Satu Lagi Tentang Menghemat

Setelah posting tentang Jadi Nasabah Cerdas tempo hari, gw dapat banyak masukan dan beberapa referensi soal personal finance. Salah satunya iMoney Indonesia. Kalo dari baca-baca di sana mereka kasih layanan perbandingan produk-produk keuangan individu mulai dari kartu kredit sampe ke pinjaman bank.

Salah satu artikel yang pengen gw share adalah tentang hemat-menghemat. Iya, soal satu ini rasane rauwis-uwis. Gaji segitu-segitunya dengan semua-mua keinginan. Alhasil ya bablas wae ituh gaji. Hahahaha. Setelah gw dapet banyak sekali tips di giveaway pertama (dan semoga bukan yang terakhir gw dulu) tips-tips di bawah cukup sederhana dan kayaknya sih bisa dilakukan.

Tips-tips dari iMoney ini applicable gak sih buat kaliyan? Gw kasih komen buat gwnya ya.

  1. Putuskan Hubungan dengan TV Anda

    20140218-063346.jpg
    Abonemen tivi berlangganan kan mihil ya bok, tivi kabel maupun tivi satelit, mahal gak sih? Hahaha. Gw gak tahu bok, secara gw gak nonton TV. Ada sih TV tapi cuman dinyalain once in a while. Apalagi sekarang banyak acara TV yang bisa distreaming in online. Gw pernah posting soal gak nonton TV ini di postingan Hidup Tanpa TV. Seru loh hidup tanpa TV

  2. Lacak Belanja

    Sebelum berhemat pasti perlu tahu lah ya apa yang kudu dihemat, yak, catetin pengeluaran. Gw sih udah install aplikasi money lover di android. Semacam expense tracker. Tapiiiih, belom konsisten Mamaaaakk.. Sehari catet sehari enggak *kemudian ditoyor pake dompet*.
    Menurut gw sih penting banget ini aktivitas catat mencatat. Bukan, bukan bikin jadi pelit. Tapi dengan rajin nyatet jadi beneran kebayang loh apa sih keperluan yang gak perlu dan perlu tiap hari dan bisa beneran jadi ngiriti. Kayak ada mental notes gitu.

  3. Pake Transportasi Publik

    Mbeeeer, ini bisa ngaruh banget hematnya. Biaya Rp. 50ribu/hari bisa di potong sampe lebih dari separohnya. Tapitapitapitapiiii…. maafkan saya ya belom bisa konsisten pake transportasi publik ini dengan alasan kudu nganter anak ke daycare dulu. Aselik naik transportasi publik kalo tujuannya cuman rumah-kantor sih jauh lebih hemat.

  4. Buat Kopi Sendiri

    There they say it. Hahaha, gw paling seneng bagian ini nih dari sarannya. Well, gak sampe kudu beli mesin penggiling kopi dan beli biji kopinya sih kalo gw yah. Karena menurut iMoney dengan berinvestasi beli penggiling kopi sendiri bisa cuman keluarkan Rp. 3 rebu secangkir daripada beli kopi di *uhuk* star *uhuk* bucks dan ngabisin Rp. 18 rebu untuk kopi paling murahnya.
    Kok gw kepikiran ngimelin temen-temen di seantero nusantara buat minta tolong dikirimin kopi khas dari daerah mereka ya. Huihihi.

    Gw ada terima kopi Bali dari Johanes yang punya JohanesJonaz pas gw komen di postingannya dia di Kisah Perjalanan Kontemplasi Edisi Ketiga dan sudah merasakan nikmatnya Kopi Toraja dan Kopi Aceh. Sungguh lebih enak daripada overpriced coffee ituh. 

    Ada yang mau kirimin kopi? email ke saya ya di dani.rachmat@gmail.com; Hahahaha. *kemudian ditimpa mesin gilingan kopi*

     

  5. Bawa bekal makan siang

    Siapa yang mau menyangkal kehematan yang bisa dilakukan dengan ini? Gw pernah melakukannya jugak, akan tetapi dengan berangkatnya si Teteh berangkat pula bekal makan siang gw. Hihihi. Belum bisa konsisten cyin masak malem buat pagi. Kebayang kan berapa uang yang bisa dihemat kalo tiap hari ngebekel? Itung aja sekali makan berapa dan berapa hari kerja sebulan. There. Lebih dari Rp. 3 juta setahun lah pasti ya. Bisa dipake buat beli hp kan? *kemudian ditimpa BTS*

  6. Atur Ulang Abonemen

    Ini abonemen macem-macem ya, mulai dari handphone sampe fitness center. Gw sih sekarang selalu pake minimum tarif bulanan untuk HP dan memanfaatkan wifi. Iya, gw beli modem wifi juga dan meskipun terlihat lebih boros tapi wifi bisa juga dipake serumah dan jadinya menghemat biaya bulanan.

    Kalo soal fitness center mah udah deh, not my cup of tea. Pernah daftar dan akhirnya ditutup setelah 3 bulan daripada bayar mulu tapi gak pernah dipake. Abonemen yang lain? Listrik? Bisa coba migrasi ke pra bayar. Gw sih lumayan dikit pemakaian tiap bulan. 😀

  7. Pakai Kartu Kredit Sesuai Gaya Hidup

    Bagaimana penggunaan kartu kredit? Kalo cenderung memaksimalkan kartu kredit, coba deh cari kartu kredit yang suku bunga paling rendah dan tanpa biaya tahunan. Meskipun AMAT SANGAT TIDAK DISARANKAN untuk memaksimalkan penggunaan kartu kredit. Kalo biasanya bayar penuh setiap bulan, dapatkan kartu yang punya program reward terbaik. Pan sekarang kartu kredit tuh berlomba-lomba ngadain promo tertentu yang spesifik sama gaya hidup tertentu. Etapi gak perlu juga kelleus yes buka segala macam kartu kredit untuk memaksimalkan diskon, yang ada malah jadi maksimal semua pemakaian malah berabe.

    Gw sih pake kartu kredit yang emang gw pilih ada kuat di positioningnya yang mana.

  8. Bayar Tagihan Secara Otomatis

    Dengan jalan ajukan auto debet ke bank tempat buka rekening untuk menghindari denda keterlambatan. Ini nih gw yang masih belom kesampean. Secara listrik prabayar, handphone juga prabayar. Kartu Kredit sukak bayar full (mestinya bisa sih langsung autodebet) tapi kan gw pengen tahu tiap bulan habis berapa. Eh kalo ngomong kartu kredit bayar full itu nyombong gak sih? *kemudian muka gw digesek pake parutan*

  9. Pikirkan kembali mengenai cara Anda menghibur diri (ini judul gw pake sesuai aseli artikelnya)

    Daripada pergi ke luar rumah dan ngabisin ratusan ribu buat makan, minum sama tiket nonton, bikin aja pesta di rumah. Daripada traktiran di mall mending makan di rumah pas weekend gitu kali ya intinya. Gw sih belom pernah, selama ini cuma ngemall atau jalan ke taman kayak yang gw lakukan waktu pacaran jaman dulu. Jalan ke Taman Suropati di Menteng. Terhibur loh meskipun gak makan yang fancy atau gimana gitu.

  10. Bandingkan, bandingkan, dan bandingkan

    Kalo ini mah gw banget yang suka banding-bandingin. Yatapi karena hasil perbandingan yang bedanya cuman 100-200 rupiah satu item dan kalo dikalikan total jenderal cuman beda Sepuluh ribuan ya mending yang deket rumah karena bisa hemat parkir dan bensin. Tapi jangan pernah berhenti bandingin emang. Penting bok, ada loh pospak yang beda bisa sampe dua puluh rebuan merek yang sama. Ya kalo belinya sampe berkali-kali kan mendingan langsung aja beli banyak.

    Gw gak mau bilang ya kalo banding-bandingin itu emak-emak banget, kesannya jadi emak-emak dan memikirkan segala cara menghemat keuangan keluarga kok gak baik gitu. Padahalan yang dilakukan para emak-emak sungguh mulia loh.

Coba deh ceki-ceki iMoney Indonesia ini untuk tahu lebih banyak dan bisa jadi nasabah yang lebih cerdas. Hahaha. Iye gw jualan banget ya, tapi kalo nambah ilmu kita kan ya gapapa kan ya. Beneran deh, cari ilmu sebanyak mungkin ya manteman…

Advertisements

80 thoughts on “Satu Lagi Tentang Menghemat

  1. Saran yang amat sangat membantu sekali.. 😀

    Tapi emang mesti konsisten ya, Bang. Aku sih belom kerja, dan mulai belajar menghandle duit jajan bulanan ku. Uda bersikap kere sih, sampe-sampe jarang bikin postingan review makanan lagi. Huhuhu.. *curhat* Eyalah gitu ada keperluan yang emang harus dibeli, seketika langsung kalap. Yang ngga penting-penting malah dibeliin. Habis donk itu duit. Nyesel banget, tau gitu kan tetep aja dipake buat ngereview makanan *tetep dibahas*

    CC masih atas nama Mama tapi aku yang pake dan langsung aku bayar lunas juga sih. Itu keuntungannya apa ya? Masih ngga paham. Taunya biar ngga bunga berbunga-bunga..

    Btw, cek imel ya, Bang

    Like

  2. Tips dari gw : kalopun harus makan siang di luar, gantilah minumanmu dengan teh tawar anget / air putih dari teko ketimbang mesen teh botol ato es teh manis.
    Karena biasanya dua minuman yang di tarok di meja makan itu gretong.
    Sekian tips emakirit

    Like

    • Ini gw bangettt. Ato kalo gak ada teh tawar dan harga teh tawar mihil banget (ada loh) gw langsung dong tanya: Ada yang refill gak? Trus pesen makanan yang relatif lebih murce. hahahaha..

      Like

  3. soal transportasi umum aku jg belom bisa kakaaak. apalagi jogja tuh lebih banyak yg gak terjangkau transport umum. tp krn motormania sih lebih irit (gak pake hitung bayar pajak tahunan biaya sim ongkos bengkel ongkos cuci ongkos bocor tambal de el el. *koq jd sama aje yak).
    kalo yg kopi ntuuuh eike ngopi2 cantik cm kalo diajak doank (mental gratisan). njuk di rumah belom punya coffee grinder jd beliny skalian digilingin disono. beda sik, tp lumayan lah buat yg g ngerti2 amat kopi kaya aku.
    yg belom bisa tuh kalo jalan2 sendiri suka nyasar aja gituh ke toko buku. huffffftttttt kalo jaman kuliah dulu bisa minjem yak ad buku2 seru gitu. skarang kudu beli sendirii.

    oya ikutan pengumuman deh kalo ad yg mw nyumbang coffee grinder bisa bangeet. mau sama biji biji kopinya? tambah boleeeh
    *digiling dalam gilingan kopi

    btw, mas dani gpp tuh kena bts, parutan, gilingan kopi, ngebayanhinnya ud remuk2 aj gitu

    Like

  4. Pingback: Mau Komen Jadinya Posting Dah…. | Catatan Kami

  5. masalah berhemat, gue dan istri dah nyobain beberapa jurus diatas. cuma ya itu terkadang berhasil beberapa minggu, tau2 minggu kesekian jebol lagi. bahkan sekali jebol bisa lebih gede dari biasanya wkwkwk…emang kudu konsisten sih kalau mau hemat 😀
    btw dan dr waktu kapan liat postmu yg km tugas di Lampung waktu itu aku jd ingat pengen nanya..dirimu ODP? ank?

    Like

  6. aku udah pakai cara itu semua Dan, kecuali ngopi…, jarang banget ngopi sih…
    udah nulis juga pengeluaran di buku, tapiii suka bete kalau nggak ingat keluarnya uang itu untuk apa..,
    jadi males nyatat2 lagi

    Like

  7. dari semuanya yg no 9 paling susah Dan huhuhu. Apalagi sekarang, matt gak bisa juga dijadiin temen buat tahan2 diri di rumah haha. Parah deh yg no 9 ini. COba buatin tipsnya betah dirumah ya hihi

    Like

  8. autodebet buat bayar kartu kredit tetap dapat rincian penggunaan kok mas.Cc saya yang dari ce i em be kan diset autodebet, tapi rincian tagihan tiap bulan tetap dapat kok via email

    Like

  9. gw sudah menerapkan sebagian dari cara menghemat yang kamu sebutin itu.

    Masalah abonemen bener banget tuh. Kalo udah langganan fitness center tapi terus males olahraga, jatuhnya macam donatur doang ya. Hehehe

    Like

    • Iya Mba De, fitness center itu pas mau nutup kepikiran sayang biaya yang sudah dibayar endesbra endesbre tapi mikir kalo diterusin dan ternyata tetep aja gak bisa olahraga jadinya ya kayak donatur. Huehehehe.

      Like

  10. Setuju tuh sama yg no.5 tentang bawa bekal sendiri. Dulu temen sekantor suami selalu bawa bekel maksi, pas suami cerita, gw langsung yg terheran heran gitu, msh ada ya yg mau bawa bekal? Alesan dia bawa bekal krn mau beli mobil baru dan ternyata kesampean tuh dia beli mobil baru, waktu itu CRV #lirik baginda ratu.
    akhirnya skrng suami ikut2an bawa bekal juga deh biar bisa ikutan nyicil mobil baru. Aamiin
    O iya ada tips n trik buat ngatur keuangan untuk masalah hobi gak sih Dan?

    Like

    • Hueee. CRV ya bok? *langsung terinspirasi untuk masak*
      hobinya yang kayak gimana nih Mba Ita? Kalo dana bulanan masih surplus sih cukup disisihkan sekian rupiah tiap bulan aja ke pos sendiri untuk hobi. Kalo hobinya keluar negeri sih kayaknya kudu rajin brosing tiket dan tripadvisor jugak deh. 😛

      Like

  11. Tipsnya keren Mas Dani….tapi poin nomor 5 bawa makan sendiri kayanya saya tidak bisa, karena tidak bisa masak karena dikosan tidak ada dapur… *ngeles padahal malas masak…. heheheheh

    Like

    • Nggak, baru mulai suka kopi hitam karena perut sudah gak berontak aja Zie (di sini tetep dipanggil ZIe takpapa kan?). Hihihihi.
      Belooom semua ituuuh. Kalo ada nitip dong, nanti ganti biayanya ditransfer yaaa.. Hahahaha.. 😀

      Like

  12. Kalo ke sini yaa..selalu di jamu CC hahahaha…enggak ding, ini mah tips yang super duper keren…sssttt tau gak aku punya CC tiga biji, gak pernah kepake, takut ketagihan hahaha

    Like

    • Kalo gak pernah kepake, bayar annual fee ga Mba Lies? Kalo bayar annual fee tiap tahun mending ditutup dua disisakan satu deh. Sayang kalo bayar tapi ga dipake.
      Selama tidak berpikir kalau kartu kredit adalah sumber cadangan uang gak masalah kok pake CC Mba Lies. Hihihi. *jawaban kepanjangan*

      Like

  13. Saya gak berlangganan TV kabel, jd gak perlu ada PHk dgn tipi kan
    * Bikin kopi sendiri, kdg dibuati suami dink #kebalik ya?
    * Sarapan di rumah, makan juga di rumah krn jarang maksi
    * Blm pernh belanja pakai kartu kredit, cukup suami sj yg belanja pakai CC
    * Pulsa HP gak sampe 100 rb sebulan,
    ===> kok jd kayak laporan gini ya komen saya?

    Like

    • selama dipakai tapi bayarnya lunas langsung ga masalah Mba Made. Saya juga masih pake 3 kartu kredit dan ada saldo tagihan. Sigh! Tapi berencana melunasi secepatnya.
      Saya sih selalu cek ke web online tiap kartu kredit berapa pemakaian biar terkontrol Mba. Hehehe..

      Like

  14. untuk point menggunakan transportasi masal, mungkin sesuai sikon dan lokasi ya mas. coz naik motor bagiku lbh hemat compare to baik transportasi umum. imho 🙂

    Like

  15. tv kabel nggak ada
    makan siang bawa bekal
    kalau naik motor dibanding naik angkot…. pengeluaran harian lebih murah ini diluar beli motornya dll yah 😀
    nggak pake kartu kredit
    nggak suka kopi

    saya bisa hemat donk yah 😀

    Like

  16. paling berat itu nomer 5 mas dan..
    aku kan doyan jajan, mana kantor cuma selemparan kolor doank dari ITC dan BSD square.
    sangat amat menggoda imanku…

    Like

  17. sarannya sangat membantu.
    tapi motivasi untuk melaksanakan secara konsisten masih kuraang.
    dulu pernah sih kumpulin struk belanjaan gitu, tapi bulan kedua udah ga telaten, Menuh-menuhin tempat heheheh…

    Like

  18. tips nya lumayan baguss nihh…gua udah bikin kopi sendiri, udah bawa bekal makan siang…2 dari 10 udah terpenuhi lahh….sisanya masihhh susahhhh! hahahhaa,

    Like

  19. aku udah bawa bekal dari rumah lagi.. tapi kalo tanggal 20 keatas sih mas 😀

    bandingkan..bandingkan.. bandingkan…boleh ya?
    oke deh, yang satu cantik, tapi cerewet. yang satu baik tapi udah punya pacar.
    yang satu perhatian, tapi cuma temen.
    yang satu lagi cuek, tapi menarik.
    aku kudu piye mas Dani?? 😦

    Like

    • Kudu milih salah satu Yaz, belanja deterjen aja akhirnya kudu beli bayar di kasih. Apalagi ini anak orang, kudu berani bilang:
      “aku mau bayar maharnya, kamu mau terima?”
      #eaaaaaaaaa
      #hayooo looooh?!!!

      Like

    • AKU AKAN BAYAR!!!!!! AKU INSYAALLAH SIAPP!!!
      AYOO.. YANG JAUH MERAPAT… YANG MERAPAT MENDEKAT…

      Sekejap blog Mas Dani jadi tempat pencarian jodoh.
      *dilempat deterjen.*
      😀 hihihi

      Like

  20. Masih langganan TV kabel sih Dan, tapi ga punya kartu kredit dan jaraaaaang bgt ngupi2 cantik begituh, dan yg lainnya udh dilakuin semua keknya. Tapi knp msh tekor mulu yak? #eeaaaa hahahahaha

    Like

  21. ih beneran itu TV berlangganan… gak pernah ditonton juga,, weekend juga mending masak rame2 sm anak2 drpd nonton TV.. eh tapi kok blm dicabut juga? kadang2 msh sayang pengin nonton ini itu hehehe…

    Like

  22. aduh, Daniii.. sukaaa jurnalmu yang ini. Walopun… tertampar yes, di bagian bawa bekel makan siangnya itu. Secara untuk makan siang sehari2 (di hari kerja) kami ber-5 ini tergantung sangat dengan.. kantin kantor! Hahaha….
    Oh, aku bersyukur loh, tak kenal starbucks–> sengaja sebut merk 😆 habisan ternyata kopi mahaallll yaaa… 😀

    Like

    • Starbucks mah emang overpriced. Mending bikin kopi tubruk di rumah deh jeung. Seriusan ini. Rasa kopinya sbucks mah standaaard. Tapi mau jugak sih kalo dibeliin. Hahaha.

      Like

  23. tfs tipsnya mas dan,, ttg catat mencatat, saya kalau mau belanja slalu di catat sebelum ke toko tapi itu dia suka lupa nyatat hasil belanjanya itu berapa heheheh. asli masalah financial sy msh amburadul banget.. hikz

    Like

  24. hadeh aku akhirnya putus hubungan dengan tipi kabel yg membuatku mampu membayar tagihan bulanannya yg mahal itu, tapi tak sanggup membuatku berqurban even kambing tiap tahunnya.

    aku unsubscribe, trs papahku subscribe lagi dan dapet harga lbh murah, qiqiqi.

    Like

  25. jadi ingat kemarin baca koran ada artikel ttg kemana saja uang orang Indonesia dibelanjakan..??
    ternyata ,menurut survey BPS thn 2012 , membeli pulsa dan rokok menempati urutan ketiga uang yg paling banyak dibelanjakn setelah kebutuhan pokok berupa pangan dan sandang…selebihnya utk keperluan lain lain…
    kemana saja uang orang Indonesia dibelanjakan sebenarnya hanya yang punya uang, Tuhan, dan selingkuhan saja yang tahu… hahaaa

    Like

  26. eeh bener banget itu yang Indah bilang, kalo pun terpaksa makan diluar biasanya gue bawa aer putih / bikin es teh manis di pantry kantor trus taro di tumbler / tupperware, jadi lumejen banget menghemat ;p

    Like

  27. suka bangat ama artikel ini, dari 10 yg paling nga bisa itu putusin langganan TV secara hiburan paling menyenangkan itu yach nonton serial detektif, seru dan nga bosan2. cari paket langganan yg paling murah, hitung2 sebagai pengganti shopping, aku nga gitu suka belanja2.

    Like

  28. Pingback: Impulsive Buyer | danikurniawan

Comments are closed.