Grow My Own Vegetable

Ini sih sok iyes bener postingannya.

Kebayang gak sih betapa makmurnya seharusnya para petani itu? Ato paling gak kalo ada orang yang punya tanah luas terus kebutuhan makannya bisa dipenuhi dari hasil kebunnya. Gw sih mbayangin bakalan bisa nyiapin dana pensiun banyak banget. Dengan catatan salah satunya punya stream of income lain untuk beli kebutuhan lainnya selain makanan. Hahahaha.

Panjang lebar gini mau posting apasiih?

Cuma mau cerita gw kemaren habis bikin sayur dari metik kangkung di kebun belakang loh. Hahahahaha. Aselik penting banget.

Halaman belakang gw itu kan dah kayak tempat sampah organik ya. Ada sisa makan buah apa, buang ke belakang, kupasan bawang, buang ke belakang, bekas belanja kangkung, bagian akarnya buang ke belakang juga. Oiyah, kami ga pernah potong akar kalo belanja sayur. Siapa tahu bisa ditanem gitu.

Eh beberapa bulan dari sejak kami buang akar kangkung, tumbuh dong. Subur lagi. Padahal dulunya halaman belakang itu tanah merah yang lengket banget. Sekarang macem-macem taneman ada di sana. Mulai dari anggrek dapet parcel pas lahirannya Aaqil yang sekarang sudah kembang 5 kali, trus patah tumbuh hilang bergantinya pohon pepaya yang daunnya dipake buat lalapan pecel, sekarang audah tumbuh 3 pohon jeruk yang gw sendiri gatahu jeruk apa saking banyaknya buang biji di situ, ditambah ada pohon belimbing yang sudah lumayan gede. Seneng deh lihatnya.

Khusus yang kangkung (BUKAN Eyang Kakung ya *krik krik), udah beberapa kali kejadian pas sayur di kulkas lagi habis trus pengen makan sayur. Jadid eh itu kangkung dipotong. Hahahhaa. Mulai dari tumis kangkung, pecel ampe sayura sem versi Surabaya yang kayak masakannya Ibuk. Rasanya? Segeeeer.

Dengan kayak gitu, bisa hemat sekali makan seorang Rp. 30 rebu cobak. Nah ini buat sekeluarga dan bisa buat beberapa kali makan (fyi gw selalu nambah kalo makan). Hahahaha.

Kayak kemaren, gw kelaperan, berdua sama Aaqil, langsung aja petik itu kangkung. Bikin nasi, makan sayur asem. Kebetulan ada kacang panjang dibawain Mama. Nyaamm.. Sedep deh nyium baunya aja.

Etapi begitu udah mateng dan gw lihat bungkus asem matengnyaa da tulisan:

“expired 23 November 2013”

Daaang!!! Gw buang itu asem mateng. Sayurnya? Tetep gw makan. Hahahaha.

Advertisements

103 thoughts on “Grow My Own Vegetable

  1. Iya banget tuh. Dulu rumah ortu di papua numbuh tomat, pepaya, cabe, dengan sendirinya.
    Trus yg ibu dulu wajib punya tuh seledri (di papua ni mahil gilak), sama daun pandan. Ad bawang2an jg punya mas mas asrama. Butuhny kan dikit2 tp sering. Jd mending metik sendiri.
    Betewe, jaman kecil dulu saya suka maen ke kebun mas mas anak asuh bapak, trus metikin n makan mentah2 DI KEBUNNYA LANGSUNG. Kambing bgt yak

    Like

    • Dulu sih dikasih sama mas yg dr daerah transmigrasi.
      Wah dulu aq parah mas. Kacang panjang, terong, timun, sampe daun katuk makan lgsg dr tanemannya (kagak dicuci, jorok). Kalo telo2an, petik lgsg bakar. Jd pulang ke rumah berlumpur2, gosong2 (ibu stres kali ya tiap hari)
      Kalo di jekardah, Aaqil bsa ngambing (jd diterusin) di halaman blakang rumah aj.

      Like

    • Itu rencananya Qied. Ibumu dulu seneng kali ya anaknya ngambing. Ga usah sediain makanan, hahahaha, becandaaa.
      Ini juga mau bikin semacam kebun tanam sayur di belakang, Aaqil diajakin nanem da ga pake pestisida, cukup kompos ama sampah domestik ajah. Jadi petik langsung makan. Udah numbuh rambutan jugak sih ama jambu biji. Hihihi. Aih ceritamu sungguh menginspirasi Qied.

      Like

    • Being free and so close to nature. Itu yang kami pengen buat aaqil. Biar aja temennya lulus kumon dan bisa menyelesaikan rumus fisika pas umur 7tahun, tapi kami pengen Aaqil bisa belepotan lumpur dan makan buat langsung petik pohon. Sungguh. Beruntung sekali dirimu Qied! 🙂

      Like

    • Boleh donk kakak dibuka blog aku yg kategori “aqied kecil”
      *dasar jiwa sales ujung2nya promosi
      kalo dulu sih mgkn keadaan jg kali ya. TK terdekat aj gak ada. Tetangga jauh2 dan aq takut anjing. Bsa maenny sama pohon, kambing dan lumpur doank.
      Tp aq belajar membaca dan berhitung sama Ibu di rumah (klo lg mau)

      Liked by 1 person

    • ooo gitu.
      memang biaya di sana mahal ya. banyak teman yang pernah kerja di sana bilang gitu. semua serba mahal. *ngobrol di tempat orang lagi*

      Like

    • Hehe, mahil mas. Kalo premium di pom bensin 6500/lt antriannya puanjaaaang beud. Soalny yg eceran jd 12rb.
      Bahan baku jg kan banyak yg impor dr jawa/sulawesi. Jd harga2 pastiny beda.
      Oya tambah lg daerah sya skrg t4 landingny yg mw ke raja ampat. Jd tiket pesawat tmbh mahal.
      Tp kalo soal seafood, JUARA BANGET! Fresh, seger, gede2, murraah dan ad yg jual kliling juga. Surga lah

      Like

    • Hahaha, dr kota aku masih nyebrang pke kapal gede 3 jam. Trus keliling2ny nyewa speed boat. Jd kalo nginep di sorong, sama aj di r4 ny nggembel. Wkwk

      Like

  2. Dannnn.. pantes gw ga blh ke blkg, ternyata lo nyimpen harta karun berupa sayur2an! huh *gaterima* 😆

    Btw gw udah beberapa bln ini nanem cabe d halaman dpn rmh, tp kynya ga beruntung, itu cabe ga tumbuh2 -___-” hahaha

    Like

  3. Semalem baru aja makan tumis kangkung di warung makan, hasilnya akyu langsung pening ngga ketulungan. Hiks.. Kayaknya pake vetsin deh 😦 Bagus juga masak sendiri ye Bang, bisa banyak dan nambo pulak.

    Kalo di rumah sekarang banyaknya taneman obat, kayak mahkota dewa, jarak, kunyit, dan teman-temannya. Mau nanem sayuran juga ah 😀

    Like

  4. memang negeri kita itu subur makmur ya sob…cuma lempar ke tanah saja bisa tumbuh subur itu tanaman, andai semua bisa memaksimalkan potensinya ya sob…dibilang tongkat kayu dan batu jadi tanaman itu gak main2 n benar adanya

    Like

  5. Paling seneng bisa panen kayak gitu,,,,
    bentar lagi kami akan meninggalkan halaman samping yang panen bergantian sepanjang tahun. Mau pindah ke rumah yang halamannya cuman seuprit,,,,hikhikhik…. 😦

    Like

  6. Halo mas dan, slm kenal.. udh lama jd silent reader dr sjk sy punya blog di tumblr smpe pindah ke wordpress br deh berani follow n komen nih.. hehe.
    Emg enak ya klo bs nanem sayuran sndiri, lumayan kl lg mepet ga usah beli. Klo mw diseriusin mlh lebih bagus lg.. jd petani rumahan

    Like

  7. Inget kan lagu dulu itu tuh, tongkat dan batu jadi tanaman, saking suburnya negeri kita ini. Kalau agraris ditingkatkan lagi, dijamin sih negara tak akan kekurangan pangan. Edukasi masyarakat di pedesaan pun perlu, agar tak jadi malas untuk memanfaatkan lahannya.
    Saya sih tak tanam sayur di rumah. Yang sehari-hari dipakai, kayak cabe (sudah macam kebun nih, ada 4 pohon besar, dan 10 lagi baru tumbuh haha…) dan tomat.

    Like

  8. kl tanahnya subur begitu, sekalian aja dikebunin beneran Dan…
    yg gampang2 aja numbuhnya kl nggak mau ribet kayaknya singkong, katuk, kemangi, cabe, kacang ijo, seledri

    Like

  9. Kalo dibelakang rumah paman saya ditanami singkong. Ada perasaan seneng juga sih pas nyabut itu singkong, kayak itu singkong hasil jerih payah sendiri cz dulu saya ikut mbantu waktu nanemnya, meskipun ada juga beberapa singkong yang kebalik saya tanem. hihi

    Like

  10. tanam kangkung dipekarang sendiri ternyata manfaatnya banyak…yang pasti bisa menghemat uang belanja, saya jadi teringat saat membawa bibit kangkung plecing dari lombok dan menanamnya di pekarang rumah,,,,,,,,keep happy blogging always…salam dari Makassar 🙂

    Like

  11. saya juga punya pohon manggis dan lengkeng hasil lemparan biji bekas buahnya Dan, tapi kemudian dipindahin ke pot. Sekarang yang rutin metiknya cabe rawit 🙂

    Like

  12. horeee.. akhirnya kita bersua juga… hahahaha #OOT . back to topic, sebenernya pengen sih nanem sayuran dalam jumlahbanyak, cuma sayang dirumah miara ayam juga, yang ada baru tunas udah dipatokin ayam itu sayurannya

    Like

    • Huahahahaha. Akyuuuh senaaaaang Maseeeee bertemu sampeaaan.
      Ish iya sih, kalo miara ayam emang jangan harap taneman bisa subur. Hahahaha. Soalnya dulu bapak juga miara ayam. 😛

      Like

  13. disamping rumahq juga gitu mas dan, saking sering buang sembarang biji.. sudah tumbuh pohon pepaya, jeruk, terakhir ada melon yg sudah berbuah juga xixiixixixix

    Like

    • Pengen nyoba melon jugaaaak. Selama ini biji melon dan pepaya selalu habis dimakan sama burung-burung yang suka dateng ke halaman rumah. Banyak banget burungnya..

      Like

  14. Rasanya seneng ya klo bisa makan dari hasil taman sendiri. Hihihi. Tanah depan rumahku cuma sepetak tapi lumayan lha ada kemangi, daun jeruk, pepaya, mangga, anggur, cabe, bayem. hihihi..masih kecil2 semua tapinya. Beberapa udah dibabat saking penuhnya. Seneng liatnya.
    Btw itu asam-nya expirednya udah lama bener tuh 😀

    Like

    • Waaaaah… Mau dong Mba bibit kemanginyaaaaa. Saya paling sukaaaak itu kemangi. Anggur kapan-kapan coba ah sebarin benihnya. Emang seneng ngelihat taneman kita hejo-hejo..
      Soal asem, ga ada efek apa-apa sih setelah dimakan. Hihihi..

      Like

  15. ahh.. suka banget ama idenya ini. secara bisa menghemat pula *makirit
    tapi apa daya kayanya saya tangannya panas yah, nanem apa juga pasti ga bakal numbuh.. dulu banget pernah memutuskan untuk miara kaktus aja, ehhh dalam 2 minggu mati deh kaktusnya… hiks..

    Like

    • Huahahaha. Mba Pipit bisa aja.
      Kalo kaktus saya juga ga jodoh. Ga pernah bisa tuh nanem kaktus sampe kembang.
      Ini sayah ga niat nanem yang gimana gitu kok, tinggal lempar sampah cabe, biji jeruk, akar kangkung. Hihihi. Alhamdulillaah tanahnya emang subur. 😛

      Like

    • Kalo yang kangkung enggak dirawat. Cuman dilempar aja, trus dilemparin kupasan kulit bawang, remahan kulit telur dan gitu-gitu aja. Hihihi…
      Kalo sayur bayem gak bisa.T.T
      Ada daun katuk juga sih tapi sengaja ditanam Mama, juga dari sampah bekas bikin sayur daun katuk.. 😀

      Like

    • Oh yaa, seru banget dengan perawatan yg ga ribet itu kangkung dan teman2nya bisa tumbuh subur.
      Kupasan kulit bawang sm kulit telur itu ngaruhnya buat apa mas? Atau mungkin karna tanahnya jg udah subur ya?

      Enak ya mas jadinya kl mau sayur apa tinggal petik aja di belakang.hihihi

      Like

  16. Ih senengnyaaa, nanti rumah gue gak ada halamannya mas. petak didepan udah di semen sama yang punya sebelumnya :D.
    kepikiran mungkin udah mulai nabung beli tanah murah di daerah buat bercocok tanam ya 🙂

    Like

Comments are closed.