Sadar Diri

Pura-Pura Kok!

Pas Dulu Masih Ganteng

Rabu adalah hari paling bikin mood gak oke di kantor. Kata survey sih begitu. Bener ga?

Bukan kok bukan mau ngebahas hari Rabu. Hihihi.

Kemaren gw barusan dapet pandangan judes gak ketulungandari salah satu temen kerja. Kenapa? Karena gw gak jawab pertanyaan dia.

Beberapa saat sebelumnya salah satu temen kerja baru balik dari meeting sepagian. Gw gak ketemu pokoknya deh sepagian sampe sesorean karena mobil gw tetiba mogok dan bikin gw baru bisa dateng setelah makan siang.

Dia bakalan ambil cuti panjang karena satu dan lain hal.

Gw kerja bareng ama temen ini udah dari jaman pertama masuk ke perusahaan ini. Udah hampir 3 tahun. Lama ya ternyata. Dia hebat gitu deh orangnya. Bahasa inggrisnya tak bercela, kemampuan marketingnya bagus dan dia salah satu orang yang dapet promosi paling oke.

Nah karena gw dah mau balik dan bakal gak ketemu lama I gave her a hug. A warm good luck hug for whatever she is going to go through lah ya.

Terus-terus-terus….  kan gak semua orang tahu kenapa-kenapanya dia cuti ya karena emang dia sengaja gak kasih tahu semua orang gitu.

Eh trus gw ditanya ama temen kantor lain yang kepo gitu: “Ada apa sih?”, si temen kantor ini yang pas dulu gw masuk kasih gw input yang enggak-enggak tentang temen gw itu. Negatif banget deh isinya.

Gw jawab dong: “Ada lah yaa”

Eh desye bete, bibirnya langsung monyong dan ngomongnya langsung songong.

Haish, gw sih cuek aja. Gak ngaruh juga gitu kan dia mau ngapain.

Pernah kan ya ada momen-momen kayak gitu. Kita kenal sama seseorang ternyata gak tahu kalo dia beli rumah, dia nikah, dia punya anak, punya mobil baru ato punya/dapet sesuatu yang menyenangkan karena simply kita gak dikasih tahu. Kita dianggep gak cukup deket sama orang itu untuk sampe akhirnya dibagi kabar bahagianya. Those kind of things lah.

Lah terus kalo emang si empunya kabar gak cerita ke kita ya kalo gw sih ya sudahlah ya. Berarti mungkin gw gak cukup memberikan arti buat hidupnya dia. Ato dia gak merasa nyaman dengan gw dan ato-ato yang lain. Trus ngaruh gitu ke gw? Nggak juga sih.

Apalagi kalo sehari-harinya yang gw lakukan misalnya sebar-sebarin berita jelek soal orang yang gak share beritanya itu ke gw. *ini seumpamanya aja loh ya*

Jadi ya udah deh gak perlulah gw nanya-nanya ke orang yang sengaja emang gak mau sharing kehidupannya ama gw.

Jadi ya menurut gw sih, pertanyaan mengganggu selain kapan nikah, kapan punya anak, kapan adeknya dibikin adalah pertanyaan semacam “eh dia ada apaan sih?”, “Lu mau kemana?” dan pertanyaan kepo lain yang dilontarkan oleh temen sedepartemen kerjaan tapi makan siang ga pernah bareng, kalo di belakang kita ngomongin, bilang kita gak kerja endesbra endesbre.

Kalo gw dapet pertanyaan macem gitu palingan cuman gw senyumin trus gw tinggal pergi. Karena gw juga cukup sadar diri sama siapa gw deket dan engga jadi di kantor ya udah profesional aja. Kerjaan gw beresin dan gw akan bantu supaya kerjaan lu lebih cepet beres, tapi kalo mau nanya-nanya yuk temenan dulu aja.

Tapi serius deh, temen-temen yang baca blog ini gw rasa tahu juauuuh lebih banyak tentang gw daripada beberapa temen sedepartemen gw yang tiap hari ketemu.

Pernah gak sih kalian mengalami hal kayak gini di kantor?

Oiya, maaf gw ngoceh gak jelas.

Advertisements

96 thoughts on “Sadar Diri

  1. Pernah, lha itu tuh yg terakhir si kepo itu lah yg nyuruh2 gw beli mbl hahahaha..
    Sbnrnya hdp tanpa kepo itu emang ga enak sih Dan hahahaha tp yah sadar diri, wess kenal cuma sambil lalu, kok kepo buangets mau tau urusan orang! *lho kok jadi emosi* hahahaha

    Udah dimaafin Dannn #eaaaaa

    Like

    • Hahahaha. Si Ibu suri ituh Ye?
      Hidup gw tanpa kepo damai Ye. Selow dan sante. Hahaha. Etapi gw kepo juga sih, cuka bacain kontan sama investor daily. Kepo sama investasi #eaaaaa

      Like

  2. kalau gue pernah nya pas di sekolah, kepo banget sih orang mau kemana atau mau ngapain ditanyain aja terus. 😀
    padahal ada kalanya kita bisa ngomong panjang lebar dan ada kala nya kita juga gak bisa ngomong.
    *gue juga ngomong apa an nih*

    Like

  3. kalo di kerjaan kayaknya gak pernah, Dan. Soalnya temen gw cowok semua. Kalo buat bapak-bapak di pabrik, yang begituan mah gak penting. yang penting mah kapan naek gaji, berapa persen dan kapan bonus keluar ? Pokoknya UUD lah. Wakakakak…
    Tapi waktu gw baru maen sama temen-temen cewek di dunia emak-emak, gw emang agak posesip cuma ngerasa ” Ish, kok giliran susah, dia curhat sama gw, BBM-in gw. Lah giliran udah seneng aja, dia senang-senang sama yang lain. ”
    Kalo sekarang ?
    Sabaodo amat lah. Hak dia kok mo share sama siapa.
    Tapiii awas yee, kalo giliran susah lu coba contact gw lagi, hak gw juga dong kalo males nanggepin loe. Eerrr…gak yakin juga sih gw bakalan tega nyucekin orang kalo lagi curhat kesusahan. Makanya LOE-GW-DEL CONT. #biar_gak_ribet ! #biar_gak_bisa_contact_gw
    #cool_tapi_teuteup_dendam_membaraaah

    Like

    • Ahahahaha. Bener banget Indah. Sama banget nih. Giliran susah curhitz-curhitz giliran seneng eh diem-diem ketawa ketiwi ama orang lain. Ini sih semoga bukan karena tampang gw yang keliatan merana ya makanya temen sering curhat yang susah-susah doang.
      Kalo udah bete bener sama seseorang suka langsung gw delete ajah. hahaha..

      Like

  4. jdi itu sebenarnya kenapa cuti? *kepo to the max* 😆

    jadi sekarang mas dani udah gak ganteng lagi << akibat baca caption poto* …hahaha…

    Like

    • Hahahaha. Urusannya temen saya itu. Ga berani cerita. 😛
      Sekarang sih udah enggak ganteng tapi ganteng banget *kemudian dilempar panci
      BTW nyah manggilnya dani ajah. Saya masih muda loh.. 😀

      Like

  5. jangankan sama temen yg cuma kenal/ga deket…yg kenal deket bahkan hampir tiap hari sarapan dan makan siang bareng aja..kl emang dia ga mau cerita ya udah, males kan mau nanya2..kl emang dia ga mau cerita ya mungkin emang dia lagi ga pengen berbagi cerita… 🙂

    Like

  6. Iya sih memang, gak semua hal lah perlu diceritakan ke orang laen…tar kalo kebanyakan cerita soal kita begini dan begitu, baru ini dan baru itu, tar malah disangka suka pamer dan mulut besar. Kalo ceritanya di blog sih ya laen cerita yaa…:D

    Like

  7. Ooo pernah banget, hahaha apalagi departement gue banyak cewe nya mas. Kepo nya maksimal.
    Dulu pernah ada temen kantor gue yang gue sih nganggepnya deket (gue gak pernah ngomong jelek ttg dia, hubungan kita kayak temen baik biasa aja) tapi dia engga, jadi gue tau kabar bagus ttg dia dari orang lain, dia gak cerita sama gue. Sedih sih awalnya, tapi lama lama biasa. Kalo dia gak nyaman sharing sama gue masa iya mau dipaksa 🙂 . Mungkin ada tindakan gue yang bikin dia gak nyaman, ga tau juga. Jadi gue sih biasa biasa aja hehehe ngapain dipikirin. kantor kan tempat kerja 🙂

    Like

  8. Ngga pernah tuh, wong saya belom bekerja. Hahah.. Tapi itu uda jadi hal umum ya Bang, bagi orang yang uda kerja. Rata-rata orang yang ku kenal pernah digituin, bahkan Mama ku juga.. 😦

    Ketahuan kok bedanya, mana orang yang emang peduli dengan tulus dengan orang yang peduli karena cuma pengen tau en mau jadiin kita sebagai bahan gosipan dia. Dan kita bersikap sepantasnya orang itu diperlakukan. Trus efeknya kalo dicemberutin sampe digunjingin ya woles aja lah. Orang juga tau kita dan dia seperti apa.

    Tapi Bang, kaget juga pas baca postingan ini. Bener yah diri mu bisa ber-poker face. Ngga bisa bayangin soalnya. Hihihi.. :p

    Like

  9. Haduh, postingan bertema cuek bebek ini gak cocok buat etos kerja yang baik, profesional itu bukan cuma soal’beres’ kerjaan kita aja sih, kalo mau jadi ‘bos’ a.k.a enterpreneur n orang besar harus interact with people personally mas..
    Tp entahlah yah kalo kerjaan di perusahaan, tp kalo kami di klinik dan RS bisanya personally connected,
    Quotes”kalo mau nanya2, yuk temenan dulu!!!”, what kind of cocky person is that ??? are you really that worth……..
    sorry ya agak synical, tp postingan ini bikin sedih, apa orang2 se cuek itu cr berpikirnya???
    no hard feeling then, i need to speak up soalnya postingan bisa mengispirasi tindakan orang yang baca mas

    Like

    • Hahahaha. Gitu ya Mas?
      Saya ga ceritain semua lengkap gimana kondisi kantor sih Mas dimarih. Yang mau saya garis bawahi kan kalo orang gak mau share mbok ya legowo gak usah pake marah ke orang lain.

      Kalo soal profesionalisme dan etos kerja sepertinya saya tahu banget Mas. I do close personally with my fellow co worker. Kesan di postingan ini ga ngasih kesan begitu ya.

      Kaget sih mas Dedy bilang saya cocky and am i really that worth.. Kan yang saya ceritakan ini emang yang punya kabar ga mau berbagi Mas. Saya juga kalo bukan temen saya nanya-nanya ya gak akan saya jawab dan saya rasa itu wajar kok. Kalau mas Dedy menjawab semua pertanyaan pribadi yang diajukan sama orang yang bahkan gak kenal deket sih saya salut Mas akan keterbukaannya Mas Dedy.

      But trust me (hahaha, a faint try to ask you to trust me), I do know well how to act professionally. I made and still making families in my workplace coz I understand very well that I can bring the best out of me and my fellow co worker If we share the closeness.

      Thanks for sharing anyway! 🙂

      Like

    • oh, macam itu rupanya, hahahaha
      mungkin temen mas yg cuti punya paham, silent is gold!!!
      btw, seharusnya mas kasih tau sama temen yang “kepo” kalo mas sendiri gak dikasih tau sama yg “silent”
      “ada lah yah” itu memicu si “kepo” tambah questioning n gak berefek positif , gitu loh maksudnya….
      cocky itu maksudnya ya pernyataan “ada lah yah” yg seolah2 gak mau ngasih tau sama si ‘kepo”, padahal mas ngak dikasih tau juga sama si “silent”

      Like

  10. hahaha okeh tunggale, om…
    dan ternyata makin dekat dengan peradaban, sikap kek gitu makin menjamur. makanya itu pula salah satu alesan kenapa aku lebih betah di hutan. ada juga sih yang kek gitu, tapi ga banyak banyak amat…

    Like

  11. errr… kalo aku sih di mantan kantor terakhir dijuluki mr.kepo.. selalu mau tau urusan orang.. susah sih yah, kadang udah nahan diri semaksimal mungkin buat ga kepo, tapi susah aja liat orang bisik-bisik… wakakakakaka

    Like

  12. Saya nggak ngantor, Mas. Hehehe…
    Tapi ada loh kenalan saya yang keponya bikin pengin garuk2 tembok. Misalkan dia nanya, “Udah isi, Yan?” Saya jawab belom. Sebulan berikutnya dia nanya lagi. “Anak kamu sudah berapa tahun, Yan?” Duileee… baru sebulan yang lalu nanya isi dan dijawab belom malah ditanya anak udah berapa tahun.

    Saya ngelike foto di Instagram, trus karena connect ke fb jadi di fb itu ketahuan gitu saya ngelike foto dan foto yang saya like juga kelihatan. Foto anak kecil usia 3 tahunan gitu. Dan dia nanya. “Ini anak kamu, Yan?” Ya ampyuun… Saya baru nikah satu tahun (waktu itu) udah punya anak segede itu? Yang benar aja :p

    Dan kekepoan lainnya yang bikin pengin garuk tembok 🙂

    Like

  13. gua sebenernya termasuk orang yang suka kepengen tau alias kepo. dan paling sebel ama orang yang sok berahasia2an. maksud gua, kalo emang itu rahasia ya just keep it for yourself, jangan sampe orang ngeliat/tau walaupun sedikit. 😛

    dulu… gua kayak temen lu. yang langsung sebel kalo ada orang yang ditanya trus gak mau cerita gitu. huahaha.

    tapi sekarang gak lagi kok. udah gak peduli orang mau cerita apa gak. gak ada untungnya juga sih mikirin orang2 yang suka sok berahasia2an… 😛

    Like

  14. gak usah yg cuti panjang. cm mau cuti sehari aja ya, si bos yg acc aj gak nanya macem2. ee yg laen2 pke kepo mw ngapain? kalo gak dijawab pas kitanya gak ad pd menduga2 geje.
    kepoin temen yg kelihatan deket sama kita jg gak cm ditempet kerja d kayanya. kalo ditanya “dia kenapa”,
    Q: “gak tau”
    kepoer: ” masa sih dia gak cerita? kalian kan deket banget”
    *mari kita masukin tuh orang ke ember

    Like

  15. Sering kejadian kek gini
    Kalo aku prinsipku ketika orang tsb tidak ingin bercerita artinya dia tidak sedang ingin berbagi dgn kita
    Yang penting kita selalu kasih tau kalo kita insyaallah akan selalu ada buat dia, dan kalo toh dia curhat artinya kita dipercaya Îγα™ kan? Nah itu dia kita harus jaga itu.
    Masalahnya gak semua orang sadar akan hal itu, merasa sudah deket apa apa harus tau (kepo banget kan)
    Meskipun deket ada kalanya kita/seseorang merasa gak nyaman buat curhat entah gak tau kenapa, temen curhat kan juga sama seperti pacar, kalo gak nyaman dan gak cocok gak akan kan kita cerita cerita apalagi masalah yg sangat pribadi.
    Aku mending dimusuhin sekalipun sama orang deket kalo sampai kepo-nya kebangetan .
    Kapan kapan aku share deh ceritanya disindang
    Hahahaha

    Like

  16. mungkin krn orng dikantor dikit jadi kita akrab banget, klupun ditanyain g berasa di kepoin. sebenarnya g masalah sich sama orang kepo,, kadang saya juga suka kepo soalnya hahahhay. tp kalau keponya berulang2 misal nanyain udah isi pasti langsung sensi hahahhahaha *curcol

    Like

    • Eh kalo pertanyaan udah isi ato belom istri saya dulu selalu jawab udah sambil senyum. Pas yang nanya dah pergi giliran saya tanya dong: beneran dah isi? Trus dia senyum: udah. Isi tahu isi. Hahahaha.

      Like

  17. aku orang yang paling kepo loh mas dan..
    Kalo uda penasaran, aku bisa carii tau ampe puas..

    tapi bener yang mas dani bilang, “kalo mau tanya2, yuk temenan dulu ajah”

    karena kepo juga ada aturannya bukan??
    hehehhe…

    Like

  18. hihihi itu temen lo gitu banget yak….

    gue setuju ama lo…ditempat kerja ya cuma buat kerja..kalo dapet temen kerja yang klik ama kita, bonus itu namanya..

    gue pun ada temen deket banget di kantor..tapi kalo dia lagi ga mau curcol ama gue tentang masalahnya…ya udin gue pun ga maksa2…
    lagian toh pada akhirnya, nanti tau2 dia cerita sendiri secara ga sengaja loh, hahaha..

    Like

  19. kalau saya lbh suka gak nanyak hal2 yg pribadi, artinya jika si teman gak crita ya udah gak nanyain. Berarti teman tsb mmg nganggep itu privasi.

    Oia, soal urusan pertanyaan “kapan mneikah”..ini juga salah satu pertanyaan yg saya hindari.

    #Eh, commentnya jd nglantur ya

    Like

  20. aku juga termasuk salah satu yg kepo alias pengen tau hahahaha… soalnya kan tanpa sadar pasti penasaran juga… tapi kalo ga deket2 banget sih ga ampe nanya2 “ada apa sih?” “kenapa sih?” dan kalo aku nanya trus ga dikasih tau, ya udah… nyantai aja… ga ampe cemberut ato manyun… paling tetep penasaran aja hahahaha…

    Like

  21. Hahaha..aku juga suka sewot kalo ada yang mau ngepoin. TAkut akhirnya gak tahan nyeplos
    Tapi emang lebih nyebelin sih, kalo yang kepo itu orang yang jarang berinteraksi sih
    Sabar mas bro

    Like

  22. Di kantorku adaaaa.. cowok, bapak2, udah tuek lah, hobi banget gosip. Tiap dateng ke ruanganku atau nelfon ke voip ruangan aku, bisa sampe sejam buat ngegosipin pegawai lain doang, trus suka nanya ini itu kepo. ih malesiiiin..

    Like

  23. aku, orangnya kepooo. (langsung didepak dari dunia persilatannya mas dani). hihihi
    tapi kira2 juga sih, klo orangnya gak mau crita ya gak maksa.
    Tapi sekarang mulai cuwek, capek juga tahu hal yang aneh2. mending makan jagung. Sebenernya untuk bbrp hal, kepo itu karena perduli, tapi emang sih bates perduli sama ikut campur itu tipisss banget. 🙂
    Oiya mas dan, IMHO saat temen gak ngasih tahu kita kabar kebahagiannya, bukan karna kita worthless gt buat dia, tp kdg simply itu krn dia sibuk, gak sempet kontak2 atau alasan lainnya.
    * baca log aja ah… gak kepo lagi, gak punya temen entar. #eh

    Like

    • Hehehehe. Bukan kok bukan karena ngerasa orang itu worthless. Just simply she doesn
      t want to share the news with anyone else. Hehehe. Gitu kata dia.
      Kagaaak, siapah saya sampe harus depak-depak? Huehehehe

      Like

  24. Bener banget dani, cerita itu cuma ke orang yang dipercaya. Kali sama yg ga Deket, kurang sreg gw mah.
    Kadang jg komen orang kl ga enak soal diri misalnya kt ngobrol sama seseorang di ruangan trus orang2 pada kepo,nanyananya ada apa, a lil bit jealous, trus triak triak gosip gt, kl gw ya bisa gw marahin balik. Gw g tading aling aling, tp biasany bis itu kt malahan jd Deket…hehe

    Like

  25. Aku orangnya kepo Dan, dan dulu karena aku terbuka, jadi ngerasa ih curang aku ngasih tau semua kok kamu nggak. Tapi setelah menikah, aku jadi tauuu banget nggak semua orang bisa terbuka, contohnya di hubby sih ya. Dia bukan tipikal cerita kalau nggak ditanya orang, padahal istrinya macam ember bolong (gak bocor lagi). Jadi dia suka heran misalnya “si ini kok tau kmrn kita ke sana?” hihihi apalagi kami satu instansi. Tapi aku paling males sama orang yang sok berahasia. Kubilang sok karena kayaknya emang dia pengen ditanya-tanya, jadi sok ngasih clue clue kecil *eh ini gegara aku gagal jadi detektif aja kaliu ya ngerasa dikasih clue ahahahaha*

    Like

    • Loh balik badan aja masih keliatan ganteng, lha kalo ngadep depan kan ya gak enak kalo dibilang orang ganteng. *ini semacam orang yang sok rahasia-rahasiaan* *pengen dibahas*
      Hahaha

      Like

    • Kalo orang sok berahasia gitu sih emang wajib kudu dikepoin Mak. Tinggal dikasih sentilah dikiiiit aja biasanya mereka langsung jadi ember bolong *minjem istilah*. Hahahaha.
      Kok kita samaan sih. Hahaha. Ada temennya Bul kuliah yang sekantor sama saya, dia suka kaget-kaget pas tahu cerita soal kami *yang tentu saja dari sayah* padahal dia sudah ngobrol beberapa hari sama Bul. Hahahaha…
      Bul pas ditanya balik sama si temen cuman mesem. :)) Saya sama dengan dirimu sementara si Bul sama kayak si Pak Tamba Mak. :)))

      Like

  26. I don’t even know how I ended up here, but I thought this post was good.
    I do not know who you are but definitely you
    are going to a famous blogger if you are not already
    😉 Cheers!

    Like

Comments are closed.