Bola Liar

Persiapan Interview

Pernah gak sih kalian ngalamain ini.

Pas mau interview kerja, mati-matian persiapan buat ngadepin itu interview. Segala macam hal dilakukan, mulai dari facial, meni pedi dan gunting rambut biar penampilan oke (hahahahaha, gw sih enggak). Selain itu juga browsing sana sini buat ngumpulin info sebanyak-banyaknya buat lebih tahu perusahaan yang akan kita masuki.

Kalo gw sih selalu mengusahakan untuk tahu lebih banyak tentang perusahaan yang akan interview gw ya. Tahu tentang peringkat mereka di Indonesia ato dunia. Trus berapa banyak profit, aset, pegawai, endesbra endesbrenya gitu. Biar jatohnya gw kelihatan tertarik dan emang niat mau interview.

Ohiya, yang gak kalah penting biasanya sih gw juga carit ahu tentang culture perusahaannya dan juga kira-kira gimana perusahaan itu secara spesifik di bidang kerja yang gw apply. Kalo udah itu semua sih most likely aman lah.

Tapi kadang yang suka kelupaan itu ya itu tadi, antisipasi pertanyaan yang menyangkut diri sendiri. Kayak misalkan kelemahan dan kelebihan yang kira-kira berhubungan sama pekerjaan. Kalo kelebihan kan pasti gampang ya jual diri, nahkalo kelemahan jawabnya kudu diplomatis dan cerdas biar gak jadi bumerang buat diri sendiri.

Ada pernah terima pertanyaan yang aneh banget gak pas interview manteman? Apa aja sih? Hahaha. *cari modal*

Advertisements

108 thoughts on “Bola Liar

  1. Ada sih yang menurutku gak lazim ditanyakan.
    Dulu waktu di travel dapat pertanyaan :
    1. Kª♏u anak peternakan ngapain cari kerja ditravel bukannya Kª♏u harusnya bisa ternak uang sendiri ? Tuyuuuuul kali ternak uang

    2. Siapa yang nyuruh Kª♏u ngelamar disini ?
    Inisiatif sendiri lah kan ya,

    Wkwkwkw gak seberapa ekstrim sih tapi aneh aja

    Like

  2. Pertanyaan kelemahan kita kdg menjebak tuh, tp kan ngelesnya hrs yahud ya 😀 misal “saya tipe lupa waktu klo bekerja, lalu perfeksionis” . Apa lagi ya lupa sangking sdh lama ga pernah job interview 😀 .

    Like

    • Yoih banget Mba. Kalo ditanya kelemahan kudu ditambah gimana kelemahan itu bisa jadi value added buat perusahaan.
      Contoh:”Saya orangnya kadang suka terlalu fokus dengan kerjaan sehingga agak tidak memperdulikan distraction dari teman yang mengajak ngobrol”
      Hehehe..

      Like

  3. Aku sudah lama banget meninggalkan pengalaman interview kerja sampai lupa dulu persiapannya apa saja. Ingatnya cuma deg2an saja…Hehehehe..generasi jadul..

    Like

  4. pengalaman interview yg tak terlupakan, waktu tes terakhir di tempat aq kerja sekarang..interview sama direksi, ada sekitar 5 orang yg nge-interview..dan waktu giliran interview ke 2 jadwalnya interview sama si bpk Dirut. Udah deg2an karena dari cerita teman2 kok ditanyainnya mcm2, sampai ada yg di suruh translate(Inggris-Indonesia). Eh..lah kok giliranku masuk, dan ketahuan kl aq masih kuliah lintas jalur ke S1, beliau nya malah ga jadi nge-interview malah ngasih wejangan..yg aq disuruh selesai-in kuliah dulu lah..macem2 sampe udah ga fokus, pesimis bakalan keterima..eh ternyata rezeki ga kemana, akhirnya lolos juga.. 🙂

    Like

    • Aaaah iyaaaa, rejeki gak bakal kemana emang. Kok seringnya kalo gw nih Ra, setiap nyangka gak lolos eh malah lolos. Dan setiap kali yakin malahan gak sakses. Hihihihi..
      Itu di perusahaan apa sih? kok direktur turun gunung semua? 😀

      Like

    • water company alias PDAM, hahaha
      waktu rekrutmen angkatan ku dulu, Dirutnya dari orang luar PDAM, ga tau deh..mungkin dia pengen nyeleksi sendiri pegawai2nya krn ga percaya kali y sama HRD nya..
      tapi terbukti lho, angkatan ku ini boleh dibilang T.O.P karena udah sekitar 7than, udah banyak yg punya jabatan, Manajer..Supervisor kalo pun staf pasti staf kesayangan si Manajer.. 🙂
      Kasiannya belum setahun kami masuk si bpk Dirut ini di demo, sepertinya generasi lama tidak siap dengan perubahan besar yg dilakukan si bpk..

      Like

    • Waaaaah, kebayang Ra. Dulu direktur di bank sebelumnya juga gitu, cuman karena belio dipilih setelah kasus yang menimpa direktur sebelumnya jadi dia terus berkuasa dengan didukung pemerintah. Dan hasilnya kayak sekarang itu si Bank terbesar, terpercaya tumbuh bersama anda.

      Like

  5. Klo gw tiap ada panggilan interview pasti 2hr sblm nya survey alamatnya dulu, trs browsing sana sini tentang perusahaan itu.

    Pertanyaan aneh? uhm adaaaaaaa…
    Taon 2004, pertama kali interv dikantor pertama gw yg ga lain segedung sama lu, pertanyaan nya “Kamu ada turunan tionghoa nya ga? di keluarga kamu ada yang nikah sm orang tionghoa ga?”

    Menurut gw sih aneh yah krn wkt gw interv dimana2 sblm disitu, gw ga ada ditanyain pertanyaan itu 🙂

    Like

    • Haissssh… Itu beneran Ye ditanya gitu? Hahahaha.
      Etapi wajar sih, di kantor gw karena mau ngedeketin konglomerat chinese akhirnya yang dipilih jadi head orang chinese biar lebih gampang masuknya. Wajar kok menurut gw mah.

      Like

    • emang wajar klo mereka menginginkan turunan cainiz tapi yah gak harus ditanya deh mas. cukup diliat ajah. mgkin mbak tadi kulitnya putih kali yah. klo aku mah gak usah ditanya dah ketok jowone. malah ada yg bilang mirip arab hahaha…

      Like

  6. Nih pertanyaan paling gengges: “Kamu ngapain ngelamar di sini? Yang kerja di sini semua anak pejabat yang pingin ngetop. Kalau kamu mau duitnya, bukan di sini tempatnya.” –> dilontarkan oleh produser salah satu stasiun TV ternama.

    Like

    • Hastagaaaah….. Parah bener Bu Le. Etapi gimana juga ya kalo emang gitu kenyataannya ya. Dirimu lanjut ga habis gitu? Kalo saya sih kayaknya gak mungkin lanjut, secara gak pengen ngetop. Hahaha.

      Like

  7. Baru 2 minggu kemarin wawancara sama direksi..
    Malah nanya2 tentang destinasi liburan gara2 ceria hoby travelling.. Akhirnya malah ngobrolin pengalaman backpacker ke wakatobi dan danau toba..

    Like

  8. wah apa ini berarti lu lagi mau interview buat kerjaan baru? kalo iya, good luck ya dan! 🙂

    paling tricky ama pertanyaan interview kerjaan tuh adalah… apa kelemahan kita. mesti ati2 jawabnya biar gak jadi senjata makan tuan. haha.

    Like

  9. jiee jiee modus ini mau interview ya?
    kalo aku sih mau interview biasa aja malah gak ada persiapan kecuali nyiapin baju yang bakal dipake sama ongkos mungkin ya buat ke sana :p

    pernah nerima pertanyaan yang agak aneh dan menyangkut masalah statusku yg “divorced” dan ketika masalah pribadi udah dibawa-bawa ke ranah pekerjaan aku langsung bisa deh menilai sang penanya jadi meskipun udah diterima aku gak akan ambil itu kerjaan

    Like

  10. Pengalaman buruk punya boss kayak di Serpong kemarin, gw terakhir interview di pabs, gw minta suami gw yang nganterin gw interview (kebetulan gw interview jam 7 malam di pabs) untuk ngajak ngobrol orang-orang pabs yang lagi nongkrong situ. mancing-mancing gimana kelakuan para boss expat di pabs. Mereka sih jawab baik-baik aja sih makanya berani lanjut proses.

    Like

  11. Salah satu pertanyaan yang masih aku ingat waktu interview di salah satu konsultan SDM di Jakarta : “punya pacar ga? pacarnya keberatan ga kalo tiap weekend ke luar kota mulu?” tapi kan dulu LDR yak jadi yaaa ada pacar atau ga ada pacar, ga ada bedanya 😆

    Btw, kalo skrg ini perusahaan besar biasanya rekrutmen pake konsultan SDM, jadi ada sesi interview dg konsultan (psikolog) nah pas ini nih banyakan ditanya soal personality, kalo ga ya ngegali dari CV dan pengalaman2 di CV, tapi tetep poin utamanya ngegali personality sih. Kalo soal interview ttg perusahaannya sendiri, biasanya pas interview user atau pas final interview dg jajaran dirut 😀

    Like

    • Iyaaah, dulu mengalami interview dengan konsultan SDM di menara rajawali sanah dan sepertinya mereka mau beli apa yang saya jual. Hahaha. Alhamdulillaaah.
      Kalo pas interview ama user sih kok ya ndilalahnya oke-oke aja. 😀

      Like

  12. Paling suka menjebak itu kalo disuruh sebutin kelemahan yang ada di diri kamu, ini beneran dilema menjawab nya.

    Trus perna interview juga tapi mereka jawab “Saya ngak cari yg hoby travelling, karena yg ada di otak nya pasti cuti dan liburan” Ini beneran bikin gw gondok 😦

    Like

  13. Apa kelemahan saudara?
    – Saya orangnya pemalas, pak, … malas pulang teng-go kalau masih ada pekerjaan yang perlu diselesaikan hari itu juga, dan malas ngobrol sama rekan kantor kalau sedang bekerja.
    – Saya orangnya penakut, pak, … takut membuka rahasia perusahaan kepada kompetitor.
    – Saya orangnya boros, pak, … suka menghabis-habiskan waktu siang-malam untuk mikirin kemajuan perusahaan.
    – Saya orangnya endesbra endesbre …

    Like

  14. Saya sih waktu interview cuma cekikikan doang, lha wong dapet rekomendasi dari temen. Jadi yang interview juga udah tahu gimana-gimananya aku. Hehehhe..

    Eh btw, selamat ya atas blog dotkomnya. 🙂

    Like

  15. Hahaha gue baru pernah interview dua kali mas. yang pertama sama si Mbul pas mau kerja di bank, pertanyaannya standar malah jadi kebanyakan becanda. Yang kedua sama bos gue ditempat yang sekarang :D. Miskin banget ya pengalaman interview gue 😆
    Anyway, andai semua yang interview itu kayak yang lo tulis di atas mas, kadang adaaa aja yang dateng interview tapi clueless zzzz bikin esmosi (dalam hati aja) 😀

    Like

    • Bukaaan , tapi pernah ikutan temen ku nginterview. Jadi penonton gitu. Alamak, itu kebenran aja kali dapet yang clueless ya. asli sampe bengong liat dia bengong…
      Hahahaha lowongan mah selalu ada, mau bagian apa nih 🙂

      Like

  16. ditanyain begini “ohh karena nikah ya pindah kemedan? suaminya orang mana? (pas dibilang orang US)” trus dia bilang “ngapain kerja kalo gitu, kan suaminya udah banyak duit”huhahahaha

    Like

  17. pas interview di bank saya malah ditanya: terima job terjemahan ga? (krn kebetulan dr sastra inggris) aneh kan? akhirnya saya ga diterima kerja tapi si bapak yang interview ngasi job terjemahan banyak sampe harus dikeroyok rame-rame sama temen buat nyelesaiin 🙂

    Salam kenal ya 🙂

    Like

  18. Sekali waktu dlm interview akang ditanya tentang kebiasaan makan apakah kalo makan cepat atau lambat. Akang pikir kalo jawab jujur (makan cepet) bakal dianggap kurang sopan. Eh malah yg diharapkan justru orang yg kalo makan cepet biar istirahat siangnya ga lama2.

    Like

  19. Nahhh gua cuman interview 3 kali doang deh perasaan, dan semuanya dibawa santai aja tuh Dan…,malah diajak ngibrol, ceritain kegiatan kita sehati2. Tapi klo ditanya ttg kelemahan, yah kudu pede aja sebutin kelemahan2 yg kagak fatal…

    Like

    • Wuih, baru 3 kali ya Ci? berarti awet-awet ya dan pasti dirimu menemukan kebahagiaan di kerjaan. Hihihi..
      Emangsih interview yang nyantai itu kayaknya pertanda betah di kerjaan. 😀

      Like

  20. nah! Proses interview yang paling bikin sy pans dingin itu wkt di salah satu perusahaan besar. Mereka cuma ngasih 2 pertanyaan. Ceritakan kekurangan dan kelebihan mu dalam bahasa Inggris.

    Bukan karena bahasa Inggrisnya yang bikin sy panas dingin. Tp, menceritakan kelebihan dan kekurangan itu seperti jebakan betmen hehehe

    Like

  21. yang paling aneh pas ditanya suku hehehehe,,,
    ditanya apa kelemhan itu memang bingungin waktu ituh jawabnya kalau g salah saya hobby ngomong dan tertawa… wkwkwkkkwkwkw

    Like

  22. eh mas, aku pnh interview di EO terbesar di surabaya lho. lha kok sini sudah dandan oke2, malah disentak2 koyok arek ospek, trus diruangan itu ada banyak org pake sragam EOnya. swear ga boong, aku smp shock. ya mungkin nanti kan kerjanya di bawah pressing x ya.

    Like

  23. waa mau pindah kerjaan ya? gud lak ya!

    mmm, ditanyain apa ya..yg jelas pertama kali interview kerja aku masi cupu, kedua kali dandan heboh, ketiga kali be myself..tiga2nya sukses diterima 😀

    Like

  24. ecieeeh baru nyadar udah ganti .com neeh ceritanya… uhuyyy…:D

    gue mah kaga banyak pengalaman interviewnya..wong baru 2 kali pindah kerja juga…etapi kalo ada yang lebih baik ..mauuu doong inpo2 ke guee lowongannya..ya..ya..ya ;p

    Like

  25. Oh … itu rahasia interviewer dong Daannn …
    (hahaha)(om-om tengil …)

    Tapi yang jelas … modal Interview yang paling utama adalah …
    menjadi diri sendiri …
    (jika tidak tau katakan tidak tau … jangan sok tau …)
    (tetapi katakan … anda berjanji untuk mencari tahu segera)

    Salam saya

    (4/2 : enam)

    Like

  26. pertanyaan standar sih:
    ‘bersedia di tempatkan dimana?’
    denan gagah berani dan mantapnya jawab ‘Papua’ smp interviewernya takjub gituh.
    haleh ternyata ditempetin di plosok jawa timur aj ud stress aku nya. wkwkwkqkw

    Like

  27. Pingback: Negolah Sebelum Menyesal | danikurniawan

Comments are closed.