Think Before Taking Your Kids (to Movie Theatre)

Galak

Galak (dan gak nyambung)

Disclaimer: My another not so important rant.

Sabtu malem kemaren gw pergi nonton sendiri. Jadi suami durhaka. Ninggalin Bul yang lagi tidur nemenin Aaqil yang badannya panas dari pagi. *menerima hujatan massal*

Gak jauh sih, di Blitz Megaplexnya Teraskota yang cuma 10 menit dari rumah. Demi film apa? Bukaaan, bukan The Wolf of Wallstreet yang gw pengen banget itu. Apakah itu? Tadaaaaa

RoboCop

Review soal film ini ntar-ntar lah ya.

Yang pengen gw posting di sini adalah betapa banyak orang tua menggotong anak-anaknya yang bahkan belom mimpi basah dan menstruasi pertamanya nonton film ini. Hahaha. Bahasa gw dramatis bener ya.

Maksud gw, banyak pake BANGET orang tua yang ngajak anaknya yang mungkin seumuran Aaqil karena si Bapak gendong anak yang masih pake pacifier di mulutnya. Ato yang lagi minum susu pake dot dan aaarghh!! gitu deh!

Kenapa gw cerewet banget ngebahas soal ini? Karena itu RoboCop bukan film anak-anak!

Gw paham sih bapak-bapak dan ibu-ibu itu mungkin seumuran gw yang dulu nonton RoboCop pertama kali jaman SD, jaman masih kecil dan ngira kalo film RoboCop jaman dulu itu adalah film anak-anak karena tingkat imajinasi dan hayalan yang sangat tinggi. Yatapi kan itu jaman SD dong Paaaak…. Buuuu…

Dan jaman itu kalo seinget gw film Hollywood belom mengeksploitasi seks dan kekerasan kayak sekarang.

Gw dulu inget banget ngeri setengah mati waktu helmnya si Alex Murphy/RoboCop dibuka padahal jaman itu kan teknologi animasi film belom secanggih sekarang. Belom lagi jaman dulu kan tembak-tembakan ya satu di mana musuhnya di mana trus tetiba salah satu pihak udah langsung roboh ajah.

Lha kalo jaman sekarang? Udah tahu kan betapa film Hollywood bisa bikin cipratan darah sedetail mungkin sampelu bisa perhatikan tiap tetes cipratannya. Selain itu, yang namanya nembak orang gak lagi jauh-jauhan, scene orang ditembak langsung di muka, bom meledak di depan mata karena bom bunuh diri.

Ohmaigaatt!!

Hahaha. Lebay ya gw?

Ohiya satu lagi. Di layar bioskop yang segede itu, tahu gak adegan yang parah banget juga menurut gw yang seharusnya sama sekali gak dilihat sama anak yang bahkan belum lepas pacifier nya?

Make outnya Alex Murphy dan Clara (istrinya) di mana dimulai dari mereka berpakaian lengkap dan berekspresi sedih sampe *maaf* dadanya Clara yang menurut semua bapak-bapak normal di sana indah memenuhi satu layar gede bioskop dan mereka saling bertindih dan berpagutan.

There! Gw denger suara gaduh di studio yang kayaknya nyuruh anaknya nutup mata ato entah apa itu.

Gw sih gak bakalan ikut nanggung gimana efek film itu ke anak-anak mereka karena mereka yang ngegedein anak mereka ya. Tapi kan nantinya banyak anak orang lain juga yang lebih bertanggung jawab dengan lebih selektif milih tontonan untuk anaknya *uhuk*. Gw inget banget kok gimana dulu foto Julia Roberts di film Pretty Woman yang tercetak buram di koran bisa hadir di menghiasi mimpi indah gw dan gak terlupakan sampai sekarang *foto buramnya ya*. Dan gw juga inget gimana Bapak gw berkali-kali ngingetin kalo yang kami lihat di Rambo itu cuma film dan gw kudu selalu menjaga rasa keadilan buat gak menyakiti yang lemah *Bapak gw kayaknya ngarep gw bakalan seperkasa Rambo sih*. Padahal gw dulu pas lihat foto dan film Rambo itu sudah usia SD.

Ini, yamaliiiiiiih, jalan belom bisa bener dan masih ngempeng. Nonton orang makeout. *urut kening yang pusing*

Parahnya ya, tahu gak sih gw nonton jam berapa? 21.30 yang selese jam 23.30-an.

Please dong deh Bapak Ibuuu, bukan berarti kalo lu dulu lihat RoboCop (ato film apapun) itu di masa SD ato lebih kecil berarti anak-anak lu juga harus gitu. Yagaksiiihhh.

Dari trailernya aja udah ketahuan gimana kadar “gelap”nya reboot RoboCop ini loh. Menurut gw sih ketahuan gimana ya. Coba lihat deh trailernya.

Ah entahlah. Semoga gw bisa ngegedein Aaqil dengan bener aja sik. Kayak udah paling bener aja ya gw.

*lempar bom asep terus ngilang kayak ninja*

Advertisements

124 thoughts on “Think Before Taking Your Kids (to Movie Theatre)

  1. Iya padahal Udh ada jelas rantingnya G, PG, PG13, R.. Tapi kayaknya banyak org emang ignorant ya… Gak pake mikir impact nya ke anak2nya dan juga ke org lain yg Mgkn terganggu krn ada anak2 di bioskop pas ntn film yg bukan buat anak2. Too bad emang…

    Like

  2. Robocop idola ku banget, bajunya aku punya banyak dan segala warna. Heheh.. Tapi ngeliat trailer di atas, err agak kurang selera nontonnya. Gimanaaa gitu. Masa yang uda punya anak ngga ngerti sih kalo film itu untuk orang gede? Lagian jadwal mainnya itu malem banget.. Jam segitu mah pas kecil uda diseret ke kamar buat bobok. 😦

    Ya ngga papa kali Bang, ngapain sih mikirin perkataan orang. Apa yang dirasa bener ya uda jalanin aja. In Shaa Allah Aaqil bisa jadi anak yang baik itu pasti didikan dari ayah bundanya.

    Like

    • RoboCop yang jaman dulu emang ceritanya termasuk ‘anak-anak’ Beb dibanding yang baru ini, makanya itu, jam tayangnyaa ja udah gak bener kan ya. Memprihatinkan sekali emang…

      Like

  3. wew aq aja yg segede gini kalo bisa kagak pilih jam segitu buat nonton. bisa bisa gak dibukain pintu pulangny tar
    *kmudian tidur di teras
    eh tp iya loh skrg sering lihat baby2 di bioskop. apa lg tren?

    Like

  4. Terimakasih pengingatnya, mas.

    Robocop terbaru … saya coret dalam daftar film tontonan keluarga.

    Film yang kelihatannya untuk anak-anak ternyata menjebak, seperti film Frozen, ada making out nya yang begitu lama.

    Like

  5. waduh… demi kesenangan ortu, anak yang dikorbankan. kasihan banget.

    BTW, pegawai bioskop nggak ada yang ngingetin yah kalau flm in dan itu nggak layak ditonton buat anak-anak dan sound systemnya kurang cocok buat telinga bayi misalnya?

    *udah lama nggak nonton di bioskop. paling nyewa VCD. tapinya ya, bukan selelu film terbaru. kalau sekarang nyari film terbaru di server.*

    Like

    • Pegawai bioskop mah cuek bebek Bang, lagian tiket udah di beli, kalo dilarang bisa-bisa berantem. Tapi mereka sih kudunya tetep bertanggung jawab ngingetin ya.
      Boleh ngopy ga Bang filmnya? *langsung bertamu bawa harddisk*

      Like

  6. Masya Allah

    Demi apa coba ngajak anak kecil nonton begituan ?

    Demi anak ? Enggaklah
    Itumah demi mereka sendiri!

    Gak tau neh aku paling emosi liat yang beginian wkwkwkwkw
    Îγα™ ya jadi inget robocop jaman SD wakakaka masih inget aku, dulu kalo wes lihat itu kayaknya keren

    Like

  7. mbok ya kl mau nonton film dewasa gitu bapak ibunya nonton sendiri2 aja, gantian, kalau anak nggak ada yg jaga kan…
    atau puasa aja nonton sekalian, film bagus masih akan terus dibuat kok

    Like

  8. Waktu zamannya Iron Man 3, Zia merengek minta nonton karena semua temannya di TK sudah nonton. Waktu nonton American Hustle sama Yuga jam 9 malam, ada anak kecil yang ikutan nonton sama ortunya. Hadeuuuh parah juga ya. The Raid katanya banyak anak kecil yg ikut nonton.
    Gue sama Yuga kecewa di sekolahnya ada bioskop kecil, ternyata akhirnya Zia nonton Iron Man 3 di sana *pengen marah2x ke KepSek*. But she confessed that after 10 minutes she ran out the class because she was too scared. Ada hikmahnya sie gue bisa kasih ceramah kalau mommy and daddy know best, jadi harus patuh sama kami hihihihihi.

    Like

    • Eyaampuuuuun, itu demi apa muterin Iron man 3 buat anak-anak. Banyak bener orang yang gagalpaham kalo film superheroes gak semuanya cocok buat anak-anak deh. Apalagi jaman sekarang kan hollywood berlomba-lomba bikin superheroes semanusiawi mungkin,,

      Like

  9. sedih juga ya liat balita nonton film dewasa,, skrng mmg sptnya banyak anak2 yg terpaksa dewasa…. 🙂
    btw, untung mas dani nonton sendiri ya 😀

    Like

  10. Klo filmnya ratingnya bukan buat anak2 ya jangan diajakin atuh ya.. kasian anaknya. Apalagi klo midnight. Sigh. Film animasi aja gak semua buat anak2 koq. Kasian anaknya deh pokoknya.

    Like

  11. Seringkali, orang tua itu suka ngga mikir saat bawa anak, mikirnya anak2 itu ga ngerti apa2 jadi dibawa aja. Bukan karena mereka pikir RoboCop itu film anak-anak. Mendingan kita sebagai orang tua, ambil aja film yang di atas jam 9 malam atau midnight show deh kalau mau nonton film PG 13 above.

    Like

    • Nah, pikiran itu sempat terlintas di pikiran Bu Le, tapi ya apa mereka sebo*** itu p mikir kalo anak kecil itu gak ngerti apa-apa? Malah bikin saya tambah gemes deh. Huehehehe..

      Like

  12. Aku dulu pernah nulis juga soal nonton ini, dan aku nyinyirin ortu yang bawa anaknya nonton Batman pliiiissssss…. , Edi itu reweeel banget soal bawa anak nonton, aku malah suka takut anak jadi terlalu ‘steril’. Dia rela nonton trailernya dulu, dan cari review di mana-mana dan tunggu semua orang nonton dulu, biar deh kampungan belakangan nonton tapi biasanya kalau makin banyak yg nonton, akan keluar tuh komen komen selain “bagus banget’ atau ‘keren’. Pas Frozen untungnya aku udah ngeh yg ada adegan pacaran ya,jadi aku udah siap-siapin omongan ke krucils. Aduh film hollywood ini Plane aja ada adegan flirting gitu loooh. Plane, gituuuu. Sebenernya Lego kami agak kecolongan karena diajak movie date sama temen skul EPhraim, itu adegan kekerasannya banyak deh, dan ya itu ada cinta cintaan jugaaaak. AKu jd pengen curhat soal ini deh. Aku sama hubby jg dulu berdebat soal Despicable Me, Cars dll gitu deh. Dan bener tuh, aku baca kmrn komen si Jihan ya, a picture can paint a thousand words, Itu A picture doang ya, A picture doang, kebayang gak ribuan picture di dalam beberapa menit adegan film itu huhuhuhuhuuuuu

    Like

    • Ahahahahah Mak, bikin postingan di kolom komen juga gak papah kok. Stealing the thunder apaan sih mak? Hahahahahaha.
      Eh aku juga gak mau Aaqil terlalu steril kok Mak. Cuman ya itu tadi sama seperti dirimu, semuanya kudu disiapkan kan ya? Bukan ngajakin anak umur batita nonton orang makeout. Haiiyaaah. Emosi lagi ingetnya. Hahahaha.

      Like

    • Ikutan ah, nyimak.

      etapi,,awalnya yang mutusin untuk nonton itu bapak ato ibunya ya?

      Adegan “syuuur”, *jadul bgt sih istilah gue, itu bakalan diingat di otak anak. Makanya gue juga serem bgt sebenarnya kalo gue kan juga udah ngasi anak2 nonton, ngegame, nah di sekitar page internet kan kadang ada juga pornographi berseliweran yah, kaya gitu kan gampang di klik ya maak *dani kalo ngga ngerasa mak mak ga perlu dibaca “mak”nya yah.

      Yah, gue juga agak esmosi *walo gue ga seesmosi dani sih, ini kan bukan blog gue, masa gue esmosi di blog orang, waktu tau jam nontonnya ampir midnight gitu, damn banget ga sih, kasian anaknya.

      Like

    • nah itu, entah bapak ato emaknya ya Mba. Kayaknya sih bapaknya secara yang seneng film robot kan ya bapak-bapak ya.
      Kalo masalah internet mah emang bahaya banget. Buka situs berita aja ada iklan daleman bisa loh ngelink ke web anonoh…

      Like

    • Hoooo. MAsih belom ngerti maksudnya dan kemudian dilanjut dengan googling. Hahahaha. Ternyata, gakpapah koook. Kalo saya sih suka komen yang nyeleneh biar orang yang bewe penasaran sama postingan pemilik komen. Hihihi.. 😛
      *naikin traffic *hahahaha

      Like

  13. Saya sudah bertahun-tahun nggak ke bioskop. Tapi seingat saya dulu jaman saya kecil kalo filmnya untuk dewasa itu anak kecil nggak dibolehin masuk sama yang jaga di pintu. Sekarang kayaknya nggak seketat itu ya? Jadi rating itu cuma sekedar tempelan basa-basi doang. Dan ortu juga nggak pernah merasa harus memperhatikan sebelum ngajak anak-anak nonton.
    Untunglah Aaqil punya bapak yang perhatian kayak mas Dani

    Like

    • Iya, nggak seketat itu sayangnya Mba.
      Gemes juga sih lihatnya. Mungkin penjaga bioskop takut berantem juga kali ya sama penonton yang sudah beli tiket, tapi kan emang risiko profesi kayak gitu..

      Like

  14. Sama Dan, gw jg suka sebel deh klo ada ortu yg bw anaknya ntn film yg ga cocok sama usia anaknyaaaa.. tapii mgkn mereka emg kebelet pengen ntn dan anak2 ga ada yang jaga dirumah misalnya, yaaaa mestinya sihhhhhhhhhh NGALAH KALEUUSSSS salah satu dr mereka ntn duluannnn *esmoni*

    Like

    • Yeee. Sabar Yeeee.. padahal nonton gantian juga ga ada salahnya ya kalo emang niat pengen nonton gitu. Tau deh ya. Prioritas orang kan beda ya. Tapi ya tetep aja sebel lihatnya guweh. Hahahaha.

      Like

    • Aku sependapat sama yeye, mereka mungkin kebelet nonton tapi gk bisa ninggalin anak. Hahahha soalnya itu nasipku skrg, gk bisa ngebioskop krn gak bs ninggalin Amanda, cuman ya gak mau mekso kayak bapak ibu itu ketimbang kenape-nape sama anak, ya udah emaknya cukup gigit jari aja, beli dvdnya aja, tonton kalo anak udah bobok 😛

      Like

  15. aku pernah nonton sekali bawa anak. waktu rectoverso. nonton pas hari2 terakhir, jadi bioskopnya sepiii… untungnya si anak heboh sendiri sama mainan 😀

    Like

    • Iyaaaaa

      Muridku sudah beranggapan ciuman adalah hal wajar dalam pacaran dan pacaran adalah ketika cewek dan cowok itu suka dan gak akan selingkuh dan selingkuh adalah ketika salah diantara mereka jalan bareng denga cewek lain jadi gakbisa nikah dan nikah itu adalah ciuman ditempat ibadah dan berakhir hamil setelah itu punya anak dan cerai

      Aku berapa kali harus meluruskan mindset si anak anak bangsa ini ya jangan lihat sinetron

      *elusdada*

      Like

  16. Makanya aku jarang nonton di bioskop setelah punya anak, kalaupun nonton ya film anak. Jadi andalannya DVD. Kalau suamiku kepingin banget nonton silakan nonton sendiri hehehe daripada harus bawa anak kecil nonton film bukan film untuk umurnya ya

    Like

    • Iya Mba lid. Saya sama Bul juga sepakat kalos alah satu dari kami pengen nonton ya nontonnya sendiri aja. Biar anak di rumah dijaga salah satu dari kami. Kalo nggak ya DVD. Murah. Huehehehe.

      Like

  17. sadis kali itu bapak2 yang nggotong (istilah si dani ini macam di medan pulak kudengar) anaknya yang masih pake soother (#sikap ga mau bilang pacifier karena jualanku bilangnya soother) itu ckckckck
    aku pernah juga dulu nonton film breaking dawn itu bayangken aja anak seumuran TK gitu diajak mamaknya nonton pilem itu daaan bayangkaaan dikala semua manusia serigala dan vampir berciuman gitu trus emaknya jelasinnya gimana ya? apalagi pilem robocop yang keknya sadis itu tak terbayangkanlaaah

    Like

    • Ooooh. Baik Kak. Soother ya. Hehehe.
      Haiyaaaaah, parahnya itu ngajakin film yang jelas-jelas butuh penjelasan hanya untuk jenis makhluk di film itu, eh ditambah pula yang genrenya hollywood romantic movie. Gilingan!

      Like

    • iya itu baru satu kali dan dulu pernah juga pas aku nonton sama patjar ntah apa judulnya film agak seram2 gitu yang rada horror aku aja takut kali pas manusianya nonjok hantunya terus tangannya masuk ke mulut yeks gitu kan kekmana itu ditengok anak kecil selo pulak mamaknya nonton

      Like

  18. kayak dulu waktu aku nonton iron man ato harry potter, banyak org tua yg bawa anak kecil… padahal kayaknya film2 itu termasuk robocop juga, bukan film yg layak ditonton anak kecil ya… kadang ga ngerti deh, org tua nya yg ga baca resensinya ato emang ga ngerti, ato emang mereka yg pengen nonton mengatasnamakan anak ya hehehehe…

    Like

  19. Entah mw ketawa apa sedih. Emang org tua yg katanya smart, dan apa2 ngaku modern cari di internet. Termasuk cari jadwal nonton film, bwooo dibaca dulu sinopsisnya. Termasuk ratingnya.
    Jadi inget nton TED ama dd, banyak banget bocah yg nton. Ntah dia berimajinasi boneka teddy pake wortel bwt masak sup mereka lagi. Mungkin rating film harus d tulis pake font 72 x yaaa biar kebaca gt

    Like

  20. Berarti aku g boleh nonton ini ya mas Dani? Aku kan masih anak-anak… 😦

    Mas Dani jahat ninggalin aaqil dirumah sama mamanya sendirian…
    MAS DANI JAHAT!!!!

    *beneran di block mas Dani*

    Like

  21. ASLIIIII INI BENERAN NYEBELIN.

    Semalam aku kan nonton Robocop bareng teman-teman, gilaaa banget ada anak kecil masih ngedot ikutan nonton! Terus ortunya itu aduuuh gengges banget duduknya, ngalangin orang yang nonton di belakangnya, a.k.a itu aku. Ya gitu dech, Robocop kan BUKAN film anak-anak. Astaga…

    Like

  22. Jadi inget nonton hum apaan yah pentas seni musikal gitu, bukan karena ada adegan dewasanya sih. Ada orangtua bawa anak, trus anaknya nangis-nangis, trus enggak keluar gitu, gengges banget syitttt~

    Like

  23. untuk dua anak abegeku saja aku takut2 ngijinin mereka nonton. sebisa mungkin gak usah deeh… krn pasti ada (walo dikit2) adegan ciuman lah minimal… tapi ya kadang susah nolaknya. Gak bisa kularang, sejauh ini cuma bisa kuminimalisir.
    yg ttg pengaruh satu gambar itu ternyata bener kata bu Elly Risman.. ttg bahayanya gambar.. krn tersimpan di perpustakaan otaknya anak2.. duh.. hrs lebih ati2..

    Like

  24. waduuuh parah yaa, masa ‘bayi’ diajakin nonton film sangar :{
    while teman2nya masi ntn baby tv, mickey club house endebra endebre…aku si baru pertama kali ngajakin kika ntn film di bisokop itu cuma frozen (tapi ngga ada adegan ciuman bibirnya anna sama kristoff deh, di sensor kali ya)

    haha kepengen ntn The Wolf of Wallstreet ya? sama banget kaya bapake anak2, sampe istrinya ini diseret2 diajakin nonton dan berakhir masup angin….pas nonton pas puasa
    buka puasa cuma minum milo eh taunya filmnya ga kelar2 -.-

    Like

    • Naaaahhhh… bener kan ya Mba ngga ada adegan ciuman bibirnya Anna dan Kristoff… seinget saya emang adegan ciumannya antara Hans sama Anna yang akhirnya gak jadi itu..

      Sayah belom nonton Wolf of Wallstreet. Nunggu DVDnya saja. Hahaha..

      Like

  25. hiiih..amsyong deh tuh bapak2 ama ibu2 itu..
    mbok ya, di cari2 dulu referensinya sebelum nonton..cocok apa ngga buat di tontong anak2 balita..dan jamnya nontonnya itu looh… hampir midnight selesenya… hiiih *ambil parutan*

    padahal di trailernya udah jelas2 kok filem ini ga cucok sama anak2 balita..ckckckck

    Like

    • Iya Deeeeees. apa koneksi internet terlalu mahal ya buat mereka sampe gak bisa lihat trailer gitu? Huhuhuhu. *pinjem parutan Desi
      *kemudian marut kelapa sambil nonton Maria Mercedes

      Like

  26. Hiks bener pak Dani, udah ngga sesuai umur, kadang rame sendiri krn bosen, trus bolak balik berdiri utk ke toilet. Sy inget dulu pas kecil di ajak nonton starwars, trus sampe skrg ketakutan bener sm Darth Vader :/

    Like

    • Iya banget Mba Indri. Belom kalau nangis, atau mau nyusu. Kan mengganggu yang lain (maaf karena saya juga bayar pas nonton) kalo misalkan memang orang tuanya tidak memikirkan anaknya.
      Waaah, kalo saya sampe sekarang takut sama pocong Mba. Padahal kan itu tatacara yang benar ya untuk memakamkan orang meninggal di agama saya, karena dulu diajak nonton suzana yang ada pocongnya nakut-nakutin. Dendam Malam Jumat Kliwon kali ya..

      Like

  27. Eyampun, udah jam segitu aja masih ada ya yang bawa anak-anak??

    Tapi emang deh, film2 hollywood sekarang musti ati2 banget dan filternya musti kuat banget, secara yang kartun aja ada aja adegan yang gak pas buat anak-anak…huhuhuhu….jaman sekarang ini yaa bikin mendidik anak kudu lebih ekstra hati2 ketimbang jaman ortu kita dulu

    Like

  28. Oooooh ini tulisan gue setuju banget mas. Banget. Kayanya ortu disini kok kayak kurang selektif ya kalo urusan bioskop. Maaf kalo tulisan gue kesannya judgemental. Gue sendiri belum jadi ortu tapi kalo gue jadi ortu gue bakal lebih selektif urusan bawa anak nonton ini deh. Satu, soal film nya. Kalo Robocop gue masih oke lah mungkin masih ada ortu yg missed. Mungkin masih ada yg mikir, oh gue waktu kecil juga nonton Robocop kok, tapiii kalo sampe bawa anak nya yg masih belum lagi balita itu nonton DIE HARD itu gue gak ngerti deh 😦 . Dua, jam nonton juga harusnya di pikirin kali yak, kasian banget anak anak kecil itu mesti nonton mid nite (gue sering banget liat, banyak). Itu kan udah jam nya mereka tidur, wajar kalo mereka jadi rewel. Pernah gue nonton mid nite Iron Man dan di belakang gue bawa anak kecil, dan sepanjang film mereka rewel, ganggu banget. Ga nyalahin anaknya lah, mereka pasti ga enjoy juga nontonnya 😦
    Hmmm jadi emang ortu perlu mikir bener bener ya sebelum bawa anaknya nonton ke bioskop, jangan bablas. Iya sih pasti kalo ada film keren ortu juga manusia pengen nonton lah, cuma baiknya bawa anak/engga bener mesti dipikirin lagi 🙂 . Errr kalo gue udah jadi ortu sih mending ya udah lah nonton di dvd aja daripada bawa anak gue ke bioskop, mending uang tiket nya buat beli susu *edisi emak medit* 😆

    Like

    • Hahahaha. Selain buat beli susu May, bisa buat dana pendidikannya nanti. Hahahaha.
      Gilingan anak kecil nonton die hard. orang tuanya udah gak waras menurut gw sih. Dan kalopun dia gak mikirin anaknya sendiri mbokyao mikirin hak orang lain kan ya untuk nonton dengan senang. 😀

      Like

    • Tull :), lumayan kan nonton sekarang berdua aja udah 100ribu 😀
      Emang tuh, gemes deh gue pas nonton Die Hard ngeliat anak anak itu masih di bawah umur pada di bawa ortu nya nonton 😦 . Kesian masih kecil kecil udah di cekokin adegan kekerasan. Makanya itu edukasi soal bawa anak nonton di bioskop ini perlu di adain kali ya 🙂

      Like

  29. Benaarr sekali mas Dani, emang banyak banget orangtua yag bawa anaknya ke bioskop buat nonton film yang ga sesuai sama peruntukan umur anaknya fiuuh!! Harusnya petugas bioskopnya harus lebih ketat lagi ya, anak kecil dibawah umur ya ga boleh masuk kalau filmnya ga sesuai *whuuaa, udah lama ga blogwalking*

    Like

  30. Sering ngalami juga.
    Kasihan sama anaknya malah. bukan sama ortunya. diajak nonton midnight… anak masih di bawah 3 tahun. sering tuh nemu yang gitu, bahkan pernah lihat pasangan seleb indo yang seperti itu juga. Gak habis pikir sih. untuk apa gitu?

    Like

  31. Berpikir 1000 kali … eh 2 kali aja deh … untuk ngajak mereka…
    tapi kayaknya mas dani cuma berpikir 1 kali dan nggak ngajak mereka … wakakakaa….

    sekarang susah mas, cari film yang gak ada adegan itunya

    Like

    • Banyak sih mas film anak yang masih layak tonton. Dan gak salah juga kalo orang tua mau nonton film yang ratingnya sudah untuk dewasa, tapi ya itu tadi, mbok ya ga usah ngajak anak kecil.. Hehehe.. Cerewet ya saya Mas..

      Like

  32. Jaman aku kecil yang suka kutonton itu Ultraman, doraemon, anime2 anak2 dan macem2 kayak RoboCop atau Superman tuh baru tahunya kelas 6 SD. Kalo Emak sih ga pernah ngebatasin nonton film atau acara TV, terus akunya juga emang ga suka nonton yang film atau acara aneh2. Kelas 4 SD temen2ku udah pada tau Pretty Woman, aku mah ga ngeh itu apaan. Entah karena akunya yang ga terlalu ngikutin atau gimana, tapi waktu kecil sih kayaknya belum tersentuh sama konten-konten yang ga sesuai umur. Contoh aja kalau nonton Shinchan, itu bukan tontonan yang baik karena perilaku Shinchan itu buruk. Orang tuaku ngelarang nonton sebatas soal waktu, bukan isi. Apalagi pas ada adegan papanya Shinchan ngebayangin cewek berbikini, kan bahaya tuh. Tapi ga ada larangan untuk nonton. Jawabannya gampang aja, karena kebanyakan orang tua berpikir hal kayak gitu ga akan di cerna sama anak. Bahkan sampai sekarang meskipun udah sangat ngerti, pemikiran orang tua masih begitu sama anak. Itulah kenapa banyak yang ngebiarin anaknya yang bahkan belum bisa jalan ikutan nonton film atau acara yang ga sesuai umur, karena dipikir mereka ga akan ngerti. Paling-paling juga lupa, padahal belum tentu.

    Like

    • Waduh, itu mah orangtuanya yang parah, justru anak kecil akan merekam gambar dan apa yang mereka lihat di otak dan hasil penelitian bilang kalo anak yang sudah terekspos sama konten negatif kalo gede gak akan bisa membedakan batasan yang pantas dan nggak. Haduh sedih ya kalo kayak gitu mah..

      Like

  33. Jiaaah.. emang chasingnya robot – robotan tapi jalan ceritanya ya bukan seperti toys story 😀
    termasuk ortu egois sih, yang enggak bisa menahan hobi nontonnya atau mungkin hobi nonton robocop atau apalah demi kesehatan mental si anak

    Like

  34. anggap saja mereka sedang melakukan “akselerasi sejarah”.. kan lagi ngetrend tuh, sayang kalo anak nggak diajak menikmati dan mengikuti trend budaya, hahaa
    bisa ketinggalan jaman nanti…
    biar sekalian jadi generasi ajur mumur…

    Like

    • Hahahahaha. Kasihan orang lain Kang, kalo misalkan ternyata anaknya mereka jadi orang yang (amit-amit) seneng kekerasan kan yang kasihan anak orang lain yang bener-bener jaga anaknya..

      Like

  35. iya gw juga punya kekuatiran yang sama Dan.. ini baru film yang dulunya kita agung-agungkan sebagai film anak-anak loh yah.. yang parah ada loh orang tua yang tega banget ngajak anaknya nonton conjuring… hadeeeeh

    Like

  36. Pingback: [Movie Review] RoboCop | danikurniawan

  37. Persis, Mas Dani. Saya juga kaget pas ada adegan di kamar itu. Dan errr… saya langsung lirik2 anak2 yang buanyak bener nonton pas malam ini. Langsung deh ngedumel “Duh, ini banyak anak2 lho yang nonton”. Besoknya pas mau nonton I Franskeinsten *bener ga ya nulisnya* masih banyak tuh ortu yang ngajak anaknya nonton Robocop -_-‘. Mau ingetin bingung juga saia.

    Waktu sy mau nonton Comic 8 ada anak sama bapaknya di bioskop. Si anak merhatiin banget poster Comic 8. Langsung deh si Bapak narik si anak dari poster dan bilang “Itu bukan buat tontonan anak kecil.” Coba semua Bapak kayak Bapak itu. Yang peduli apa yang boleh dan belum boleh ditonton.

    Btw lagi… yg Frozen saya juga nggak ngeh ada adegan kissingnya.

    Like

    • Naaaah, iya Mba, kayaknya yang kissingnya Anna sama Kristoff di cut deh. Pas saya nonton gak ada, tapi sayangnya cutnya gak di semua copy film sepertinya.
      Saya akan berusaha kalo lain kali saya nemu kayak gitu lagi akan saya coba ajak ngobrol ortunya. Semoga inget lain kalinya..

      Like

  38. Bioskop jg harus bertanggung jawab, krn merekalah yg lebih tau dg alur cerita film. Mereka harus membatasi bahkan harus melarang anak anak menonton film yg tdk layak utk mereka.
    Seperti ketika saya kecil dulu.

    Like

Comments are closed.