[Status Facebook] Pekerjaan dan Doa Orang Tua

*elap keringet*

Pak De Cholik lagi-lagi bikin giveaway yang luar biasa menantang. Giveaway sehari: Blogger Dengan Dua Status.

Secara ya selama ini facebook hanya dipergunakan sebagai tempat untuk publicize postingan wordpress, gw jadi susyaaah nyari postingan status khusus buat facebook. Jadi selain postingan wordpress dan tumblr, gw pilih dua status berikut buat diikutkan di giveaway kali ini:

1. Doa Orang Tua

Do'a Kedua Orang Tua

Do’a Kedua Orang Tua

Luama banget toh statusnya? Juni 2013. Hahaha. Hampir setahun dari terakhir kali nyetatus di facebook.

Ini gw bikin status aselik sebenernya bukan buat apa-apa. Cuman mau mendoakan kedua orang tua gegara keinget sama Aaqil. Ceritanya jam 8an malem gitu, balik dari kantor, nyuci piring. Trus kebayang habis main-main sama Aaqil. Bagaimana gw sayang dan cinta sama Aaqil dan saat itu kepikiran I’d do anything for him. Even I’d die for him.

Entah kenapa mellow ya, kali aja gegara waktu itu si Aaqil lagi panas dan gw sampe kepikiran rela ngegantiin tempatnya dia untuk merasakan sakit. Oiya btw anaknya lagi gegoleran di kamar. Demam.

Trus karena dulu suka bantuin Ibuk nyuci piring dan posisi waktu itu lagi nyuci piring keinget dong sama mereka. Betapa gw yang lagi sibuk bekerja dan ini itu kayak seolah melupakan mereka. Gw sibuk dengan kehidupan gw sendiri sementara mungkin mereka sibuk menua tanpa ada anak di samping mereka.

Gw ngebayangin betapa mungkin dulu mereka itu bahkan rela gak tidur berhari-hari hanya buat gendongin gw yang panas, rewel dan mungkil tendang-tendang mereka. Betapa Bapak yang kerjanya cuman nyupir angkot bisa bela-belain beliin gw buku gambar dan buku mewarnai, not to mention pensil warnanya. Sementara Ibuk yang bahkan gak lulus SMP mati-matian tiap hari ngajarin gw tentang segala macam hal di sekitar rumah dan ngejawab semua pertanyaan gw. Pesan Ibuk (dan Bapak) cuman: “Kami gak bisa ninggalin apa-apa, cuman bisa ninggalin ilmu”.

Kebayang gimana rasa sayang mereka ke gw, yang pasti gw yakin minimal sama dengan rasa sayang gw ke Aaqil. Bayangin itu gw sampe nangis sesenggukan. Sambil cuci piring. Hahaha. Drama bener ya? Sampe gw bingung jelasin ke Bul pas dia keluar dari kamar nanya.

Gw paham kalo Allah gak punya wall facebook, tapi Dia kan maha tahu, dan ga ada niat apapun sih buat update status begituan. Hehehe. Tapi paling ga temen-temen yang baca bisa ikutan mendoakan orang tuanya. 😀 Everything comes in full circle for me.

Komen dari temen seperti bisa diduga, semuanya mengaminkan. Paling gak gw udah ngajak temen ngedoain orang tua masing-masing.

2. Pekerjaan

Pekerjaan

Pekerjaan

Status ini gak gw bikin langsung di facebook sih, tapi di Diaspora. Social network yang gw kenal singkat banget di sekitar 2011-an. Kenapa ini gw ambil sebagai status? karena memang niat awalnya update facebook sedangkan di kantor gak bisa buka. Jadi gw forward dari Diaspora itu.

Kelanjutan dari status itu singkat kok.

“We’ll see you tomorrow with freshened up energy”.

Ini setelah semalemnya ada pertandingan bola antara Indonesia dan Malaysia. Kebanyakan orang emang begadang buat nonton pertandingan ini dan kelihatan banget euforianya waktu itu di kantor. Banyak yang bermata panda.

Gw sih lupa hasil akhirnya ya, cuman karena waktu itu ada kerjaan yang emang kudu diselesaikan gw ya tetep stay di kantor. Cuman efeknya jadi beda banget. Kalo di kantor sebelumnya gw pulang malem berasa kepaksa bener, eh pas setelah status itu dibikin jadi seneng bener. Kenapa? Karena berasa manajemen memahami apa yang dirasakan orang-orang di bawah.

Most of the comment bilang : “Bosnya Oke, diimpor ke sini dong.”

Tapi waktu itu memang work life balance digembar-gemborkan dan gak ada tuh yang namanya pemaksaan jam lembur dan sebagainya. Status gw waktu itu masih karyawan baru yang belom setahun kerja di perusahaan ini. Jadi terharu bener dengernya emang. Menanggapi komen-komen yang nadanya pengen bos kayak gitu sih jawaban gw waktu itu normatif: “Ini juga jarang-jarang” endesbra endesbre yang setipe.

Pas ada yang nanya ada lowongan apa ngga gw jawab dong dengan sepenuh hati dengan pertanyaan “mau kirimin email?” yang kemudian gak direspon lagi. Jadi ya gw anggep pertanyaannya basa-basi.

Gw update status itu sih terus terang salah satu tujuannya adalah bikin iri temen-temen yang masih kerja di perusahaan yang lama. Mau nunjukin gitu kalo “ada dunia yang lebih baik di luar sana”. Hahaha. How naive I was. Padahal apapun yang kejadian gw alami, seberapa enak di tempat kerja yang baru, bisa jadi juga bukan itu yang dicari ama orang lain. In a matter of fact now I’m leaving the company that I said a very good place.

Lesson learnt, everybody faces their own battle.  So just don’t compare yours with others. 

Hihihi.

Jadi begitulah dua status facebook terakhir saya. Kayaknya harus lebih giat nyetatus lagi deh. Huahahaha.

Oiya…  Artikel ini diikutkan dalam Giveaway Blogger Dengan Dua Status di BlogCamp.

Advertisements

48 thoughts on “[Status Facebook] Pekerjaan dan Doa Orang Tua

  1. Semoga menang ya Dan, kamu sering hoki ikut2an GA 😉 .
    Entah sudah brp tahun aku ga pernah bikin status di fb 😳 . Paling publis Wp aja, itupun klo ada postingan pribadi aku off dulu sosmednya 😆 .

    Like

  2. Gegara internetku facebook di blokir jadinya tiap buka yg berhubungan gini gak bisa, apa hubungannya ya ?? and then q komentnya via wordpress read nih,.. 😀 *ngebela-belain banget yak
    semoga sukses ya GAnya

    Like

  3. Aku jarang nyetatus di FB kcuali nitip link blog hihihihi…banyakan malah di wall temen2 sekomunitas…

    Sukses GA nya ya Dan, biasanya dirimu hoki an deh ! 🙂 #di kirim oulsa 20 rebu 😀

    Like

  4. Status fb dan twitter di monitor ortu. Hehehe
    Ituh status yg pertama, lagi jadi topik utama di keluarga aku. Ibu aku yg tadinya berdua aja sama bapak di papua, sekarang di jawa karna niat banget buat jagain nenek aku (mertua ibu), yg skrg harus ditemenin/di assist terus. Dan bapak ud sial banget buat LDR an (lagi, setelah dulu LDR Jawa-Papua 1990-1994), demi buat ada yg jagain nenek. Ibu dan bapak ikhlas banget ngomong kaya gitu, Mas. Aku kadang suka nangis sendiri diam2.
    *ini juga ngetiknya sambil nangis

    Like

  5. Saya juga udah jarang nyetatus, tapi berkat Pakde ini, jadi kepikiran mau nyetatus lagi, hehehe…
    Status yg pertama itu, berasa banget di hati, Dan…

    Like

  6. Mewek baca status dan penjelasan yang pertama, Bang… Ihik
    Eh tiba-tiba Mama nyelonong baca, manggut-manggut trus bilang, “Ih betul kali yang dibilang anak ini, Dek.” Aku langsung terdiam dan mikir, kenapa diri mu dipanggil anak, Baaaanngg? Padahal kan diri mu uda punya anaaakkk.. *histeris*

    Kalo yang kedua, mungkin mereka uda masuk ke dalam comfort zone atau mungkin juga pekerjaan yang saat ini memang passion mereka, Bang. Makanya walaupun ada yang lebih baik, ngga terlalu pengen juga. :p

    Like

  7. Sudahlah jadi ceritanya gw kan mau ikutaaan ga ini juga tapi telaaat, hihi.
    Gw terakhir nyetatus 2013 pertengahan kl ga salah.
    iya bener berasa bersalaaah dan terharu bgt ke ortu makin maakin ya setelah punya anak. Oiya ya gw dulu begini begitu sama ortu, apalagi jaman smp,smu kuliah yg ngerasanya ky uda gede.
    punya bos pengertian emaangenaaaak bgt. Bos gw yg dulu begitu, bos yg skarang mmmh,,mshlooknsee.

    Like

  8. berusahalah untuk tidak melupakan beliau dan selalu menyenangkan hati beliau, cuman itu yang bisa kita perbuat,
    tidak ada yang bisa menggantikan, dan tidak ada yang bisa seperti orang tua kita masing masing

    Like

  9. yah kan kehidupan ini dinamis ya. yang waktu itu menurut kita udah paling baik, sekarang belum tentu. karena ternyata ada yang lebih baik lagi 🙂

    Like

  10. udah jarang nulis status di facebook nih, karena [mulai] suka ngeblog jd melupakan “blog” lama..

    cerita dibalik status pertamanya itu jg pernah sy rasa dan alami , selalu ada alasan ketika ingin menulis status di fb ya, Dan..meski tdk semua orang sama penilaiannya ttg status yg kita buat…ada yg ngejempol ada juga yg [barangkali] ngedongkol, itu wajar sebagai sebuah ke-affair-an pergaulan,

    semoga sukses ikutan GA nya …jangan lupa bagi2 (cerita) hadiahnya kalau menang, ya…??

    Like

  11. gua sih dah jarang nyetatus di FB….tapi daripada tuh FB dibuat tag2 in barang dagangan orang, mending buat gua narsis2 an aja dahh…hahahha…lucu juga ini giveawaynya…

    Like

  12. Status pertama ngebuat saya mengingat masa-masa saat masih bersama orang tua. sebelum terpisah mulai saya kelas enam SD, dipindah tugaskan ke daerah kepulauan. sejak itu, kebersamaan kami jadi berkurang. tapi bagaimanapun juga, tetap tak akan terhitung kasih sayang orang tua kepada kita yah.
    Sukses yah, untuk GAnya 🙂

    Like

  13. Status nya bagus deh mas :).
    Errr soal status ini jadi kepikiran udah lama gak “nyampah” di FB. Hahaha sejak FB banyakan orang kantor jadi males mau nyetatus, abisan satu status bisa berjuta arti dan selaluuu aja ada yang kegeeran ngerasa dia yang di maksud 😆

    Like

  14. Doa orangtua itu pembuka segala jalan deh. Makanya tiap ujian atau cari kerjaan baru, gw pasti nelp mama dan mami minta mereka doa spesifik setelah dhuha “smoga de diberi kelancaran interview dan diterima kerja di perusahaan X”

    Pemilik perusahaan gw pernah bilang:
    “Kerja itu ibadah. Kalo kita tidak kerja keras, artinya kita cuma nyuruh Tuhan yang kerja”

    Jleb banget yaaaa

    Like

  15. “Kami gak bisa ninggalin apa-apa, cuman bisa ninggalin ilmu” –> ini papaku banget.. aku juga pgn gini sm anak2ku kelak.. eniwei moga menang yaak giveaway-nya mas 🙂

    Like

  16. Dan aku dapet momentnya yang kau nangis sambil cuci piring (atau cuci piring sambil nangis) setelah jadi orang tua, hubungan kita dengan ortu will never be the same yah

    Like

  17. Daniiii, aku nangis baca doa untuk orangtuanya, huhuhu…
    lagi kangen sama ibuku, harusnya desember kemaren jatah pulang kampung, apadaya sampe ini hari belum terlaksana. Dan bener ya, kerasaaaa sayangnya orangtua kita setelah kita beranak pinak macem sekarang…

    Like

  18. Menjadi orang tua disaat masih memiliki orang tua itu sangat menyenangkan. Bisa merasakan dan menghayati peran sebagai orang tua. walau kadang sama orang tua, kita ini masih tetap dianggap anak-anak

    Like

  19. … so you may go home tenggo …
    hahaha … keren juga nih bahasanya …
    ngerti tenggo juga … hahaha

    salam saya Dani

    (29/3 : 8)

    Like

  20. Uhuk, jadi ikutan mellow baca status fb yg buat orangtua. Eh tapi ya mas, memang kl udah ga tinggal bareng rasa2nya kita suka sibuk sendiri. Terus kl lagi kangen ya yang diinget kayak cerita di atas, seberapa besar dulu usaha mereka buat menghidupi dan mendidik kita supaya jadi orang. Ahh.. Aku jg jadi kangen :’)

    Like

Comments are closed.