata dokternya bahkan gak perlu di gips. hihihi. Cuma kudu digendong kira-kira sebulanan aja.

Dari dulu menurut gw orang yang cedera sampe ke tulang itu keren. Tangan di gips, gak bisa gerak endesbra endesbre. Jagoan gitu. Hahahahahahah. Gak penting eym..

Tapi setelah ngalamin sendiri kok ya males… Ngilunya itu loh ya. Belom lagi gak bisa ngapa-ngapain sendirinya itu. Gak enak berasa ngerepotin orang terus. Jadi gemes bisa-bisanya gak ati-ati kemaren itu. Hih! Manalah kejadian itu cuman 3 hari sebelum hari terakhir di Mizuho. Males bener masuk kantor pada ditanya kenapa.

Eh pas gw jawab : “tulang retak jatoh dari kasur”

Semuanya ketawa ngakak.

Akhirnya kudu nambahin pernyataan standar: “Iyeee… emang hot banget di kasur   (-_-)”

Hahahahaha

Advertisements

95 thoughts on “Akhirnya!

  1. Title postingannya itu loh….kasih kesan seolah-olah sakitnya udah dicita-cita dari dulu 🙂 segera sembuh ya Mas Dani, trus jangan punya cita2 sakit ah takut “akhirnya” kejadian :mrgreen: Agak serem juga kalo Aaqil sampe kenapa-napa, Alhamdulillah nggak sampe kejadian ya.

    Like

  2. Aduh…. untung Aaqil nggak apa-apa ya.
    Itu jawabannya salah juga sih…. tulang retak jatoh dari kasur…
    Coba bilang tulang retak karena menyelamatkan Aaqil…. kan jadi lebih keren kan?

    GWS deh yaaa….

    Like

  3. Salam Takzim
    Allah memperingatkan dengan berbagai cara, karena tergesa-gesa salah satu tipu daya hati hati mas, semoga cepat sembuh
    Salam Takzim Batavusqu

    Like

  4. Syukur lah Aaqil anak lanang ngga kenapa-napa ya, Bang..
    Takuuut banget denger cerita anak sekecil Aaqil jatuh atau luka segala macem.

    Tapi ya kok bisa tetep keren gitu sik walopun pake gendongan? Warnanya biru lagi. Kenapa ngga pake gradasi?
    *salahfokus*

    Syafakallah, Bang Dani..

    Like

  5. Hahhaa,… “emang hot banget di kasur” berarrti kalo kasurnya panas bisa sampe retak ya mas dan tulange
    eh smga cpt smbuh yo mas dan,.. ben cepet bisa gendong Aaqil…

    Like

  6. ya ampuuun…bapak’e Aaqil, untung aja Aaqil nya gpp ya..berkorban demi anak, mg cepet sembuh ya biar bisa gendhong Aaqil lagi tapi ga pake jatuh ya… 🙂

    Like

  7. tangan di gips itu kerennya adalah bisa bikin tulisan2 grafiti, sket dan semacamnya di atas gips putihnya.. *am i rite yeaah?* xixixixi
    get well mas dan, moga ga kejadian lagi, ato kasurnya dipindah bawah aja jadi kemungkinan jatuhnya bs diminimalisir 🙂

    Like

  8. Ah, ngeri dengernya. Untung Aaqil gpp ya, Dan?
    Btw, ini pertama kalinya gue tau ada orang yang nganggep cedera tulang itu keren. Ck ck ck.. lu emang bukan orang biasa, Dan.
    Moga cepet pulih ^_^

    Like

  9. Aduh, baca kata retaknya kok ikut ngilu ya. Ngeri kalo tau ada orang yang cidera gitu, ngebayanginnya takut. GWS aja ya Mas Dani. Btw udah lama ga mampir, hehehe.

    Like

Comments are closed.