Membumi

Ada yang nebak gw mau nulis tentang apa? Nggak ada ya? *lempar bom asep kemudian ngilang*

*trus balik lagi* *lalu ditinggalin* Maaaap.. kepanjangan yaaa. Buahaha..
Baca artikel di kompas kalo OJK Sasar Ibu Rumah Tangga jadi kepikiran buat nulis soal ini.

Suatu saat di tahun 2012, hari Sabtu siang yang mestinya ngantuk, mata gw bersinar cerah. Waktu itu lagi di salah satu kelasnya Certified Financial Planner (CFP) di Bina Nusantara dan pengajarnya orang yang udah pengalaman banget di pasar modal. Udah malang melintang deh pokoknya.

Satu kalimat yang gw inget banget siang itu adalah:

“Ingatlah kalian nanti yang akan jadi financial planner atau apapun, pilih kata-kata yang terkategorikan tinggi. Biar kalian paling gak kelihatan lebih pinter daripada klien kalian.”

Hahahaha. Sering gak sih ngadepin bankir/petugas bank/siapapun di jasa keuangan yang ngomongnya pake istilah-istilah yang mungkin baru pertama kita denger? Istilah semacam provisi, flat interest rate, effective interest rate, compounding, annually, semi annually, payable arrears, upfront fee, loading, future value, present value, inflasi dan sebagainya dan semacamnya? Jujur aja kalo gw sih gak semuanya tahu juga. Banyak juga istilah di banking industry yang gw sendiri belom tahu luar dalem.

Tapi kemudian si bapak itu melanjutkan dengan:

“Yatapi kalo sudah berani pake istilah itu sih siap-siap aja buat ditanyain segala macem sama kliennya dan kalian kudu bisa jawab. Jangan sampe udah pake bahasa dewa ditanya malah ngap ngop gak ngerti apa-apa..”

Kebayang kan kocaknya si Bapak? Makanya kalo bisa sih jangan sampe jadi males denger istilah keuangan yang kayaknya njelimet. Bahkan compounding interest dan future value itu konsepnya sederhana dan bisa jadi alat kita untuk mencapai tujuan keuangan ke depan. Ciyus.

Balik lagi ke artikel di atas, mungkin… mungkin loh ya iniiih, gak cuma ibu-ibu aja, tapi banyak yang jadi males belajar biar melek secara finansial (financially literate) karena emang udah males duluan denger istilah-istilah yang gak familiar, apalagi sampai buat cari tahu. Semoga sih enggak ya. Jangan sampe gegara istilah yang kayaknya dengernya aja ngeri jadi bikin kita males takut buat ngurusin keuangan kita. Hihihi. Ini sih nyambung sama postingan kemaren soal jadi nasabah cerdas ya.

Kalo istilahnya aja kita gak tahu dan males tanya-tanya, ya kita gak akan bisa dapet tujuan yang kita inginkan bukan. Seriusan loh, tercapainya tujuan finansial kita ke depan, kayak terkumpulnya dana pensiun, berhasilnya kita investasi buat biaya sekolah anak ato tujuan apapun yang kita butuhkan sangat tergantung dengan sejauh mana kita tahu istilah-istilah di industri keuangan. Jangan sampe kita kejebak membeli produk-produk yang kita gak tahu hanya karena males ngeladenin banker atau agent yang ngejual produknya ke kita pakai bahasa dewa. Hehehe..

Kuasai istilah finansial kita dan bumikan biar bisa kita injak/kuasai! 😀

Advertisements

64 thoughts on “Membumi

    • Bertahanlah Deeev! Hahaha.
      Tanya ajah ke orangnya, kalo udah ditanya dan dijelasin kurang jelas,tanya lagi, demi masa depan cerah ini mah.. 😛
      Kalo mau tanya daku lagi boleh koook. Silahkeun…

      Like

  1. biasanya kalo org2 perbankan, omongannya gitu2 ya…aku ngah ngoh aja kalo ditawarin atau diterangin something sama orang bank.. ujung2nya ya..ketawa kuda aja..

    Like

    • Tanya aja Nyah ama mereka mana yang kurang jelas. Kalo mereka ngomongnya mbulet dan ga bikin ngerti udah gak usah dibeli produknya. Ato tanya dulu ke temen/sodara,setelah ngeh baru deh beli. Hehehe. Nanya ke sayah juga gapapa loh.. 😀

      Like

  2. Huwaaaa kalo aku sih pke bahasa begono cm pengantar doank. Selanjutnya justru disederhanakan. Yakali pasar aku di mikro mana dulu pertama masuk lemparnya di pelosok pulaaaak.
    trus kalo di lembaga keuangan syariah tu pake istilah2 arab juga kan. jadi yaaa gitu deh

    Like

    • Iya, kalo syariah gw gak kebayang deh. Orangnya jelasin mungkin gw bakalan kebakar kali ya Qied. Secara ngomongnya arab terus kayaknya ya.
      Emang kudu disesuaiin sama pasarnya sih ya.. 😀
      Gw dulu juga menjajakan produk bank di pasar kok. Literally pasar yang mana banyak uni-uni yang ngertinya sebulan dapet berapa rupiah instead of setahun dapet 3% per annum.

      Like

    • Betul betul. Campur2 arab iyeh istilah keuangan yg enggres iyeeh. Biar gampang, dibahasa indonesiain semua kalo sama saya mah. Jelek2 gini kan pernah bisa ngomong arab n inggris jugaaak.

      Like

    • Hahahaha
      Hiya Huma Hunna
      Pernah bisa mas.
      Sekarang mah ud ancur2an.
      Pernah dibeliin buku sama temen di mesir, sehari cm mampu baca 4 lembar itupun pke translator. 😦

      Like

  3. Kayak Mas Vicky P. yg pakai bahasa enggres mahadewa sehingga Neng Z4skia G0t1k kepincut hihihihihi.
    Bos gue pernah mengajarkan kalau membuat bahan sosialisasi, laporan atau berbicara ke stakeholders yang bukan orang moneter atau perbankan ndak usah memakai bahasa dewa, pakailah bahasa populer yang dapat mereka mengerti, karena balik lagi tujuan kita kan supaya lawan kita mengerti omongan kita :).

    Like

    • Nah! sama banget sama yang diajarkan mantan bos gw yang super galak di Mandiri. Dia bilang: kalau bikin apapun, usahakan orang yang bahkan belom pernah ngerti apa yang dibahas pun bisa paham sama yang kamu bahas. Gitu deh.
      Kalo Mas Vicky mah udah kadung jadi dewa emang. Bahasanya gak ada yang ngerti.

      Like

  4. kalau pakai istilah-istilah asing yang melangit siap-siap saja ditanyain apa artinya ini itu. Apa artinya uang kartal, apa artinya uang giral, apa artinya erupsi, apa artinya urbanisasi

    Like

  5. oyeyeyeyeyeyeyeyeye kebanyakan ngitung duitnya orang nih,,, lebih asik ngitung laba rugi nya doang (nyangkut bonus nih!) dari pada dengerin atau baca istilah baru hahahaha *balang sendal.

    Like

    • Iyaaaaah. makanya kalo sayah yang jualan saya minta nasabah mengulangi apa yang saya jelaskan dengan bahasa mereka sesuai pemahamannya. Kalo gak ngerti ya gak saya jual. 😛

      Like

  6. Kalau aku banyak yg ga taunya pasti, tapi gampang sih kalau mau tahu tinggal hubungin dani beres kan hehehe. Btw dan postingan I’m in aku ga laku karena apa ya, apa karena ga ngerti rulenya atau gimana ya. Seharian posting di anggurin aja 🙂

    Like

  7. Dari dulu gw agak alergi sama financial planner…hahahaha entah karena gw merasa ga butuh kali yah?? abis menurut gw orang yg butuh financial planner itu orang yg memiliki alokasi dana yang bingung untuk diperlakukan. Sedangkan untuk orang yang incomenya pas2an…ilmu tersebut ga pas kali yah… (salah ya bro pendapat gw ini?? qeqeqeqeqeqe)

    Like

    • Hahaha. Alergi kenapa Pak? bikin gatel ya? 😛
      Ga salah kok, kalo menurut saya sih yang butuh financial planning ya yang duitnya pas-pasan macem sayah ini Pak Necky, biar bisa diirit dan disimpen buat masa depan. 😀

      Like

  8. Dulu, saya pernah punya teman seperti itu, setiap ngomong pasti diselipkan bahasa-bahasa dewa seperti. Ketika itu saya menganggap dia begitu hebt dan pintar sementara saya tetap menggunakan bahasa rakyat jelata.
    Tapi sekarang meskipun saya pakai bahasa bumi, saya tetap percaya dili dan tidak minder ….. 🙂

    Like

  9. blaaas ga da sing ngerti mas, istilah2 tadi. ada ding, inflasi tok ngertinya. kalo investasi2 gitu juga ga mudeng reksadana itu kek gimana, padahal ya suka baca artikel2 reksadana.

    Like

  10. Dsni g bs pake istilah kek gtu mas. Nmapun kmpung bs bengong nasbhx xixixi. Biasanya suka kutukar dgn bhs yg agak mudah. Atau bhs lokal hehehe

    Like

    • Saya di Lampung juga Mba Rhey. Merasakan susahnya menjelaskan istilah njelimet ke emak-emak umur 60 tahun yang super kaya raya. Hahaha. Sampe kudu pijitin kakinya jugak. 😛

      Like

Comments are closed.