Will You Say Hi or Not?

Disclaimer: Postingan ini bisa jadi postingan bernada gosip.

Green Light

Green Light

Jadi ceritanya minggu lalu, hari terakhir sebelum liburan long weekend karena perayaan tahun baru Imlek. Kami setemen nongkrong di kantor yang orangnya itu-itu juga sih mau pergi clubbing ceritanya. Hahaha. Clubbing di sini sih gw ikutan minum es teh sementara mereka melakukan apapun yang mereka lakukan waktu clubbing. Eh gw ikut sih joged-jogednya.

We went to grab something to eat first that night before we partying hard *halah gaya ne*. Waktu itu makan di warung bubur dan resto chinese food yang katanya sih legendaris banget di daerah Kota sana. Bukan bubur sama ajeb-ajebnya kok yang mau dibahaaaas. Hehehe.

Waktu makan itu kebetulan kami dapet tempat di lantai dua yang notabene lebih sepi karena menjelang tahun baru lantai satunya sudah penuh terisi. Di situ gw instantly mengenali seseorang yang aselik bikin gw kagum setengah mati dari sejak jaman dulu kala. Beliau businessman yang canggih banget deh. Bahkan di perusahaan terdahulu pernah sampe bela-belain bayarin gw sama beberapa orang ikutan kuliah tamunya.

It was like a wow moment to me. Karena ketemu sosok yang mengagumkan di restoran chinese food, sendirian, malem Jum’at menjelang long weekend dan gw punya kesempatan buat nyapa. Nervousnya gw ngalahin waktu ketemu DiSas. Ketemu DiSas aja masih biasa aja pas kami belanja stroller bareng di MC *mulai ilang fokeus*.

Biasa lah gw, karena grogi gw nanya lah ke geng nyapa ato ga dan akhirnya disepakati buat nunggu dulu. Temen yang pernah pegang account perusahaan yang dipimpin sama si Bapak sudah siap nemenin gw. But we waited.

Ternyata gak lama setelah itu dateng dong Mba-Mba ber hotpants, pake kaos. Rambutnya ber-extention dan ya gitu lah ya. Kebayang kan.

No-no-no, they didn’t do anything funny. Mereka duduk berseberangan. Ngobrol. Seemed like just a casual chat. But then again it was like 8 or 9 pm. There were so many questions swarming in my head.

Well now, already being judgemental here.

Bukan itu juga yang mau gw bahas. Terserah dia mau di mana jam berapa aja dan sama siapa dan hey! He’s number one in his company!. Mungkin aja si Mbak itu adalah head of event organizer yang kantornya di sekitar situ yang lagi dapet order buat ngerjain proyeknya si bapak dan mereka emang lagi ngomongin bisnis. I never know so just lets leave it there.

Tapi tetep ya gw jadi kepikiran kok ya untung gw gak nyapa. Save me from awkwardness buat gw sendiri. Mungkin kalo gw nyapa dan salaman dia bakalan biasa aja juga kelleus, tapi kalo nggak gimana, kalo ternyata itu adalah hal yang pengen dia rahasiakan gimana, kalo ternyata itu adalah yang begitu gimana. Gitu deh.

Kalo kalian misalkan ada di posisi gw apa yang kalian lakukan? Belom tentu dia jadi klien juga ato apapun juga sih. Apakah kalian tetep akan menyapa atau yasudahlahya…

Advertisements

94 thoughts on “Will You Say Hi or Not?

  1. Kalo aku mending nggak nyapa sekalian, soalnya ini kan bukan tempat yang enak buat sapa menyapa kecuali bagi mereka yg udah sering ketemu disini

    Menurutku sih ya

    Like

  2. Ngga nyapa hahahaha…kita segrup di kantor punya prinsip, kalo saling ketemu di bar, i dont see you here and i am not even here

    Like

  3. (pikiran setan langsung muncul) Atau malah dia disitu agar tidak dikenai orang. Atau jangan-jangan setelah disapa, dia malah pergi, atau nanti setelah disapa dirimu malah di blacklist “ini orang gangguin acara saya ajah”

    Like

  4. enggak nyapa,, pura-pura enggak lihat :p
    Kayaknya waktu dan tempatnya juga gak bagus ya buat silahturahmi hihihi, kecuali memang janjian ketemuan :p

    Like

  5. ini jurnalnya bener2 memancing pembaca nggossip… hahaha… Kalo ketemu sama seseorang yg -anggap saja boss kita- malem2, di tempat yang ‘kurang formal’ macem yg kamu ceritain ini, amannya emang diem aja deh, Dan. Nggak usah disapa. Uhm, demi kenyamanan bersama..? 😀

    Like

    • Hahahaha. Nggak kok gak memancing, kalo memancing gosip mah gini bunyinya:
      “sst… eh tau gak sih tau gak siiihh???”
      Hahahaha.
      Noted Baginda Fitri, akan cuek saja lain kalih. Hahaha.

      Like

  6. Nyapa dong dengan muka penuh aura gosip “malam pak.. apa kabar? Eh sama siapa pak”

    *kakean nonton insert*

    Like

  7. kayanya gw kl ke tpt bubur daerah sono suka ngeliat hal yg seharusnya gw nggak liat walaupun orgnya nggak kenal tp melakukan pertemuan terang2an disana *datang pergi bareng2 kok*

    kl gw pilih jalan aman belaga nggak liat dan gak nyapa, udah byk kejadian kl nyapa ujung2 ngerusak sesuatu pasti haha jd disini harus pegang prinsip diam itu emas + white lies wakakakka

    Like

  8. Menurut gue gak usah. Biarkan itu jadi urusan pribadi dia sama Tuhan (kalau sampe dia melakukan yg negative). Pernah kok kejadian yg sama. Gue ketemu org di mall , soleh banget orgnya kalo sehari2, tapi hari itu jalan mesra sama cewe setipe yg lu tulis di atas tuh. Dia smpet ngeliat gue n blaga gak liat. Guenya cm mikir, ya udah, sekarepmu lah haha. Yg penting gue gak gossipin dia sm kenalan2nya.

    Like

  9. aku ga pernah mau nyapa orang2 terkenal semcam gitu dan, kecuali dia ngenalin kita trus ada tanda2 ramah gitu. ada beberapa orang yang seleb banget gitu tapi mmg karena dah pernah kenal dia bakal nyapa duluan. kalo gak sih ga beraniiii ntar malah dicuekin gitu hahaha
    jadi itu sapa sih dan? *gosip dimulai*

    Like

  10. DAn aku sih tipikal yang ngomong duluajn baru mikir, jadi biasanya kayak gitu aku pasti udah hai hai dan semangat 45 tanya ini itu negur duluan, dan belakangan baru ngerasa ‘ih kayaknya mendingan tadi gak kusapa, deh” ihihhi
    Tapi ya kalau kupikir pikir, aku tetep milih negur. Kalau emang dia gak ngapa-ngapain, kita juga bebas dari berprasangka. (karena kalo kita pergi begitu aja kalau aku sih dalam hati jadi bertanya-tanya, trus nanti nerusin ke suami, trus kalo disuruh suami nggak usah ngomongin, aku pensaran dan malah cerita ke temen, kan jadinya kok yta gosip beneran ahahha) Sebaliknya, kalau dia niat ngapa-ngapain, ya dia jadi mikir kan buat ngapa-ngapain gitu.

    Like

    • Bahahahahahaha. Gw tau Maaak yangs etipe dengand irimu. Teman kantor lama juga begituh. Dia dari jalan ke manaaaa gitu, lihat bos, ragu-ragu nyapa dan akhirnya balik kantor. Karena tadinya gajadi nyapa jadi penapsaran, trus cerita ke temen kantor, trus ke yang lain lagi, dan jadinya gosip langsung menyebar. Hahahaha.
      Etapi bukan bermaksud bilang dirimu bigos ya. Cuman si Ibu di kantor lama itu suka lucu kalo cerita. Jadinya kita yang denger jadi semangat nyautinnya, hahahaha.

      Like

    • Daniii hahahah gosip itu kan salah satu setan dalam diriku yang sedang kumusnahkan. Aduuuh, makanya sebenernya daripada aku kepancing ngegosip pilihannya flee from temptation aja deh meski mulut cencat cdenut pengen ngegosip dan hati penuh kepo. Meski dulu sebel karena anti gosip, aku sadar sekarang kenapa pasanganku seperti itu, kalo dapet yang kadar gosipnya sama denganku, kami udah bikin tim insert deh Dan ahahahaha. Agak berkurang radar gosipku setelah hamil Ephraim, Dan ihihihi

      Like

  11. sapa si sapa si daannnnnn *bisik2 ala gossiper* ahahahahah

    klo yang gue baca dari cerita lo si better gak nyapa ya dan kecuali ketemu lagi di toilet aahahaha kan lebih sepi and bisalah say hi basa-i bentar :p

    Like

  12. Gue bisa nebak tempatnya dimana Dan hehehehe. Yang buka 24 jam kan kan.
    Karena pun gue pernah di situasi yg sama persis sama kayak lo dan gue menyesal sekali sampai sekarang kenapa harus ketemu beliau (gue berusaha ngumpet di kolong meja sejak orangnya masuk ke resto itu dengan the companion tapi ke-gap dan dia menyapa duluan dg kaget pula) karena setiap ketemu beliau ada awkward moment gitu dech.
    Kalau gue yakin beliau berusaha mencari tempat yg gak ketahuan publik sie, karena gue pun ke tempat itu waktu itu juga ingin makan dg tenang alias bersembunyi juga hahahaha. Setelah diskusi sama teman2x gue, gue pun baru tahu mmg tempat makan gue itu adalah tempat persembunyian public figure :).

    Like

    • Eh seriusan Yas? Gw baru baca komen lu ini. Baru tahu gw aselik kalo tempat itu emang tempat sembunyinya public figure.
      Ini yang ketemu bukan mantan bos gw jugak kan ya? trus ada mbak-mbak pake hotpants juga?
      Lhakalo emang itu tempat yang sudah terkenal tempat sembunyinya public figure apa masih pantas disebut tempat sembunyi? *halah*

      Like

  13. kalo menurut gw sih bakal lebih awkward kalo lo juga saat itu duduk berhadap2an sama mereka dan lo pke hotpant + rambut extension juga

    Like

  14. Kalo gw ya…kalo gw nih…diem-diem FOTO-in dong !
    Abis tuh share foto dan kasak-kusuk di Group Genk ratjoen sama TIMSUS *melirik tajam ke Dani*
    Ah, Dani, kenapa tidak kau ocip-ocip di Timsus. ocip hyuuuk ! hahahaha…next time jangan lupa foto ya, Dan. Yoih kan ?

    Like

  15. Sama aja lu, ama bapak-bapak di ruangan gw kerjaannya gosip mulu…hihi//*maap, baru jg kenal.
    Kalo buat gue, lebih enak gue ngomongin tuh orang dari jauh, kalo perlu lo poto2 dr jauh trus kirim ke inpotainment…sapa tau laku…hihih

    Like

  16. aku gak nyapa kayanya deh soalnya kalau malam gak ketemu siapa2 hehehe. Eh tapi aku pernah ketemu tetanggaku bapak2 di Mall gitu lagi duduk, disampingnya ada cewe aku gak kenal tentu saja gak aku sapa takutnya itu sih bapak malu. Eh ternyata dia mengenali aku san suami dan si bapak lagi nunggu istri sama anaknya lagi sholat, daaaan yang disamping itu cewe lagi nunggu orang lain juga 🙂

    Like

    • Hahahaha. Mba Liiid, pernah kejadian gitu jugak. Sayahnya udah curiga-curiga gak jelas padahal ketemunya juga di Giant. Eh ternyata emang bukan siapa-siapa. hahahaha..

      Like

  17. eaaaaaa bener2 mancing ociipp inihh..hihihi ;p

    gue bakalan ga nyapa aja..soalnya takut salah..ntar malah dese yang ga enak kan..padahal sih ya mungkin aja yang di bilang Allisaa…sapa tau anaknya atau anak angkatnya kaan..hihihi ;p

    Like

  18. Aku bingung. Ini ketemunya di mana sih? Di tempat bubur? Soalnya di Mc.D sini juga banyak cewek ber-hotpants, rambut hair-extension ikal-warna-cocacola trus ngobrol sama om-om. Tapi ada yang sempat aku dengerin lagi ngomong tentang kerja sama proyek. Ngga semuanya cewek tipikal di atas adalah yang ‘itu’ 😀

    Kalo aku kenal dia dan dia juga kenal aku, aku sih ngga bakalan nyapa. Soalnya dia dateng sendirian. Menurut ku sih itu berarti dia emang ngga mau ada yang tau dia ke mana dan lagi janjian sama orang buat ketemu buat urusan yang dia anggap penting.

    Like

  19. Err gak nyapa sih. Biasanya nih kalo gue sih jarang nyapa (apalagi sama bos dsb dsb itu) kecuali kalo kenal banget dan deket. Males kalo jadi awkward moment. Tapi kalo ngeliat mata dan dia nya senyum ya mau gak mau jadi nyapa deh 😆

    Like

  20. Hmmm… pada dasarnya sih saya kurang suka bersapa-sapa dengan orang terkenal seperti politikus, artis atau sebagainya. Kecuali kalau memang kenal. Tapi.. kalau pas bersitatap, ya sapa aja sebagaimana layaknya menyapa orang lain, tanpa harus berbasa-basi.. 🙂

    Like

    • Hahahaha. I wasn’t questioning what was happening, at least I didn’t until I learnt that he was there waiting for someone that made me questioning. Sebelom nyapa sih grogi aja ketemu orang yang saya kagum. Tapi setelah kejadian semua ya ya saya jadi mikir akhirnya kalo lain kali kejadian serupa. Salute for you karena sudah berhasil mengenyahkan prasangka. 🙂

      Like

Comments are closed.