Negolah Sebelum Menyesal

20140223-045420.jpg

Gak niat bikin seri dari postingan gw tentang interview sih tapi tetiba kepikiran aja idenya. Kalo sebelumnya kan posting tentang persiapan interview di postingan Bola Liar dan dapet banyak banget masukan di komentar tentang pertanyaan-pertanyaan unik yang didapat waktu interview, sekarang pengen tanya pengalaman manteman semua tentang apa sih yang kirakira kalian nego di interview dan yang berhasil didapet gimana?

Dari pengalaman sih beberapa hal berikut layak banget buat diangkat pas interview waktu interviewernya udah mengajukan pertanyaan:

“what do you expect from us?”

Gak usah pasang tampang agak/pura-pura bingung sesaat, langsung aja jawab:

  1. Ekspektasi kenaikan gaji

    Kalo gw biasanya langsung state mau pindah dengan ekspektasi kenaikan gaji sekian persen. Atau kalo nggak ya sebut nominal.

  2. Banyaknya Pengali gaji

    Maksudnya sih dalam setahun dapat berapa kali gaji, kan yang pasti 12 kali dari Januari sampe Desember ya, nah di luar itu ada tambahan apa aja. Bisa total sampe 18 ato bahkan 24 kali loh tergantung jumlah bonus yang didapatkan.

  3. Corporate Title

    Inis ih tergantung dari perusahaan yang lama, apakah bisa minta naik jadi senior officer, atau assistant vice president atau apapaun. Atau bahkan mentok di clerk atau senior clerk. Tergantung kitanya jugak sih.

  4. Jumlah hari cuti

    Jumlah hari cuti ini kemugkinan besar sudahd itentukan ama perusahaans esuai peraturan internal, cuma kita kudu teliti apakah cuti yang dikasih itu sudah ga dipotong lagi sama cuti bersama atau masih dikurangi cuti bersama.

  5. Penghitungan pajak

    Kalo ini tergantung banget sama penghitungan gaji. Usahakan sih gaji yang diminta naiknya sudah nett pajak. Jadi sudah bersih aja masuk ke rekening kita. Jangan sampe kayaknya gaji naik gede ternyata belom dikurangi pajak dan ujung-ujungnya nyesel deh.

  6. Target pengukuran kinerja

    Biasanya kalo pindah ke tempat baru dan minta gaji naik kan ditanya bisa dapet berapa targetnya. Terutama buat bagian marketing/sales sih. Kalo gw tergantung tempat yang lagi nginterview dan biasanya gw jawab diplomatis biar kesannya gw ga takut ama target tapi gak agresif banget yang bisa keliatan kayak orang o-owwww gitud eh.

  7. Fasilitas kesehatan

    Ini penting banget nih, jangan sampe di tempat baru fasilitas kesehatan jauh lebih kecil sehingga kita harus keluar duit dari gaji yang naiknya kelihatan gede tapi setelah dikurangi biaya berobat ujungnya ga naik sama sekali. Penting kan?

  8. Skema pemilikan rumah/kendaraan

    Nah biasanya yang paling murah kredit-kredit rumah dan kendaraan kan dari perusahaan ya. Makanya pastiin kalo perusahaan tempat interview bisa provide fasilitas yang lumayan. Jangan sampe setelah pindah baru tahu kalo pengajuan kredit karyawan buat beli rumah/kendaraan susah

Yang kepikiran sih baru itu. Ada lagi yang biasanya menego hal-hal spesifik pas interview? Makasih sebelumnyaaaa.. šŸ™‚

Advertisements

52 thoughts on “Negolah Sebelum Menyesal

  1. Kurleb yg ada diotak gw 8 poin itu Dan..
    Btw dr 3x gw pindah kantor, utk kesehatan yg paling terjamin ya dikantor gw yg lama aka yg segedung sm lu. Klo kantor2 setelahnya agak kurang mnurut gw. Plus Minus sih.. tp slalu ada plus bkn tiap pindah kantor itu hahaha

    Like

  2. Yang kepikiran sih nego kenaikan gaji. Heheh.. Trus kenaikan jabatan, asuransi kesehatan, sama bantuan kredit-kredit gitu deh.. Tapi temen ibu ku pas pensiun dapet pesangon, katanya sebagian gajinya dimasukin reksadana dan langsung dikasih gitu pensiun. Itu namanya apa ya, Bang? Apa semua perusahaan punya kebijakan kayak gitu? Asik banget deh liat beliau dapet em-em trus bisa buat menikmati hari tua šŸ˜€

    Like

  3. Jenjang karir kakaak. Setelah gaji.tentunya. jd gaji naik sekian dan terbuka peluang buat naek jenjang yg brarti gajinya pun naik lagi.
    Betewe, jawaban paling aman buat kalo ditanya kenapa keluar dr kantor lama apaan ya?

    Like

    • Jangan pernah jelekin perusahaan yang lama Qied. Mentiont hat the push factor is coming from you. Kayak misalkan pengen ngerasain belajar tentang budaya kerja sama orang asing, pengen tahu transaksi tertentu yang jadi kekuatan utama perusahaan tempat kita apply. Those kind of things.

      Like

  4. Dulu setelah punya anak kan pengen balik kerja lagi, trus sama suami dibilang gini, entar minta gajinya selain kenaikan beberapa persen dari gaji terakhir PLUS tambahan lagi uang pengganti untuk bayar babby sitter, art, dan biaya hidup mereka, karena kita udah2 bela-belain ninggalin anak di rumah, masak uang gaji kita abis buat bayar mereka..(tapi enggak dibilang ke interviewer, cuma itungan kita sendiri aja)
    yaaa.. akhirnya enggak lolos deh, krn minta gajinya ‘kelewatan’ šŸ˜€

    Like

  5. Untuk nego di waktu interview, kita harus pinter2 juga. Bikin mereka itu berpikir bahwa kita ini penting n susah dapat orang kayak kita. Biasaya mereka akan mempertimbangkan untuk kasih gaji gede. šŸ™‚

    Like

  6. Dulu waktu wawancara kerja pns gue ga mikir segitu dalamnya dan, abis gw pikir pns kan gaji sudah pasti segitu, meskipun tunjangan beda2 ya tetep aja aturannya ada. Jadi ga ada tuh nego2an..hehe

    Like

  7. belum pernah nego soal beginian–> nasib PNS šŸ˜†
    eh tapi coba ditanyain juga, ada jatah liburan apa nggak, trus buat yg cewek, ada jatah cuti apa nggak, asuransi kesehatan gimana. Oke, ini kok mendadak curcol yak? šŸ˜†

    Like

  8. Ah postingan ini perlu banget gue bookmark nih :).
    Dulu pas masuk ke kantor yang sekarang gak pake nego soalnya…udah memuaskan (banget). Tapi pada akhirnya gue jadi agak nyesel soalnya, belakangan nya jadi banyak gak enak. Tapi itung itung pengalaman, dan biar gak enak ya sampe sekarang masih betah sih hehehe gak enak gak enak tapi betah itu mah ya šŸ˜†

    Like

  9. Prinsip gw dalam cari kerjaan baru “maju terus membela yang bayar!” dan harus lebih besar hahaha.

    Ada 3 hal yang gw cari dalam bekerja:
    – Duit
    – Ilmu
    – Jabatan

    Secara gak mungkin dapat 3-3nya, yah minimal harus dapat salah satunya. Pernah gw pindah kerja dengan jabatan dan gaji yang sama, tapi ilmu yang gw dapat jauh lebih banyak.

    Kalo nego, selain take home pay nett (gak pernah mau ditawarin gaji gross), gw fokus ke medical benefit. Kebanyakan karyawan perempuan dianggap single, jadi gw mencari perusahaan yang bisa nanggung minimal anak2 gw juga lah.

    Like

    • Ah! very good points Mba De! Terimakasih banyak! *jawaban tulus sampe pake tanda seru mulu*
      Kalo temen saya cuman 2, duit atau kebahagiaan. Kalo ga dapet duit asalkan bahagia, kalo gak bahagia yang penting duit. Hahaha..

      Like

  10. klo di gw mungkin Flexible working hour (untuk posisi di sales & marketing), karena pagi kadang kudu ke customer dulu atau sore (bisa sampai tengah malam) masih ketemu customer.

    Agak nyesel meninggalkan office yg dulu banget karena begitu gw keluar ternyata selain flexible working hour, diperbolehkan juga working from home 2 x per bulan (asal tidak di hari senin dan jumat) untuk beberapa posisi tertentu.
    Tapi plus minus juga ya, secara kan salary increment juga ada sesudah pindah ke tempat baru. Dan tentunya dengan challenge berbeda

    Btw untuk minta 30% apakah masih batas wajar? gw selama ini mikirnya rata2 increment di 20%

    oh iya sama satu lagi, karena biasanya untuk sales & marketing dapat fasilitas kendaraan perusahaan pastikan juga apakah penggantian biaya operasional (tol, parkir, bbm) sebanding. Karena pernah juga ngalamin begitu pindah, memang secara salary naik tapi karena skema penggantian biaya operasional kendaraan yang beda, akhirnya diitung itung jadinya incrementnya beti ama salary terdahulu.

    Like

    • Wah masuk dua kali ya komennya.
      Gapapa deh ada tambahan yang mau gw posting, flexible working hour and work from home itu sesuatu banget dan sayangnya belom pernah dapet. Eh kalo yang sekarang sih jam kerjanya flexible gak kayak di perusahaan sebelumnya sih. Dan itu bener-bener big improvement buat gw.

      Like

  11. Tambahan dari gw di divisi sales & marketing mungkin work life balance (ada cuti pengganti nggak klo gw ada event di sabtu minggu) dan flexible working hour.

    Di perusahaan pertama yg gw tinggalkan, selain memberlakukan flexible working hour, ada juga working from home max 2x per bulan (asal bukan di hari senin dan jumat) untuk posisi tertentu. Sayangnya ya work life balancenya yang gak memungkinkan karena meskipun ada cuti pengganti untuk kerjaan sabtu minggu, tapi kadang gak sempet diambil saking ada aja yang kudu dikerjain di kantor hehehehe…

    Selain itu juga karena untuk divisi sales marketing biasanya dapat kendaraan operasional, perlu diperhatikan juga skema penggantian biaya operasional (bbm, tol, parkir) karena pindah dari perusahaan pertama ke kedua memang ada salary increment tapi beda skema penggantian biaya operasional, jatuhnya akhirnya beti ama salary dari perusahaan pertama #lahmalahjadicurcol

    Sekarang di perusahaan ketiga, salary increment oke tapi medical benefitnya yang cuma mengcover karyawati aja, beda ama 2 terdahulu yang bisa cover anak dan suami. Ya plus minus si yaaa…

    Btw salary increment minta 30% masih wajar kah? gw selama ini masi di kisaran 20% aja mintanya hehehe….

    Like

    • Kalo gw sendiri sih minta pertama 30% salary increase dari gaji setahun termasuk semua fasilitas (misalkan parkir, biaya perjalanan dinas dan lain-lain) banyak bener ya. Hahahaha.
      Nego dari calon pemberi kerja jatoh-jatohnya palingan 20%. Tapi kalo dohitung dari salary tempat kerja lama pure salary nya dapet 30%. Ihik.
      Nah kalo fasilitas lain sih beti-beti lah ya.

      Like

Comments are closed.