Jadi Nasabah Cerdas

Iye, Selfie Gw Lagi (Silahkan muntah)

Iye, Selfie Gw Lagi (Silahkan muntah)

Disclaimer: Postingan ini sama sekali tidak bermaksud untuk menimbulkan keraguan dan kecurigaan ke profesi banker. 

Gw kepikiran sama salah satu acaranya Suze Orman. Waktu itu dia bilang:

Whatever happens you gotta get in charge for your own money!

Nah lho, ngomongin duit. Hahaha.

Di Indonesia, orang yang punya duit kayaknya lagi ngetrend ya make yang namanya financial planner ato personal wealth manager. Sementara yang belom punya banyak duit sampe kudu diatur sama planner/wealth manager kayak gw gini (maksudnya gw gak punya duit sebanyak itu, bukan duit gw udah sampe diatur sama planner/wealth manager ya. Hahaha. *padahal yang baca juga ngerti*), palingan kudu susah payah ngatur rekening dan mindah-mindahin dana dari rekening yang satu ke rekening yang lain demi kemaslahatan hidup kita bersama.

Ya gak sih? ya gak sih? Nggak ya? Anggep aja iya lah ya.

Dari pengalaman gw kerja di Bank Mandiri jaman di cabang dulu (iyaah gw sebut merek ini buat naikin hitstats kayak katanya Mak Sondang yang katanya Baginda Ratu Fitri. Hahahaha), banyak loh orang dateng ke cabang trus bilang: “Uang saya sebaiknya ditaruh di mana ya Mas/Pak Dani?”. Apalagi kalo orangnya itu awam sama yang namanya dunia keuangan.

Untungnya sih Bank Mandiri selalu mengajarkan customer focus dalam melayani nasabah. Jadinya ya gw kasih solusi ke mereka sesuai dengan produk yang ada di bank yang gw jual. Apalagi dulu itu di training selalu ditekankan jualan yang lebih efektif adalah jualan dengan berdasarkan kebutuhan nasabah.

Sebagai hasil didikan yang baik dan benar ya gw jualannya sesuai sama apa yang dibutuhkan nasabah. Gw selalu nanya balik ke nasabah: “Ibu/bapak ada rencana apa?” Dan dari situ mengalir lah konsultasi yang ujungnya gw berhasil jual produk yang di cabang lain mungkin ga ada yang jual. Termasuk Reksadana.(pantesan cabang gw dulu ijo mulu targetnya *kemudian diinjek gajah lampung*)

Tapiiii, kepikiran gak sih kalo sebenernya orang yang jualan ke kita di bank meskipun dengan cara yang sangat halus dan cara jualannya dengan berdasarkan kebutuhan kita, sebenernya mereka juga dikejar target lebih-lebih yang paling nggak banget adalah mereka bakalan dapet komisi tertentu kalo berhasil menjual produk tertentu?

Percayalah motivasi orang jualan produk itu macem-macem loh. Target di bank itu gila-gilaan. Kalo misalkan gak tercapai bisa aja bonusnya dia yang dinanti untuk bayar uang sekolah anaknya gak tercapai, atau impian terbang ke Italia gak terpenuhi. Jadi ya macem-macem deh. Hahaha.  So sorry to say but it’s just as harsh as it may sounds. 

Nah kalo gak teliti dan amit-amit aja yang jualan udah punya twisted interest, bukannya beli produk yang emang dibutuhkan untuk menyimpan dana yang diharapkan nambah eh malah beli produk yang mungkin return/kinerjanya gak seberapa dan akhirnya duit gak bisa dipake  sesuai kebutuhan.

Eh ini sama sekali gak bilang kalo orang yang jualan di bank gak jujur loh ya. Sama sekali enggak.

Kami para banker dituntut untuk jualan dengan memberikan segala macam informasi terkait ke nasabah, bahkan kalo nasabah ngerasa gak dijelasin di awal dan nuntut, bisa berabe kaminya sebagai yang jualan. Kami dituntut untuk selalu bekerja dengan integritas tinggi. Gila aja, bank kan jualannya kepercayaan ya. Secara kode etik kami DILARANG untuk curang. Penjara bok.

Cuman sebagai nasabah kita sendiri kudu jadi orang yang pinter banget. PINTER pake BANGET.

Tanya semua tuh informasi, risiko, konsekuensi dan biaya yang akan diberlakukan sama produk yang mau kita beli.

Contoh aja nih kalo misalkan mau beli semacam Tabungan Rencana, tabungan yang otomatis didebet dari tabungan kita sebagai induknya, rutin dengan jangka waktu tertentu dengan bunga tertentu. (buat yang tidak setuju sama bunga bank mohon maaf ya karena saya belum bisa menjelaskan sistem bagi hasil karena belum cukup ilmu dan masih kerja di bank konvensional). Tabungan rencana gini kan dipasarkan dengan bunga yang jauh lebih tinggi dari bunga tabungan biasa.

Tabungan biasa di bawah sekian ratus juta bunga misalkan 0.5% p.a sementara Tabungan Rencana dikasih (misal) 4.5% p.a. Trus kita dikasih ilustrasi perkembangan dana tiap tahun. Paling gak sebagai nasabah yang pinter kudu nanya ke penjual di bank yang biasanya Customer Service itu minimal beberapa hal sbb:

– p.a artinya apa? trus itungannya gimana?
– bunganya itu sudah nett (bersih) dari pajak belom?
– pencairannya gimana? Kalo sebelum jatuh tempo dicairin kena biaya apa nggak?
– kalo jatuh tempo bisa langsung cair ato kita kudu dateng ke bank ato gimana?
– ada biaya materai nggak?
– trus kalo dana di tabungan kosong maksimal berapa lama?
– ada nggak produk lain yang returnnya lebih tinggi? kalo ada apa aja? berapa returnnya?

Hal-hal macem kayak gitu deh, Sederhana kan?

Contoh lain nih, gw yang kerja di bank, waktu gw mau beli produk asuransi dari PT Sun Life Financial Indonesia (Sun Life) tetep aja banyak gak ngertinya soal produk asuransi. Karena gw kenalnya sama agent yang kebetulan temen, gw berondonglah itu temen dengan berbagai pertanyaan dari A sampai Z dan balik lagi. Lama loh proses tanya jawabnya , bahkan gw sampe cari perbandingan dari asuransi lainnya yang pada akhirnya gw beli produk term life dari temen gw di Sun Life itu. It was enlightening experience, buying a product by learning everything about it.

Balik lagi, sebagai pegawai bank yang sudah paham produknya kadang tanpa bermaksud menyembunyikan informasi, kami itu suka ada yang kelewat selain informasi pokok yang harus disampaikan ke nasabah. Kalo nasabah gak nanya ya dianggep ngerti. Kan di bayangan kami yang sudah tiap hari tahu produk itu semua kami anggap standar dan kami ngerti. Kami juga manusia soalnya.

Nah kalo gw yang dapet pertanyaan itu gw malah seneng karena yang ada gw bisa jadi semakin pinter. Beneran loh, di antara beberapa temen gw, kami seneng kalo kami bisa ketemu nasabah yang kritis karena kami jadi belajar.

Bahaya banget kalo kita ketemu sama customer service yang ganteng (macem gw jaman dulu) ato cantik, trus kita nyaman karena mereka support kita sama informasi produknya dan kita asal beli-beli aja produk yang mereka tawarkan tanpa banyak pertanyaan karena kita pikir mereka membantu kita. In fact they really do help us but ourself.

Mereka bantu untuk menginformasikan produk terbaik tapi justru kita sendiri yang gak ngerti produk terbaik untuk kita yang sesuai sama kebutuhan karena gak mau belajar.  Hehehehe. Kita sendiri yang harus pinter memilah dan milih karena di akhir hari, duit kita pindah kantong ke produk tertentu kan harus ada tandatangan kita. Jangan nyalahin pegawai banknya kalo misalkan produknya yang gak sesuai.

Ngerti maksud gw kan ya?

Hehehehe. Yuk belajar bareng biar jadi nasabah yang lebih kritis dan cerdas. 😀

PS: postingan ini ditulis karena keinget dulu pernah dimaki-maki nasabah karena dia ga ngeh apa yang gw jelasin. T.T

Advertisements

105 thoughts on “Jadi Nasabah Cerdas

  1. Ohh gitu ya….*manggut-manggut*

    Tapi emang aku sndr juga suka belom ngerti sih soal produk yg ditawarin dr bank. Conthnya axa mandiri. Karena azka diikutkan dulu ama papanya, trus alisha juga aku ikutkan. Pas csnya ngomong bla..bla…aku sbnrnya ga ngerti juga hahahaa….mau nanya jg ga tau apa yg mesti ditanyain saking blanknya. Parah ya. Aku masi konvensional sih dlm hal ngurus rencana pendidikan, masa depan, dll. Cuma ikut ortu jaman dulu aja, ya cuma nabung, beliin apalah entah tanah ato rumah buat disewain, emas. Ga ngerti sama sekali apa itu reksadana, dll. Ikutan axa mandiri juga ya cuma sekedar ya udahlah ikutan, toh bayar bulanannya jg ga gede amat.

    Like

  2. kalo salah jualan bisa miss selling trus berabe deh belakangannya. kadang2 kan ada cust yang mau nuntut sampe panjang urusannya hahaha. ahh dunia marketing yaa Dan 🙂 urusannya duit gede pula kalo di Bank

    Like

  3. Selain informasi lengkap saat menjual produk perbankan, saya sebagai customer mengharapkan update secara periodik atas dana yang saya masukkan ke bank itu. Kadang selembar kertas tidak cukup, lebih baik kalau CS bank menghubungi dan memberika rekap. Eh, ini permintaan yg terlalu muluk ya?

    Like

    • Im afraid so Tik. The best we can do is you call us periodically and we provide the updates. Hehehe. Over service juga ga boleh sama banknya. Bisa-bisa kena audit. 😛

      Like

    • Tinggal ditanya aja Jo, mana yang lebih menguntungkan dan kenapa dia kok malah nawarin produk bank lain. Mestinya sebagai Penjual dia bilang kenapa kok jualan produk bank lain. Hihihi.

      Like

  4. Hihihi dulu suka bentak bentak komplain skarang bentak bentak karyawan kalo sampe mereka bentak bentak nasabah.
    aduh kalo saya parah banget soal kesabaran. gak cocok mejeng di depan depan kayanya.
    oya dulu awal2 kalo ad nasabah yg ribut soal misal satu aturan produk, bos bisa dg sangat horrorny ngajuin pertanyaan “emang sama mb aqid gak dijelasin ya kmarin? sengaja?”

    Like

  5. Belom pernah bikin-bikin sendiri kalo perbankan gini. Paling pas buka rekening sama ATM aja. Tapi Mbak-Mbaknya ngga ada nawarin apa-apa. Ketahuan kali ya tampang masih anak kuliahan. Hihihi.. Atau aku aja yang ngga ngeh ya? Susah soalnya kalo pake cara halus begono. Suka ngga nangkep.

    Mama tuh yang pernah begitu. Lha tiba-tiba kok ada yang nelepon dari bank, trus jelas-jelas nyuruh beli asuransi. Dijelasin ini itu. Uda ditolak berkali-kali tapi ngeyel juga. Bahkan dari suara laki-laki sampe perempuan loh. Hahah..

    Like

  6. Lg sebel bngt ditelponin org bank hampir tiap hari, berkisar sore sampe malam. Bukan dikejar utang, tp disuruh utang. Akhirnya semua telpn dr jkt ngga sy terima. Eh, skrg masuk ke telpon rumah, mana lama banget neranginnya ngga bs distop 😦

    Like

    • Kalo saya langsung bilang ‘terimakasih Pak/Bu, saya tidak butuh produknya’ dan kalo mereka masih panjang lebar langsung saya bilang ‘tidak terimakasih, maaf saya tutup ya teleponnya’ dan saya tutup Mba. Hehehe. Kejam ya.

      Like

  7. kayanya kalau saya dapat penjelasan yang panjang dan lebar soal produk bank…. malah tambah pusing, mas. jadinya ya paling saya cuma buka rekening tabungan sama deposito… produk lainnya nggak.
    eh… pernah…. pengajuan kredit 😀

    Like

    • Wahs ayang sekali Bang, padahal banyak lho produk yang lain dan memang bukan produk bank sih yang jauh lebih menguntugkand an kayaknya juga tidak meragukand aris isi returnnya. Reksadana ada yangs yariah juga padahal.

      Like

  8. met kenal mas dani,
    mulai sering baca blog nya sejak ada bln kmrn karena mas dani rajin posting.
    ni pengen komen secara pengalaman sering nanya ke cs tentang investasi, tapi setelah dijelasin malah bingung mo nanya apa lagi.
    trus koq menurutku cs yg kutemui seringnya jelasin ato ngarahin ke axa mandiri gitu, padahal aku awalnya nanya tabungan rencana, reksadana eh ujung2nya dibalikin lagi ke asuransi itu karena lebih menguntungkan katanya….
    emang bener ya mas?
    sering dunk sharing2 tentang beginian, suka soalnya

    Like

    • Salam kenal mba Lulu. Wadududuh. Sayang banget, kalo misalkan mereka nawarin produk bancassurancenya, tanya terus aja mereka jualan reksadana apa enggak, reksadana imho lebih menguntukan dengan risiko yang sama. Kalo mau belia suransi murni saja. Aih nanti saya coba bikin postingan tentang ini ya mba lulu. Makasih ya.

      Like

  9. Dulu waktu gw masih lugu, gw sering protes kenapa sih perusahaan itu harus narok embel-embel ” berpenampilan menarik” sebagai salah satu persyaratan di posisi itu.
    Ternyata ada bener nya juga ya, Cuy.
    Kayak gw misalnya di depan CS bank, kalo mas-masnya ganteng minta waktu gw buat jelasin produk (dan gw emang gak lagi sibuk) mungkin gw bakalan duduk lagi dengerin dia. Apalagi ganteng plus cara ngomongnya pinter banget, walopun gw sih belon tentu beli (Nasabah Cerdas kan kata loe tadi hihihi!) tapi setidaknya gw betah dengerin dia.

    Tapi coba kalo urusan gw udah kelar di CS, pas gw mo berdiri ditahan sama CS yang berpenampilan kucel, yang antara mandi-dan-belon-mandi susah dibedain, errr…muka tipe gak jelek-jelek amat sih, tapi juga gak ganteng….pasti gw bakalan bilang ” Duh, maaf ya Mas, tapi saya sedang terburu-buru”. Walopun abis itu gw gak kemana-mana juga sih.

    hahahaha…Duh kesannya gw emak-emak diskriminasi muka gak sih. Tapi abis gimana doooong….di pabs gak ada stock. Paling mentok Pak Irfan Pororo

    Like

    • Hahahaha. Berarti dulu banyak emak-emak dan (mbak-mbak) sampe Mbas-mbas gak pergi-pergi dari meja gw karena emang gwnya ganteng ya Ndah *salah pokus*

      Ish kan meskipun pororo belionya imut Ndah. 😛

      Like

  10. Aku jg nasabah mandiri, Dan, dan seriinngg banget ditawarin produk ini-itu…biasanya sih aku gak ngerti apa yang dijelasin sama mbak CS-nya, bingung soalnya denger penjelasan mereka. Karena saking gak ngertinya, apapun yang ditawarin, aku tolak deh..hihihihi… Makanya hubunganku dengan mandiri cuma sebatas tempat transfer uang gaji aja, secara mmg payroll di kantor kerjasamanya dgn mandiri 😀

    Like

    • Bener banget tuh Lis. ditolak aja, jangan langsung beli. Kalo ada kebutuhan baru deh ditanya ke CSnya: Kalo saya butuh ini ada ga produk yang sesuai/yang returnnya maksimal? Gitu. Hehehehe

      Like

  11. mau nanya aah… lg galau ttg unit link.. kata mbak ligwina kan gak recomended tuh, nah kalo udah terlanjur gmn dong? mending ditarik ato dibiarin aja sampai jangka waktu minimal yg gak perlu setor lagi (yg kita gak usah bayar premi tp tercover terus)?

    Like

    • Yang dibeli dulu tujuannya buat apa Mba Tituk? trus manfaat paling gede yang diambil apa? Kalo tujuannya emang buat investasi dan gak ada manfaat asuransi yang kerasa banget manfaatnya meskipun udah jalan berapa tahun pun kalo saya sih akan stop. Trus beli reksadana karena komponen investasi di unitlink sama dengan reksadana (afaik) dan untuk asuransinya beli asuransi murni karena dengan premi yang lebih murah manfaatnya (pertanggungan) mestinya sama ato lebih besar.

      Like

    • udah pernah sih Mba Tituk di blog celengan semar, tapi insyaAllah nanti nulis lagi.
      Eh iya Mba, unitlinknya ditutup kalo kebutuhan asuransi pokoknya sudah dibeli ya. Kalo bisa sih begitu. Jadi ga ada masa-masa blank tanpa asuransi.
      Kalo soal unitlink pengalaman pribadi Mba, 5 tahun duit yang ada=yang disetorkan. Tanpa keuntungan, sementara reksadana saya dananya berkembang hampir 100%. Hampir dobel dalam jangka waktu 2 tahun. Hihihi… 😀

      Like

    • Okey kucari deh celengan semarnya… :)) makasih yaa…
      Eh maksudnya kebutuhan asuransi pokoknya udah dibeli itu gmn? Hihi maaf nanya lagii….

      Like

  12. hai dani.. menarik banget postingannya… *ciyeeeeee
    nah itu dia, kadang saking blanknya dijelasin ini itu malah ga tau mau nanya apa lagi.. hihihhi ketauan ga cerdasnya nih 😛

    pengalaman saya ama cs mandiri di jakarta pas nanya-nanya tentang pilihan RD malah katanya dia ga boleh kasih rekomendasi RD tertentu ya? Jadi saya disodorin list RD yang dijual di situ aja dan disuruh pilih sendiri.. akhirnya itung kancing…. zzzzzzz

    Like

    • Halo Pit (eh ato Mba Pipit?)
      Emang kami gak boleh merekomendasikan salah satu produk. Cuman boleh menjelaskan bagaimana reksadana itu dan gimana cara baca tabel yang disodorin.
      Pilih aja yang return setahun ato 3 tahunnya paling tinggi dan dari nama terkenal.
      Tanya aja ke mas/mbak csnya: mana nih yang Manajer investasinya terkenal dan returnnya tinggi? Hehehe.

      Like

  13. Dan, lebih untung mana kita ngumpulin LM atau beli reksadana?
    Terus knp ya di Indonesia ribet banget urusan tahun produksi buat LM dan US$? Jadi harga LM itu akan beda per tahun, harga LM tahun 2010 lebih murah dibanding lM tahun 2014, padahalkan sama2 LM tho? dengan berat dan karrat yang sama, apakah di luar Indo kyk gitu?
    #nanya apa lg membombardir yak?

    Like

    • Kalo saya sih lebih seneng beli reksadana Mba Ita. Kan emas batangan cocoknya dijadikan investasi untuk dana darurat dan semacamnya ya. Cuma karena males ribet (dateng ke toko, trus beli emas, simpen lagi biar aman, kalo butuh dateng lagi ke toko buat jual dan harga jual kan biasanya emang lebih rendah dari harga beli) ya beli reksadana pasar uang aja, jual belinya bisa online dan kena biaya relatif murah (sekitar 0-0.5%). Hehehe.
      Kalo masalah tahun setahu saya ga ngaruh ke harga emas batangannya (CMIIW) kecuali kita beli emas batangannya adalah emas yang dilelang dari pegadaian yang mana biasanya emang tahun pembuatan beda. Selama ini gitu sih Mba pengalaman saya.

      Like

    • Sepertinya begitu Mba. Makanya kalo beli emas saya lebih suka beli di toko yang di daerah itu punya banyak saingan. Biar lebih bersaing aja sih. Hehehe. Jadi sekalian ngemol sekalian mampir *yang ada malahan boros ngemolnya*

      Like

  14. Nah gitu ajarin orang2 seperti akang ini yg ga banyak ngerti urusan finansial. Terakhir ke bank cuma memperpanjang at
    m, jarang cetak buku tabungan (soalnya abis gajian trus potongan ini-itu sisanya gampang diinget dikepala maklum digitnya dikit

    Like

  15. Aku beli reksadana dari mandiri juga Dan, tapi ya cetek infonya dari referensi temen, setelah Edi ada waktu (jieh sibuk amat bang) baru dia otak atik lagi yang mana pilihannya. So far aku suka pelayanan mandiri di Asia Afrika Bandung ya. Tapi kalau kata Edi bisa jadi karena aku gak tau apa-apa dan nanyanya juga std std aje.
    dan btw itu fotonya mendeskripsikan nasabah cerdas atau pegawai bank ganteng? *keselek*

    Like

  16. untungnya dirumahku ada bank berjalan.. hahahaha.. aku sebut kakak, kakak ipar dan adikku sebagai bank berjalan karena mereka kerja di bank dan aku bisa tanya sama mereka kapanpun tentang istilah perbankan yang aku gak paham.. hahahahaha

    Like

  17. huwa3x dulu aku keblondrok sama produk perbankan krn sales/marketingnya nya temenku sdri, kynya doi ngejar target..ngasinya janji2 manis..3 taun nabung malah saldoku amblas tyt oh tyt dipotong asuransi bykk bgt T_________T” mo ngamuk ngga enak yaa scr sama temen….skr suka ogah klo yg nawarin temen sdri, mending sama org lain biar bisa netral, skr juga mestinya tambah pinter lah biar ga keblondrok lagi…hahaha

    Like

    • Haish, paling susah emang beli sama temen sendiri. Kalo saya beli dari temen sendiri bakalan bilang: Ntar kalo ada apa-apa lu yang gw kejar ya karena pengalaman beli dari temen dan ga seberapa menguntungkan eh sitemen ini yang malah bilang kesaya: “Lu kalotahu lu gak maksimal di situ mending bilang ke gw Dan, ntar ge bantuin.. Kan kita temen, masa gw jerumusin lu ke situ..”

      Like

  18. kalo soal duit saya nggak terlalu paham, Bro
    Pahamnya saya yang namanya duit, mau dijumlah, ditambah, dietung,dikurangi, dibagi, dikalikan, diprosentasi, diputer, dibungain,diinvestasikan, ditabung, dipinjem pinjemkan, tetep saja ketemunya yo gur MUMET, pusing sendiri,,..heheheh

    Like

  19. Gw slh satu nasabah bank mandiri jg, tp ga pernah sih nanya2 apa2 secara gw ke bank cuma ganti buku atau ngurusin mbanking/internet banking gw yg bermasalah aja xixixixi

    Like

  20. asyik mau nanya ah, kalo aku mo buka reksadana untuk pensiun, yang bagus produk apa yah mas dani, pengen buka reksadana tapi masih bingung mau yang mana karena belum paham banget 😦

    Like

  21. kalau urusan keuangan, saya memang harus ketemu sama orang bank yang pinter jelasin ke saya dengan cara sederhana. Karena saya suka gak gagal paham sama urusan keuangan *padahal dulu kuliahnya di perbankan 😀

    Like

  22. Sejujurnya masih agak kurang paham, abis belum pernah jadi nasabah bank. Masih numpang ke rekening orang sih hihihi. Tapi dasarnya namanya orang jualan, target itu pasti mintanya yg tinggi2 gitu, padahal pencapaian belum tentu nembus target. Sedangkan barang gx memenuhi permintaan costumer. Sedih aing teh.. Hiksss… Nyambung ga sih aku? Gx yah? XDXD

    Like

    • Nyambung banget Mba Annie, di bank kondisinya juga seperti itu kok. Btw kalo bisa secepatnya aja buka rekening. Kalo bisa sih jangan di bank yang paling menguntungkan aja Mba.

      Like

  23. aih, nama eike disebut2 *sibakkin jilbab* 😆
    Eh, dulu di mandiri ya, Dan? *sengaja sebut merk* 😛 aaahhh, kenapa sekarang pindah sih? Kalo masih di mandiri aku kan bisa ngajuin KTA ke kamuuuu. Bunga 0%, yes? :mrgreen:

    Like

  24. Sring bgt ngalamin kjdian kek gni, sdh busa2 jelasin nasbhnya diam aja, kupikr ngerti trnyata ujung2nya kdng asa jg yg g paham. Hehehhehe
    Krn produk emank banyak, sbg nasbh emang hrus crdas, biar dpt produk yg sesuai 😉

    Like

  25. Jelasin ke orang-orang yang merasa “terjebak” dengan produk perbankan itu juga harus panjang sabar, seperti pengalaman gue dulu ditembak pas lagi sosialisasi kebanksentralan oleh mahasiswa kalau bunga kartu kredit itu jahat bikin miskin rakyat saja. Ditelusuri ternyata dia bayar tagihan hanya minimum payment (duuuh) dan dia baru tahu kalau harusnya dibayar penuh krik krik krik. Nah dari pengalaman itu gue perhatiin kalau nasabah sebagian besar malu bertanya dan malas membaca terms and conditions jadi mereka tidak mengerti produk perbankan yang mereka beli.
    Gue pernah baca buku anak-anak tentang seorang ayah yang melarang anaknya berjudi (padahal main tebak-tebakan bola dalam gelas gitu) dengan memberikan nasihat untuk jangan pernah bermain dalam permainan orang lain yang tidak kita kuasai. Kadang gue berasa cerewet, tapi kalau ada CS yg gak mau menerima kecerewetan gue mending gue say bye bye goodbye dech hihihihi.

    Like

    • Iya banget Yas, Kalo sampe ada CS yang gak bisa terima dengan kecerewetan kita mah yukdadahbabay ajah. Malahan kalo udah ogah-ogahan jawab gw bakalan minta ketemu ama bosnya. Hahaha *tipikal nasabah kere sih ini gw mah*

      Like

  26. gue agak jarang2 nanya ke cs mandiri..wong ga punya rek dibank itu..hihihihi ;p

    tapi kalo bank laen juga jarang nanya2 ke cs…kecuali combank aja karna mau beli RD… 😀

    Like

  27. Pingback: Satu Lagi Tentang Menghemat | danikurniawan

  28. Pingback: Membumi | danikurniawan

  29. Setuju bgt sama postingan ini. Thanks for reminder ya mas. Kadang ada saatnya karna msh awam bgt di dunia keuangan dan ga ngerti apa2, jadi begitu dijelasin panjang lebar sama cs kita heeh heeh aja padahal ga mudeng2 amat. Memang harus lebih kritis ya. Masalahnya kl nanti kenapa2 ya salah kita juga karna ga kritis nanya dari awal. Hihihi

    Like

  30. Kebetulan nyasar di blog ini, kalo sudah terlanjur tercebur ke asuransi unitlink mending nutupnya nunggu BEP ya mas? Axa mandiri BEP di tahun kelima kah? Dulu ikut-ikut aja, sekarang agak-agak mikir. Hehe

    Like

  31. Tadi pagi ada presentasi dari agen asuransi sebelah, akhirnya saya pun gugling dan terdampar di blog ini. Hehe, kalo sudah terlanjur tercebur ke asuransi investasi unitlink mending nunggu BEP baru tarik dana ya mas? AXA Mandiri BEP di tahun kelima kah? Kemarin minta permintaan transaksi dari pihak AXA, setelah dikasih saya bingung bacanya *hammer*.

    Like

  32. Postingannya menarik, mas Dani.. Betul sekali jadi nasabah itu harus cerdas. Saya juga ngalami beberapa kali ketemu klient, beda2 tingkat pemahamannya. Kita harus pandai2 melakukan pendekatan, menjelaskan dengan cara yang simpel namun dimengerti.. Kadang butuh waktu yang lama atau ketemu berkali2., baru mereka ‘ngeh’ dgn penjelasan saya. Tapi buat saya nggak masalah, yang penting nggak miss selling.
    Melenceng sedikit dari tema nih, Saya mau cerita tentang pengalaman saya dengan unitlink. Dulu saya nyari asuransi termlife utk melengkapi perencanaan keuangan keluarga saya. Saya cari termlife syariah. Saya nggak tertarik dengan termlife konvensional yang menawarkan UP besar dengan premi murah itu. Tapi, Asuransi Termlife Syariah gak banyak pilihan, ada sih termlife syariah dari salah satu persh asuransi pertama syariah, tapi mahal bingitt, saya hitung utk UP yg sy butuhkan preminya bs dua kali lipat preminya. Saya bandingkan beberapa produk, browsing2 sampai akhirnya ketemu unitlink syariah dari A**ianz.. Percaya ato nggak.. Saya bisa dpt UP yg saya inginkan dengan premi yg jauh lbh murah loo ( hilang satu keraguan saya ttg unitlink yg katanya mahal ), saya bisa bayar bulanan (termlife preminya tahunan klo gak salah, gak ada yg bisa bayar bulanan).. So saya bisa langsung apply tanpa nunggu dapet THR/ Bonus supaya bs bayar premi tahunan itu, yang penting lagi produknya syariah. Karena tujuannya hanya utk proteksi jiwa, Polis saya ini cuma pake manfaat dasar dan rider termlife saja, hasilnya premi efisien UP besar.

    Intinya, tdk semua unitlink mahal koq. Tinggal sesuaikan manfaat dengan kebutuhan. Yang buat unitlink mahal mungkin semua rider diambil, tentu biaya asuransinya jadi besar. Itu pendapat saya. Produk keuangan apapun, ketika kita menjadi nasabahnya.. Jadilah nasabah yang cerdas 🙂

    Like

Comments are closed.