Cerita Horor

Nampang di Atep Depan Kamar Kos (2006) - Iyeee daridulu udah narsis. :))

Nampang di Atep Depan Kamar Kos (2006) – Iyeee dari dulu udah narsis. :))

Gegara dengerin siarannya Kemal-TJ di Gen FM tadi pagi, gw jadi keinget cerita-cerita horor yang pernah gw alamin sendiri. Ini gak semengerikan ceritanya si Della di postingan Dan Tangan Itupun Muncul kok, tapi tetep aja kalo inget-inget ternyata kok ya lumayan horor jugak. 

Kalo menurut bapak yang belajar tenaga dalam dan kata beliau sih bisa lihat yang begitu-begitu, gw memang gak dianugerahi kemampuan itu dan apalagi dari kecil selalu gak mau kalo diajarin sama Bapak ilmu-ilmu beladiri yang ujung-ujungnya bisa juga dipake buat belajar lihat yang begitu-begitu. Jadi pengalaman gw sebenernya minim bener sama yang horor-horor. Amit-amit sih ya.

  • Kucing Mati

    Kejadiannya sih katanya waktu gw masih bayi jadi belom inget apa-apa, Bapak-Ibuk lupa periksa dalem rumah,  kunci pintu rumah buat pergi beberapa hari sementara di dalem ada kucing. Akhirnya kelaparan dan mati. Katanya ada jin yang mengambil bentuk kucing ini dan gangguin gw sampe rewelnya luar biasa gitu. Kalo di agama gw kan hewan mati ga ada lagi kelanjutannya ya.

    Katanya Bapak sih akhirnya si jin itu pergi juga karena cape sendiri. hahaha. Gak jelas sih gimana, gwnya jugak gak ngeh juga.

  • Bapak Bayangan

    Ini kejadiannya sama adek gw nih. Jaman dulu kan bapak itu kerjaannya sopir yang suka anter-anter bosnya ke luar kota. Nah suatu saat Bapak luar kota seminggu. Biasa lah ya kami kakak adek ini kalo ditinggal luar kota suka kangen gitu. Kalo gw sih sampe mimpi-mimpi dan nangis kebangun. Suatu malem adek gw yang waktu itu sudah bisa ngomong, mungkin sekitaran 2 ato 3 tahun kebangun tengah malem. Trus ngajakin ngobrol ke arah yang kata Ibuk gak ada siapa-siapa. Tapi si adek bilang kalo katanya Bapak bawa boneka.

    Itu si adek gw posisi lagi bangun, bukan ngiggo ato lagi mimpi. Tapi lagi-lagi gw gak tahu deh. Hahahaha.

  • Dinginnya Logam

    Kalo ini kejadian ama gw pas SMA, kelas 1 gw ikutan acara pengkaderannya SKI/rohis SMA gw gitu. Kegiatannya dimulai Hari Jum’at siang berakhir minggu malam. Minep di sekolahan. Manalah gw dulu sekolahnya di SMUN 16 Surabaya yang terkenal banget ama cerita nenek-nenek bawa gendongan kayu bakar nyebrang jalan (posisi SMUN 16 di samping jalan Prapen yang gede dan rame). Kenapakah cerita nenek-nenek itu begitu terkenal? Karena suka nyeberang malem-malem dan disitu gak ada hutan buat cari kayu bakar. Selain itu, katanya kalo habis lihat itu nenek-nenek suka banget kejadian kecelakaan dengan korban meninggal. Selain nenek-nenek juga pernah ada yang lihat pocong (katanya).

    Kebayang gimana seremnya acara minep di sekolahan itu?

    Hari Sabtu malem ada jurit malem dong. Keliling sendiri se-area sekolahan. Manalah kudu lewat belakang banget sekolah yang rawa-rawa. Gw sih merinding banget. Takut ketemu ama buaya. Hahaha. Kalo ketemu ama kakak kelas yang pake baju pocong ato apapun gw waktu itu ketawa aja. Plis dong deh ah. Kalo setan beneran kan mestinya dibacain ayat kursi ilang ya. Ajaran guru agama kan gitu.

    Nah salah satu sesi jurit malem itu gw ditaroh di kelas yang formasinya ngebentuk huruf U (populer dengan letter U) dan terkenal formasi kelas paling angker di sekolah. Gw disuruh duduk dan mata gw ditutup. Ngetes bakalan teriak-teriak ato gak. Waktu masuk gw ngelihat salah satu senior duduk di pojokan kelas. Gw mikir tenang lah ada kakak kelas yang nungguin ini.

    Semenit dua menit gw tenang. Gak ada apa-apa. Tetiba gw ngerasa tengkuk gw ditiup dan angin gerak ke bagian depan leher. Habis itu ada kayak logam dingin nyentuh sepanjang bagian yang leher yang kena tiup. Trus ilang waktu ada suara senior dari pintu dan ngajakin balik ke Musholla.

    Biasa saling tuker cerita dan ternyata kakak kelas yang gw lihat dipojokan gak pernah ada di kelas itu karena barengan ama salah satu temen gw yang lain dan senior yang lain juga. Jadi di kelas gw sendirian sejak duduk sampe dijemput lagi. Yasutralahya. Udah lewat ini.

  • Tembang Jawa

    Kalo yang ini sih yang kejadian paling akhir. Jaman gw kos pas masih jadi peserta management traineenya Bank Mandiri. Antara tahun 2006-2007 an gitu.

    Gw kos di daerah Petojo Sabangan. Kamar kos gw adalah kamar tunggal yang dibangun di bagian atap rumah kos bareng ama jemuran. Kamar lain ada di bawah. Gw suka banget ama kamar ini. Nyaman, gak terganggu ama penghuni kos yang lain dan halamannya luaaas (iye tempat jemuran itu halaman gw). Di halaman itulah gw bisa push up, sit up, latihan kecil sampe latihan jalan sambil tahan perut sesuai ajaran John Robert Powers. Kamar favorit dah. Ada kamar mandinya juga yang pas gw mandi pake shower bisa lihat monas dari jauh.

    Oiya, pintu kamar kos gw persis di sebelah bukaan atap rumah kos yang dijadikan gudang. Gelap sih karena emang gak dikasih lampu. Gw bisa duduk-duduk maupun jemur bantal di atas atap. Bahkan atap ini jadi tempat curhat favorit gw bareng Fita, temen training gw.

    Jaman itu kan lagi hot-hotnya Starone nih, CDMAnya Indosat yang mana kalo nelepon kemanapun murah banget. Nget. Nah tiap malem gw suka nelepon Ibuk di Surabaya. Malem itu gw nelpon sambil duduk-duduk di frame atap (posisi sama persis kayak foto di atas). Sudah sekitar 35 menitan ngobrol tiba-tiba suara Ibuk ngilang.

    Beberapa kali gw halo-halo gak ada suara. Tetiba ada suara anak kecil, imut-imut gimanaaa gitu. Nyanyiin tembang jawa yang dipake buat ejek-ejekan anak kecil di Surabaya sana. Bunyinya:

    “Dani elek koyok kethek didulang thelek entek sak lepek”

    trus sepi lagi beberapa detik.. Habis itu ada suara Ibuk lagi.

    Hanjriiit. Gw langsung masuk kamar, gw kunci dan gw tutup semua korden. Eh ngerti artinya kan?

    Ini serem amaat pake panggil-panggil nama, kalo gak ada nama mungkin gw cuman nganggep noise yang ketangkep jaringan. Manalah nama yang dipake ya nama gw di Jakarta karena kalo nama gw di Surabaya pakenya Doni. Berarti ini bukan ekspor dari Surabaya sana. Ada deket gw dong deh ya. Malem itu gw sholat dan baca Al-qur’an segala macem surat gw baca.

    Apakah gw kapok dan pindah? kagak. Hahahaha. Kamar kos itu tetep jadi kamar kos favorit di Jakarta, gw baru keluar pas gw pindah ke Lampung.

Gak serem-serem amat ya? hahahaha.

Keinget aja sih gegara dengerin siaran radio tadi pagi itu. Tapi apakah kesereman-kesereman di atas sebanding dengan waktu gw lihat harga saham koleksi gw jatuh di tahun 2009-2010? Nggak ada apa-apanya. hahahaha.

Udah ah daripada malah jadi gak dapet feel seremnya. Huehehehe.

Ohiya, kalo ada yang belom mampir ke ngobrolinduit.blogspot.com mampir yaaaa… Hahahaha. *teteup ngiklan*

 

 

Advertisements

79 thoughts on “Cerita Horor

  1. Ooo….jadi nama aslimu Doni? Eh, kenapa kok bisa jadi Doni, Dan?

    *gak mau bahas soal cerita horornya, jadi bahas soal nama aja :P*

    Like

    • Oalah…hahahaha….emang yaaa lumayan sering kejadian petugas akta nih salah nulis nama anak. Temenku dong, namanya kan harusnya Santi Miastuti, eh sama petugas aktanya malah ditulis Santimi Astuti…kacau gak tuh?? Hihihihihi…. Trus Ralph juga. Harusnya nama tengahnya kan Jehonathan, eh sama petugasnya malah ditulis Jonathan, jadilah kami minta aktanya direvisi 😀

      Etapi emang lbh cocok dani rachmat sih ketimbang doni rachmat 😀

      Like

    • Hahaha. Makasih Liiis. Ish itu parah bener petugas bikin aktenya. Jauh banget bedanya. Kalo emak bapak gw gak nyadar sampe gw lulus SD pas kudu nulis nama di ijazah sama dengan nama akte. Huahahaha

      Like

  2. Wew, klo gw jd lo, ga akan mau deh dpt kamar pisah gt, mending membaur deh. Asli horor yg dinyanyiin lagu jawa itu mah -__-“

    Like

  3. Mas Daniii horor amat yg tembang jawaaaa.. Gilee kl aku mah udah ngibrit ke luar kos sambil teriak2 kali. Hahaha. Eh tapi itu arti tembangnya apaan ya?

    Like

    • Gituu ya Mar? Yaiyalaahh mas Dani. Ntar kl lari ke kamar trus di kamar ada yg nyanyi lagi mau lari kemana coba. Manalah semalem aku jd kebayang2 serem sendiri. Anjrit itu artinya beneran gitu? Hauahahaa bohooonngg

      Like

  4. haduh… kenapa saya nyasar ke artikel ini pas maghrib ya? Pas masih kecil saya dua kali lihat doppelganger gitu, tapi untungnya cuma numpang lewat doang.

    Like

  5. lha itu gimana ceritanya “suara keren” itu bisa masuk ke dalam frekuensi CDMA? hanya orang-orang tertentu yang bisa mendengarnya hiiiyy…

    Like

  6. tapi setelah punya anak, berasa lebih berani nggak sih ngadepin dunia perjurikan? 😀
    dulu jaman single, kalo lewat tempat gelap takut ada kuntilanak, tapi setelah ada anak malah lebih takut kalo ada rampok atau penculik hihihihi

    Like

    • Bener banget mba ameeeel. Jaman sekarang setelaha da anak istri lebih serem ama yang nyata-nyata aja. Kalo sama jurik pas sendirian aja agak berasanya. Hahaha.

      Like

  7. Mantan ku belajar silat-silat gitu Bang, dan bisa begitu deh. Jadilah kami pasangan aneh yang suka bahas kemenyan dan setan! Hahah..

    Hiii.. Serem euy yang terakhir, walaupun sempet ngakak sampe sekarang pas baca tulisannya. Wkwkwk… Ih tapi serius deh, bikin merinding!

    Like

  8. Lah, pas banget gw juga lagi posting cerita horor pagi ini, Dan !
    Dan terkompetitip sama pulak. Sama postingan Della yang “Dan tangan itupun muncul “. Padahal kan gak janjian ya …hahahaha

    Like

  9. Yang terakhir sama yang nginep di sekolah itu yang horor banget mas! Lagian mas Dani berani amatttt jurit malam di sekolah yang terkenal serem begitu. Eh, berani atau kepaksa ya? Hihihi :p

    Like

  10. Sebetulnya ada bbrp cerita horror yg pernah gw alami, Dan, tapi ngingetnya aja bikin merinding, apa kabar nulis postingan? qiqiqiqi

    Like

  11. hiiyy…sereeem itu Daniii..apalagi yang suara kayak anak kecil gitu…iihhh takut aah…
    gue ada juga satu pengalaman certa syerem, cuma udiin aahhh cukuup sekali itu doang..jangan ada2 lagi… *merinding*

    Like

  12. Aku ngerti-ngerti artine lagu jowo iku….*ngikik*

    Lah radio ynag didengerin yo podho Kemal-TJ…..wkwkwkkw Semangat Pagi 🙂

    Like

  13. ceritanya ada suara sisipan di hape itu serem bgt, tp kok ya olok2an ku jaman kecil di malang juga kayak gitu lho mas. antara serem sama pengen ngakak.

    Like

  14. Baca cerita terakhirx mas Dani yang tepatnya punya kamar kost paling atas halamannya luas tmpt jemuran keingat waktu jaman kost thn 2010. Sama persis begitu kamar kostnya. malam pertama di kost diketawain genderuwo, mau bangun dan kabur tubuh terasa dikunci, baca ayat kursi mulut terasa dibekap, baca dalam hati, pikiran dibikin kacau. Keesokan harinya marah2 ma tmn yang saranin kost itu yang sbnrnya rmh orng tp da kamar kosong dah bertahun2 tidak ditempatin. Tetap bertahan jg selama setahun di kost itu, meski malam2 suka diusilin seperti ada yang suka manggil tengah malam, ketok2 jendela kamar yang jelas2 orang tidak akan bisa karena tidak ada pijakan coz lantai atas. Aaahhh ceritain ini tangan ampe gemetaran hahahaha

    Like

  15. Pingback: Serem | danikurniawan

Comments are closed.