Just Stay Put and Look Back

…..and be thankful.

I write this as a self reminder.

Kelelahan

Kelelahan

Weekend kemaren gw pulang ke Cilegon. Bareng Bul dan Aaqil tentunya. Berangkat langsung pulang kantor jum’at malem karena toh jalurnya sama aja lewat tol Jakarta-Merak. Males bolak-balik rumah dulu.

Hari Sabtu pagi yang biasanya habis subuhan gw molor sementara Mama sibuk siapin sarapan dan bebersih rumah eh entah kenapa gw kok kebangun jam 5an dan gak bisa tidur lagi. Karena di sofa dan Mama juga lagi lihat tivi, yaudah deh gw nongkrong-nongkrong dengerin ceramahnya Mamah Dedek di tipi.

Menjawab salah satu curhatan Ibu-Ibu pengajian si Mamah kalo gak salah menjelaskan soal bersyukur:

“Yaelah Buuk, kalo bersyukur mah gak perlu dibanding-bandingin sama orang lain. Cukup lihat diri aja sendiri ke belakang, nah gimana tuh kondisi sekarang? masa gak bisa mensyukuri jugak?”

Trus kemudian dilanjutkan becandaan khas Abdel dan langsung aja keinget sama komen gw di postingannya Baginda Ratu Fitri soal prioritas (btw cukup klik salah satu link karena link yang pertama langsung ke komen gw dan link ke 2 ke postingannya).  Gw langsung berasa diingetin alangkah kurang bersyukurnya gw itu.

Beneran sih sampe sekarang gw merasa hidup gw itu bagus banget dibandingkan banyak orang yang gw lihat sehari-hari di jalan. Ada bapak-Ibu sekeluarga yang naik motor gerimis-gerimis sementara gw bisa naik mobil enak. Ada bapak-bapak masih kudu nyangkul tanah belepotan panas terik sementara gw tinggal duduk di meja ketak-ketik pake ac lagi dan hal-hal semacam itu.

Pertanyaan dari si Baginda Ratu Fitri terus terngiang-ngiang. Kalo pembandingnya (dalam bentuk orang lain) habis nah trus gak bisa bersyukur? Hahaha.

Ini emang gw yang gablek sih, ngapain bandingin diri ini sama orang lain? ya bandinginnnya sama diri sendiri dong. Bandingin dulu gimana sekarang gimana. Dulu dirimu mikir apa sekarang mikirnya apa.

Dengan mbandingin sama diri sendiri jadinya bersyukurnya jauh lebih tulus ikhlas dan dalem rasanya. Belom lagi ditambahin dengan perasaan ingin selalu lebih baik ke depannya yang timbul.

Udah deh ah gitu aja kok. Paham kan ya Dan? Inget ya, gak usah banding-bandingin sama orang lain.

Advertisements

62 thoughts on “Just Stay Put and Look Back

  1. Cilegon? Si uppa kerja disana (hahah ooo)
    Yup bener banget ttg bersyukur ini. Eh tp kalo soal banding2in ini gw suka terapin ke parents at school. Jngn suka banding2in ama anak lain krna tiap anak beda. Tapi bandingin anaknya awal masuk skolah gmna dan skrng udah ada progress apa. Bukan musti cemerlang spt si A. Gw rasa pointnya sama ya dan

    Like

    • Eh dimananya? Lu sering ke sana juga? Kali aja pas wiken bisa kopdaran di sonoh. Hahahaha. Eh soal murid sekolah ini bener banget Jo. Jangan sampe dilakukan banding-bandingin gitu. Beban mental jadinya

      Like

  2. menurut saya mengeluh dan bersyukur itu dua sisi koin.
    ga mungkin kita bisa mengeluhkan keadaan kalau sedang bersyukur kann..

    kadang kalau saya lagi dalam kondisi “the lowest point of my life” biasanya berusaha buat mensyukuri hal hal kecil, seperti bisa BW ke blognya paporit akuh.. atau akses internet yang cepat 🙂

    Like

  3. saya gak sengaja denger (masih setengah sadar di kasur soalnya) episode yg itu, dan langsung kebangun. bener juga. pagi itu, orang lain mungkin udah sibuk belajar, kerja, dagang, nyangkul, dll, saya masih leyeh leyeh (kuliah sore mulu sih soalnya hehe), dan sering banget mengeluh. setelah bener bener bangun dari kasur, saya langsung lari pagi keliling kampung 6km. orang lain banyak yg berusaha buat berdiri pun susah.

    Like

  4. Belajar selalu mensyukuri setiap apa yg diberi Allah agar hidup lebih tentrem…
    Kata orang jika kita membandingkan diri dan iri dengan kedalaman dan keshalehan seseorang itu perlu, untuk memacu kita untuk menjadi lebih baik.

    Like

  5. just stay put and look back… and be grateful.
    Simple words but meaningful…
    Kalau bandingin sama orang lain, pasti gak da habisnya ya Dan. rumput tetangga lebih hijau kan. 😀

    Like

  6. Iya bener dan. Kadang rasa syukur kok bandingin dg yg lebih sulit hidupnya dari kita, dan biasanya secara materi, padahal hidup ga hanya materi kan dan. Jadi ya lbh baik syukur itu ya karena kita emang merasa harus bersyukur, bukan krn siapa siapa.

    Like

  7. Persis kayak yg aku post dipathku hari kamis kmrn.. aku lagi bersih2 rumah lama kami yg insyaAllah mau ditempati lagi.. disana aku rasanya dejavu memikirkan betapa kehidupan kami berubah dan jauuh lebih baik.. dan aku nyontek yo!

    Like

  8. Pingback: Keluarga Rahman

  9. Kalau membandingkan ke orang lain yang lebih baik dan bagus …
    dalam rangka untuk memacu kita untuk menjadi lebih baik lagi
    Saya rasa tidak apa-apa …
    Ini menurut pendapat saya

    Salam saya Dan

    (15/2 : 7)

    Like

  10. Ah, iya banget ini Mas Dan. Kalau udah urusan banding-bandingin bawaannya kok ya jadi kayak kurang bersyukur ya 😦 kebiasaan yang jelek sebenernya ini tapi terkadang suka diluar kesadaran aja gitu ckck.

    Btw, aku juga kangen main ke Cilegon, kangen perjalanan bis Merak-Bandung. Aaaaaaak 😀

    Like

  11. iya emang bener tuh semakin kita ngebanding-bandingin dengan orang lain, rasa syukur kita bisa berkurang karena selalu merasa gak puas dengan apa yang udah kita punya..

    Like

  12. Aku juga secara ngga sadar suka banget membanding-bandingkan diri sendiri dengan orang lain. Banyak hal malah. Hahah.. Jadinya ya begitu itu, kurang bersyukur dan selalu aja merasa kurang. Misalnya, orang punya kamera mirrorless kok aku belom punya ya. Hihihi.. :p

    Tapi kalo dari satu hal kita bisa ngikutin atau lebih dari orang yang kita bandingkan, pasti nanti muncul lagi yang baru. Ngga akan bisa ditandingi jadinya, Jadinya pake psikologi terbalik aja Bang, tetep membandingkan tapi ke arah yang positif.

    Oh ya, sama ini nih yang aku baca di buku psikologi, katanya belikan lah sesuatu yang Ibu atau Ayah inginkan. Katanya dengan melihat dan merasakan ekspresi kebahagiaan dari beliau, akan membuat kita lupa dengan apa yang dimiliki orang lain.. Masih dalam tahap belajar juga sih *ngelirik harga oven*

    Like

  13. wajar si klo kita mash suka membandingkan diri dengan orang lain apalagi yang hidupnya lebih “baik” dari kita kayanya kita yang udah paling meranaaaa didunia..akupun dan masih suka gitu.

    tapi gak wajar klo kita gak bisa saling berbagi dengan orang2 disekitar yang masih membutuhkan pertolongan kita or istilahnya tutup mata kesanya kita egois dan gak bersyukur sama apa yang udah Tuhan kasih kekita.

    bukanya gue sok2 gimana si dan tapi dengan cara berbagi dan perduli dengan keluarga terdekat or teman2 atau siapapun itu bisa sebagai reminder kalau kita orang yang paling beruntung didunia 🙂

    Like

  14. Simple but not simple.

    Simple ngomongnya gak simple menjalaninya, secara kita itu manusia yang punya hasrat dan itu yang bikin kita gak pernah puas, di sisi lain kita itu punya agama untuk membatasi/memperbaiki hasrat kita agar tak meledak .
    (Wakakakak ngelindur aku kok bisa ngomong gini)

    Yo wes intinya gitu dah

    Like

  15. Kalo gw, tiap mau menjelang tidur, selalu ngereview sendiri tentang hari ini yg udah gw lewatin. Bersyukur bila ada yang harus di syukuri dan berusaha ikhlas klo memang ada yang harus gw ikhlasin.. Simple.. tapi susah nerapin nya,, gw br bisa begini setelahhhhh………….. uhmmmmmm………. nikah deng 🙂

    Like

  16. aduh, kok namaku disebut2 sih..? Belum pake bedak, iniiiii. Jilbab masih berantakan pulak… *ambil kaca* 😆
    Hahaha, Daniii.. aku justru inget soal bersyukur dgn keadaan kita sekarang gegara postingan teh Noviana Dewi itu, loh. Eh, beliau suka main kemari nggak, ya? Yah, pokoknya bener banget lah yg kamu bilang. Tinggal ingat2 kondisi kita di masa lalu, dan mari ucap hamdallah dgn kondisi kita yg sekarang. Lanjuuttt berdoa semoga besok2 kondisinya jauuuhh lebih baik. Kalo nggak baik gimana? Tetep bersyukur, dong. Kan kemaren2 udah dikasih kesempatan ngerasain yang baik2…Nah gimana, udah mirip mamah dedeh, belon…? Jangan bilang lebih mirip abdel, yah! *uhuk* 😆

    Like

Comments are closed.